Ayah Tiri

Ayah Tiri

Nama aku Suzana..nama manja aku Sue. Dari kecil lagi mama dan papa aku bercerai. Aku dijaga dengan penuh kasih sayang oleh mama yang bergelar usahawan berjaya. Setahun lepas, ketika aku baru menginjak umur 17 tahun mama berkahwin untuk kali keduanya dengan seorang duda tak der anak. Nama bapa tiri aku namanya Muhammad Rafie…aku panggil Uncle Rafie jer…Dia ni ada iras-iras Yusuf Haslam , cuma bezanya dia ni kurus skit dan badannya tegap walaupun dah umur 42 tahun.Aku hairan sebab aper la Uncle Rafie ni tergila2 nak kahwin ngan mama aku yang lapan tahun lebih tua dari dia. Agaknya sebab mama ni banyak duit kot..tu yang dia terikat ngan mama. Hai…nasib dia lah tak der anak ngan mama sebab buat pengetahuan korang semua, mama aku dah monopos pun. Tak der rezeki lar nak menimang anak.Aku pun tak ingin dapat adik. Aku lebih senang jadi anak tungal dalam keluarga. Hubungan aku dengan uncle Rafie pun bukannyer rapat sangat.Kalau aku tak nak tengok muka dia kat rumah waktu cuti minggu, aku pergilah lepak2 ngan kawan aku kat rumah diorang…tak pun aku kunci bilik dan senyapkan diri aku. Memang aku jarang bercakap dengan dia ni.Tak tahu lah sebab apa… mungkin aku rasa dia agak muda dari mama.Uncle Rafie ni memang hensem…macho, orang kata makin dah injak umur 40-an..makin tu diorang hebat. Entah lah…pada aku tak pun.Makin dah 40 tu, makin tua lah …

Nak dipendekkan ceritanya…suatu hari, mama terpaksa pergi ke Switzeland sebab ada urusan kat sana yang melibatkan cawangan syarikat mama kat sana. Aku memang tak penah ditinggalkan mama lagipun waktu tu aku masih menghadapi SPM kertas terakhir. Aku bukannyer apa..tak der orang nak temankan…lagipun rumah aku mana ada pembantu rumah. Takkan aku kena tinggal ngan Uncle Rafie kot.Ish!Nak muntah aku bila mengenangkan laki tu…Last2 mama pujuk aku .. tiga empat hari lagi dia balik lah..bukannyer lama pun.Akhirnyer aku termakan pujuk mama.Pagi tu mama berangkat ke Switzeland dengan ditemani Unce Rafie ke airport.Aku pula cepat2 pegi ke perpustakaan negeri nak study sebelum last paper SPM petang nanti.

Bila dah habis exam tu, aku pun lepak kejap kat shopping complex ngan member aku. Dah nak dekat senja baru aku balik. Aku tengok tak der kereta uncle Rafie..so aku pun lega lah.Terus masuk rumah guna kunci spare dan masuk bilik aku utk mandi. Habis bersihkan badan aku, aku pun lap2 badan aku. Then, aku pun sarungkan baju tidur nipis aku warna merah jambu kegemaran aku. Dah malam kan..malas aku nak pakai coli.Cuma aku pakai panti warna pink jer…takut jadi apa2, naya aku nanti.

Aku tutup lampu utama bilik aku dan buka lampu meja bagi cerah skit bilik aku. Hawa dingin dari aircond bilik aku menyebabkan aku kedinginan.Aku rebahkan badan aku kat katil aku sambil menarik selimut tebal membaluti tubuh aku. Dalam samar-samar dari lampu meja , aku mula menguap dan mataku antara pejam dan tak pejam. Telingakuseakan mendengar pintu bilikku diselak. Terkejut dengan bunyi tu, aku terus bangkit mendadak. Tersembul muka Uncle Rafie di balik pintu .Dia dah siap pakai pijama warna biru laut. Perlahan, dia hampiri aku dan duduk di tepi katil ku bersebelahan denganku yang terduduk di birai katil.Aku jadi tergamam bila dia masuk macam tu jer ke bilik aku.
” Suzana dah makan ker?,” tanya uncle Rafie.Suara dia ..alahai, romantik nyer tanya aku macam aku ni bini dia plak. Aku angguk.Malas nak jawab.
” Mama ada telefon uncle tadi….bagi tau yang dia dah selamat sampai kat sana,” beritahunya lagi.Aku angguk lagi.
” Erm… cam mana ngan last paper tadi? Susah tak ?,” tanya uncle rafie lagi, membuatkan aku dah tak senang duduk. Ni dah melampau lah tanya macam2..aku dah ngantuk giler ni.Penat seharian kat luar.

