Ibu tunggal

Ibu tunggal

Sebagai seorang ibu tunggal, aku selalu kesepian sendirian. Namun syaitan selalu berbisik untuk ku melakukan perzinaan dengan lelaki-lelaki yang ku sukai tetapi aku malu untuk memulakan. Lebih-lebih lagi kebanyakan dari mereka semua adalah suami orang. Jadinya, aku hanya memendam perasaan ku sendiri.

Anak ku semua dah besar-besar. Semuanya tiga orang. Yang sulong perempuan, dah berkahwin. Sama juga yang kedua, perempuan juga dan dah berkahwin. Yang masih bujang adalah anak bongsu ku, Fahmi. Hanya Fahmi yang tinggal bersama ku kerana dia bekerja sebagai pekerja am di sebuah kilang.

Hari demi hari aku lihat anak ku Fahmi semakin matang. Ketika umurnya meningkat 24 tahun sedikit sebanyak aku seakan terdorong untuk cuba melihat sejauh mana perkembangan usianya mempengaruhi kelakiannya. Namun perasaan itu aku cuba tahankan kerana dia adalah anak kandung ku, amat berdosa jika aku melakukan perbuatan sumbang dengannya.

Namun pada satu hari yang terkutuk, aku menjadi nekad untuk sedia disetubuhinya. Semuanya gara-gara selepas aku mengejutkannya bangun tidur lebih kurang pada pukul 9 pagi. Aku lihat anak ku Fahmi yang sedang menggeliat di atas katil setelah dikejutkan oleh ku. Mata ku terpaku kepada susuk zakarnya yang keras menongkat selimutnya. Aku tahu anak ku gemar tidur telanjang. Air liur ku secara tanpa disuruh ku telan berkali-kali. Berahi ku secara tiba-tiba meronta-ronta. Aku jadi malu. Aku masuk ke bilik dan termenung di atas katil.

Ketika anak ku mandi, aku mengintipnya dan aku lihat zakarnya yang molek itu. Sekali lagi keberahian ku melonjak dalam debaran di dada ku. Aku menjadi tidak senang duduk dan kembali ke bilik untuk memikirkan adakah mustahil atau tidak untuk ku merasai kenikmatan ianya memasukki tubuh ku. Syaitan semakin berbisik mendorong keberanian ku dan memberi berbagai-bagai jalan untuk ku mencapai matlamat ku. Akhirnya aku mendapat satu akal. Aku cuba mengoda anak ku yang kebiasaannya hanya terperap di rumah kerana cuti hujung minggu pada hari itu. Namun bagaimanakah caranya? Perlukah aku terus menggodanya di ranjang atau hanya telanjang bulat memancing nafsu mudanya? Sekali lagi syaitan berbisik memberikan ku akal yang bernas demi tuntutan nafsu ku yang semakin nekad itu.

Almari pakaian ku buka dan satu demi satu pakaian ku belek-belek. Akhirnya ku jumpai pakaian yang ku rasakan mampu menggoda nafsu anak ku. Kebaya yang ku pakai 15 tahun dulu sewaktu arwah suami ku masih ada seakan memberikan ku keyakinan. Baju kebaya yang licin itu ku sarungkan ke tubuh ku. Sendat ku rasakan kerana tubuh ku sudah tidak seramping dulu. Walau macam mana pun masih mampu disarungkan ke tubuh ku. Butang di bahagian atasnya sengaja ku biarkan tak berkancing agar mendedahkan lurah tetek ku yang tidak bercoli. Puting tetek ku nampak begitu jelas menonjol di baju kebaya yang licin itu.

Ku sarungkan pula kain batiknya yang masih belum luntur warnanya. Nasib ku baik kerana pinggangnya bukan jenis berkancing. Pinggang getahnya masih muat untuk tubuh ku yang semakin montok ini. Namun punggung ku yang semakin lebar kelihatan terlalu sendat disarung kain batik itu. Ku buangkan seluar dalam yang dipakai agar dapat memberikan ku sedikit keselesaan.

