TOK BATIN DAN ARTIS PUJAAN

TOK BATIN DAN ARTIS PUJAAN

Kupersembah untuk tatapan anda – abqkck

Petang itu ketika aku bersantai di hadapan tv tiba-tiba telefon berdering. Di hujung talian aku mendengar suara Lina, kerani Berlian Production yang memberitahu bahawa besok ada penggambaran di Lata Kijang dekat Tapah. Sebagai heroin film purbawara yang sedang dalam proses pembikinan aku mengiakan saja. Tambah Lina lagi van syarikat akan datang menjemputku pada pukul 7.30 pagi. Aku memang biasa ke tempat penggambaran dengan Toyota Inova kepunyaan syarikat produksi tersebut. Aku tak selesa memandu sendiri jika penggambarannya di luar KL.

Sebagai bintang yang tengah popular aku menjadi rebutan production house. Wajahku yang cantik, badanku yang menarik dan kulitku yang putih bersih merupalan pekej lengkap seorang artis. Pada usiaku yang ke-21 dengan wajah menarik aku sentiasa menjadi buruan wartawan. Wajahku sentiasa terpampang di kulit majalah hiburan dan akhbar mingguan. Aku bersyukur dengan wajah kurniaan tuhan dan rezeki yang melimpah ruah hasil lakonanku yang sentiasa menjadi. Semua filemku akan mengutip jutaan ringgit hasil jualan tiket. Filem box office kata orang. Kata orang aku adalah angsa bertelur emas bagi produser tanahair.

Malam itu aku tidur lebih cepat dari biasa kerana aku perlu bangun awal. Sebelum tidur aku mengisi beg yang akan aku bawa dengan pakaian dan alat mekap seperlunya. Tak lupa aku membawa keperluan mandi kerana penggambaran akan dilakukan di tepi air terjun. Tepat jam 7.30 Toyota Inova muncul di hadapan kediamanku. Aku mencapai beg dan masuk ke dalam van yang dipandu Pak Mat. Lina yang berada di tempat duduk hadapan tersengeh ke arahku. Memang menjadi kebiasaannya Lina akan ikut serta bila ada penggambaran. Lina akan bertindak sebagai tenaga bantuan di lokasi penggambaran.

“Cantik awak hari ni, Liza,” ramah Lina menegurku.

“Kenapa, hari-hari lain aku tak cantik ke?” gurauku.

“Cantik Cik Liza, tiap-tiap hari Cik Liza cantik,” jampuk Pak Mat yang berusia separah baya. Aku seronok bila dipuji seperti itu.

Kami mengikut Lebuhraya Utara-Selatan ke arah utara. Sampai di Tapah kami menyusur keluar menuju ke arah Lata Kijang. Sebelum sampai ke Lata Kijang kami melewati perkampungan orang asli. Wajah mereka mirip wajah melayu cuma rambut mereka keriting halus yang merupakan ciri orang asli. Mereka berjualan buah-buahan dan hasil hutan seperti pucuk kayu, petai, pokok-pokok hiasan dan sebagainya yang mereka kutip dari dalam hutan yang diperaga di gerai-gerai kecil beratap nipah di tepi jalan.

Sesampai ditempat penggambaran aku disambut oleh tenaga produksi. Sutradara telah lama sampai bersama kru yang lain. Aku dan Lina bergegas ke tempat solek dan dimekap seperlunya sesuai dengan skrip. Aku juga menukar pakaian yang telah disediakan agar sesuai dengan jalan cerita. Setengah jam kemudian aku ke tempat penggambaran dan berlakon dalam beberapa babak hingga tengah hari.

Seusai saja sessi pagi itu aku pantas ke tempat persalinan menukar pakaian lakonanku. Kuganti dengan baju t-shirt dan seluar ketat separuh lutut. Aku ingin menghilangkan kepenatan dengan mandi manda di air terjun yang jernih dan sejuk. Aku sengaja menuju ke bahagian lebih atas dimana tidak ramai orang berkelah. Aku ingin bersendirian melepas lelah. Aku memilih tempat yang agak terlindung agar aku dapat mandi sepuasnya tanpa gangguan peminat.