” Susah tu susah lah. Kalau senang cam kacang, bukan exam nama nyer….,”aku menjawab selamba. Aku ingat dia nak marah lah aku sebab aku macam kurang ajar kat dia.Alih2 , dia ketawa kecil.Menyampah aku tengok dia cam tu. Mengada2…nak tunjuk dia tu macho lah tu…Jangan harap!!!, bentak aku dalam hati.

” Uncle… lepas kan tangan Sue…,”rayu ku bila makin kuat genggaman tanganku hinggakan dari rasa selesa, aku rasa sakit sebab genggaman dia terlalu kuat bagi diriku yang hanya gadis yang lemah. Perlahan, dia melonggarkan genggaman tangan ku tapi masih memegang tanganku,tak ingin dilepaskan.Aku sendiri tak tahu apa yang bermain di fikiran uncle Rafie sekarang ni.
Uncle Rafie mula menginjak ke arahku. Dari tepi katil, dia kini duduk berhadapan dengan ku. Dari cahaya lampu meja , aku tengok dia sedang mengamati aku. Hairan nyer..aku tak halang pun dia dari berada bersama aku di atas katil . Dalam aku menolak, aku merelakan perbuatannya itu.

Uncle Rafie mendekatkan bibirnya ke telingaku dan aku dapat rasa dadanya yang bidang itu tersentuh buah dadaku yang tak memakai coli.
” Uncle tahu Suzana perlukan uncle malam ni …,” bisiknya dgn nada seksi. Baru lah aku faham maksud dia kini.
” Eh! Mana ada….Sue tak takut pun…dan tak perlukan uncle sampai bila-bila..,”aku menjawab sombong.
Uncle Rafie tenang dengan jawapan aku yang kasar itu. Aku hairan dengan perangai dia yang begitu tenang menghadapi telatah ku yang nakal.
Tiba-tiba, dia memegang pehaku.Baju tidur nipis aku dah terselak ke pangkal peha waktu dia datang tadi. Aku tersentak bila dia mengusap lembut pehaku. Aku mengetap bibirku menahan godaannya. Mata aku dan mata dia bertentangan sambil tangannya menjalar ke celahan pehaku yang putih gebu itu. Kaki ku tergerak ke atas akibat usapan yang merangsang aku. Tak pernah aku mengalami keadaan begini. Memang aku agak jahil dalam bab ni walaupun aku dah menginjak remaja. Melihat aku yang tak menolak sentuhannya, tangan ku yang digenggamnya dilepaskan lalu badannya cuba rapat pada badanku. Muka kami agak rapat bertentangan.Dadanya bersentuhan sekali lagi dengan dadaku. Aku rasa ada sesuatu sedang menusuk ke perutku. Aku pegang benda panjang itu dan wajah uncle Rafie serta merta berubah.Dia tundukkan kepalanya bila aku usap benda tu.Dia kelihatan menahan kesedapan yang amat sangat.
“Ooohhh!!!!,” dia berbisik kesedapan.Rupanya, aku telah memegang batangnya yang telah lama menegang sejak dia bersentuhan dengan dadaku. Cepat-cepat aku lepaskan, dan wajahnya mendongak semula menatap wajahku yang betul2 dekat dengan muka dia.Aku yang bersandar di birai katil tertolak ke belakang akibat ditindih badannya yang besar. Pinggangku yang ramping dipegang kemas oleh tangannya lalu dia mengucup bibirku.Aku betul2 terkejut dengan tindakkannya itu.Seumur hidup aku inilah pertama kali dicium oleh lelaki. Tanpa aku sedari, aku menendang perutya.Dia tertolak ke belakang, dan kesempatan inilah yang aku gunakan untuk melarikan diri. Aku tak sanggup menyerahkan tubuhku kepada lelaki yang bukan milikku. Lagipun, bukan kah aku memang membenci dia?

