Kisah Adik & kakak 1

Kisah Adik & kakak 1

——————————————————————————–

Hamid terlalu sukar untuk mempercayai bahawa dia terlalu berahi kepada kakaknya Rohaya. Wanita janda beranak 3 itu begitu diminati sejak dia remaja lagi. Bagi Hamid, isterinya yang agak cantik itu pun tidak setanding keberahiannya berbanding kakaknya. Sukar bagi Hamid untuk membuang perasaan itu dari kotak fikirannya. Meski pun sudah dua anak lahir dari perkahwinannya bersama isterinya, namun perasaannya kepada kakaknya amat sukar untuk dikikis. Bayangan wajah kakaknya yang berumur 49 tahun itu sering bermain di fikirannya. Lenggok tubuh kakaknya yang amat seksi buatnya itu juga selalu bermain di fikirannya, hingga membuatkan dirinya selalu di alam khayalan membayangkan persetubuhan sumbang mahram di antara dirinya bersama kakaknya. Punggung kakaknya yang tonggek itu selalu diidam-idamkan. Jika sebelum kakaknya itu berkahwin dahulu, punggungnya yang tonggek dan yang masih belum lebar itu pun sudah di gilakannya, apatah lagi apabila ianya kini sudah semakin lebar dan montok. Malah gegarannya semakin kuat di setiap langkahnya. Hamid selalu bersetubuh bersama isterinya membayangkan pesetubuhan bersama kakaknya Rohaya.

Beberapa hari yang lalu, Hamid mengunjungi kakaknya. Sepanjang dia di rumah kakaknya, batangnya selalu sahaja stim di dalam seluar melihat seluruh pelusuk tubuh dan wajah kakaknya. Ketika itu kakaknya di rumah hanya memakai baju t berwarna hijau bersama kain batik berwarna merah. Tetek kakaknya yang sederhana sahaja besarnya itu dibayangkan di hisap penuh nafsu. Manakala peha gebu kakaknya yang montok itu terasa ingin sekali di usap dan di ramas geram. Jika dapat, mahu saja Hamid melancap di situ juga dan memancutkan benihnya ke tubuh kakaknya. Ketika kakaknya berjalan menuju ke dapur, lenggok punggung kakaknya yang montok itu di tatap geram. Mahu sahaja dia menyelak kain kakaknya dan menjolok dubur kakaknya hingga memancut benihnya memenuhi lubang bontot kakaknya. Wajah kakaknya yang ayu dan cantik serta bertahi lalat di kening kirinya itu seperti mahu sahaja di simbahi dengan pekatan air maninya dan mahu sahaja dia melihat wajah kakaknya itu menghisap batangnya hingga memancut di dalam mulut. Rambut kakaknya yang ikal dan panjang itu baginya seperti rambut bidadari yang cantik menghiasi wajahnya.

Hamid sudah tidak dapat bersabar lagi, dia perlu membuat perancangan yang begitu teliti untuk menikmati kakaknya. Lalu dia pun bertemu dengan Samy, rakannya yang bekerja di estet.

“Apa hal kau cari aku pagi-pagi ni Mid?”, kata Samy kepada Hamid.

“Aku ada projek sikit untuk kau ni Samy, tapi aku nak kau sorang je yang buat.” kata Hamid.

“Projek jahat atau projek baik Mid?” tanya Samy lagi.

“Jahat punya projek. Kau berani ke tak?” tanya Hamid pula.

“Kau bagi la tahu aku dulu apa projeknya, barulah aku bagi tahu boleh atau tak boleh lah kawan..” kata Samy.

“Ok.. macam ni..” kata Hamid lalu dia pun bercerita kepada Samy tentang rancangannya.

“Ok.. aku setuju.. Tapi betul ha tak perlu ramai orang. Aku satu orang saja suda cukup?” Kata Samy inginkan keyakinan.

“Ye Samy.. aku boleh jamin keselamatan kau” Kata Hamid memberi jaminan.

