Diana Zubiri

dn38;
dn99;
francineprieto11

TOK BATIN DAN ARTIS PUJAAN

TOK BATIN DAN ARTIS PUJAAN

Kupersembah untuk tatapan anda – abqkck

Petang itu ketika aku bersantai di hadapan tv tiba-tiba telefon berdering. Di hujung talian aku mendengar suara Lina, kerani Berlian Production yang memberitahu bahawa besok ada penggambaran di Lata Kijang dekat Tapah. Sebagai heroin film purbawara yang sedang dalam proses pembikinan aku mengiakan saja. Tambah Lina lagi van syarikat akan datang menjemputku pada pukul 7.30 pagi. Aku memang biasa ke tempat penggambaran dengan Toyota Inova kepunyaan syarikat produksi tersebut. Aku tak selesa memandu sendiri jika penggambarannya di luar KL.

Sebagai bintang yang tengah popular aku menjadi rebutan production house. Wajahku yang cantik, badanku yang menarik dan kulitku yang putih bersih merupalan pekej lengkap seorang artis. Pada usiaku yang ke-21 dengan wajah menarik aku sentiasa menjadi buruan wartawan. Wajahku sentiasa terpampang di kulit majalah hiburan dan akhbar mingguan. Aku bersyukur dengan wajah kurniaan tuhan dan rezeki yang melimpah ruah hasil lakonanku yang sentiasa menjadi. Semua filemku akan mengutip jutaan ringgit hasil jualan tiket. Filem box office kata orang. Kata orang aku adalah angsa bertelur emas bagi produser tanahair.

Malam itu aku tidur lebih cepat dari biasa kerana aku perlu bangun awal. Sebelum tidur aku mengisi beg yang akan aku bawa dengan pakaian dan alat mekap seperlunya. Tak lupa aku membawa keperluan mandi kerana penggambaran akan dilakukan di tepi air terjun. Tepat jam 7.30 Toyota Inova muncul di hadapan kediamanku. Aku mencapai beg dan masuk ke dalam van yang dipandu Pak Mat. Lina yang berada di tempat duduk hadapan tersengeh ke arahku. Memang menjadi kebiasaannya Lina akan ikut serta bila ada penggambaran. Lina akan bertindak sebagai tenaga bantuan di lokasi penggambaran.

“Cantik awak hari ni, Liza,” ramah Lina menegurku.

“Kenapa, hari-hari lain aku tak cantik ke?” gurauku.

“Cantik Cik Liza, tiap-tiap hari Cik Liza cantik,” jampuk Pak Mat yang berusia separah baya. Aku seronok bila dipuji seperti itu.

Kami mengikut Lebuhraya Utara-Selatan ke arah utara. Sampai di Tapah kami menyusur keluar menuju ke arah Lata Kijang. Sebelum sampai ke Lata Kijang kami melewati perkampungan orang asli. Wajah mereka mirip wajah melayu cuma rambut mereka keriting halus yang merupakan ciri orang asli. Mereka berjualan buah-buahan dan hasil hutan seperti pucuk kayu, petai, pokok-pokok hiasan dan sebagainya yang mereka kutip dari dalam hutan yang diperaga di gerai-gerai kecil beratap nipah di tepi jalan.

Sesampai ditempat penggambaran aku disambut oleh tenaga produksi. Sutradara telah lama sampai bersama kru yang lain. Aku dan Lina bergegas ke tempat solek dan dimekap seperlunya sesuai dengan skrip. Aku juga menukar pakaian yang telah disediakan agar sesuai dengan jalan cerita. Setengah jam kemudian aku ke tempat penggambaran dan berlakon dalam beberapa babak hingga tengah hari.

Seusai saja sessi pagi itu aku pantas ke tempat persalinan menukar pakaian lakonanku. Kuganti dengan baju t-shirt dan seluar ketat separuh lutut. Aku ingin menghilangkan kepenatan dengan mandi manda di air terjun yang jernih dan sejuk. Aku sengaja menuju ke bahagian lebih atas dimana tidak ramai orang berkelah. Aku ingin bersendirian melepas lelah. Aku memilih tempat yang agak terlindung agar aku dapat mandi sepuasnya tanpa gangguan peminat.

Aku berenang ke sana ke mari sepuas-puasnya. Air yang dingin hingga ke sumsum tulang itu amat menyegarkan. Segala letih dan lenguh hilang bersama mengalirnya air lata. Puas berenang aku naik ke tebing untuk berehat. Aku duduk di atas batu besar di tepi banir pokok sambil memerhati dua orang anak orang asli bermain air. Lucu melihat mereka bergayut di dahan pokok sebelum terjun ke dalam sungai. Budak lelaki berumur lingkungan tujuh tahun itu telanjang bulat. Mungkin kebiasaan mereka mandi sungai sambil berbogel. Aku tersenyum melihat telatah mereka.

Leka dengan telatah budak-budak tersebut tiba-tiba tangan kasar memelukku dari belakang sambil mulutku dicekup. Aku diheret ke dalam semak. Aku cuba mundur tetapi langkahku tersekat. Aku cuba mengelak tetapi rangkulan kedua orang lelaki tersebut amat erat. Aku seperti tak boleh bernafas bila mulutku dipekup kuat. Makin kuat aku meronta, makin kuat mereka merangkulku. Melihat pisau tajam dan parang panjang yang diacukan ke arahku, perasaan taku mula menjalar ke seluruh tubuhku. Aku dipapah jauh ke dalam semak samun. Aku rasa aku telah berjalan sejauh seratus lima puluh meter dari tempat aku duduk di tebing sungai tadi.

Dari percakapan mereka aku mula mengenali mereka berdua. Dari raut muka, bentuk badan dan rambut keriting aku amat pasti mereka adalah orang asli. Yang berbadan kekar dan agak berusia adalah tok batin sementara yang muda dalam lingkungan dua puluhan adalah pembantunya. Aku dibawa ke arah jerumun di tengah hutan itu. Jerumun yang dibuat seperti pondok kecil berlantaikan tanah dan di bahagian atas ditutup dengan daun-daun kayu. Jerumun yang agak luas itu beralaskan daun-daun yang dianyam seperti tikar. Aku ditolak agak kasar oleh pembantu tok batin dan aku jatuh terduduk di atas anyaman tadi. Kesempatan ini tidak disia-siakan oleh tok batin, dia langsung menerkam dan menindih tubuhku. Aku menjerit tertahan dan meronta-ronta dalam himpitannya. Namun tingkah reaksiku malah membuatnya semakin bernafsu, dia tertawa-tawa sambil meraba-raba tubuhku. Aku menggeleng kepalaku ke sana ke mari semasa dia hendak menciumku dan memeluk tubuhku erat.

“Jangan pengapakan saya, tolong!” rayuku.

“Jangan bimbang, kami akan menolong cik,” tok batin bersuara sambil menyeringai ke arahku. Tubuhnya masih menindih tubuhku.

Tok batin dan pembantunya megugut akan mencedera dan memenggal leherku jika aku menjerit. Melihat tingkah mereka yang boleh bertindak ganas aku menurut sahaja. Aku pasrah dan menerima hakikat yang aku akan diperkosa mereka. Bila melihat keadaan aku yang tidak lagi memberontak dan meronta, kedua orang asli itu mengurangkan cengkemannya ke tubuhku.

“Begini kan lebih baik. Cik menurut saja arahan kami. Kami suka cik pun suka,” kasar suara tok batin.

Badanku ditolak rebah ke tanah dan kedua lenganku direntangnya. Aku sudah benar-benar terkunci, hanya mampu menggelengkan kepalaku. Dengan kudratnya yang gagah mudah saja dia mengalahkanku. Badanku dirangkul kemas dan bibirnya yang tebal itu sekarang menempel di bibirku. Aku dapat merasakan misai pendek yang kasar mengelus sekitar bibirku juga deru nafasnya pada wajahku. Keletihan dan kekurangan tenaga membuat rontaanku melemah, mau tidak mau aku pasrah mengikuti nafsunya. Dia merangsangku dengan mengulum bibirku, mataku terpejam cuba membantah cumbuannya, lidahnya terus mendorong-dorong memaksa ingin masuk ke mulutku. Mulutku pun pelan-pelan mulai terbuka membiarkan lidahnya masuk dan bermain di dalamnya, lidahku secara refleks beradu karena dia selalu mengacah-ngacah lidahku seakan mengajaknya ikut menari. Aku terpaksa menahan nafas kerana mulut tok batin berbau busuk.

Puas mecumbuiku, tok batin mula menarik bajuku. T-shirt yang kupakai terlepas dari badanku menampakkan buah dadaku yang tegak memuncak bagi Gunung Kinabalu. Aku sememangnya tidak memakai bra kerana kebiasaanku bila mandi di sungai hanya mengenakan t-shirt sahaja. Kemudian seluar separuh lututku ditarik ke bawah mendedahkan paha dan kemaluanku. Mulut tok batin mula berlegar di pangkal payudaraku. Putingnya yang berwarna merah jambu sebesar kelingking dihisap dan dinyonyot. Aku kegelian. Puas menyusu bukit kembarku, mulutnya perlahan-lahan turun mencium dan menjilat perutku yang rata dan terus berlanjut makin ke bawah menuju ke taman rahsiaku. Kaki kananku di angkat, selepas itu dia mengulum ibu jari kakiku dan juga menjilat tapak kakiku. Rasa geli dan nikmat menjalar ke seluruh urat sarafku. Aku terlupa yang aku sedang diperkosa.

Tok batin mula menjilat pahaku yang putih nan mulus, makin lama makin ke atas hingga liang kewanitaanku terjilat oleh lidahnya yang agak kasar permukaannya. Aku masih cuba melawan dan memberontak tapi gerakan-gerakan lidah tok batin di bibir kemaluanku menerbitkan arus kenikmatan. Apalagi ketika lidahnya menemukan biji klitorisku dan disedut-sedut oleh lidahnya hingga aku pun mengeliat dan melonjak nikmat.

Dalan fikiranku terfikir juga. Pandai pula orang asli ini membangkitkan nafsuku. Dia boleh saja terus memperkosaku tapi tidak, dia menyeksa nafsuku terlebih dulu. Mungkin tok batin ini tidak mau melepaskan peluang bercumbu dengan artis cantik yang menjadi kegilaan penonton. Mungkin juga aku adalah artis pujaan tok batin ini. Tok batin makin menyeksaku dengan mengulum dan menjilat kelentitku. Aroma kemaluanku disedut dalam-dalam. Mungkin aroma segar kemaluanku amat diminatinya. Batang hidungnya direndam berlama-lama dalam lurah merekah kepunyaanku yang makin basah. Aku biasa melihat lembu jantan menghidu burit lembu betina bila ingin mengawan. Sekarang tok batin menghidu dan mencium buritku juga kerana ingain mengawan.

Setelah hampir 10 minit lamanya vaginaku disedut oleh tok batin, walaupun aku tidak merelainya tetapi perasaan enak dan nikmat menjalar juga ke sekujur tubuhku. Tanpa aku sedari kepala tok batin yang berada di kelangkangku kuramas-ramas. Rambut keriting halus warna hitam bercampur uban putih aku jambak. Ada getaran di pahaku dan dari vaginaku mengalir keluar cairan panas. Cairan berlendir yang hangat itu langsung dijilat dan ditelan habis oleh tok batin hingga kering tak berbaki. Mungkin tok batin berasa bangga dapat meminum air burit artis cantik. Tubuhku makin lemah dan tak berdaya setelah cairan yang keluar dari lubang buritku makin banyak.