Ku gayakan tubuh ku di hadapan cermin. Punggung ku yang lebar jelas melentik mempamerkan bentuk punggung ku. Tundun ku yang tembam juga jelas kelihatan dibaluti kain batik yang ketat itu. Kaki ku buka luas. Belahan kainnya yang setinggi peha menyerlahkan kaki ku yang putih mulus. Aku rasa cukup yakin dengan penampilan ku. Namun sebaik ku lihat perut ku, serta merta hati ku seakan kecewa. Perut ku kelihatan begitu jelas buncitnya. Ku takuti lemak yang membuncitkan perut ku itu bakal membuatkan ku ditertawakan anak ku. Namun setelah ku amati, ianya sedikit sebanyak menjadikan tubuh ku kelihatan lebih tonggek di dalam pakaian yang sendat itu. Aku yakinkan diri dan buang segala prasangka buruk dari menganggu rancangan ku. Nekad ku semakin berahi dan berani.

Aku keluar dari bilik dan ku terus ke dapur. Anak ku Fahmi ku lihat sedang menjamu sarapan di meja makan. Perlahan-lahan ku turuni anak tangga supaya kain ku tidak terkoyak. Anak ku seakan terpaku melihat ku. Ku cuba kawal keadaan dengan memberi riaksi seperti biasa.

Anak ku Fahmi bertanya kepada ku mengapa aku kelihatan begitu cantik pada hari itu. Bangga sungguh aku di puji sebegitu, semangat ku ingin menggodanya semakin jitu. Aku hanya menjawab saja-saja ingin memakai pakaian lama di rumah. Ku sengaja buat-buat sibuk di dapur dan berjalan mundar mandir di hadapannya. Ku lihat mata anak ku seakan malu-malu tetapi mahu-mahu menjalar seluruh tubuh ku.

Anak ku kemudian bangun dari kerusi dan menuju kepada ku yang sedang mencuci pinggan di sinki dapur. Dia memberitahu ingin keluar membeli akhbar. Matanya ku lihat terpaku kepada lurah tetek ku yang sengaja ku bidangkan. Aku memesan agar segera pulang. Anak ku mengangguk dan segera keluar dari rumah menghidupkan enjin motorsikalnya.

Aku menunggu anakku di ruang tamu sambil menonton rancangan tv. Sambil duduk di sofa rotan lama itu, aku cari gaya yang seksi untuk ku goda anak ku nanti. Ku silangkan kaki dan ku biarkan belahan kaki ku mendedahkan kaki ku hingga ke peha. Ku yakin itu mampu mengusik nafsu mudanya.

Tidak lama kemudian anak ku pulang dan duduk di atas lantai di hadapan ku sambil membaca akhbar. Sesekali matanya menonton rancangan tv dihadapannya. Ku terus berlutut dihadapannya dan bergaya seakan merangkak mengambil sebahagian naskhah akhbar yang belum dibacanya. Ku sengaja tunduk agar anak ku Fahmi melihat alur tetek ku dari bukaan leher kebaya yang sengaja ku buka luas. Kemudian ku kembali duduk di sofa dan sengaja ku silangkan kaki membiarkan belahan kain batik ku mendedahkan betis dan sebahagian peha ku yang gebu dan putih.

Tidak lama kemudian anak ku bangun dan menuju ke ruangan dapur. Segera ku bangun dari sofa dan ku lihat dia masuk ke biliknya. Biliknya yang tidak berdaun pintu, hanya ditutupi langsir memudahkan ku mengintipnya. Anak ku Fahmi kelihatan melondehkan seluar pendeknya hingga ke peha dan berdiri mengadap dinding membelakangi ku. Punggungnya yang molek itu serta merta mendatangkan ghairah ku. Ku lihat kelakuannya. Tangannya bergerak-gerak di bahagian depan tubuhnya dan ku yakini dia sedang melancap mungkin kerana tidak tahan dengan godaan ku tadinya.