Aku berenang ke sana ke mari sepuas-puasnya. Air yang dingin hingga ke sumsum tulang itu amat menyegarkan. Segala letih dan lenguh hilang bersama mengalirnya air lata. Puas berenang aku naik ke tebing untuk berehat. Aku duduk di atas batu besar di tepi banir pokok sambil memerhati dua orang anak orang asli bermain air. Lucu melihat mereka bergayut di dahan pokok sebelum terjun ke dalam sungai. Budak lelaki berumur lingkungan tujuh tahun itu telanjang bulat. Mungkin kebiasaan mereka mandi sungai sambil berbogel. Aku tersenyum melihat telatah mereka.

Leka dengan telatah budak-budak tersebut tiba-tiba tangan kasar memelukku dari belakang sambil mulutku dicekup. Aku diheret ke dalam semak. Aku cuba mundur tetapi langkahku tersekat. Aku cuba mengelak tetapi rangkulan kedua orang lelaki tersebut amat erat. Aku seperti tak boleh bernafas bila mulutku dipekup kuat. Makin kuat aku meronta, makin kuat mereka merangkulku. Melihat pisau tajam dan parang panjang yang diacukan ke arahku, perasaan taku mula menjalar ke seluruh tubuhku. Aku dipapah jauh ke dalam semak samun. Aku rasa aku telah berjalan sejauh seratus lima puluh meter dari tempat aku duduk di tebing sungai tadi.

Dari percakapan mereka aku mula mengenali mereka berdua. Dari raut muka, bentuk badan dan rambut keriting aku amat pasti mereka adalah orang asli. Yang berbadan kekar dan agak berusia adalah tok batin sementara yang muda dalam lingkungan dua puluhan adalah pembantunya. Aku dibawa ke arah jerumun di tengah hutan itu. Jerumun yang dibuat seperti pondok kecil berlantaikan tanah dan di bahagian atas ditutup dengan daun-daun kayu. Jerumun yang agak luas itu beralaskan daun-daun yang dianyam seperti tikar. Aku ditolak agak kasar oleh pembantu tok batin dan aku jatuh terduduk di atas anyaman tadi. Kesempatan ini tidak disia-siakan oleh tok batin, dia langsung menerkam dan menindih tubuhku. Aku menjerit tertahan dan meronta-ronta dalam himpitannya. Namun tingkah reaksiku malah membuatnya semakin bernafsu, dia tertawa-tawa sambil meraba-raba tubuhku. Aku menggeleng kepalaku ke sana ke mari semasa dia hendak menciumku dan memeluk tubuhku erat.

“Jangan pengapakan saya, tolong!” rayuku.

“Jangan bimbang, kami akan menolong cik,” tok batin bersuara sambil menyeringai ke arahku. Tubuhnya masih menindih tubuhku.

Tok batin dan pembantunya megugut akan mencedera dan memenggal leherku jika aku menjerit. Melihat tingkah mereka yang boleh bertindak ganas aku menurut sahaja. Aku pasrah dan menerima hakikat yang aku akan diperkosa mereka. Bila melihat keadaan aku yang tidak lagi memberontak dan meronta, kedua orang asli itu mengurangkan cengkemannya ke tubuhku.

“Begini kan lebih baik. Cik menurut saja arahan kami. Kami suka cik pun suka,” kasar suara tok batin.

Badanku ditolak rebah ke tanah dan kedua lenganku direntangnya. Aku sudah benar-benar terkunci, hanya mampu menggelengkan kepalaku. Dengan kudratnya yang gagah mudah saja dia mengalahkanku. Badanku dirangkul kemas dan bibirnya yang tebal itu sekarang menempel di bibirku. Aku dapat merasakan misai pendek yang kasar mengelus sekitar bibirku juga deru nafasnya pada wajahku. Keletihan dan kekurangan tenaga membuat rontaanku melemah, mau tidak mau aku pasrah mengikuti nafsunya. Dia merangsangku dengan mengulum bibirku, mataku terpejam cuba membantah cumbuannya, lidahnya terus mendorong-dorong memaksa ingin masuk ke mulutku. Mulutku pun pelan-pelan mulai terbuka membiarkan lidahnya masuk dan bermain di dalamnya, lidahku secara refleks beradu karena dia selalu mengacah-ngacah lidahku seakan mengajaknya ikut menari. Aku terpaksa menahan nafas kerana mulut tok batin berbau busuk.