Terangsang dengan tundunku yang membukit dan berbulu jarang serta aroma segar yang keluar bersama cairan lendir hangat, tok batin makin ganas bertindak. Badanku yang polos diperhati dengan mata penuh nafsu. Pertama kali tubuh bogelku dilihat oleh seorang laki-laki dan yang beruntung adalah tok batin ketua orang asli. Tok batin melepaskan baju dan seluar lusuhnya dan telanjang bulat di hadapanku. Mataku terpaku melihat batang kemaluan tok batin yang hitam terpacak tegang dan keras di antara pahanya yang kulitnya juga hitam legam. Aku tak tahu agama apa yang dianut oleh orang asli ini kerana batang pelirnya sungguhpun telah mengeras tetapi masih tertutup kulup. Tok batin tak berkhatan seperti adik lelakiku.

Tok batin menyuakan batang pelirnya menghampiriku. Disuruhnya aku memegang batang kemaluannya. Terketar-ketar tanganku memegang batang tok batin. Pertama kali dalam hidupku aku memegang batang pelir lelaki dewasa. Diperintahnya aku melurut batang saktinya itu. Batang hitam kecoklatan itu tidaklah begitu panjang dan besar. Aku biasa melihat zakar lelaki melalui internet di laman web lucah. Batang butuh lelaki Eropah dan lelaki negro lebih besar dan lebih panjang. Batang tok batin berukuran biasa lelaki Asia. Aku melurut batang tok batin bila disuruh. Kepala pelir terloceh bila aku melurut ke pangkal. Bila digerak ke hadapan kepala bulat meluru masuk ke dalam kulit kulup.

Selepas puas dengan irama tanganku, tok batin lalu menolak badanku hingga aku jatuh terlentang. Dia naik ke atas tubuhku dan berjongkok di perutku, batang pelirnya berjuntai mengarah tepat di wajahku. Aku cuba melawan, kugelengkan wajahku, aku tidak mau menggulum zakarnya, karena selain hitam dan berkulup, pelir tok batin mengeluarkan bau yang agak aneh. Tapi tok batin rupanya lebih cerdik, hidungku dipicit dengan tangannya yang kasar sehingga aku sukar bernafas, mau tidak mau aku harus bernafas dengan mulut. Sebaik saja mulutku terbuka untuk bernafas, dengan pantas batang kulupnya disuakan ke dalam mulutku. Aku pun tersedak dan terbatuk bila batangnya disula ke mulutku.

“Hisap, jika cik gigit parang tajam ini akan menggigit leher cik,” ugut tok batin.

Melihat parang tajam itu aku kecut perut. Aku memang fobia dengan barang tajam. Kisahnya bermula waktu umurku tujuh tahun. Seusia itu aku memang suka bermain dengan pisau. Sekali tanganku terhiris dan darahku mengalir keluar tak mau berhenti hingga ayahku terpaksa memapahku ke hospital dan terpaksa bermalam di hospital, aku menjadi serik dengan pisau. Sejak itu aku menjadi fobia bila melihat pisau, parang dan semua barang tajam. Bila melihat pisau badanku menggeletar.

Aku menurut bagai kerbau dicucuk hidung. Aku kulum dan hisap kulup tok batin yang tidaklah besar sangat. Tok batin tersengih bila lidahku berlegar di kepala butuhnya. Digerak batang pelirnya maju mundur hingga aku terasa ada cairan masin keluar dari hujung zakar tok batin. Aku rasa tok batin sudah cukup terangsang. Aku cuba menyedut dan menghisap makin kuat agar tok batin memuntahkan maninya dalam mulutku. Aku fikir lebih baik tok batin melepaskan benihnya dalam mulutku daripada dalam rahimku. Aku tak mahu mengandungkan anak orang asli.

Dugaanku salah rupanya. Tok batin mencabut batang zakarnya dari mulutku. Dicelapak tubuhku. Kedua kakiku direnggangkannya dan diletakkan di bahunya. Batang kemaluannya ditempelkan pada vaginaku, lalu dengan jarinya dibuka bibir buritku dan dimasukkan kulupnya ke dalam vaginaku. Vaginaku yang masih rapat karena belum pernah dimasuki kemaluan siapa pun merasa seperti dihiris-hiris. Sungguhpun lubang pukiku telah dibanjiri cairan lendir tetapi perasaan pedih itu terasa juga. Aku meringis kesakitan.

Torpedo tok batin mula menyelongkar vaginaku yang masih rapat dan sempit. Dijoloknya batangnya yang hitam dan tak bersunat itu ke rongga buritku. Aku dibuatnya menjerit-jerit menerima sulaan itu di vaginaku. Rasa pedih masih terasa bila tok batin mula menggerakkan kulupnya maju mundur. Selaput dara yang kusimpan untuk dipersembah kepada suami tersayang dirampas oleh lelaki orang asli yang tak kukenali. Dan malang sekali yang menebuknya adalah batang butuh yang tak bersunat. Aku pernah dinasihati oleh ibuku agar memilih suami yang seagama. Memilih lelaki yang bersunat mengikut sunah nabi. Tapi ketika ini taman rahsiaku dirasmi oleh butuh tak berkhatan. Selaput daraku robek disondol zakar berkulup. Apakah ini takdir hidupku?

Payudaraku yang ranum, terbungkus kulit yang putih bersih mula diratah oleh mulutnya, dikulum, disedut dan digigit putingnya. Batang butuhnya dibiarkan terendam dalam lubang farajku. Aku makin lama makin mengeliat mengikuti irama permainannya. Tubuh tok batin yang hitam legam sedang berada di atas tubuhku yang putih mulus macam gagak berada atas bangau. Aku hanya pasrah menerima nasib yang menimpa diriku. Sia-sia saja walaupun aku melawan. Aku menerima hakikat seorang artis muda yang cantik dan terkenal sedang diperkosa oleh tok batin orang asli.

“Burit cik sedap, sempit dan hangat. Cik juga pandai kemut,” tok batin mula bersuara selepas mulutnya sibuk di payudaraku.

Aku sendiri tak menyadari bila aku kemut batang butuhnya. Perasaan pedih yang kurasa telah hilang. Ada rasa nikmat bila tok batin menggaru-garu dinding terowong syurgaku dengan batang hitamnya itu. Makin laju batang pelir tok batin bergerak makin terasa sedap dan nikmatnya. Beberapa saat tok batin mendiamkan saja gerakannya. Batangnya dibiarkan terendam dalam lubang buritku. Kemudian dengan gerakan perlahan dia menarik zakarnya lalu ditekan ke dalam lagi seakan ingin menikmati himpitan lorong sempit yang bergerigi itu. Aku ikut menggoyangkan pinggul dan memainkan otot vaginaku mengimbangi jolokannya. Reaksiku membuatkan tok batin semakin mengganas mengepam lubang sempitku. Aku seperti berada di langit ketujuh dan terlupa segala-galanya.

Tok batin kemudah merubah posisi. Tanpa melepaskan zakarnya di kemaluanku, dia bangkit mendudukkan dirinya, maka sekarang secara automatik aku berada diatas pangkuannya. Dengan posisi ini butuhnya terbenam lebih dalam pada vaginaku, semakin terasa pula otot pelirnya yang berurat itu menggaru-garu dinding kemaluanku. Tok batin merebahkan dirinya dalam posisi terlentang dan aku sekarang sedang berkuda di atas badannya. Kembali aku menggoyangkan badanku, kini dengan gerakan naik-turun. Nafsu menguasaiku dan aku terlupa kejadian yang menimpa diriku. Mata tok batin pejam celik keenakan dengan perlakuanku, mulutnya sibuk melumat payudaraku kiri dan kanan secara bergantian membuatkan kedua benda itu penuh bekas gigitan dan air liur. Tangannya terus menjelajahi lekuk-lekuk tubuhku, mengusap punggung, pantat, dan paha.

Hilang perasaan malu. Gerakan badanku naik turun makin pantas. Makin laju gerakan makin sedap rasanya. Mungkin kerana gelojoh batang butuh tok batin tercabut dari lubang buritku. Aku memandang ke arah paha tok batin. Butuh tok batin tegak kaku berlumuran lendir. Butuh hitam itu terloceh dan kulupnya tersangkut di takuk kepala. Kulit kulup itu berkedut-kedut melingkari batang butuh seperti cincin. Tanpa aku sedari aku merapatkan pahaku ke paha tok batin. Lubang buritku yang ternganga merah aku turunkan merapati kepala hitam bulat. Aku rendahkan badanku hingga kepala bulat mula menyelam ke dalam lubang merah berlendir.

Aku rendahkan lagi badanku. Kepala bulat terbenam. Seretak dengan gerakanku ke bawah, tok batin menaikkan punggungnya ke atas dan keseluruhan batang hitam berurat itu terbenam ke dalam terowong nikmatku. Aku menjerit kesedapan. Aku kembali menggerakkan punggungku naik turun makin pantas. Kali ini aku berhati-hati agar batang sakti tok batin tak terlepas lagi dari lorong syurgaku. Aku rasa seperti disula dan sulaan tersebut sungguh nikmat. Aku terbayang bila aku kembali kembali ke kampung melihat datukku mengopek kelapa mengguna lembing. Kedudukanku sekarang persis seperti orang mengopek kelapa. Kulup tok batin yang terpacak seperti lembing dan buritku sekarang seperti kelapa yang sedang dikopek. Kopekan ini sungguh lazat dan nikmat.

Tak lama kemudian aku rasa badanku bergetar. Aku percepat goyanganku dan melajukan gerakan naik turun. Hingga akhirnya mencapai suatu ketika dimana tubuhku mengejang, degup jantung mengencang dan pandangan agak kabur lalu disusul erangan panjang serta melelehnya cairan hangat dari vaginaku. Aku mengalami klimaks pertama dalam hidupku dan cairan nikmat yang hangat menyiram kepala kulup tok batin. Serentak itu tok batin juga melajukan gerakannya dan bersama dengan erangan kuat tok batin menyemburkan benihnya ke rahimku. Pangkal rahimku terasa hangat dengan beberapa kali tembakan nikmat keluar dari kepala kulup tok batin. Aku jatuh terjelepuk di dada kekar tok batin. Mungkinkah ibuku akan menimang seorang cucu keturunan orang asli? Kepalaku kosong, aku tak ingat apa-apa lagi.

Torrent download

SRXV-737_l;

TINI JANDA MUDA

TINI JANDA MUDA

Oleh: Teratai

Sudah dua tahun Tini menjanda. Suaminya sedang merengkok dalam penjara kerana dituduh mengedar dadah. Kerana memikirkan suaminya akan dihukum gantung maka Tini meminta cerai dari suaminya. Tak guna menunggu suaminya yang akhirnya akan ke tali gantung.

Dalam usia 25 tahun Tini memerlukan belaian kasih sayang seorang lelaki. Nafsunya sedang berada dipuncaknya dalam usia sebegini. Ghairahnya perlu ditangani dan keiginan batinnya perlu dipenuhi.

Dengan wajahnya yang cantik dan kehidupannya yang mewah hasil peninggalan harta suaminya maka banyak lelaki muda maupun tua yang cuba mendekati Tini. Malah ada lelaki tua yang bergelar Datuk cuba menghampirinya. Semuanya ditolak dengan baik oleh Tini.

Sebagai seorang model sambilan penampilan Tini memang bergaya. Dengan wajah ayu dan susuk tubuh tinggi lampai maka lengkap pekej Tini sebagai seorang wanita idaman. Senyumannya saja boleh mencairkan hati lelaki yang melihatnya.

Bila sudah lama tidak dibelai lelaki bergelar suami kadangkala Tini rasa kesunyian. Dalam kesunyian itulah nafsu dan ghairahnya membuak-buak bagikan lahar gunung berapi. Bagi meredakan nafsunya maka Tini akan menonton vcd porno. Sambil melihat adegan ghairah di skrin tv Tini akan mengusap alat kelaminnya sehingga dia mencapai kepuasan.