Dan selepas hari itu Hamid mula mencari hari yang sesuai untuk menjalankan rancangan jahatnya.
Hari yang sesuai pun tiba. Rohaya meminta bantuan Hamid untuk mengambilnya pulang dari bengkel kerana keretanya sedang dibaik pulih. Hamid pun bergegas menuju ke bengkel di mana kakaknya sedang menunggu. Dalam perjalanan, dia menelifon Samy memberikan lampu hijau untuk projek jahat mereka. Sampai sahaja di bengkel, kelihatan kakaknya sedang berdiri di hadapan bengkel menuggu kehadirannya.

“Uda lama ke tunggu Hamid?” tanya Hamid kepada kakaknya sejurus selepas kakaknya masuk ke dalam kereta.

“Tak lama juga. Kau dari rumah ke Mid?” tanya Rohaya.

“Ha’ah.. Budak-budak sekolah ye hari ni.. Dia orang balik pukul berapa?” tanya Hamid ingin kepastian.

“Budak-budak balik tengah hari nanti. Alah baru pukul sepuluh. Dah lah jom balik. Uda kerja petang ni.” Kata kakaknya.

“Ok.. Jom balik.” kata Hamid.

Sedang dalam perjalanan ke rumah kakaknya, tiba-tiba handphone Hamid berdering.

“Hello.. Oh Leong.. Ada apa tauke?” kata Hamid.

“Hah sekarang? Kenapa? Esok tak boleh ke?” kata Hamid lagi.

“Ok.. ok.. ok.. sekejap saja kan? Ok.. Kejap lagi saya datang” kata Hamid dan terus meletakkan handphonenya.

Sebenarnya Samy yang menelifon Hamid dan berpura-pura berbual tentang sesuatu.

“Uda.. Kita ke XXX kejap jom. Ada tauke tu dapat tanah kelapa sawit nak dijual. Dia suruh datang sekarang tengok kebun.” kata Hamid kepada kakaknya.

“Kejap je kan?” tanya kakaknya.

“Kejap je.. ” kata Hamid meyakinkan.

Lalu mereka pun menuju ke destinasi yang telah dirancangkan.

Hamid sampai di tempat yang dimaksudkan. Dia membelok keretanya memasuki ladang kelapa sawit yang kelihatan tiada siapa di situ. Mata Hamid melilau berpura-pura mencari kelibat tauke yang ingin dijumpanya. Agak jauh juga dia memandu ke dalam ladang, hingga jalan besar sudah jauh tidak kelihatan.

“Jauh lagi ke Mid?” Tanya kakaknya sedikit kerisauan.

“Tak tau lah.. Kenapa, Uda takut ke?” tanya Hamid kepada kakaknya.

“Ada lah sikit. Hahaha.. ” Rohaya cuba ketawa bagi menenangkan perasaannya.

“Kita berhenti kat sini kejap.” kata Hamid sambil memberhentikan keretanya dan cuba mendail tauke.

“Alamak, line tak clear pulak. Uda tunggu kejap ye..” kata Hamid sambil terus keluar dari kereta dan cuba meneruskan mendail tauke.

Tiba-tiba, entah dari mana datang seorang lelaki india menerpa ke arah Hamid dan mengacungkan parang ke leher Hamid. Hamid tidak dapat berbuat apa-apa kerana ianya berlalu begitu pantas. Sedangkan dia tahu bahawa lelaki india itu adalah rakannya, Samy.

“Kau campakkan handphone tu ke tanah sekarang, cepat!” gertak lelaki india itu kepada Hamid.

Segera Hamid melakukan seperti yang di suruh. Kemudian lelaki india itu menyuruh Rohaya keluar dari kereta. Rohaya yang ketakutan segera keluar kerana takut adiknya dicederakan oleh lelaki india itu.

“Encik.. kami datang cuma nak tengok tanah. Kalau encik nak duit, kami boleh bagi, tapi tolong jangan apa-apakan kami encik. ” Hamid berpura-pura merayu kepada Samy.

“Ye.. memang aku nak duit korang! Cepat keluarkan duit kau semua dan kumpul dalam plastik ni. Cepat!” Jerkah Samy sambil mengeluarkan plastik hitam dari poket seluarnya.