Perlahan-lahan ku hampirinya dengan debaran yang semakin kuat dan terus sahaja ku berdiri disisinya sambil memaut pinggangnya. Anak ku Fahmi terperanjat dengan kehadiran ku dan segera dia menarik seluar untuk memakainya kembali. Dengan membuang rasa malu ku pula segera memegang zakarnya yang sedang keras itu dan melancapnya. Anak ku Fahmi membisu sahaja. Mukanya masih dalam keadaan terperanjat dan malu kemerah-merahan. Zakarnya kurasa semakin lembik dan ku yakin ia akibat rasa malu kepada ku. Ku mula bertanya kepadanya adakah dia melancap gara-gara terangsang dengan ku. Anak ku Fahmi mengangguk kepalanya perlahan-lahan. Ku lancapkan zakarnya lagi dan ku tanyakan adakah dia tidak tahan dengan bentuk tubuh ku pada hari itu. Fahmi mengangguk kepalanya lagi. Ku tanya kepadanya adakah dia ghairah kepada tetek ku sambil ku membidangkan dada ku agar tetek ku semakin menonjol di dalam baju kebaya licin itu. Dia menganggukkan kepalanya lagi dan tangan ku semakin merasai zakarnya semakin keras dan semakin hangat dalam genggaman. Zakarnya ku kocok lembut hingga kembang berkilat kepala tedungnya. Secara sendiri aku menelan air liur ku sendiri. Keinginan ingin merasai zakarnya menyelubung perasaan ku yang serta merta keberahian itu.

Fahmi mengeluh merasakan zakarnya dilancapkan ku. Fahmi melihat tetek ku yang menonjol dan tangannya kurasa memaut pinggang ku. Ku rapatkan tubuh ku ke tubuhnya dan ku sandarkan kepala ku di bahu lengannya. Zakar anak ku semakin tegang diisi nafsu kepada ku. Lantas ku berlutut di hadapannya dan ku hisap zakar anak kandung ku itu. Lidah ku menjilat lubang kencingnya. Bibir ku menghisap kepala tedungnya. Anak ku Fahmi semakin mengeluh zakarnya ku perlakukan sebegitu. Nafas ku juga sebenarnya semakin laju. Aku begitu bernafsu hingga hilang kewarasan ku dan tergamak melakukan perbuatan sumbang mahram yang terkutuk dengan anak kandung ku sendiri.

Fahmi memegang kepala ku dan mendorong zakarnya masuk lebih dalam mulut ku. Hampir tersedak juga aku dibuatnya. Air liur ku semakin bercucuran dari bibir ku. Bunyi hisapan ku semakin kuat dan laju. Fahmi ku lihat semakin mengeluh kuat dan semakin kuat memegang kepala ku. Sedang ku khayal mengolom zakar anak ku tiba-tiba saja anak ku mengeluh kuat dan memaut kuat kepala ku rapat hingga seluruh zakarnya ditenggelamkan ke dalam mulut ku. Akal ku cepat saja terfikir air maninya akan keluar dan tepat sekali sangkaan ku apabila tekak ku berkali-kali dihujani pancutan demi pancutan air maninya yang sungguh pekat dan sukar untuk tekak ku menelannya. Ku cuba tolak tangannya dari terus memaut kepala ku namun tenaganya sungguh kuat. Aku gagal menolaknya dan akhirnya aku hanya membiarkan sahaja zakarnya terus memancutkan air maninya terus ke kerongkong ku. Agak lama juga ku biarkan dia melepaskan air maninya sepuas hatinya. Sambil melepaskan air maninya, anak ku Fahmi menarik dan menolak zakarnya keluar masuk mulut ku. Air maninya yang tidak mampu ku telan terkumpul di dalam mulut ku. Cecair likat itu seakan memenuhi mulut ku. Aku hampir lemas dan mahu tidak mahu ku telan jua air maninya sikit demi sikit hingga habis. Zakarnya yang semakin lembik akhirnya dikeluarkan dari mulut ku. Fahmi terduduk di katil. Zakarnya yang semakin lesu terdedah kepada pandangan mata ku yang terduduk bersimpuh di atas lantai. Matanya yang lesu memandang wajah ku. Riak wajah seperti penyesalan dapat ku lihat terpamer di wajahnya. Aku bangun dan duduk disebelahnya. Pehanya ku usap dan ku pujuknya agar jangan menceritakan perkara itu kepada sesiapa. Anak ku Fahmi diam sahaja. Aku usap rambutnya dan ku katakan ku sayangkannya.