Pagi itu ghairahnya bangkit lagi. Hanya kerana melihat kucing kesayangannya sedang berasmara dengan kucing jantan tetangganya. Kucingnya yang sedang miang dan berguling-guling di lantai diterkam oleh kucing jantan. Kucingnya mengerang kenikmatan bila zakar berduri kucing jantan dengan lajunya keluar masuk lubang burit kucingnya.

Tini meraba-raba kemaluannya dan kelentitnya diusap-usap lembut dengan jari-jarinya. Jeritan-jeritan kucingnya yang sedang berasmara itu membuatkan nafsu dan ghairahnya sukar dibendung. Pada ketika seperti ini Tini amat memerlukan seorang lelaki bagi memenuhi kehendak batinnya.

Sedang dia asyik melihat kucingnya yang berguling-guling manja, loceng rumahnya berbunyi. Tini menjenguk ke pintu pagar dan melihat sebuah pick-up bersama dua orang lelaki. Di dinding kenderaan tersebut tertulis jenama pendingin udara. Baru Tini tersedar dia ada menghubungi syarikat air-con untuk membetulkan air-con di ruang tamunya yang sudah dua hari tidak berfungsi.

Tini menekan punat di alat kawalan jauh dan pintu pagar automatiknya terbuka. Pick-up warna hitam itu meluru masuk ke halaman rumahnya. Kedua-dua pintu hadapannya terbuka dan keluar seorang lelaki india di bahagian pemandu dan seorang lelaki cina di bahagian penumpang.

Lelaki india tersebut mengambil kotak peralatan di bahagian belakang kenderaan dan mengekori lelaki cina yang agak berusia. Tini membuka pintu ruang tamu dan mempersila kedua lelaki tersebut masuk.

”Mana air-con yang rosak?” tanya lelaki cina yang kemudian dikenali sebagai Ah Tong.

”Itu,” jawab Tini sambil menunjuk air-con jenis split yang berkekuatan dua kuasa kuda.

”Raju, awak tengok apa rosaknya,” arah Ah Tong kepada lelaki india pembantunya.

Raju mengikut saja arahan Ah Tong majikannya. Dengan menggunakan tangga dia memanjat dan memeriksa air-con berjenama York itu. Dibuka bahagian penutupnya dan ditarik penapis udara alat pendingin udara tersebut.

”Air-con ini perlu di servis. Banyak habuk.” Raju menjerit agak kuat.

”Berapa lama lu tak servis ini air-con.” Tanya Ah Tong kepada Tini.

”Mungkin satu tahun. Sejak beli memang tak pernah servis.” Jawab Tini.

”Patutlah jem. Air-con kena servis enam bulan sekali.” Terang Ah Tong.

”Buatlah apa yang patut. Asal dia jalan balik sudahlah.”

”Raju, lu bawak turun itu air-con dan cuci di luar sana,” perintah Ah Tong sambil menunjuk ke halaman yang ada paip air.

Tini dan Ah Tong duduk saja di ruang tamu sambil memerhati Raju membersih air-con. Tiba-tiba Tini teringat dvd playernya yang tidak mengeluarkan gambar di bilik tidurnya.

”Ah Tong, lu boleh tengok dvd player saya di tingkat atas. Sudah dua hari rosak.”

Ah Tong dan Tini naik ke tingkat atas banglo dua tingkat itu. Ah Tong langsung menuju ke meja rendah di sudit bilik tempat tv dan dvd player di tempatkan. Sambil bersila di atas karpet tebal Ah Tong memeriksa dvd player yang dimaksudkan. Tini duduk di pinggir katil lebar bertilam tebal yang empuk memerhati Ah Tong si apek cina yang sedang membelek dvd player jenama Sony.

Di bahagian belakang rumah kucing Tini masih galak berasmara. Suara-suara kucing betina yang sedang miang jelas di kuping telinga Tini. Suara jeritan kucing betina yang sedang dikongkek oleh kucing jantan menghantui fikiran Tini. Bayangan zakar berduri keluar masuk lubang burit kucing betina menimbul resah di fikiran Tini. Tanpa sadar Tini meraba kemaluannya dan cairan panas mengalir perlahan membasahi bibir-bibir yang mula membengkak.

Tini memerhati Ah Tong yang memakai seluar pendek berkaki lebar. Celah kelangkang apek tua itu diperhati. Tini mula membayangkan batang bulat kepunyaan Ah Tong. Tini tak kisah lagi Ah Tong yang tua itu. Yang difikirkannya batang pelir yang mampu mengeras dan mampu menyelam dalam lubang kemaluannya yang terasa gatal-gatal.

Ah Tong, lu boleh servis barang gua tak. Dah dua tahun tak servis.”

“Barang apa tu?”

“Ini.” Tini menunjuk ke arah kelangkangnya sambil tersenyum.

“Lu jangan main-main.” Apek tua membelalakkan matanya ke arah Tini yang senyum-senyum menggoda.

“Gua tak main-main. Boleh ke lu servis.” Tini bersura manja.

Jari-jari Tini mula melepaskan satu persatu kancing baju yang dipakainya. Blous labuh dan longgar itu dilepaskan dari tubuhnya. Terpegun Ah Tong melihat Tini yang berkulit bersih telanjang bulat bagaikan boneka di hadapannya. Lelaki cina separuh baya itu terkaku. Jantungnya berdenyut kencang dan alat kelaminnya mula mengeras.

Ah Tong hanya menelan liur melihat wanita muda di hadapannya. Janda berusia 25 tahun itu sungguh mengiurkan. Berkulit putih halus dan tinggi lampai, Tini kelihatan amat sempurna. Buah dada yang sempurna bentuknya, pinggang yang ramping dan tundun yang dihiasi bulu-bulu halus teramat indah. Ah Tong terpaku dengan mulut ternganga melihat pemandangan indah di hadapannya. Indahnya ciptaan tuhan, fikirnya.

Tini yang masih duduk di katil menarik tangan Ah Tong. Ah Tong terduduk di sisi Tini. Semerbak bau harum badan dan rambut Tini menerpa ke lubang hidungnya. Sungguh pun sudah tua tetapi bila berdekatan degan wanita perasaan ghairahnya bangkit juga. Naluri lelakinya tercabar bila wanita muda cantik molek memulakan aksi.

”Ah Tong, lu tak suka gua,” rengek Tini dengan nada merayu.

”Lu jangan main-main, Tini. Walau pun gua sudah tua tapi barang gua masih OK,” jawab Ah Tong terketar-ketar kerana dipengaruhi gelora nafsu.

Apek tua memerhati badan Tini yang masih solid itu terdedah. Buah dadanya yang pejal dan kenyal membukit. Putingnya yang berwarna merah sebesar kelingking mengeras. Mata Ah Tong terbeliak memandang pertunjukan percuma di hadapannya. Dengan lembut Tini menarik tangan Ah Tong dan diletakkan di atas buah dadanya. Jantung Ah Tong berdenyut kencang dan buah dada mengkal tersebut di usik dan diramas perlahan-lahan. Lembut, kenyal, licin dan seribu satu perasaan menjalar ke otak Ah Tong, cina tua yang sudah lama kematian isteri. Ah Tong menarik nafas panjang dan menelan liur.

Jantung Ah Tong makin bertambah kencang. Sementara tangannya meramas dan memicit gunung kembar Tini, matanya tak lekang daripada celah paha
Tini. Faham dengan maksud Ah Tong, Tini merenggangkan kedua pahanya menampakkan kemaluannya yang sentiasa dijaga kemas. Bulu-bulu di bahagian pinggir dicukur licin hanya di bahagian tengah tundun di tinggal sedikit. Bulu-bulu hitam pendek itu sungguh cantik pada pandangan Ah Tong. Mata Ah Tong terbeliak melotot pemandangan yang telah lama tidak dilihatnya. Perasaan geramnya bertambah-tambah.

Tini makin menggoda Ah Tong. Pahanya dikangkang lebih luas menampakkan lurah yang merekah. Bibir kemaluan yang lembut dan merah benar-benar membuat keinginan Ah Tong ditahap maksima. Ah Tong terus menerkam burit tembam Tini. Sudah lama dia tidak melihat burit perempuan. Burit terbelah merah di hadapannya benar-benar memukau. Dia melutut sambil menghidu bulu-bulu halus di tundun yang membukit. Hidungnya kemudian bergerak ke bawah ke lurah yang sedang merekah lembab. Bau burit Tini disedut dalam-dalam. Aroma khas kemaluan wanita dihidu, nafasnya ditarik dalam-dalam. Pertama kali dalam hidupnya dia mencium burit perempuan melayu. Sungguh segar berbanding bau burit cina kepunyaan isterinya dulu.

Puas menghidu aroma vagina, Ah Tong mula menjilat bibir burit Tini yang merah dan lembut, sementara Tini mengangkang lebih luas memudahkan apek tua bertindak. Tini menderam halus… aahh… ahhhhh.. issshhh… Tini membiarkan lidah kasar Ah Tong meneroka lubang keramatnya. Ah Tong mengigit lembut kelentitnya. Ah Tong teramat suka kepanasan dan aroma burit Tini. Sudah lama Ah Tong tak pernah tidur dengan perempuan sejak isterinya mati lima tahun dulu. Dia tidak pernah memantat perempuan melayu sebelum ini. Kawan-kawannya bercerita burit perempuan melayu ketat dan panas. Rezeki depan mata takkan dia lepaskan begitu saja. Pelirnya yang telah lama bertapa akan menemukan pasangannya.

Pelir Ah Tong meronta-ronta ingin keluar dari seluar. Secara spontan Ah Tong melurutkan seluarnya. Batangnya yang keras mencanak dengan kulit nipis masih menutup kepala pelir. Tini terpegun melihat Ah Tong yang berumur separuh baya masih gagah. Pelirnya biasa-biasa saja, taklah besar lebih kurang kepunyaan suaminya saja.

Tini memegang dan melurut pelir Ah Tong. Kulit kulup bergerak dan menampakkan kepala licin sungguh merah. Pertama kali Tini memegang kemaluan orang lain selain suaminya. Dan pertama kali juga dia melihat dan memegang zakar lelaki dewasa yang tak berkhatan, pelir yang kulit kulupnya masih utuh. Begini rupanya pelir tak bersunat, fikir Tini.

“Apek, lu tak bersunatkah.. kenapa lu tak potong kulit kulup ni?” tanya Tini sambil bermain dengan muncung kulup. Dilancap dan dilurut batang tua kepunyaan apek cina. Batang coklat muda berkepala merah sekejap terbuka sekejap tertutup. Lucu pada penglihatan Tini.

“Mana ada orang cina sunat. Lu tak suka ke lancau tak sunat?”

Tini mendekatkan batang hidungnya ke kepala pelir Ah Tong yang kembang bulat. Dicium bau pelir Ah Tong. Memang ada bau keras di situ. Berbeza dengan bau kepala pelir suaminya. Bila saja bau kepala pelir Ah Tong disedutnya, buritnya tiba-tiba mengemut. Sejak dulu lagi Tini mengidam nak merasa batang cina. Batang hindu pun dia teringin nak rasa.

“Sekali lu rasa lancau tak potong, nanti lu boleh ketagih ooo”.

”Kenapa? Lancau tak potong ada dadah kaa sampai boleh ketagih?”

”Itu dadah untuk mulut atas. Ini lancau untuk mulut bawah. Sekali lu rasa nanti tiap hari lu mau.”

”Mulut atas tak boleh hisap lancau ke apek?”

”Boleh, boleh.. tapi bini gua tak pernah hisap lancau gua”.

”Mari sini, dekat sikit. Gua mau hisap lu punya lancau. Nanti lu boleh ketagih, apek”.