Pintu yang terbuka memudahkan aku melarikan diri dari cengkaman bapa tiriku. Entah bilik mana yang kumasuk pun , aku dah tak ingat. Uncle Rafie mengejar ku ke bilik yang aku masuk. Pintu bilik dah ku kunci. Air mata bergenang di kelopak mataku. Aku ketakutan bila pintu bilik diketuk berkali –kali. Aku mendiamkan diri di atas katil. Tiba2, pintu itu terbuka. Uncle Rafie memluk tubuhnya sambil merenungku yang ketakutan. Aku bangkit semula bila dia cuba mendekati aku. Macam mana aku nak lepaskan diri dari dia?
” Kalau Sue nak lari pun…takkan lari ke bilik uncle dan mama ?,” soal nya sambil tersenyum. Aku baru perasan yang bilik ini adalah bilik mama dan uncle.
” Please uncle..jangan buat Sue macam ni..,” aku mula menangis. Dia mula bergerak ke arah ku, sedang aku cuba menjauhkan diri darinya. Bila dia semakin jauh dari pintu bilik cepat2 aku cuba keluar dari bilik itu. Tapi, kali ni tubuhku cepat disambar oleh ayah tiriku.

Dia cuba menindih tubuhku yang dua kali ganda kecil darinya. Aku meronta-ronta bila baju tidurku direntap rakus.
“Uncle..jangan..,”rayuku , namun tidak diendahkannya. Tubuhku digomol semahu-mahunya. Terasa satu benda panjang menyucuk di celah pehaku yang kebasahan.Aku dah tak sanggup menghadapi sitiasi itu lagi. Katil tempat tidur mama ku dan ayah tiriku kini menjadi medan peperangan kami.
Bibirku dikucup rakus. Tangannya memegang erat tanganku yang meronta-ronta minta dilepaskan.