Pada petangnya hari itu juga, aku kembali melakukan perbuatan sumbang dengan anak ku. Ianya bermula sewaktu makan tengahari. Aku sengaja duduk disebelahnya dan ku layan dia lebih mesra dari biasa. Sambil makan ku sengaja kangkang-kangkangkan kaki biar belahan kain batik ku yang ketat mendedahkan peha ku. Aku lihat anak ku makan diselubungi nafsu. Setiap perbuatannya serba tak kena dan ku tanyakan kenapa kepadanya tetapi dia hanya tersenyum kepada ku. Aku usap zakarnya dan kurasakan zakarnya semakin keras. Ku habiskan makan dan ku terus berlalu menuju ke bilik ku. Sengaja ku lenggok-lenggokkan jalan ku agar punggung ku menjadi perhatiannya. Sewaktu menaiki tangga aku sengaja melentikkan punggung dan naik perlahan-lahan biar nafsunya semakin hebat kepada ku. Aku terus menantinya di bilik.

Tidak lama kemudian anak ku habis makan dan masuk ke bilik ku. Aku yang sedang duduk di meja solek terus berdiri dan berjalan kepadanya yang berdiri di muka pintu. Ku pimpinnya ke tepi katil. Sambil berdiri ku memeluknya dan merebahkan kepala ku di dadanya. Aku peluknya penuh sayang dan anak ku memeluk ku dan meraba seluruh tubuhku yang dibaluti kebaya yang sendat. Kami berkucupan dan berpelukan keberahian. Sedang kami hanyut dalam pelukan nafsu, hujan kedengaran menitik di atas zink atap rumah. Lama kelamaan hujan semakin lebat dan menghilangkan suasana panas sedikit demi sedikit. Aku naik ke atas katil dan merangkak menayang punggung ku kepadanya. Anak ku Fahmi ikut naik ke atas katil dan dia cium punggung ku yang sendat dengan kain batik. Aku lentikkan punggung ku membiarkannya mencium punggung ku. Lepas itu aku baring mengiring kepadanya. Kaki ku biarkan terdedah dari belahan kain batik kebaya ku. Anak ku Fahmi mengusap kaki ku dari betis hingga ke peha dan melarat masuk ke dalam belahan kain batik sendat ku meraba celah kelengkang ku yang semakin licin itu. Aku tarik tubuhnya merapati ku dan kembali berkucupan nafsu. Anak ku mengiring mengadap ku dan kami berpelukan dan berkucupan anak beranak. Seluar pendeknya ku tanggalkan dan zakarnya yang keras itu ku pegang dan ku lancap. Aku hisap zakarnya dan sambil itu anak ku meraba punggung ku. Nafsu ku semakin hilang kawalan disaat ku menghisap zakar anak kandung ku itu. Anak ku menolak tubuh ku hingga ku terlentang terkangkang di atas katil. Aku selak belahan kain batik ku dan ku singsing lebih tinggi agar tundun ku mudah terdedah kepadanya. Aku tarik zakar anak ku memandunya menuju ke lubang tempat ku melahirkannya dahulu. Perasaan ku sudah tidak sabar ingin merasakan kembali disetubuhi. Perlahan-lahan anak ku Fahmi menekan zakarnya masuk cipap ku. Ohhh…. Sungguh sedapnya kembali dapat merasai cipap ku dimasuki zakar yang keras dan hangat itu. Bertahun-tahun ku kegersangan dan ketandusan melakukan persetubuhan yang sebegitu. Agak pedih jua kerana sudah lama lubang ku tidak dimasuki zakar. Anak ku menekan lagi dan akhirnya membiarkan zakarnya masuk hingga habis. Kami berpelukan dan berciuman. Sambil memeluknya aku menikmati sepuas-puasnya zakarnya berada di dalam lubang ku.