Ah Tong amat teruja bila Tini mau menghisap lancaunya. Belum pernah lancaunya dihisap orang. Sekarang wanita melayu yang cantik dengan bibir merah ingin menghisap batang butuhnya. Tak sabar dia menyuakan batang pelirnya yang keras berdenyut-denyut ke muka Tini. Kepala merah bertambah kilatnya kerana Ah Tong sudah amat terangsang. Sengaja kulit kulupnya ditarik ke belakang supaya kepala licin selesa dalam mulut Tini yang mungil.

Ah Tong berdiri di tepi katil. Tini masih duduk telanjang bulat di atas tilam. Ah Tong bergerak menghampiri Tini. Batang butuhnya bertul-betul berada di hadapan muka Tini. Tini memegang lembut melurut-lurut batang tua yang keras terpacak tersebut. Kepala merah sekejap ada sekejap hilang mengikut irama lancapan Tini. Ah Tong dah tak sabar lagi ingin merasai bibir merah yang basah tersebut mengepit batang pelirnya.

Apek tua bangun berdiri. Batang kulupnya dihalakan ke muka Tini. Tini memegang lembut batang tua tersebut. Kepala merah yang telah terkeluar dari sarungnya dijilat dan dikulum, Ah Tong dapat merasakan kehangatan mulut Tini. Beberapa kali dikemut dengan bibir mungil dan mulut yang basah hangat, Ah Tong rasa macam nak terpancut.

”Cukup, cukup… gua tak mau pancut dalam mulut. Gua mau pancut dalam lu punya burit,” pinta Ah Tong.

“Kalau lu mau rasa burit gua lu kena kasi free servis air-con.”

“Mana boleh free, gua kena bayar gaji Raju.”

“Kalau tak boleh lu boleh simpan saja lancau lu.”

“Mana boleh, gua dah tak tahan ni. OKlah servis air-con free.”

“OK, kira jadi. Sekarang lu boleh cuba lubang gua yang sempit ni.”

Tini bergerak ke tengah tilam. Pahanya dikangkang. Ah Tong bergerak rapat ke celah paha. Kepala merah yang masih tertutup kulup menuju ke lurah yang telah basah dan banjir dengan air liur Ah Tong bercampur air mazi Tini. Tini tak sabar ingin mencuba batang berkulup. Kata orang kulit kulup yang berlipat-lipat itu terasa lebih nikmat bila bergesel dengan dinding burit. Kepala merah mula terbenam menyelam ke telaga nikmat. Lubang Tini sungguh rapat dan sempit. Ah Tong dapat merasakan kulit kulupnya tertolak ke belakang bila dia menekan batang butuhnya. Bila ditarik kulit kulup kembali menutup kepala pelirnya. Batang tua itu susah juga nak masuk, sampai bengkok-bengkok bila Ah Tong menekan kuat. Kepalanya yang sensitif itu terasa sungguh geli. Sungguh hangat lubang Tini, macam nak terbakar kepala pelirnya.

“Arghhh manyak kecik la ini lubang, lu pakai apa Tini, lu minum jamu ke?”, Ah Tong cuba menujah lagi supaya pelirnya masuk lebih dalam.

Batang tua itu agak sukar menembusi lubang Tini yang masih muda itu. Sudah lama Ah Tong tak memburit. Batang tua itu hanya diguna untuk kencing saja. Sudah lima tahun batang itu bertapa. Kalau besi mungkin dah berkarat. Tini terlentang menanti tindakan lanjut Ah Tong. Gelojoh betul orang tua ni. Tangan Ah Tong mula mencari buah dada Tini. Dia menggentel dan meramas kasar. Ah Tong mula menyorong tarik batangnya. Sekali, dua kali, tiga kali… Tini mengemut kuat… Buah dadanya bergoyang-goyang seiring dengan dayungan Ah Tong. Sedap juga batang cina tua ini. Tini gembira dapat merasai batang butuh tak bersunat. Terbeliak matanya bila Ah Tong menekan hingga ke pangkal.

Raju yang telah selesai memperbaiki air-con sudah lama menunggu Ah Tong. Raju agak hairan kenapa Ah Tong tak turun-turun. Raju menapak anak tangga menuju ke atas. Dari bilik yang tak tertutup pintunya Raju mendengar suara orang mengerang. Melalui pintu yang tidak ditutup Raju terpaku melihat Ah Tong sedang berada di celah paha Tini. Jelas terlihat batang pelir Ah Tong yang berlumuran lendir keluar masuk dalam lubang burit Tini yang juga basah berlendir. Ah Tong mendengus, Tini mengerang. Dua-duanya sedang keenakan. Lelaki cina tua perut boroi mendakap erat tubuh perempuan melayu cantik molek berkulit putih gebu.

“Ahhhh Tini, manyak sedap ooo… “ Ah Tong tak tahan lagi.. kepala pelirnya terasa sangat geli, batangnya bagai diperah-perah oleh burit Tini yang mula basah. Dia menyorong lagi, sekali, dua kali, dan batang tua itu tak dapat bertahan lama dikepit oleh lubang muda. Creettt.. creettt.. air maninya ditembak ke dalam burit Tini. Air benih yang disimpan lama sungguh pekat. Tini dpat merasakan kehangatannya. Apek tua itu kehabisan nafas. Dia rebah di sebelah Tini.

“Kenapa cepat sangat apek lu dah kalah. Gua tak puas lagi.”

”Ah tak boleh tahan, dah lama tak main looo. Lu punya barang sungguh ketat. Tak boleh tahan… geli.”

Ah Tong terbaring keletihan di sisi Tini. Tini masih terlentang dengan kaki terbuka. Matanya terpejam dengan perasaan sedikit kecewa. Ah Tong tak mampu memberinya kepuasan. Belum apa-apa apek tua itu sudah menyerah kalah. Kulup cina tua tak mampu bertahan lama. Tini baru separuh jalan, apek tua sudah menyerah.