Puas mecumbuiku, tok batin mula menarik bajuku. T-shirt yang kupakai terlepas dari badanku menampakkan buah dadaku yang tegak memuncak bagi Gunung Kinabalu. Aku sememangnya tidak memakai bra kerana kebiasaanku bila mandi di sungai hanya mengenakan t-shirt sahaja. Kemudian seluar separuh lututku ditarik ke bawah mendedahkan paha dan kemaluanku. Mulut tok batin mula berlegar di pangkal payudaraku. Putingnya yang berwarna merah jambu sebesar kelingking dihisap dan dinyonyot. Aku kegelian. Puas menyusu bukit kembarku, mulutnya perlahan-lahan turun mencium dan menjilat perutku yang rata dan terus berlanjut makin ke bawah menuju ke taman rahsiaku. Kaki kananku di angkat, selepas itu dia mengulum ibu jari kakiku dan juga menjilat tapak kakiku. Rasa geli dan nikmat menjalar ke seluruh urat sarafku. Aku terlupa yang aku sedang diperkosa.

Tok batin mula menjilat pahaku yang putih nan mulus, makin lama makin ke atas hingga liang kewanitaanku terjilat oleh lidahnya yang agak kasar permukaannya. Aku masih cuba melawan dan memberontak tapi gerakan-gerakan lidah tok batin di bibir kemaluanku menerbitkan arus kenikmatan. Apalagi ketika lidahnya menemukan biji klitorisku dan disedut-sedut oleh lidahnya hingga aku pun mengeliat dan melonjak nikmat.

Dalan fikiranku terfikir juga. Pandai pula orang asli ini membangkitkan nafsuku. Dia boleh saja terus memperkosaku tapi tidak, dia menyeksa nafsuku terlebih dulu. Mungkin tok batin ini tidak mau melepaskan peluang bercumbu dengan artis cantik yang menjadi kegilaan penonton. Mungkin juga aku adalah artis pujaan tok batin ini. Tok batin makin menyeksaku dengan mengulum dan menjilat kelentitku. Aroma kemaluanku disedut dalam-dalam. Mungkin aroma segar kemaluanku amat diminatinya. Batang hidungnya direndam berlama-lama dalam lurah merekah kepunyaanku yang makin basah. Aku biasa melihat lembu jantan menghidu burit lembu betina bila ingin mengawan. Sekarang tok batin menghidu dan mencium buritku juga kerana ingain mengawan.

Setelah hampir 10 minit lamanya vaginaku disedut oleh tok batin, walaupun aku tidak merelainya tetapi perasaan enak dan nikmat menjalar juga ke sekujur tubuhku. Tanpa aku sedari kepala tok batin yang berada di kelangkangku kuramas-ramas. Rambut keriting halus warna hitam bercampur uban putih aku jambak. Ada getaran di pahaku dan dari vaginaku mengalir keluar cairan panas. Cairan berlendir yang hangat itu langsung dijilat dan ditelan habis oleh tok batin hingga kering tak berbaki. Mungkin tok batin berasa bangga dapat meminum air burit artis cantik. Tubuhku makin lemah dan tak berdaya setelah cairan yang keluar dari lubang buritku makin banyak.

Terangsang dengan tundunku yang membukit dan berbulu jarang serta aroma segar yang keluar bersama cairan lendir hangat, tok batin makin ganas bertindak. Badanku yang polos diperhati dengan mata penuh nafsu. Pertama kali tubuh bogelku dilihat oleh seorang laki-laki dan yang beruntung adalah tok batin ketua orang asli. Tok batin melepaskan baju dan seluar lusuhnya dan telanjang bulat di hadapanku. Mataku terpaku melihat batang kemaluan tok batin yang hitam terpacak tegang dan keras di antara pahanya yang kulitnya juga hitam legam. Aku tak tahu agama apa yang dianut oleh orang asli ini kerana batang pelirnya sungguhpun telah mengeras tetapi masih tertutup kulup. Tok batin tak berkhatan seperti adik lelakiku.

Tok batin menyuakan batang pelirnya menghampiriku. Disuruhnya aku memegang batang kemaluannya. Terketar-ketar tanganku memegang batang tok batin. Pertama kali dalam hidupku aku memegang batang pelir lelaki dewasa. Diperintahnya aku melurut batang saktinya itu. Batang hitam kecoklatan itu tidaklah begitu panjang dan besar. Aku biasa melihat zakar lelaki melalui internet di laman web lucah. Batang butuh lelaki Eropah dan lelaki negro lebih besar dan lebih panjang. Batang tok batin berukuran biasa lelaki Asia. Aku melurut batang tok batin bila disuruh. Kepala pelir terloceh bila aku melurut ke pangkal. Bila digerak ke hadapan kepala bulat meluru masuk ke dalam kulit kulup.