” Hemm…. Puting Sue dah menegang…,”katanya bila dia menyentuh buah dadaku yang melonjak naik bila tersentuh tapak tangan uncle Rafie. Aku mengeliat bersama erangan berbaur nikmat itu. Tak tahan dengan erangan aku itu, uncle Rafie terus menjilat putingku hinggakan kebasahan buah dadaku.Aku memegang erat besi katil sambil kepalaku bergoyang kanan dan kiri . Eranganku bertambah bila dia cuba menggigit putingku.Rambutnya kuramas kuat sambil menekan-nekan kepalanya pada buah dadaku yang pejal dan tegang itu.
“Oooohhh…….so good…!!!!!…..eeerrmmmpphh….please uncle…,”rayuku meminta agar dia meneruskan gigitannya itu. Pengalaman pertama dijilat dan digigit pada putingku menjadikan aku tak keruan dibuatnya.
” So…..please make me feel so good Rafieeee…!!!!!,”jeritku bila dia mengentel-gentel putingku dan meramas-ramas buah dadaku yang bagaikan buah betik itu.
Aku kelemasan dan lemah longlai diperlakukan begini buat pertama kalinya seumur hidup aku.Tanganku terkulai layu.Uncle Rafie pegang tanganku dan meletakkan kedua-dua tanganku ke atas bagi memudahkan dia menanggalkan baju tidurku. Aku hanya menurut saja keinginan lelaki itu.
Bila tali baju tidurku direntap sekali, maka terlerailah baju tidur ku dari tubuhku yang selama ini aku tatang bagai minyak yang penuh. Entah kemana dia melontar baju tidur aku pun, aku tak pasti. Kini aku menjadi perhatian matanya yang agak terkejut dengan rupa buah dadaku.Diramasnya perlahan-lahan,sambil membuat pusaran pada buah dadaku yang melentik ke atas. Bila dia memusarkan usapan ada buah dadaku, aku meronta-ronta kesedapan sambil meracau-racau tak sedarkan diri akibat terlalu nikmat. Aku agak, pantiku dah tak dapat menampung kebasahan yang membanjiri celah kangkangku. Malu pun ada bila lutut uncle Rafie tersentuh pehaku yang dah basah dek air nikmatku.
Uncle Rafie mula menjilat putingku kiriku dengan hujung lidahnya.Aku tergerak ke atas sambil mengeliat sehabis-habisan.Kepuasannya hanya aku dan dia yang mengerti. Buah dada sebelah kanan ku diramas-ramas sambil mengentel-gentel putingku.Batangnya terasa tercucuk-cucuk pada celahan pehaku.
“Uncle…..uuuhhhh!!!!…..Nooo….uncle….eeeerr rrmmmsss…..
hhhaaaaa….,”aku memanggil-manggil nya diiringi dengan erangan yang mengasyikkan. Aku mula terasa kesemua air nikmatku seakan-akan menghambur keluar dari lubang cipapku yang berbalut panti itu.Uncle Rafie melepaskan buah dada kananku lalu merayap ke taman laranganku. Usapan lembut menyentuh cipapku kemudian dia merasa di lurah cipapu yang banjir teruk.
“Hmm….. tat’s mean, u already climax,” bisik uncle Rafie.
Dalam sedar tak sedar akibat menghamburkan air nikmat tadi, aku bertanya.
“Climax tu apa Uncle ?,”tanya ku kebodohan.Uncle Rafie mencium bibirku .
“Tandanya … Sue dah mengalami puncak nikmat hubungan kita ni…bila rasa macam dah terkeluar,bagi tau lah kat Uncle yang Sue dah cumming atau climax..,”ajar uncle Rafie sambil meraba-raba cipapku.
Antara dengar tak dengar aku angguk jer..nikmat yang dberikan oleh uncle Rafie kepadaku malam ini membuatkan aku khayal sekejap.
Kemudian, aku dapat rasakan pehaku dikuak perlahan-lahan oleh uncle Rafie.Sedikit demi sedikit aku terkangkang luas yang mana memberi kemudahan pada uncle Rafie untuk becelapak di tengah. Malu dengan renungan nya, aku merapatkan kembali pehaku.
‘Kenapa ni..? Don’t do this to me..,” pujuk Uncle Rafie sambil menguak kembali pehaku seluas yang mungkin. Dirapat kepalanya ke arah celah kangkangku.
Dia menjilat-jilat cipapku yang masih berbalut panties pink . Lidahnya menjolok-jolok lurah cipapku .
“usssssssssssshhhhhhh aaarrrrrrgghhhhhh…’erangku sambil tanganku mulai meramas buah dadaku sendiri dan sebelah lagi mencapai kepala uncle Rafie.Dia mulai menarik seluar dalamku sambil terus mengucup ari ari kepunyaanku.
Dan bila mana terbuka saja panties maka terserlahlah cipapku yang nampak timbul tembam dengan bulu yang sedikit sekitar cipapku. Aku lihat uncle Rafie tersenyum melihat keindahan lurah cipapku yang kebasahan.Tanpa melengahkan masa, dia terus membenamkan muka nya kecelah kelangkangku dan mulai menjilat biji kelentitku.

” arggggggghhhhhhhhh ishhhhs sisshhhh uuuooohhhhh…” aku mengerang lagi serentak dengan mengangkat punggungku . Terasa air ku bertambah banyak yang keluar sehingga seluruh mulut dan hidung uncle Rafie telah cukup basah.
“Hmm….taste really good..,”katanya sambil menjilat-jilat baki lendir ku yang melekat di tepi bibirnya .agaknya, bau airku menyegarkan uncle Rafie serta menyelerakan membuat dia tambah kuat ingin menjilat cipapku. Ini lah pertama kali seumur hidupku cipapku di jilat oleh seorang lelaki dan aku tak menyangka lelaki yang pertama medapat tubuhku ialah ayah tiriku sendiri..
Dia teruskan jilatannya sambil tangan nya terus meramas tetekku yang asyik berlaga antara satu sama lain bila badanku menggigil kenikmatan setiap kali biji kelentitku di hisap dan disedut berkali-kali.Nikmat tak terhingga… Aku puas dengan layanan istimewa uncle Rafie. Dari perasaan benci, timbul perasaan sayang kepada lelaki yang 14 tahun tua dari aku.