Mata Raju terbeliak, nafsunya meronta-ronta, batang butuhnya terpacak keras…

Tak Dengar nasihat suami

tak dengar nasihat suami

——————————————————————————–

TAK DENGAR NASIHAT SUAMI
‘Sampai nanti talipon abang’,itu pesan Abang sahak pada isterinya kak zai
ketika kak zai bertolak naik bas semalam untuk melihat anak perempuan mereka
yg terlibat kemalangan kecil. Kini kak zai telah pun berada di bangi
menumpang di rumah budak lelaki kawan sekelas iza anaknya. Nak tumpang rumah
budak perempuan semuanya tinggal dalam kawasan asrama dalam kampus. Mujurlah
budak man kawan iza baik hati bagi tumpang rumah mereka kerana pelajar
lelaki ada yg tinggal diluar. Kak zai pun rasa tak segan kerana umur man pun
macam baya anak2 nya jugak. Man pun baik hati suruh kak zai guna talipon
untuk talipon abg sahak di kedah.
‘ iza sihat dah, cedera tak teruk sangat, ni zai umah kawan along ni, abg
jangan risau le, mcm anak2 je depa pun,bebudak belaka’, kata kak z bila abg
sahak marah2 tumpang rumah budak lelaki. ‘ala abang, saya dah dekat 47 dah,
mcm mak depa je abg risau sangat’.
‘ ye la, badan hang nampak lawa lagi, kut depa geram kat hang nanti depa
rogol hang mana tau…budak 18 tahun pun depa ada nafsu tau tak’. Abg sahak
masih risau juga. ‘ isss abg ni, geram apa nya…tak kan la depa nak geram
lubang orang tua ehh..abg pun mcm tak berapa minat kat lubang saya..tak kan
depa plak nak’. Kak z menenangkan kerisauan abg sahak. ‘depa cakap apa kat
hang’ Tanya abg sahak lagi. ‘tak ckap apa la..depa ingat zai kakak iza je,
nampak muda depa kata’. ‘haaa, tu abg kata depa geram jugak tengok badan
hang, tu depa puji tu’. Abg sahak menunjukan kerisauan nya. ‘ iss..tak lah
abg, depa mcm anak2 kita je’. Balas kak z.
hari berikutnya kak z terbangun pukul 10, setelah tidor di hospital menunggu
along kak z tidur setelah balik rumah man pagi itu. Setelah mandi dan
berpakaian, kak z kedapur. ‘Makcik z minum la, sarapan man dah sediakan’.
Kata man sambil merenung kak z yg berkain batik dan ber t-shirt pagi itu.
Dah 3 hari kak z duduk rumahnya, dan dalam hati memuji kak z yg nampak tak
makan tua. Mungkin badan kak z kecik, putih dan jenis badan tak gemuk walau
tua masih nampak mcm muda lagi. ‘tak boring ke man duk sorang2 sewa rumah
ni’. Kak z mula berbual. ‘ dulu ada kawan mkcik, tapi dia cuti sem, tu jadi
tinggal sorang, kadang2 ada kawan2 datang lepak2 sini mkcik. Pakcik kenapa
tak datang sama makcik?’. ‘pakcik kau sibuk manjang, keje dia tu kadang kena
pi sana sini. Lama ke kenai along’. Tanya kak z. ‘ ala kawan sama2 masuk
belajar le mkcik, tu tak sangka makcik ni mak along, nampak muda lagi’. Man
mengusik. ‘isss..mana muda aiiih, dah tua pun..hehe.’ kak z gelak dengar
pujian man. ‘ mana tua mkcik ni, tengok elok je badan mkcik, tentu org laki2
suka usik mkcik kan…’ man usik kak z lagi. ‘iss…memang la org laki ni suka
usik..usik ada makna tu man…’. Balas kak z. ‘ye la.mkcik pun badan tinggi
lawa je’. Kata man. ‘ mana tinggi nya,kalu berdiri ngan man,agaknya mkcik
had bahu man aja…’ . balas kak z. ‘mari mkcik berdiri…kita tengok’. Kata
man. Kak z berdiri tepi meja makan, man mendekati kak z, ‘besar nya badan
man banding kak z’. kata kak z sambil berhadapan dekat dengan man. Man
rapatkan badan depan kak z. ‘ye la…kecik je mkcik kan…geram plak saya dekat2
mckcik ni..hehe’. .man gelak kecil.
‘iss…hang geram apa plak kat mkcik ni….mkcik dah tua laa.’ Jawap kak z
membalas gurauan man.
Tiba2 man himpit badan kak z ke meja makan, dia peluk kak z dan mencium pipi
kak z bertalu2. tergamam kak z kena peluk begitu, ‘ mannn..mann…apa wat
mkcik cam niii…’
‘ man tak tahan mkcikkk….man tak tahan tengok bdan mkcik…’kata man sambil
dia mengankat kak z duduk tepi meja makan. Kak z menolak dada man, cuba
menahan man dari memeluknya. Man pula terus merapati kak z dan kain batik
kak z diselak dan di gulung ke atas hingga kak z telanjang dari pinggang
peha ke bawah. ‘maannn….jangan wat makcik cam ni….!!! Malu mkcik man bukak
kain mkcik..!makcik tak berkain dah nii…!! ‘kak z cuba menyedarkan man yg
dah bernafsu. ‘maaf mkcik z, man tak tahann sangatt nii….sekali pun jadi
la.. man nak merasa jugakk !!!’. sambil berdiri di celah peha kak z, man
seolah tergamam melihat cipap kak z yg kecik, putih, tembam dan licin tak
berbulu. Berdebar hati man bila melihat cipap depan mata, tak sama debarnya
melihat cipap mat saleh dalam cd blue yg ditontonnya. Ini cipap perempuan
umur 40han,depan matanya. Dengan rakus man memegang dan mengusap cipap kak
z. Diusap2 nya sambil jarinya merasa sentuhan bibir cipap buat pertama kali.
‘mannn…jngan laa…malu mkcik mman buat mkcik camni….’ Kata kak z cuba
meredakan nafsu man. Kak z hanya mmpu berdiam sambil merenung kosong ke sisi
dan membiar saja jari2 man yg mula masuk mengorek2 cipap nya. Dia tau
anakmuda ini belum pernah jumpa cipap. Dia tau dari cara rakusnya jari man
mngorek2 cipapnya yg kering itu. Dia tk daya menahan man, oleh itu kak z
hanya diam merenggangkan pehanya agar tak sakit bila dikorek jari man dalam
cipap nya yg kering itu. ‘aduhh man, sakit mkcik man wat camni…’ keluh kak z
bila sekali2 jari itu mengorek dalam cipapnya. Kak z mengangkat lututnya
meluaskan kangkang agar tidak sakit cipapnya yg terus dikorek jari man.
Matanya merenung ke sisi untuk mengelak renungan man yg memerhati mukanya
sambil jari terus mengorek dan menguli cipapnya itu. Malu kak z bila
cipapnya, iaitu alat paling sulit dirinya yang hanya suaminya saja pernah
menyentuhnya kini di pegang malah dikorek dengan geram oleh budak muda
seperti man. ‘tak tahan saya mkcik, first time dapat pegang cipap…!! Kata
man sambil sebelah tangan memeluk belakang kak z, sebelah lagi mengorek
cipap kak z.
tiba2 man berhenti mengorek, dan terus melondehkan seluar treknya. Lalu
terpacul lah batangnya yg tegang keras dan stim itu. ‘issshh…besarr nyaaa
batang budak ni….teruk aku aku kalau dia masuk ni!! Jerit kak z dalam hati
sebaik melihat batang man…tegang, keras, panjang dan besar…air mazi dah
meleleh dihujung batang man. Serentak dengan itu, man terus memegang
batangnya dan menghala mencari lubang cipap kat z. ‘mann..jangan maann…mkcik
tak mauu…’ rayu kak z mengharap. ‘saya tak tahan makcik…nak rasa jugak cipap
makcikk….saya tak pernah main lagi makcik…kejap je makcikkk..!! balas man.
Terus dia menolak batangnya masuk lubang cipap makcik z…’isskk
iskkk…mannn….sakit mkcik man….aduuu..mann…aduuu…sakitttt..pelan2
sikit..jangan tolak kuat kuatt…sakit makcikk mann…’ kak z merintih, hampir
telentang atas meja, kedua tangannya berpaut pada lengan man yg tegap, agar
tidak telentang. Perit pedih rasa cipapnya ditujah batang man yg besar
panjang itu, jauh beza dari saiz batang abg sahak suaminya. Tambahan pula
cipapnya tak cukup basah walau dikorek oleh jari man tadi.
‘ooohhhh…makcik…sedapppnyaaa…’ keluh man, yg baru saja hilang terunanya
dalam cipap kak z. tak sangka dia cipap kak z begitu ketat lagi walau dah
anak 3 dan dah umur 40 han. Dengan 2 kali tekan batang nya santak sampai
kepangkal masuk dalam cipap kak z. sambil memaut pinggang kak z, man mula
menghenjut, ‘oohh…sedapnya makcikkk…ooohh ooohhh…’ erang man, sambil
merenung mata kak z. kak z memaling muka ke sisi malu untuk merenung muka
man, malu kerana memikirkan dirinya sedang menadah cipap memberi nikmat
kepada batang anak muda ini, yg sangkanya macam anak padanya. Sesekali man
tunduk melihat batangnya keluar masuk cipap kecik kak z. sesekali pula dia
menatap muka kak z, dan nafsunya semakin galak bila sesekali dia melihat
mata hitam kak z hilang, yg nampak mata putihnya sahaja. Cipap kak z pula
semakin sedap dan semakin licin rasanya. ‘aduu..aduuu…uhhhh..uhhh….’ kak z
mengerang sayu…senak, padat dan sesekali sedap dirasainya, tak pernah dia
menyangka cipap kecik nya ini akan ditujah batang sebesar ini. Sangkanya
hanya batang suaminya saja yg akan menujah cipapnya, tapi kini batang lain
pula yang masuk, dan batang ini pula lebih besar, panjang dan keras. ‘
mann…aahh…sudah laaa….tak larat dah mkcikk nahan ni…man pun dah merasa dah
cipap makcik, man cabut yee…’ rayu mkcik z. ‘ kejap lagi mkcik…jap je lagi
ni…aahhh aahhh aaahhhhh..sedapni mkcikkk!!’ man terus menghenjuit laju. Kak
z tau man dah dekat nak sampai, ‘MAKKKCIKKK…SEDAPPPNIII…AAGGHHH AGHHHH…!!!
Uhhhhhhh..oohhhhh..’ man terpancut sudah. Terbalik mata kak z menerima
tusukan paling dalam btang man yg besar panjang itu, dan cipapnya terkemut
kemut menerima pancutan deras airmani budak bujang teruna itu. Tak sama mcm
pancutan lemah suaminya. Suam2 panas rasa kak z dalam cipapnya. Man memeluk
kak z erat, sambil melepas saki baki nikmatnya, batangnya masih terendam
dalam cipap kak z. kak z pula seolah olah tidak sedar dia juga memeluk man,
kakinya berbelit dipinggang man. Itu reaksi spontan kak z bila menerima
pancutan airmani tadi, hingga tak sedar dia pula memeluk man dan mengemut
ngemut cipapnya pada batang budak muda ini.
‘maafkan saya mkcik z, saya tak tahan sangat tadi…’ bisik man ditelinga kak
z. batang nya masih berdenyut denyut dalam cipap kecik kak z. ‘tapi cipap
makcik z memang sedapp..best sangat sangat…saya melancap pun tak sama sedap
camni’ bisik man lagi. Kak z diam, dia menegakkan badan nya duduk tepi meja.
Perlahan dia menolak badan man merenggang, dan perlahan lahan man menarik
keluar batang nya dari cipap kak z, sambil mata kedua duanya melihat batang
man tercabut dari cipap kak z. terlopong lubang cipap kak z selepas batang
man di cabut. Air mani meleleh pekat dicelah bibir cipap kak z. Kak z turun
dari meja, meninggalkan kain batiknya, dan berbogel separuh badan menuju
bilik air. Pedih rasa cipapnya semasa dibasuh tadi. Memang besar batang
budak ni, fikir kak z…tak sama mcm batang laki aku, fikirnya lagi.
Sebaik kak z keluar bilik air, man menghampiri kak z, ‘ni lap ngan towel ni
makcik…’. Man menghulurkan towel, matanya merenung cipap kak z yg masih
basah lepas dibasuh. Sambil tertunduk tunduk, kak z mengelap cipapnya dan
berjalan masuk biliknya. Selang 5 minit, Man tiba2 masuk ke bilik dan
memeluk kak z dari belakang, dan mendorong kak z meniarap atas katil. ‘mann
apa lagi niii…dah la…jangan buat mckik camni…’kak z merayu. Man membetulkan
dirinya berada celah kangkang kak z dan mendatangi kak z dari belakang, dia
menarik pinggang kak z agar kedua peha kak z berada atas pehanya. ‘saya nak
sekali lagi makcikkk…’ kata man bernafsu. Dalam keadaan meniarap, dan peha
terkangkang atas peha man, kak z merasa man mula meletak batangnya ke lubang
cipapnya. ‘ aaahhhh…makcikk…aahhh..’ man mengerang sambil menolak masuk
batangnya. Dan kak z tahu, dia akan kena balun sekali lagi, memang batang
budak muda cepat tegang semula. Sekali lagi kak z kena tujah cipapnya, kali
ini dari belakang pula…’aduuu..mannnnnn…pelann sikitt mannn….teruk mkcik cam
nii…’ keluh kak z. ‘aahhh mkcikkkk…sedapppnyaa makcikkkk..’ man mengerang
sambil henjut laju. Dia semakin rakus bila merasa kak z melawan menggoyang
punggung kebelakang bila man menujah batang nya. Tak sampai 5 minit man
merasa badan kak z tersentap sentap, ‘aarkk aarkkk…arrkhhh…maannn…aarrkkk
arkkk….’ Kak z mcm orang tercekik. Badan nya tiba2 longlai. Man makin rakus
bila terasa batangnya dibasahi air kak z… ’makcikkk…aargghhhhh…makkcikkkk…
sedappppp makcikkk….!!’ Erang man bila terasa cipap kak z mengemut ngemut
batangnya. Kak z sudah macam bersujud atas tilam, punggungnya terlentik
menonggeng menahan tujahan batang man dalam cipapnya. Longlai badan kak z
kerana tadi dia sampai kemuncaknya, kak z tak dapat menahan diri dari merasa
sedapnya kena batang muda. Walau suaminya masih menyetubuhinya,tapi agak
jarang sejak akhir2 ini kerana mungkin abg sahak dah jemu. Kini batang muda
sedang menujah cipapnya, batang yang lebih panjang, besar dan keras.
Sehingga dia tak mampu menahan klimax nya tadi.
Kini man mula menguli tetek kak z yg masih bert-shirt. Sungguh bernafsu man
membalun cipap kak z, seksi sungguh man melihat kak z yg bebrbogel pinggang
ke bawah, masih bertshirt ini menonggeng menahan cipapnya. Melihat cipap kak
z yang bercukur licin, man tau kak z menjaga cipapnya dengan elok untuk
dinikmati suaminya. ‘sedapppnya makcikk….man nak pancut dah
niii…aaagghhhh..agghhh…makcikkk…aagghh’. man mengerang kuat.
‘aahhh..ahhhh…mannn….aarrkk..arrkkkk…’ kak z sekali lagi macam teresak2,
cipapnya mengemut ngemut.”aaarrkkkkkk…aarrkkk..’ kak z sampai lagi.
‘makcikkkk..mann nak pancutt niiii…aarrghhhh…’ spontan mendengar erangan
itu, kak z menghulur tangan melalui celah kangkangnya dan memegang telur
man, dan kak z mengurut2 buah zakar muda itu.
“AAAGGHHHH..MAKCIKKKK…AAGGHHH…!!’ man menekan batang santak dalam cipap kak
z, dan kedua kalinya memancut airmani dalam cipap tua kak z.
kedua2 nya tertiarap, termengah2 macam baru lepas berlari. man meniarap atas
belakang kak z. batangnya masih berdenyut terendam dalam lubang cipap kecik
kak z. kak z lembik macam pengsan, cipapnya terasa penuh diisi batang besar
man. Punggung kak z sesekali bergerak2 bergesel ari2 man, geli rasa
punggungnya yang putih itu terkena bulu man itu. Cipapnya pula sesekali
mengemut batang besar man. Sambil meniarap ditindih itu,kak z teringat juga
kata2 suaminya yg bimbangkan kak z menumpang rumah budak lelaki. Walau budak
muda dan anggap macam anak, suaminya tahu badan kak z boleh menaikan nafsu
sesiapa juga. Cuma kak z saje tak sangka nafsu mereka sehingga ingin
menyetubuhi nya. Kak z sangka paling tidak pun mereka akan melancap saja
bila geram melihat tubuhnya. Tapi kini cipap kak z dah pun diterokai batang
lain dari suaminya.
‘makcik z ok ke…’ man bebisik pada kak z. ‘eeemm…’ itu saja jawapan kak z.
Sambil meniarap atas kak z, man masih membiarkan batangnya terbenam dalam
cipap kak z. sesekali merasa cipap, biar balun puas2, pikir man. Tak sangka
cipap perempuan dah 40han ini masih ketat dan nikmat. ‘sedap betul cipap
makcik..ketat la mkcik’. Bisik man. ‘ bukan cipap mkcik yg ketat, tapi
batang man tu yg besar sangat, makcik anak tiga dah…mana la ketatnya lagi’.
Balas kak z lemah. ‘man nak lagi seround makcik…’ man berbisik. ‘isss…man
ni, kuat betul laa…lembik makcik dah man balun.’ Kak z mengeluh lemah,
terasa batang muda dalam cipapnya itu mula menegang lagi. Elok man baru nak
mula menggoyang, telepon di kepala katil berbunyi. Kak z terus menelentang,
batang man tercabut. Masih di celah kangkang kak z, man sambil merangkak
atas badan kak z cuba mencapai telepon.
‘helo, ..yer…saya man…ye ye pakcik, tunggu saya panggil makcik jap..’ man yg
masih berada dicelah peha kak z menekup gagang telepon..’ suami makcik…’ man
berbisik…dan menunggu beberapa saat, baru man beri gagang pada kak z.
‘ heloo..w;salam abangg…’ kak z menjawap. Menahan nafas ketika man
memasukkan semula batang ke lubang cipapnya yang tersedia menadah kerana
kini kak z dah menelentang.