Anak ku mula menghayun zakarnya keluar masuk dan aku mengaduh sedap berkali-kali. Ku sebut namanya bertalu-talu dan ku pintanya menyetubuhi ku. Anak ku semakin sedap menjolok tubuh ku, ibu kandungnya sendiri. Aku menikmati batang zakarnya menjolok ku. Anak ku menciumi leher ku dan seterusnya menyonyot puting tetek ku yang menonjol di baju kebaya licin ku. Bunyi nafasnya semakin kuat dan ku tahu nafsunya sedang sangat kuat ketika itu. Anak ku masih terus menghenjut tubuh ku. Matanya liar dan bernafsu menjamah tubuh ku yang berkebaya licin yang ketat. Tetek ku di ramas-ramas dan lubang cipap ku di jolok semakin dalam. Aku semakin berahi dan ku rasakan air ku semakin banyak mengalir ke celah bontot ku. Luar biasa sekali nafsu ku ketika itu. Zakarnya ku kemut semahunya. Ku rasa kan mahu sahaja ianya terus berlaku tanpa henti hingga akhir masa. Aku sudah tidak hiraukan lagi siapa yang sedang menyetubuhi ku itu. Aku hanya khayal dalam asmara membiarkan diriku disetubuhi anak kandung ku.

Aku akhirnya kalah dalam pelayaran. Aku kelemasan dalam keghairahan. Ku peluk anak ku dan kaki ku memaut punggungnya agar menjolok cipap ku lebih dalam. Akhirnya aku kepuasan dalam kenikmatan bersetubuh dengan anak kandung ku. Sumbang mahram yang ku lakukan kepada anak ku memberikan ku nikmat yang hakiki. Aku puas sepuas-puasnya.

Ku bisikkan ucapan sayang yang lucah ditelinganya. Ku beritahunya zakarnya sedap dan ku kepuasan menikmatinya. Ku tanyakan anak ku adakah sedap menyetubuhi ku dan anak ku hanya mengangguk tersenyum. Ku tanyakan lagi adakah sudi dia melakukannya lagi dengan ku untuk selama-lamanya dan dia mengangguk lagi. Ku pinta dia meneruskan hayunan lagi. Anak ku Fahmi kembali menjolok cipap ku dan ku godanya dengan lentikan serta lenggokan gaya ku yang menggoda. Ku perlakukan diriku ibarat pelacur yang menggoda. Ku luahkan kesedapan disetubuhinya. Hayunan zakar anak ku semakin dalam dan laju menandakan waktu puncaknya semakin tiba. Ku pintanya meneruskan dan pintanya menyetubuhi ku sepuas-puasnya. Hinggalah akhirnya anak ku kekerasan tubuhnya seraya menghentak zakarnya sedalam-dalamnya. Ohhh… Sedapnya diwaktu itu ketika ku rasakan zakarnya bergerak-gerak memuntahkan air maninya di dalam tubuh ku. Air mani anak kandung ku itu ku rasa hangat dan menikmatkan menyiram lubang kelahirannya. Anak ku memerah air maninya memenuhi cipap ibu kandungnya yang menggodanya. Aku khayal dipancuti air maninya. Sudah lama aku tidak merasai air mani memancut di dalam cipap ku. Kami berpelukan di atas katil. Hembusan nafas anak ku semakin reda dan kami terlena dalam kesejukan hujan yang seakan mengerti gelora nafsu kami dua beranak.