Hamid terus mencampakkan dompetnya ke dalam plastik hitam itu dan Rohaya juga turut mencampakkan beg tangannya ke dalam seperti yang disuruh.

“Tolong jangan apa-apakan adik saya encik. Ambiklah duit saya ni.” kata Rohaya ketakutan. Wajahnya sudah cuak takut bukan kepalang.

“Handphone mana?!! Cepat masukkan sekali!!!” jerkah lelaki india itu dan mereka menuruti seperti yang di arahkan.

Kemudian secara tiba-tiba Samy menumbuk muka Hamid dan serta merta Hamid terjelupuk jatuh ke tanah.

“Hamid!!” Jerit Rohaya melihat adiknya di tumbuk hingga jatuh ke tanah. Dia menangis melihat adiknya di pukul.

Kemudian Samy menarik kolar baju Hamid dan membangunkan semula Hamid agar berdiri kembali.

“Ingat!! Jangan nak buat macam-macam dengan aku! Kalau tak, parang ni akan sembelih leher kamu berdua. Faham!!” jerkah Samy kepada mereka berdua.

“Baiklah.. kami dah bagi semuanya, tolonglah lepaskan kami.” rayu Rohaya kepada Samy.

”Baiklah, tapi sebelum aku lepaskan kamu, kau kena tolong aku dulu! Cepat ke mari!!” Arah Samy kepada Rohaya sambil tangannya masih memegang kemas parang di leher Hamid.

Rohaya yang ketakutan terus menuju kepada Samy. Matanya melihat Hamid yang berdiri dengan parang masih di lehernya. Dagu Hamid yang ditumbuk tadi kemerahan. Rohaya sedih melihat adiknya yang seperti tidak bermaya itu. Air matanya berciciran melihat keadaan adiknya dan keadaan mereka yang amat genting itu.

“Kau perempuan melayu yang cantik! Berapa umur kau sekarang?!” Tanya Samy dalam nada yang kasar.

“Err… 49 tahun… “ Kata Rohaya terketar-ketar.

“Kau pulak!” Tanya Samy kepada Hamid pulak.

“29… “ jawab Hamid ringkas.

“Bagus…. Kau berdua ni adik beradik ke hah!!” Tanya Samy lagi.

“Ye…” jawab Hamid.

“Hahahahaha!!!! Bagus!! Sekarang kau perempuan, duduk berlutut depan kau punya adik. Cepat!!” arah Samy kepada Rohaya.

Rohaya segera mengikut arahan Samy. Dia pun berlutut di depan Hamid seperti yang diperintah.

“Kau buka seluar dia cepat!” Arah Samy.

Tangan Rohaya terketar-ketar membuka seluar Hamid. Air matanya meleleh di pipinya bersama esakan tangisannya akibat ketakutan. Samy menjerkah lagi supaya cepat dan dengan pantas Rohaya membuka seluar Hamid. Samy mengarahkan Rohaya menarik seluar Hamid ke bawah dan Rohaya menurut sahaja. Sekali tarik sahaja, terserlahlah batang Hamid yang tidak berseluar dalam itu di hadapan mata Rohaya. Terkejut Rohaya kerana itu adalah pertama kali dalam hidupnya melihat batang adiknya di depan matanya.

“Bagus!!! Hahahahaha! Sekarang aku nak kau hisap pundek adik kau! Cepat!!” Arah Samy kepada Rohaya.

“Encik.. Tolonglah.. saya tak boleh buat macam ni.. Kami adik beradik…” Rayu Rohaya dengan linangan air mata yang berjujuran.

“Aku peduli hapa!! Cepat lah bodoh!!!! Kalau tak aku tetak leher adik kau kat sini jugak!!” Ugut Samy kepada Rohaya yang berlutut di depan Hamid.

Rohaya pun dengan terpaksa menghisap dan mengolom batang Hamid. Sudah lebih 8 tahun dia tidak menghisap batang lelaki. Sebelum bercerai dahulu, batang suaminya kerap juga dihisapnya. Kini, batang adiknya pula yang terpaksa dihisap.