‘aaa…sihat…abg sihat kee…ooo…petang ni z pegi lagi tengok iza, ..ye…ni
rehat2 je kat rumah budak man ni..’ kak z berhati2 menjawab membohongi
suaminya, sambil mata merenung man yg sedang menyorong dan menarik batang
keluar masuk cipapnya perlahan lahan.
‘ iss tak laa abaanngg…abg risau sangat, tak kan budak man tu nak buat z
camtu….’ Terlihat sekilas senyuman kak z merenung man, ketika dia menuturkan
kata2 itu. Kak z menggeleng kepala kepada man ketika man menggosok2 biji
kelentit nya dengan jari..sambil batangnya disorong tarik. ‘alaa..abg ni
risau sangat ye, oooo..abang risau dia balun cipap z ke…abg niii…ala cipap z
dah puas abg balun dah…alaa…budak2 bang, bukan besar mana pun batang dia
bang..’ kak z senyum lagi melirik pada man. Mendengar itu, man menguatkan
hayunan batang nya ke cipap kak z. ‘ alaaa abang ni…jauh ni baru abg risau
kat z ye..masa dekat abg taknak pula cipap z selalu’ kak z berbual ngan
suaminya seolah2 mau menaikkan nafsu man. ‘aahhh
abggg..aahhhh….abannggg..man rogol z abangg…ahhh..aahhh..’ kak z membuat
bunyi2 begitu dalam telefon.
‘ zaii…zaiii..! betul ke dia rogoll nii…budak tu kat mana?’ terdengar suara
abg sahak dalam telepon itu. ‘alaaa..abg ni…z saja usik abgg…’ kak z ketawa
kecil. Cuma abg sahak tak tahu, memang ketika itu man sedang membalun
cipapnya dengan rakus kerana geram mendengar kata2 kak z dengan suaminya.
‘Abanggg…sedappp abanggg…aahhhhhhh..’ kak z teruss bermain kata2 dengan abg
sahak.
‘iss..zaii ..jangan memain cam ni, risau abg dengar, rasa macam budak tu
sedang balun cipap z aja’…jawab abg sahak.
‘ hehe..tak lah abang…z me..main..jee..abg..’ kata kak z, sambil menahan
sedap cipapnya di tujah batang man. Dan akhirnya kak z mangangkat
punggungnya, ketika menerima pancutan airmani man, sambil memegang gagang
telepon. ‘aaaahh abanggg..ahhhhhh…aahhhh..’, kak z menikmati pancutan itu,
sambil mengatur kata2,’ z memain je abang, saja bagi abg rindu kat z ….’
Beritahu kak z pada suaminya, dan meletak gagang talipon.
‘aaaaahhhhh…uuhhhhh..’ baru kak z melepaskan keluhan nikmatnya yang sebenar.
Dan kali ketiganya man tertiarap kesedapan atas badan kak z. dan di kedah
sana, abg sahak meletak gagang taliponnya geram, geram isterinya memain2kan
nya dengan erangan sebegitu. Cuma abg sahak tidak tahu, isterinya mengerang
akibat cipap keciknya kena balun batang besar panjang budak muda. Dan di
kedah sana abg sahak bersiap2 untuk menjemput kak z. memang dia risau
isterinya menumpang di rumah budak bujang itu.
Kak z pula sedang bercelaru fikirannya. Dia seolah2 membenarkan man
merogolnya. Nak dikata kak z melarang, dia sendiri macam rela cipapnya
dijolok batang budak muda itu. Malah dia jadikan bahan gurauan dengan
suaminya tadi. Dengan cara dia mengangkang cipapnya tadi, kak z tau man akan
mendatangi nya lagi. Budak itu sudah merasa betapa sedapnya cipap kak z, dan
kak z pula tak melawan ketika man membalunnya kali kedua dan ketiga tadi.
Kak z tak berniat curang pada suaminya, tapi bila kena batang sebesar dan
sepanjang itu, kak z tak berdaya menahan sedapnya. Cuma setelah kena tiga
round tadi, terasa sakit2 cipapnya. Maklumlah, cipap yg kecik begitu kena
hentam batang teruna besar panjang. Bagi man pula, kerisauan kalau2 kak z
akan memarahinya hilang terus. Kalau kak z benar2 tak rela, tentu kak z dah
keluar dari rumahnya. Setelah melihat cipap kak z yg licin bercukur, man
tahu bahawa kak z paham tentang cipapnya itu untuk kenikmatan suaminya, atau
untuk mana2 batang yang mahu menggunakan nya.
Malam itu, ketika kak z mula baring untuk tidur, bdannya rasa ditindih. Kak
z tahu, man ingin menikmati lubang cipapnya lagi. Setelah dibogelkan, dan
setelah 10 minit teteknya diuli, cipapnya pula dikorek jari man. Kak z tak
berdaya menahan cipapnya dari basah bila dikorek begitu. Sedar2, batang man
dah memenuhi cipap kecik kak z. setelah 30 minit, isteri orang anak 3 ini
terkapar longlai kena penangan batang muda yg sedang kemaruk cipap. Selesai
saja man membalun kak z, dia bangun keluar bilik. Kak z yg masih terkangkang
dalam gelap itu memejam mata keletihan membiarkan airmani meleleh dari
cipapnya. Tak sampai 5minit, kak z terasa man menindihnya lagi, dengan
batang tegang terasa memasuki cipapnya. ‘aahhhh..mannnn..makcik letih lagi
ni…’ kak z cuba memujuk man berehat dulu. Namun batang yg menyucuk cipapnya
terus saja menghenjut, sambil mengucup bibirnya. Akhirnya,
‘aarrgghhhhhh..aarghhhh…’ sekali lagi kak z mengemut2 bila merasa air suam
memancut dalam cipapnya. Dan sekali lagi kak z terkangkang ditinggalkan
begitu.
Bila saja kak z nak melelapkan mata, sekali lagi terasa man mendatanginya.
Kali ini kak z terasa cipapnya di lap dengan kain kecil. Dan kak z tak
membantah bila man membalikkan tubuh kecilnya agar meniarap. ‘mannn….dah
laaa…makcik tak larat dahhh’. Kak z merayu. Namun budak muda itu terus saja
menarik pinggangnya agar punggungnya terangkat menonggeng.
‘aahhhhh….aduuu…mannnn….sakitt makcik man buat camnii….’ Keluh kak z bila
dengan rakusnya cipap nya di tujah batang keras panjang dari belakang. Dalam
keadaan longlai, kak z pasrah man menguli teteknya dengan kasar, sambil
cipapnya dijolok batang bertubi2. tersujud kak z dengan pipinya ketilam, dan
punggung menonggek menahan cipap untuk ditujah batang muda. ‘mannn….makcik
tak larat dahhh….dah 3 round dah ni..man makan ubat kuat ke..’ kak z
mengeluh lemah. Dalam keadaan hampir tertiarap, sekali lagi cipap kak z
dipancut airmani batang muda. Sekali lagi kak z ditinggalkan tertiarap tak
bermaya. Ketika ini kak z terbayang wajah abang sahak, rasa bersalah kerana
membiarkan cipap kepunyaan suaminya dimasuki batang lain.
‘maaannn…dah laaaa…….mati makcik cam ni….’ Rayu kak z bila kesekian kalinya,
kali ke 4, belakangnya ditindih. ‘mannn…dahhh la …pedih dah cipap makcik man
buat…’ kak z merayu. Kak z terasa jari2 man mengorek cipapnya, tapi jari yg
bersalut airmani itu kemudiannya menyapu airmani itu ke jubur kak z. dalam
keadaan masih tertiarap, kak z hanya patuh bila kakinya dikangkangkan.
Sekali lagi jari itu mengorek cipapnya, dan menyapu airmani itu ke lubang
jubur kak z. tiba2 kak z merasa batang keras pula dimasuk kan kecipapnya,
tapi segera pula dicabut. ‘maannn!! Apa man buat ni??’. Terjerit kak z bila
terasa batang keras yg baru dicabut dari cipapnya itu dihalakan ke lubang
juburnya. ‘janggannn mann…jangannn…makcik takmau main kat jubur, suami
makcik tak pernah buat camtu’…jerit kak z bila terasa batang itu mula
ditekan kuat ke lubang juburnya. Namun apakan daya kak z, badan kecilnya tak
mampu menghalang, bila punggungnya dipegang, dan batang keras itu mula
ditekan kuat untuk memasuki juburnya. ‘aadduuhhhh…mannn…sakit maaann….’
Jerit kak z bila batang itu mula masuk lubang punggungnya.
‘aduuhhhh..mannn..mannnn…taknakkk..mannn..’ jerit kak z sambil tangan
menepuk2 tilam menahan sakit bila batang muda besar panjang menceroboh
lubang punggungnya. Meleleh airmata kak z mengenangkan lubang juburnya, yg
tak pernah diliwat oleh suaminya itu, kini diliwat budak muda yg sangkaanya
boleh dianggap anak. Kak z menjaga juburnya untuk suaminya kalau dia
berkehendak, tapi suaminya takpernah meminta. ‘aduuu..aduuu…sakit maann…dah
la maann…’ rayu kak z dalam esakannya. Namun budak muda itu seakan lagi
bernafsu meliwatnya apabila mendengar rayuan kak z. akibatnya, tak sampai 10
minit tercemarlah jubur kak z dengan airmani pertama dalam punggungnya.
Setelah selesai, sekali lagi kak z menahan pedih bila batang itu dicabut
dari juburnya. Dalam keadaan lemah, dan bertelanjang, kak z rasa tangannya
dipimpin keluar bilik…lemah2 dan sakit2 cipap dan jubur kak z bila cuba
berjalan sambil dipimpin itu. Tak sangka oleh kak z man akan menutuhnya 3
kali di cipap dan sekali di lubang punggung. Betapa terkejutnya kak z bila
pintu bilik dibuka, dan ia memandang ke ruang tamu yg terang benderang
itu….kerana diruang tamu itu, sedang terbaring di sofa ialah….man dan 2
orang kawannya dalam keadaan bogel!!! Dan yg memapahnya? Seorang lagi kawan
man..juga berbogel selepas menutuh juburnya tadi. Baru kak z tau…cipap dan
juburnya telah dikerjakan bergilir2 oleh man dan 3 kawan2nya.
Tiba diruang tamu, man pula ambil alih terus memapah kak z, dan dibaringkan
meniarap atas seorang kawanya joe yg sedang terlentang dengan batang yg
tegak menegang. ‘wahhh..ni lagi bes ni…clear sikit main terang2 camni’ kata
joe. Man membetulkan cipap kak z atas batang joe…dan dengan mudah batang joe
menusuk cipap kak z yg penuh airmani itu. Setelah kak z tertiarap dengan
cipap ditusuk joe dari bawah, man menaiki punggung kak z,
dan…’mannnn…aduuu….sakitt makcik mannn…cukup laa…makcik tak mau dahh..’ kak
z merintih bila juburnya pula ditujah man dari belakang..dan kak z lemah tak
bermaya dikerjakan man dan joe…manakala zul dan ali gelak memerhati isteri
abg sahak ini dikerjakan depan belakang.
Kak z terlentang macam orang pengsan setelah man dan joe selesai. Namun
tangisannya menunjukkan ia sedar apa yg terjadi. ‘budak muda pun mereka ada
nafsu jugak tengok badan awak tu….sebab awak nampak muda lagi’. Terdengar
kata2 suaminya. Dalam esakannya, kak z merenung siling apabila zul pula
menindih dan membalunnya dan melepaskan airmani dalam cipapnya untuk kali
kedua malam itu. Dia hanya mampu terkangkang dan terlentang menahan batang
zul. Dan mata kak z merenung kosong bila giliran ali pula menutuh cipapnya
juga kali kedua malam itu. Jam 4 pagi, Ali sedang tekun mengerjakan cipap
kak z. namun ke empat-empat mereka dan juga kak z tidak menyedari ada
sepasang mata yg sedang mengintai dari luar…wajah abg sahak, melalui celah
cermin tingkap menjengah mengintai ke ruangtamu!! Ali yg sedang menikmati
cipap kak z terus menghenjut. Abg sahak seakan terduduk melihat cipap milik
isterinya sedang ditujah batang besar ali. Lebih kecewa abg omar melihat
man, joe dan zul yg berbogel atas karpet melihat ali mengerjakan kak z. mata
kak z pula sayu merenung siling sementara cipap sedang dikerjakan ali. Abg
sahak faham apa yg terjadi pada isterinya.
Setelah puas menghenjut, akhirnya berkeruh suara ali melepas nikmat semasa
melepaskan airmaninya dalam cipap kak z. hancur hati abg sahak melihat ali
tertiarap atas perut kak z. manakala kak z macam pengsan terkulai atas
kapet. Melihat keadaan ruangtamu itu, abg sahak tahu isterinya sudah puas
dikerjakan budak2 muda itu. Kaki kak z yg terkangkang hala ke tingkap itu
membolehkan abg sahak melihat lubang cipapnya yg semacam sudah ternganga.
Keadaan terang ruangtamu itu dapat ia melihat cipap isterinya terbuka, dan
airputih pekat meleleh dari cipap kecil isterinya itu. Ketika kak z yg
keletihan itu beralih meniarap, abg sahak tambah terkejut….bila melihat
lubang jubur isterinya seolah2 terbuka lubangnya !!. “isss….dia orang ni dah
balun depan belakang ke??”. Rungut hati abg sahak. Ketika abg sahak masih
terfikir2, dia melihat joe mula mendekati kak z yg masih meniarap itu dari
belakang. Dilihatnya joe meniarap atas punggung kak z…lutut joe menolah peha
kak z agar renggang….dan dengan tangan kiri menongkat badanya, tangan kanan
joe menghalakan batangnya yg tegang kearah cipap kak z yg meniarap. Setelah
beberapa ketika seperti mencari cari, joe mula menolak batangnya…masuk ke
lubang cipap kak z. hati abg sahak makin sayu melihat kak z yg hanya kaku,
menerima tusukan itu…dan seterusnya diam tak bergerak membiarkan joe
menghenjut cipapnya dalam keadaan tertiarap itu.
‘oooii..joe…takpuas lagi ke’….man menegur joe yg sedang menghenjut.
‘aku tak puas lagi ni…cipap makcik ni sedap betul laa….ketat je lagi walau
dah kena tutuh banyak kali’. Balas joe. Akhirnya joe tertiarap atas belakang
kak z, sambil punggungnya tersentap2 melepas pancutan airmaninya dalam cipap
kak z. abg sahak makin resah bila zul pula mendatangi kak z.
‘zul…dah le dulu, sian makcik z tak larat dah tu’. Tegur man.
‘alaa…aku bukan nak main cipap, aku nak main jubur pulak…aku tak rasa lagi
jubur makcik ni’. Jawap zul. ‘ali…tolong pegang peha makcik ni jap’, zul
minta ali membantu.
Ali membuka peha kak z, dan zul menghala batangnya ke jubur kak z.
‘aahhh…aduuu…aduu….ahhh…’ terdengar erangan kak z bila zul menujah juburnya.
Menggigil suara kak z menahan sakit bila juburnya kena batang ali. Di balik
tingkap, abg sahak dapat melihat bahu isterinya terhenjut2 dan sayup2
terdengar esakannya. Kak z tak sangka kedegilannya mendengar nasihat
suaminya menyebabkan ia menjadi mangsa kenduri sex budak2 muda ini. Sudahlah
badannya kecik, kena pula 4 batang yg besar2 panjang dan cukup tegang pula.
Akhirnya ketika subuh hampir tiba, sekali lagi jubur kak z diisi airmani
zul. Sebaik saja zul mencabut batangnya dari jubur kak z, ali pula mengambil
tempat. Dan ali, orang yg pertama meliwat jubur kak z dalam bilik, yg kak z
sangka kan man…sekali lagi membalun jubur kak z dengan rakus.
Ketika terjaga, kak z yg masih keletihan dan masih samar2 pandangannya
terasa seseorang mengelap cipapnya. ‘tak nak dahhh…jangann…makcik tak nakk
dahh…!!’.jerit kak z menepis2 tangan yg mengelap cipapnya.
‘zaiii..zaiii…diamm..diammm…abg ni abggg nii..!!. abg sahak cuba
mententeramkan isterinya.
‘abanngggg…’ jerit kak z memeluk abg sahak…tangisannya menjadi jadi. Tadi
ia menyangkakan budak2 muda itu yg ingin menyetubuhinya lagi. Rupanya
suaminya sedang membersihkan cipapnya yg penuh dengan airmani, juga juburnya
yg nampak kesan airmani bercampur darah. Kak z menekup muka ke dada abg
sahak. Malu dengan keadaan dirinya yg baru dikerjakan budak2 muda itu. Malu
dengan keadaan cipapnya yg dah terbuka,dengan juburnya yg berdarah. Tentu
suaminya tau bahawa cipap kak z dah dinikmati batang lain. Malu juburnya
juga telah diliwat oleh lelaki lain. Lagi malu kalau suaminya tau kak z
telah menikmati batang muda itu pada awalnya. Lagi malu kalau abg sahak tau
betapa kak z menggoyang punggungnya ketika man mendatanginya dari belakang
semalam.
‘zai meniarap, abg nak lap jubur z’, abg sahak mengarah isterinya.
‘tonggeng sikit punggung ni..’ kata abg sahak lagi. Kak z patuh menonggeng
punggungnya menunggu abg sahak mengelap juburnya. Sebaliknya abg sahak tidak
mengelap, tapi dia melondehkan seluar dan seluar dalamnya. Abg sahak
merapatkan batangnya yg dah tegang ke jubur kak z.
‘abaanggg…apa abg buat niii..’ rintih kak z. belum sempat kak z menyedari,
abg sahak dah meletakkan batangnya ke jubur kak z dan terus menekan.
‘adduuu bang…jangan banggg…sakit z abg buat cam niii…’ rintih kak z. namun
abg sahak terus dengan niatnya meliwat jubur kak z..’aaduuu bang…skit
bang…jangaan
abangg…!!’ kak z merayu.
‘aagghhh…diam z…abg nak balun jugak jubur hang ni…budak2 tu dah puas
balun..hang diam je tadi abg tengok!’. Jawap abg sahak yg seperti kerasukan
menutuh jubur kak z. sekali lagi kak z teresak2 menahan pedih juburnya
diliwat suaminya sendiri.