“Uuuunnnnccccllllleeeeeeeeee!!!!!!.help meeeee!!!!!!!!,”
setelah beberapa saat baru aku menjatuhkan punggungku dan melepaskan kepala uncle Rafie dari sepitan pehaku.
satu keluhan berat keluar dari mulutku “hhhhhhhaaaaarrrrrrhhhhh”.Air nikmatku mengalir lagi dari lubang cipapku.Aku klimaks kali kedua .Aku terkulai layu.Uncle Rafie memelukku unuk mententeramkan perasaan ku yang sudah keletihan.

Dalam itu uncle Rafie menindih tubuhku, kedua lutut ku dibengkukkan keatas dan uncle Rafie berada ditengah-tengahnya, taman milikku ternganga menghadap uncle Rafie yang mengacu batangnya ke arah lubang cipapku.

Aku masih belum sedia menyerahkan mahkotaku kepada lelaki yang bergelar bapa tiriku. Kalau itu terjadi, macam mana aku nak terangkan pada mama? Sanggupkah dia menerima yang suaminya mempunyai anak bersama anak gadisnya sendiri?Aku mula menangis merayu pada uncle Rafie.Perlahan, uncle Rafie merangkak ke atasku dan mengucup pangkal dadaku yang putih melepak.

” Oohh….Uncle….no…please…,”aku menangis di hadapannya.Jelas sekali aku dalam ketakutan dengan tindakkan yang aku lakukan ini.
Uncle Rafie mengesat air mata yang mengalir di pipiku. Aku tahu dia tak akan memaksaku melakukan perkara yang aku tak suka.
“Why Sue? Tadi Sue kelihatan bahagia bersama abang.Kenapa menolak permintaan uncle?…Please… uncle perlukan Sue untuk melengkapkan saat bahagia kita ni,”pujuk uncle Rafie sambil membelai pipiku. Pujukkan uncle Rafie membuatkan aku terleka.

Taman larangan ku ternganga menadah batang yang mengacu kearahnya, uncle Rafie sengaja menggesel kepala batangnya yang berkilat itu kearah celah yang terbuka supaya kepala tersebut bertambah licin akibat cecair yang melilih dari rongga ku yang keghairahan, geselan tersebut menimbulkan rasa semakin sedap buat ku . Erangan kuat terkeluar dari mulutku.Uncle Rafie tidak gelojoh untuk menghunuskan senjatanya kedalam alat sulit ku.Aku mula hilang sabar untuk menikmati nikmat bila dia cuba melengah-lengahkan tujahan berbisa batangnya itu.
‘Unnnclllee..pleaseee…hurryyy…..let it come in my pusssyyy..’rayu ku tanpa sedar meminta bapa tiriku sendiri segerakan menyetubuhinya,