Rohaya perlahan-lahan mengolom batang adiknya Hamid. Batang Hamid pula perlahan-lahan keras di dalam mulutnya. Batang adiknya yang semakin keras dan tegang di dalam mulutnya secara automatik membuka sedikit pintu nafsunya.

“Ohhh… Uda…. Ohhh…. “ Hamid merengek kesedapan batangnya di hisap kakaknya.

Mata Hamid melihat wajah kakaknya yang diberahikan itu. Wajah kakaknya yang masih cantik dan bertudung itu kelihatan sedang menghisap batangnya keluar masuk mulutnya yang comel.

“Hahahaha… Bagus!!! Hari ni ada seorang perempuan melayu kena hisap pundek adik dia! Hahahahaha!!!” Samy ketawa lagak seorang perompak.

“Hey perempuan! Kau masih ada laki kah?” Tanya Samy kepada Rohaya.

Sambil menghisap batang adiknya, Rohaya menggelengkan kepala.

“Wahhhhh!!!!! Bagus!! Hari ni ada janda melayu nak kena tebuk!! Hahahaha!! Kau naikkan bontot! Cepat!! Mulut kasi terus hisap!!” Arah Samy.

Rohaya pun menaikkan badannya dan keadaannya kini berdiri menunduk menghisap batang adiknya sementara punggungnya pula di raba-raba tangan kasar Samy. Punggung bulat Rohaya yang sendat di dalam skirt labuh berwarna coklat itu di tepuk berkali-kali tangan nakal Samy. Kemudian Samy mengangkat parang dari leher Hamid dan ianya beralih pula ke leher Rohaya yang bertudung. Rohaya semakin takut. Namun dia terus menghisap batang adiknya tanpa henti.

Samy menyelak kain Rohaya ke atas pinggang. Punggung Rohaya yang di baluti seluar dalam putih itu di tepuk kasar. Rohaya sedikit terkejut dengan perbuatan Samy. Tangan Samy kemudian menarik seluar dalam Rohaya ke bawah. Lurah punggung Rohaya di raba jari jemari Samy yang kasar.

“Ini janda punya punggung sungguh cantik! Hahahaha! Kau beruntung ada kakak cantik dan seksi macam ni! “ Kata Samy sambil mengeluarkan batangnya yang hitam dan sudah keras dari celah zip seluarnya yang sudah terbuka.

Batangnya di lalukan ke lubang cipap Rohaya. Terasa cairan air nafsu Rohaya sudah mula mengalir membasahi muara cipapnya.

“Hahahaha! Kau nak tahu tak! Kakak kau ni, janda cantik ni sudah stim! Hahahahaha! Air sudah banyak keluar! Hahahahaha! Sekarang aku nak rasa lubang sedap kakak kau ni…” kata Samy sambil cuba menjolok batangnya masuk ke lubang cipap Rohaya yang sedang menonggeng itu.

Serta merta Rohaya menelepaskan batang Hamid dari mulutnya dan berpaling ke belakang.

“Encik… tolonglah… jangan buat saya macam ni…. Ambiklah duit dan handphonoe tu.. tapi jangan buat saya macam ni.. tolonglah lepas kan kami…” rayu Rohaya kepada Samy.

“Hah! Kau diam!! Kalau tak aku tetak leher kau!! Kau pun sama jugak! Jangan pandai-pandai mahu jadi hero! Kalau tidak aku kasi putus leher kakak kau! Kau diri situ diam-diam, biar kakak kau kasi sedap kau punya pundek!” Jerit Samy kepada mereka berdua.

Terus kecut perut Rohaya apabila mendengar lehernya akan putus jika mereka cuba melawan. Lebih-lebih lagi, di lehernya terasa parang yang dipegang Samy. Rohaya pun menangis semakin kuat.

“ Kau masukkan pundek kau dalam mulut kakak kau! Kasi dia diam. Kalau dia bising lagi, aku kasi kau berdua mati ini hari!” arah Samy kepada Hamid.