Selepas puas dengan irama tanganku, tok batin lalu menolak badanku hingga aku jatuh terlentang. Dia naik ke atas tubuhku dan berjongkok di perutku, batang pelirnya berjuntai mengarah tepat di wajahku. Aku cuba melawan, kugelengkan wajahku, aku tidak mau menggulum zakarnya, karena selain hitam dan berkulup, pelir tok batin mengeluarkan bau yang agak aneh. Tapi tok batin rupanya lebih cerdik, hidungku dipicit dengan tangannya yang kasar sehingga aku sukar bernafas, mau tidak mau aku harus bernafas dengan mulut. Sebaik saja mulutku terbuka untuk bernafas, dengan pantas batang kulupnya disuakan ke dalam mulutku. Aku pun tersedak dan terbatuk bila batangnya disula ke mulutku.

“Hisap, jika cik gigit parang tajam ini akan menggigit leher cik,” ugut tok batin.

Melihat parang tajam itu aku kecut perut. Aku memang fobia dengan barang tajam. Kisahnya bermula waktu umurku tujuh tahun. Seusia itu aku memang suka bermain dengan pisau. Sekali tanganku terhiris dan darahku mengalir keluar tak mau berhenti hingga ayahku terpaksa memapahku ke hospital dan terpaksa bermalam di hospital, aku menjadi serik dengan pisau. Sejak itu aku menjadi fobia bila melihat pisau, parang dan semua barang tajam. Bila melihat pisau badanku menggeletar.

Aku menurut bagai kerbau dicucuk hidung. Aku kulum dan hisap kulup tok batin yang tidaklah besar sangat. Tok batin tersengih bila lidahku berlegar di kepala butuhnya. Digerak batang pelirnya maju mundur hingga aku terasa ada cairan masin keluar dari hujung zakar tok batin. Aku rasa tok batin sudah cukup terangsang. Aku cuba menyedut dan menghisap makin kuat agar tok batin memuntahkan maninya dalam mulutku. Aku fikir lebih baik tok batin melepaskan benihnya dalam mulutku daripada dalam rahimku. Aku tak mahu mengandungkan anak orang asli.

Dugaanku salah rupanya. Tok batin mencabut batang zakarnya dari mulutku. Dicelapak tubuhku. Kedua kakiku direnggangkannya dan diletakkan di bahunya. Batang kemaluannya ditempelkan pada vaginaku, lalu dengan jarinya dibuka bibir buritku dan dimasukkan kulupnya ke dalam vaginaku. Vaginaku yang masih rapat karena belum pernah dimasuki kemaluan siapa pun merasa seperti dihiris-hiris. Sungguhpun lubang pukiku telah dibanjiri cairan lendir tetapi perasaan pedih itu terasa juga. Aku meringis kesakitan.

Torpedo tok batin mula menyelongkar vaginaku yang masih rapat dan sempit. Dijoloknya batangnya yang hitam dan tak bersunat itu ke rongga buritku. Aku dibuatnya menjerit-jerit menerima sulaan itu di vaginaku. Rasa pedih masih terasa bila tok batin mula menggerakkan kulupnya maju mundur. Selaput dara yang kusimpan untuk dipersembah kepada suami tersayang dirampas oleh lelaki orang asli yang tak kukenali. Dan malang sekali yang menebuknya adalah batang butuh yang tak bersunat. Aku pernah dinasihati oleh ibuku agar memilih suami yang seagama. Memilih lelaki yang bersunat mengikut sunah nabi. Tapi ketika ini taman rahsiaku dirasmi oleh butuh tak berkhatan. Selaput daraku robek disondol zakar berkulup. Apakah ini takdir hidupku?

Payudaraku yang ranum, terbungkus kulit yang putih bersih mula diratah oleh mulutnya, dikulum, disedut dan digigit putingnya. Batang butuhnya dibiarkan terendam dalam lubang farajku. Aku makin lama makin mengeliat mengikuti irama permainannya. Tubuh tok batin yang hitam legam sedang berada di atas tubuhku yang putih mulus macam gagak berada atas bangau. Aku hanya pasrah menerima nasib yang menimpa diriku. Sia-sia saja walaupun aku melawan. Aku menerima hakikat seorang artis muda yang cantik dan terkenal sedang diperkosa oleh tok batin orang asli.

“Burit cik sedap, sempit dan hangat. Cik juga pandai kemut,” tok batin mula bersuara selepas mulutnya sibuk di payudaraku.