‘ Come down honey ….we play our game slowly and smooth….’ bisik uncle Rafie ditelinga ku dengan nada yang berahi.
‘Hold on Sue….abang nak masukkan’ bisik uncle Rafie sambil menggomol tetek ku .Tanpa lengah-lengah lagi aku menggemgam alat kelakiannya dengan mengarahkan kelubukku yang telah sedia menanti, dengan perlahan uncle Rafie menekan senjatanya ke dalam.Lantas bibir ku dikulumnya serentak buah dadaku diramas diikuti menambah tekanan kearah lubang yang sempit.Uncle Rafie ketika itu berkerut dahinya bila dia dapat merasakan kehangatan lubuk yang telah sebahagian ditembusi senjatanya walaupun sempit tetapi dapat ditembusi kerana ruang tersebut berlendir dan bengkak, uncle Rafie cuba menambah tusukan, sesuatu telah ditembusi membuatkan aku mengaduh.
‘Aduh.. sakit… Uncle…..please…..you hurt me….. ‘lantas aku menolak tubuh uncle Rafie yang menindihku serta merapatkan peha agar tidak ditikam lagi.
‘Please open it ….honey…..You will not feel hurt anymore… ..’ rengek uncle Rafie memujuk ku.
‘Sakit uncle.. ‘ balas ku yang sudah tidak dapat menikmati keenakan dibelai lelaki sebagaimana tadi. Pedih celah kelengkangku direjah oleh senjata bapa tiriku masih dirasainya tapi aku cuba juga membukakan kelengkangku untuk uncle Rafie menambah benamannya kedalam lubukku walaupn kesakitan dirasai akibat rayuan dan pujukan uncle Rafie.
Kulihat uncle Rafie begitu bersemangat tapi berhati-hati menghunus senjatanya supaya aku tidak terlalu sakit. Dia melakukan aktiviti menyorong tarik perlahan cuma setakat separuh sahaja, sementara itu punggung aku diramasnya manakala kedua buah dadaku menjadi uliannya, mulut ku dikucupnya membuatkan aku bagaikan tak bernafas membiarkan diriku digomol dan dipaku oleh uncle Rafie. Uncle Rafie merasa terlalu nikmat walaupun senjatanya tidak sepenuh meneroka lubang kemaluan anak tirinya ini, nafsu membuak-buak . Aku tidak merasa nikmat sebalik menahan kepedihan celah kelangkang yang dicucuk, walaupun uncle Rafie begitu lancar mencucuk kelangkangku .
Daripada merasa sakit, aku kembali ke keadaan normal orang bersetubuh.Kenikmatan yang dirasai akibat tujahan batang uncle Rafie yang panjangnya 7 inci itu membuatkan aku hilang pedoman,hilang kewarasan ku selama ini dan juga aku lupa yang kini aku sedang bermadu kasih dengan bapa tiriku sendiri.Farajku terasa sengal bila batang uncle Rafie ku kemut dengan rakus, aku harap uncle Rafie faham yang aku tak ingin batangnya dicabut keluar waktu itu.
Mungkin menyedari aku masih berupaya mengemut batang nya , uncle Rafie kembang-kembangkan kelopak cendawannya agar batangnya itu membengkak dalam farajku.Aku menahan kesedapan yang diterima dari uncle Rafie. Aku pejam mata kuat-kuat sambil badanku menggigil-gigil bila kelopak cendawan uncle Rafie mengembang dan mengucup dalam farajku.Aku kegelian.Bahuku dipegang kuat oleh uncle Rafie, cuba menahan aku daripada terus menggigil yang menyebabkan dia hilang rentak. Tapi, aku tak peduli, apa yang kurasakan ini lebih membuatkan aku lebih bertenaga untuk melawan pegangan nya yang memang kuat itu.
Perbuatan uncle Rafie itu itu membuatkan faraj ku kian bertambah kuat kuncupannya. Dan kemutan itu semakin kerap dan berulang laju. Kini aku dapat merasa yang uncle Rafie mengeluh kesedapan bila batangnya ku kemut kuat-kuat.Aku takkan benarkan ia tercabut dari tubuhku. Aku dapat melihat wajah hensem uncle Rafie berkerut menahan nikmat yang aku berikan padanya.Kadang-kadang, dia mengetap bibirnya.Akhirnya tubuhnya turut menggigil penuh nafsu sepertiku tadi.Aku sempat tersenyum melihat uncle Rafie kian lemah dengan perbuatan aku mengemut batangnya. Kemudian aku menutup mataku .Kami mengayuh dengan penuh bertenaga. Aku peluk dpinggangnya dan aku menggerakkan tubuh kami atas bawah agar batangnya tak lari dariku. Nafasku semakin cemas.Tapi, orang berpengalaman seperti uncle Rafie membuatkan aku kagum dengan sikapnya yang lebih matang dalam menangani situasiku kini.Lalu,biji kelentitku digentel dengan laju dalam keadaaan batangnya masih terendam kuat dan padat dalam lubang farajku yang kian rakus kemutannya.
Tak semena-mena kemudian aku melonjak sedikit. Nafasku terhenti helaan. Kemutku menyepit. Aklu dapat rasa basahnya batangnya uncle Rafie di dalam lubangku.Aku mengetap bibirku. Dahiku berkerut merasakan kemuncak berahi yang amat lazat. Lama… hampir tiga empat minit, mencecah lima minit. Dan sudahnya, gelinjatku tenang semula. Dadaku mulai berombak semula. Nafasku terhela lesu. Dan bibirku tak diketap lagi tapi aku ingin membicarakan sesuatu dengan uncle Rafie. Farajku berdenyut perlahan dan basah. Perlahan-lahan aku membuka kelopak mataku dengan perasaan malu. Tadi aku menolak , sekarang lain yang jadinya.
“Got it …honey?” Tanya uncle Rafie.
“Yes honey….i got it….ooohh…!!!! I’m feel so horny….,”balasku dengan suaraku yang serak akibat terlalu lama menjerit kesedapan. Kakiku terdampar luas menguak selepas tadinya sewaktu mencapai tahap berahi, ianya terkancing rapat.
Tiba-tiba uncle Rafie mendakapku erat dan dalam keadaan batangnya masih terbenam rapat dalam faraj ku, dia berpaling posisi dengan susah payah sehinggakan akhirnya, kini uncle Rafie pula berada terlentang di bawah dan aku duduk di atas.