Aku terjaga dari tidur sewaktu azan asar sayup berkumandang. Hujan sudah berhenti dan kedinginan masih terasa. Aku lihat anak ku juga sudah mencelikkan matanya dan memandang ku tersenyum. Aku bangun dari katil dan mengambil tuala keluar dari bilik menuju ke bilik air. Anak ku mengekori ku dari belakang. Aku melencong ke sinki dapur setelah terlihat sebiji gelas yang anak ku guna selepas makan tengahari tadinya terbiar di dalam sinki. Sedang ku mencuci gelas anak ku Fahmi memeluk ku dari belakang dan mengucup leherku. Aku menoleh ke arahnya dan kami berkucupan mesra. Kami sudah diibarat bagaikan sepasang kekasih yang terjalin antara ibu dan anak kandung. Zakar anak ku menekan pinggang ku dan ku rabanya dan ku dapati anak ku telanjang bulat di dapur. Anak ku meraba punggung ku yang sendat dengan kain batik itu dan meraba belakang tubuh ku yang sendat dengan baju kebaya licin. Anak ku melorotkan kain batik ketat ku hingga terlucut ke kaki ku. Tubuh ku yang hanya tinggal berbaju kebaya licin yang ketat itu mendedahkan punggung ku yang langsung tidak tertutup dengan seurat benang kepada anak ku. Anak ku meyelitkan zakarnya di celah kangkang ku dari bawah bontot ku dan menggesel-geselkan zakarnya di cipap ku. Aku lantas menekan zakarnya hingga masuk ke dalam cipap ku. Aku menonggeng agar zakarnya mudah memasuki cipap ku. Aku paut sinki dan bontot ku lentikkan lagi. Anak ku menujah lubang cipap ku sambil dia memaut pinggang ku. Aku kenikmatan sekali merasakan tubuhku dihenjutnya dari belakang. Aku sudah tidak hiraukan segala-galanya. Kemaruk ku kepada persetubuhan merelakan ku menyerahkan tubuh ku untuk dinikmati anak kandung ku dimana-mana sahaja. Lubang cipap ku semakin kebas di jolok zakar anak kandung ku. Aku menunduk ke lantai dan terlihat air keberahian ku mengalir di pehaku. Sedapnya bukan kepalang di setubuhi sedemikian rupa. Arwah suami ku sendiri pun tidak pernah menyetubuhi ku di dapur. Anak ku mengeluh kuat dan akhirnya dia menjolok cipap ku sedalam-dalamnya dan memancutkan air maninya sekali lagi di dalam cipap ku. Aku tertongeng-tonggeng merasakan air maninya yang kuat memancut di dalam cipap ku. Anak ku memeluk ku dan membiarkan air maninya habis dilepaskan di dalam tubuh ku. Selepas itu kami mandi bersama tanpa seurat benang.

Pada malamnya kami tidak bersetubuh, tetapi kami tidur bersama satu katil dan satu selimut. Kami berpelukan anak beranak menikmati asmara sumbang mahram yang sungguh menikmatkan itu.

Selepas dari itu, aku tidak perlu lagi berpakaian seksi untuk menggoda anak ku. Cukuplah dengan hanya berkain batik dan berbaju t di rumah. Setiap keperluan batin ku sedia anak ku penuhi dan aku rasa anak ku lebih banyak meminta persetubuhan berbanding diri ku. Aku bagaikan tempat untuk anak kandungku melepaskan nafsunya. Asal saja ada peluang dan masa baginya, pasti tubuh ku menjadi tempatnya bertenggek melepaskan nafsunya. Namun aku langsung tidak merasai kekesalan malah aku sedia memberikan segala yang dimahunya asalkan dia sudi menemani ku hingga akhir hayat ku. Aku juga beruntung kerana benih air maninya tidak menghasilkan zuriat. Kini aku sudah menopause dan termasuk pada hari ini hampir 12 tahun kami hidup bagaikan suami isteri. Umur ku juga baru sahaja genap melepasi 58 tahun dan nampaknya nafsu anak ku kepada ku bagaikan tidak mengenal jemu dan masih tetap berselera menjadikan ku kekasihnya. Anak ku Fahmi tidak mahu mendirikan rumah tangga selagi aku masih bernyawa kerana baginya hanya aku sajalah yang layak menjadi isterinya. Nampak benar cintanya kepada ku begitu mendalam. Tidak sia-sia rasanya gelora nafsu ku hingga menggodanya dahulu.

Pagi tadi selepas anak ku pergi kerja, aku membuka komputernya yang ada sambungan internet dan secara tak sengaja aku terjumpa halaman ini selepas aku mencari perkataan-perkataan sumbang mahram dan persetubuhan antara ibu dan anak di googel. Aku tahu sikit guna komputer selepas diajar Fahmi beberapa bulan dulu. Lalu aku ambil masa menaip perlahan-lahan cerita hidup ku untuk dikongsi bersama dan diharap pihak sekfantsia sudi sekiranya memperbetulkan perkataan-perkataan yang aku silap taip.