Aku sendiri tak menyadari bila aku kemut batang butuhnya. Perasaan pedih yang kurasa telah hilang. Ada rasa nikmat bila tok batin menggaru-garu dinding terowong syurgaku dengan batang hitamnya itu. Makin laju batang pelir tok batin bergerak makin terasa sedap dan nikmatnya. Beberapa saat tok batin mendiamkan saja gerakannya. Batangnya dibiarkan terendam dalam lubang buritku. Kemudian dengan gerakan perlahan dia menarik zakarnya lalu ditekan ke dalam lagi seakan ingin menikmati himpitan lorong sempit yang bergerigi itu. Aku ikut menggoyangkan pinggul dan memainkan otot vaginaku mengimbangi jolokannya. Reaksiku membuatkan tok batin semakin mengganas mengepam lubang sempitku. Aku seperti berada di langit ketujuh dan terlupa segala-galanya.

Tok batin kemudah merubah posisi. Tanpa melepaskan zakarnya di kemaluanku, dia bangkit mendudukkan dirinya, maka sekarang secara automatik aku berada diatas pangkuannya. Dengan posisi ini butuhnya terbenam lebih dalam pada vaginaku, semakin terasa pula otot pelirnya yang berurat itu menggaru-garu dinding kemaluanku. Tok batin merebahkan dirinya dalam posisi terlentang dan aku sekarang sedang berkuda di atas badannya. Kembali aku menggoyangkan badanku, kini dengan gerakan naik-turun. Nafsu menguasaiku dan aku terlupa kejadian yang menimpa diriku. Mata tok batin pejam celik keenakan dengan perlakuanku, mulutnya sibuk melumat payudaraku kiri dan kanan secara bergantian membuatkan kedua benda itu penuh bekas gigitan dan air liur. Tangannya terus menjelajahi lekuk-lekuk tubuhku, mengusap punggung, pantat, dan paha.

Hilang perasaan malu. Gerakan badanku naik turun makin pantas. Makin laju gerakan makin sedap rasanya. Mungkin kerana gelojoh batang butuh tok batin tercabut dari lubang buritku. Aku memandang ke arah paha tok batin. Butuh tok batin tegak kaku berlumuran lendir. Butuh hitam itu terloceh dan kulupnya tersangkut di takuk kepala. Kulit kulup itu berkedut-kedut melingkari batang butuh seperti cincin. Tanpa aku sedari aku merapatkan pahaku ke paha tok batin. Lubang buritku yang ternganga merah aku turunkan merapati kepala hitam bulat. Aku rendahkan badanku hingga kepala bulat mula menyelam ke dalam lubang merah berlendir.

Aku rendahkan lagi badanku. Kepala bulat terbenam. Seretak dengan gerakanku ke bawah, tok batin menaikkan punggungnya ke atas dan keseluruhan batang hitam berurat itu terbenam ke dalam terowong nikmatku. Aku menjerit kesedapan. Aku kembali menggerakkan punggungku naik turun makin pantas. Kali ini aku berhati-hati agar batang sakti tok batin tak terlepas lagi dari lorong syurgaku. Aku rasa seperti disula dan sulaan tersebut sungguh nikmat. Aku terbayang bila aku kembali kembali ke kampung melihat datukku mengopek kelapa mengguna lembing. Kedudukanku sekarang persis seperti orang mengopek kelapa. Kulup tok batin yang terpacak seperti lembing dan buritku sekarang seperti kelapa yang sedang dikopek. Kopekan ini sungguh lazat dan nikmat.

Tak lama kemudian aku rasa badanku bergetar. Aku percepat goyanganku dan melajukan gerakan naik turun. Hingga akhirnya mencapai suatu ketika dimana tubuhku mengejang, degup jantung mengencang dan pandangan agak kabur lalu disusul erangan panjang serta melelehnya cairan hangat dari vaginaku. Aku mengalami klimaks pertama dalam hidupku dan cairan nikmat yang hangat menyiram kepala kulup tok batin. Serentak itu tok batin juga melajukan gerakannya dan bersama dengan erangan kuat tok batin menyemburkan benihnya ke rahimku. Pangkal rahimku terasa hangat dengan beberapa kali tembakan nikmat keluar dari kepala kulup tok batin. Aku jatuh terjelepuk di dada kekar tok batin. Mungkinkah ibuku akan menimang seorang cucu keturunan orang asli? Kepalaku kosong, aku tak ingat apa-apa lagi.

Leave a comment

No comments yet.

Comments RSS TrackBack Identifier URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s