More Misa

nqvfk5146038828_f81fe62625148661762_4108cfb228

Noda

= Noda =

Kata orang Kuala Lumpur menjanjikan segala-galanya. Tiada apa yang tiada di Kuala Lumpur. Sememangnya Kuala Lumpur kota metropolitan yang menyediakan apa saja kemahuan penghuninya baik dari segi jasmani mahupun rohani.

Pada aku Kuala Lumpur adalah sebuah neraka walaupun ada yang mengatakan ia syurga dunia. Bagiku warganya yang menjadikan Kuala Lumpur sebagai syurga nafsu.

Aku, Amran Sharif berumur 22 tahun dilahirkan di sebuah kampung nun di utara tanah air. Sedari kecil lagi nasib tidak menyebelahi diriku. Rumah tangga orang tuaku musnah. Setelah mereka bercerai aku dipelihara oleh ayah dan ibu tiriku. Walaupun ibu tiriku baik, namun aku merasakan diriku terasing dalam keluarga bahagia ini.

Saban hari aku merasa menjadi orang asing dalam keluargaku. Aku berdoa agar dapat keluar dari keluarga ini walaupun ini satu tindakan yang salah. Ketika berhari raya di rumah nenekku, aku menyampaikan hasratku kepada abang sepupuku yang menetap di Kuala Lumpur.

“Abang tak ada masalah tetapi abang tak dapat menjamin pekerjaan Amran”, ujar abang Fendi kepadaku.
“Soal kerja tak usahlah abang risau, Am akan mencarinya sendiri”, kataku. Aku ada sijil SPM yang akan ku gunakan untuk mendapatkan pekerjaan itu.
“Kalaulah itu kehendak Am, abang tak boleh kata apa-apa lagi tapi rumah abang tu bukanlah besar sangat. Tahu-tahulah rumah setinggan. Am dah beritahu keluarga ke niat Am tu”.
“Dah” aku menjawab pantas sambil tersenyum.

Akhirnya aku mengikut abang Fendi dan keluarganya ke Kuala Lumpur. Perjalanan yang panjang membuat aku mengimbas sikap keluargaku sejenak. Tetapi aku telah mengambil keputusan untuk berhijrah mengubah hidupku. Sebahagian dari fikiranku sudah membayangkan indahnya bandaraya Kuala Lumpur dan kehidupan di bandar besar.

Keretapi dari Alor Star telah sampai ke stesen Kuala Lumpur. Aku tidak faham apa yang dikatakan oleh abang Fendi tentang rumah setinggan. Namun apa yang kulihat kawasan Pantai Dalam tempat abang Fendi tinggal tidak jauh bezanya dari kampungku.

Rumah yang diduduki oleh abang Fendi dengan isterinya Kak Maimon merupakan sebuah rumah berek berkembar dan mempunyai dua belas pintu. Rumah yang disewa oleh abang Fendi berlantaikan simen dan berdindingkan kayu. Keadaan rumah agak panjang dan mempunyai dua bilik tidur yang disekat oleh papan lapis yang tidak menutupi sepenuhnya bilik itu. Bilik air pula dibuat oleh abang Fendi dengan membuat sekatan dengan papan yang hanya separuh sahaja tertutup. Papan lapis yang digunakan semula itu mempunyai lubang-lubang yang memudahkan kita melihat aksi di dalamnya. Sebahagian dinding bilik pula masih terlekat saki baki kertas yang bergam yang ditampal oleh penghuni sebelumnya.

“Inilah rumah abang, bila dapat kerja nanti tak perlulah menyewa bilik lagi dan tinggal saja disini. Abang dah bincang dengan kak Mon dan dia tak kisah”, bicara abang fendi.

Atas usaha abang Fendi aku dapat kerja di sebuah stor di Brickfeilds. Walaupun gajinya tak seberapa tetapi cukup bermakna bagi aku. Sekurang-kurangnya langkah pertama aku sudah berjaya. Sebagai memikirkan keadaan keluarga abang Fendi aku berikan abang Fendi sebanyak RM150 sebagai membantu belanja bulanan, lagipun kak Mon tidak bekerja dan abang Fendi seorang sahaja yang mencari nafkah. Lagipun aku tumpang makan sama di rumah abang Fendi.

Setelah hampir tiga bulan aku tinggal di sini aku telah dapat menyesuaikan diri tinggal di Kuala Lumpur. Cuma ada dua tiga perkara yang merimaskan ku. Pertama bilik mandi yang dindingnya hanya separuh tertutup dan tidak selesa untuk mandi. Apatah lagi apabila kak Mon terlihat aku mandi. Cukup segan rasanya, begitulah keadaan sebaliknya bila aku terlihat kak Mon mandi. Kadang-kadang aku rasa kak Mon sengaja menampakkan pehanya dan dadanya yang putih kepada ku. Melihat keadaan ini aku teringat peristiwa yang aku lalui ketika di kampung dahulu.