Sebelum aku berhenti kerana anak ku akan balik kerja jam 6 petang nanti, aku ingin juga menceritakan bagaimana persetubuhan kami semakin melampaui batasan apabila tidak cukup dengan cipap, lubang bontot ku juga menjadi tempat kami memadu kasih.

Ianya berlaku kira-kira 5 tahun dulu. Sebaik pulang dari majlis kenduri doa selamat cucu ku iaitu anak kepada anak perempuan ku yang sulong berkhatan, kami berdua bersetubuh di ruang tamu sebaik masuk ke dalam rumah. Anak ku Fahmi rupa-rupanya geram melihatkan diri ku yang berbaju kurung sutera putih yang boleh tahan juga jarangnya hingga coli hitam ku dapat dilihat dan seluar dalam ku sekiranya aku menyelak baju kurung ku ke atas. Dengan tudung yang masih belum dibuka, kami terus sahaja berpelukan dan berkucupan di ruangtamu selepas pintu di tutup. Aku segera menanggalkan seluar dan seluar dalam anak ku dan menghisap zakarnya yang tidak jemu ku nikmati. Kepala ku yang bertudung itu anak ku paut erat dan dia menjolok mulut ku agak laju.

Anak ku kemudian meminta ku menyelak kain ku ke pinggang dan dia menciumi bontot ku yang masih berseluar dalam hitam. Seluar dalam ku yang lembap dengan peluh selepas hampir seharian perjalanan di dalam kereta itu anak ku cium dengan bernafsu. Seluar dalam ku anak ku lucutkan dan dia mula menjilat kelengkang ku. Anak ku kemudian meminta ku menonggeng dengan berpaut pada tiang rumah dan mula menjolok cipap ku. Anak ku Fahmi mengusap bontot ku dan menyetubuhi ku. Aku yang sememangnya menjadi isterinya merangkap ibu kandungnya membiarkan tubuh ku yang masih berbaju kurung dan bertudung menonggeng disetubuhi suami tidak sah ku itu iaitu anak kandung ku Fahmi yang ku cintai. Kemudian Fahmi mengeluarkan zakarnya dari cipap ku dan mula melakukan sesuatu yang mengejutkan ku. Anak kandung ku Fahmi cuba menjolok bontot ku dan aku segera menepis zakarnya. Ternyata Fahmi benar-benar inginkannya dan merayu agar aku membenarkannya. Akibat terlalu kasihan dan sayang kepadanya, aku merelakan dan buat pertama kali dalam sejarah hidup ku aku disetubuhi di bontot dan ianya berlaku di sekitar usia emas ku. Meskipun aku menanggung kepedihan dan kesakitan namun aku relakan Fahmi menusuk zakarnya keluar masuk lubang yang menjadi tempat najisku keluar setiap hari. Sambil menjolok bontot ku, Fahmi memeluk tubuh ku dan meluahkan rasa sayangnya yang tak berbelah baginya kepada ku. Fahmi memuji bontot lebar ku yang tonggek dan dia mengatakan tidak menyesal memperisterikan ibu kandungnya yang semakin gemuk dan berlemak ini. Anak ku Fahmi akhirnya melepaskan air maninya nun jauh di dalam lubang bontot ku sambil menjerit mengatakan dia mencintai ku. Aku menitiskan air mata akibat kesakitan dan rasa terharu kepada cintanya.

Sejak hari itu aku sudah semakin biasa disetubuhi melalui lubang bontot ku dan akhirnya baru ku sedari ianya juga memberikan ku kenikmatan yang merangsang nafsu ku. Sejak itu jugalah aku semakin sukar hendak mengawal perasaan ku dan senang untuk dikatakan aku semakin gatal dan miang minta disetubuhi. Begitulah sejarah benar hidup ku yang bersuamikan anak kandung ku hingga ke hari ini.

About these ads

Leave a comment

No comments yet.

Comments RSS TrackBack Identifier URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.