Hamid pun memegang dagu kakaknya. Wajah kakaknya dipandang sayu. Kesian ada, stim pun ada. Tapi mengenangkan rancangan yang telah dirancang bersama Samy untuk menikmati tubuh kakaknya sedang berjalan lancar, dia kembali bernafsu kepada kakaknya.

“Uda… maaf ye… “ kata Hamid sambil terus menerjah batangnya ke dalam mulut kakaknya.

Dan pada masa yang sama, Samy pun menjolok batangnya ke dalam lubang cipap Rohaya sedalam-dalamnya. Menjerit Rohaya menerima kehadiran batang Samy. Sudah lama cipapnya tidak dirodok batang lelaki. Perit juga rasanya walau pun air berahinya sudah membanjiri. Selama dia bergelar janda, jika dia keberahian, hanya jarinya sahaja yang bermain di cipapnya.

“Hahahaha! Hari ini aku dapat puki janda melayu! Hahahaha! Walau pun sudah longgar, tapi sedap juga! Hahahaha!” Kata Samy sambil terus menghenjut tubuh Rohaya yang menonggeng menerima tusukan batangnya dari belakang.

“Ohhh… Oughhh.. Emmmpphhh…” Rengek Rohaya yang menonggeng di bedal Samy sedangkan mulutnya masih penuh dengan batang keras adiknya.

“Ohhh… Udaa… Ohhh… Udaaa…. “ Hamid merengek sedap menikmati batangnya di hisap oleh kakaknya yang sedang dihenjut Samy.

Setelah beberapa minit menghenjut cipap Rohaya, Samy kemudian mengeluarkan batangnya dari lubang cipap Rohaya. Dengan tangannya yang masih memegang parang dan masih di acukan di leher Rohaya, dia berganjak ke sisi Rohaya yang masih menonggeng sambil sebelah lagi tangannya memegang batangnya.

“Deyy! Kau tengok ni! Tengok ni!!” jerit Samy kepada Hamid.

Hamid melihat ke arah Samy, sementara Rohaya pula menghentikan hisapannya dan turut berpaling kepada Samy.

“Kau tengok, sudah basah pundek aku kena lubang kakak kau! Hahahaha! Ini janda punya perempuan sudah tara boleh tahan la dey! Hahahaha! Kau nampak ini parang?” Tanya Samy kepada Hamid.

Hamid hanya mengangguk kepala. Rohaya pula kembali mencangkung di atas tanah akibat keperitan cipapnya di belasah batang kulup Samy yang hitam itu.

“Kalau tak mahu kena ini parang, jangan macam-macam sama saya. Faham!! Sekarang kau perempuan bontot kasi naik serupa tadi punya.” Arah Samy sambil parang di tangannya masih diacukan di leher Rohaya.

“Hahahaha!! Bagus!! Ini perempuan banyak pandai main. Kau pulak pergi diri belakang ini perempuan. Kasi naik itu kain dan masuk itu lubang tadi aku pundek sudah masuk. Cepat!!” arah Samy kepada Hamid.

Hamid berlakun seperti akur dengan arahan Samy. Dia terus ke belakang Rohaya dan menyelak kain skirt coklat yang dipakai Rohaya. Kelihatan seluar dalam Rohaya masih terlondeh dan tersangkut di peha.

“Encik.. Dia ni kakak saya… Saya tak boleh buat macam ni… Tolonglah encik…. “ kata Hamid sambil mengenyit mata kepada Samy.

“Kau betul-betul mahu ini peremuan mati ke hah?! Kau nampak ini parang sudah dekat leher ini perempuan? Mahu aku kasi putus dia punya kepala?!” Jerkah Samy garang.

Perasaan takut Rohaya bukan kepalang. Kecut perut dia mendengar lehernya boleh putus bila-bila jika mereka tidak mengikut cakap lelaki India itu. Mukanya pucat dan peluh semakin banyak timbul di dahinya.

“Sudah cepat! Jangan mahu main-main sama aku punya parang! Cepat kasi masuk!” arah Samy.

Bersambung…..

About these ads

Leave a comment

No comments yet.

Comments RSS TrackBack Identifier URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.