Pernah satu hari ketika aku cuti dan duduk dirumah aku ternampak kak Mon sedang mandi dan tiba-tiba tuala yang dipakainya lucut maka seluruh anggota badannya jelas kelihatan padaku. Tetapi kak Mon kelihatan tenang dan tidak terkejut lansung. Kak Mon memang cantik, badannya berisi sedikit dan kulitnya putih dan gebu. Pernah sekali kak Mon kencing di bilik air tanpa menutup pintunya dan dia menghalakan alat sulitnya ke arahku. Stim juga aku dibuatnya. Kadang-kadang apabila berselisih dalam rumah dia sengaja melanggar aku, aku terasa dua bukitnya mengenai diriku. Pernah juga ketika aku pulang kerja kak Mon tidur di atas kerusi panjang dan kainnya terselak, aku ternampak alurnya yang setompok sahaja bulunya dan tundonnya yang tembam.

Kak Mon berusia sama dengan abang Fendi sekitar tiga puluhan. Abang Fendi pula agak gemuk dan pendek orangnya. Macam tak sepadan kedua-duanya. Tetapi jodoh sudah ditentukan oleh tuhan.

Keduanya yang paling merimaskan aku ialah bila tidur waktu malam. Aku tidak kisah kalau tidur di mana sekalipun tatapi gangguan bunyi dari bilik abang Fendi dan kak Mon meresahkan aku. Bilik yang dipisahkan oleh sekeping papan lapis nipis dan tidak tertutup sepenuhnya, aku bukan saja dapat mendengar apa yang mereka bualkan malah menangkap bunyi yang memalukan ku sendiri.

Pada kali pertama mendengar bunyi-bunyi tersebut aku menyangka ada orang mahu menceroboh atau mencuri, lalu aku bangkit dan meninjau mahu melihat dan mendengar tetapi tiada yang mencurigakan. Setelah lama memasang telinga, aku yakin bunyi tersebut datang dari bilik sepupuku. Tidak mampu membendung sifat ingin tahu aku mengintai keadaan bilik mereka melalui salah satu lubang kecil di dinding pemisah bilik berkenaan. Bilik abang Fendi diterangi dengan lampu tidur yang agak terang dan aku dapat melihat dengan jelas dalam bilik itu.

Aku dapati katil itu bergerak. Jelaslah bunyi keriut itu datang dari pergerakan katil tersebut. Aku terkejut dan tergamam dan dengan segera merebahkan diriku semula. Aku malu melihat apa yang tak sepatutnya aku lihat. Pada keesokan harinya aku lihat raut muka kak Mon dan abang Fendi selamba sahaja seperti tiada apa yang berlaku malam tadi.

Pada malam-malam berikutnya sekurang-kurang tiga kali seminggu aku mendengar bunyi yang sama. Tetapi bunyi keriut disulami pula bunyi orang mengerang dan menyebabkan aku tertarik untuk melihat adegan yang tak disengajakan dulu. Hanya dengan melutut aku dapat melihat dengan jelas abang Fendi menindih kak Mon dan sesekali aku dapat lihat barang kak Mon dan abang Fendi. Setelah mengenjut tujuh lapan kali abang Fendi terbaring kepenatan. Kak Mon pula ku lihat mula menggosok-gosok kemaluannya dari perlahan-lahan hinggalah makin pantas dan terus mengerang agak kuat.

Sejak malam itu aku mulai teringat peristiwa lama dan tidak dapat tidur sekiranya aku tidak melihat mereka melakukan hubungan kelamin. Lama kelamaan aku juga diserang api keghairahan dan batangku naik mencanak ketika melihat adegan yang berahi itu. Aku mula memegang batangku dan menggosok-gosoknya dengan perlahan-lahan dan aku melajukannya lagi dan akhirnya terpancutlah air lendir yang putih. Aku merasa sungguh nikmat sekali.

Sejak itu aku mula melancap dan membayangkan kak Mon dan teringatkan kak Ton yang berada dibawahku ketika aku di kampung dahulu. Pernah satu kali tu aku tidak sedar bahawa apabila sampai ke kemuncaknya aku mengeluarkan sedikit suara yang boleh kedengaran hingga ke bilik sebelah. Aku sungguh malu takut-takut mereka mengetahui perbuatanku.

Aku segera mengendap dan aku lihat kak Mon semacam tersenyum kat aku. Aku lihat kak Mon memandang dinding bilik aku dan dia sengaja menayang-nayangkan alat sulitnya ke arah ku. Kak Mon terus menggentel-gentel biji pada alurnya sehingga dia sampai ke klimak. Dia mengangkang dengan luasnya supaya aku dapat melihat alurnya yang kemerah-merahan itu. Keesokkan harinya kak Mon tersenyum kat aku.

“Hebat Am malam tadi kak Mon tengok, seronok ke buat sendiri, kalau nak sedap kena buat dengan orang lain”.

Aku tunduk malu dan tidak menjawab sapaan kak Mon itu.

Pada satu hari tu aku cuti dan bangun lewat. Tiba-tiba kak Mon datang ke bilikku untuk mengejutkan ku. Apabila aku tersedar aku dapati batangku mencanak bagai tiang bendera dalam kainku. Kak Mon tersenyum dan menghampiriku.

“Am tak kerja ke hari ini”
“Am cutilah Kak Mon”
“Kak Mon tahu Am selalu tengok kak Mon mainkan. Tapi abang Fendi tak bestlah. Batangnya pendek dan sekejap je dah pancut. Kak Mon tak puaslah”, katanya kepadaku.
“Wah! Batang Am besar dan panjanglah” katanya.
“Mana kak Mon tahu”, aku buat-buat tak tahu.
“Tu mencanak kat dalam kain tu” katanya. Aku terlupa bahawa sememangnya tiap-tiap pagi batang aku mencanak keras.
“Am selalu melancap ye! bila tengok kak Mon. Buat sendiri tak sedap tau. Kalau nak sedap kena buat betuil-betul baru sedap”, katanya lagi.

Aku rasa kak Mon sudah naik stim dengan aku dan dia tak puas main dengan abang Fendi.

“Macam mana nak buat”, aku pura-pura bertanya.
“Kena main dengan orang perempuanlah”
“Perempuan mana”
“Kak Mon kan ada! Am hendak tak?”
“Am, boleh tak kak Mon tengok batang Am, bukaklah kain tu”, katanya lagi.
“Eh! Mana boleh”, kata ku.
“Tengoklah! Nanti kak Mon tunjuk kak Mon punya, Am tentu suka”

Aku juga telah naik stim.

”Bukaklah”, kataku.

Apalagi kak Mon mulalah menyelak kainku dan terus memegang batangku.

“Wah besar dan panjanglah batang Am ni, ni yang kak Mon suka ni”, bisiknya.

Kak Mon kelihatan geram kepada batangku. Dia merapatkan mulutnya ke arah batangku dan dia mula menjilat, mengulum dan melancapkannya. Dia menghisap dengan mengigit-gigit kecil batangku sehingga terangkat badanku. Terasa amat ngilu dan geli luar biasa yang menghasilkan nikmat tidak terhingga. Sambil tu tangannya mencapai tanganku dan meletakkannya ke celah pehanya. Dia sengaja melucutkan kain yang di pakainya. Tangan ku terus menggosok pehanya yang halus dan lembut sebelum menuju ke sasaran yang sebenarnya.

Bila sudah dapat menyentuh alat sulitnya, aku merasa tidak sabar untuk menatap rupanya. Untuk itu perlahan-lahan aku berpusing merapati celah kangkangnya. Cantik, tembam dan menghairahkan. Aku menggunakan dua jari untuk menguak bibir alat sulitnya dan terus menggentel-gentel bijinya seperti yang selalu dia buat. Sesekali jariku menjolok lubang alurnya, aku terasa suam dan lendir jernih mula membasahi lubangnya. Tanganku yang satu lagi terus meramas buah dadanya “Am, kak Mon dah tak tahan ni, cepatlah naik “, bisik kak Mon.Aku bingkas bangun dan membaringkan kak Mon di atas tilam ku. Aku selak T-shirt yang di pakainya. Aku hisap puting teteknya yang merah, aku ramas buah dadanya.

Kak Mon menggeliat menahan stim dan mengerang. Batangku telah tegang dan keras lalu aku angkat kedua-dua kakinya, aku lipat dan letakkan di atas bahuku. Aku letak batangku di celah muka alat sulitnya yang sedikit ternganga. Aku selak bibir alat sulitnya, aku lihat lubangnya kemerah-merahan. Aku tekan perlahan-lahan batang aku masuk dan perlahan-lahan aku menggerakkan pinggang ke depan dan mundur sambil menatap batangku keluar masuk alat sulit kak Mon. Terowong alat sulitnya agak dalam juga kerana batangku terbenam hingga ke dasarnya. Seronok sekali aku tengok alat sulit kak Mon yang kembang-kuncup. Terasa lubang-nya masih ketat lagi kerana aku boleh merasa geseran yang padu pada batangku. Terasa sungguh nikmat sekali kerana pertama kali melakukan hubungan seks pada usia dewasa dibandingkan dengan melancap. Kak Mon juga mengerang kesedapan.

“Am sedapnya”, bisiknya perlahan.

Kemudian kak Mon membantu aku melajukan hayunan itu. Tiba-tiba ia menjerit serta menggigil kuat. Aku rasa satu kemutan dari lubang alat sulitnya dan dari tubuh yang kejang menjadi kendur dan terkulai.

”Kak Mon dah sampailah Am, syoknya”.

Selepas kak Mon sampai ke kemuncak aku menggandakan lagi hayunan. Aku mendayung sekencang kencangnya.
Meskipun sudah mencapai kemuncak kak Mon masih berupaya memberi tindakbalas ketika aku menghenjut tubuhnya. Kak Mon menjerit halus dan merintih sambil mengayakkan punggungnya dan mengemut batangku. Tindak balas kak Mon itu benar-benar membuat aku tidak mampu bertahan lagi. Aku merasakan aku mahu memancutkan air maniku lalu aku cabut batangku dan membiarkan ia terpancut keluar jatuh ke atas perut kak Mon. Aku mengerang panjang kesedapan dan yang kedengaran hanyalah dengus nafas yang berat dari kedua-dua kami. Kak Mon menggosok-gosok air mani tadi dan memegang batangku dan melancapkannya sehingga batang aku layu.

“Sedapnya Am, belum pernah kak Mon rasa sebegini puas. Inilah yang kak Mon suka ni kalau main dengan orang muda”, ucapnya dengan mata yang layu dan kuyu.

Selepas berehat seketika kak Mon memegang batangku lagi dan menggosok-gosok dengan perlahan-lahan, dan tiba-tiba batangku naik balik. Kak Mon terus mengulum dan menjilat batangku. Dengan geramnya dia memicit-micit batangku.

“Kak Mon nak main lagike” tanyaku.
“Nak” katanya.

Maka bermulalah sekali lagi adegan tadi. Kali ini lebih lama dan lebih sedap lagi. Kak Mon sampai dua tiga kali sampai. Setelah selesai kak Mon memberitahu aku supaya jangan memberitahu abang Fendi kejadian ini dan merahsiakan perbuatan ini.

Apabila kak Mon gian dia akan mencari jalan untuk main denganku. Begitu juga aku, jika aku ketagih nak main aku akan memberitahu kak Mon. Abang Fendi selalu lewat pulang kerana kerja lebih masa. Masa yang terluang itu kami gunakan sepenuh-penuhnya.

__________________
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.