Posisi itu membuatkan batang uncle Rafie makin terasa menyucuk dan menyenak di dalam farajku sehingga menganjak pintu rahimku yang berbonggol pejal.
Tiba-tiba aku rasa begitu malu sekali ketika itu kerana bapa tiriku dapat melihat buah dadaku yang subur gebu, perutku yang slim, pinggangku yang ramping, dan semak halus di bawah perutku yang kini menelan sepenuhnya tongkol keras batang bapa tiriku ini.Aku sentuh perut uncle Rafie yang berotot pejal itu.Aku usap dengan rahimku masih bersatu dengan batang uncle Rafie yang tajam dan keras itu.Uncle Rafie merenungku dalam. Aku tahu dia begitu kagum dengan keindahan tubuhku yang kini menghadapnya yang sedang berbaring.
” How do you feel rite now?..If you really want to give up…terserah lah… Uncle tak ingin memaksa Sue…,” katanya perlahan. Kami bagaikan pasangan suami isteri yang bahagia . Memang aku amat bahagia sekarang ni. Uncle Rafie memenuhinya dengan perasaan yang tulus ikhlas.
“Kalau Sue tak suka, terserah pada Sue … uncle tahu Sue memang inginkan perhatian daripada uncle selama ini.Cuma uncle tak berkesempatan bersama dengan Sue… kalau Sue tak suka, uncle tak layak menghalang kehendak Sue sebab uncle sudah berada di bawah…” Uncle Rafie sengaja mahu menguji emosiku ketika ini. Dia tahu yang aku mula menerima keindahan yang kami kecapai tadi. Mungkin dia inginkan kepastian samada ingin meneruskan lagi atau berundur dari medan perang ini. Ku lihat, uncle Rafie mendepangkan tangannya dan meluruskan kakinya sambil merenung tepat ke mata ayu ku.
Dia terus meneran mengembangkan kelopak cendawannya supaya meregang memadatkan ruang dalaman faraj ku supaya aku terus merasakan tekanan yang memberangsangkan. Perlahan-lahan aku mengangkat pinggulnya melepaskan batang pelir yang ditelan oleh farajku . Kelihatan licin kulit batang uncle Rafie itu diselaputi benih ku tadi. Keruh dan lendir. Zat yang menikmatkan. Dan aku benar-benar terasa kecundang sebab terpaksa juga aku melepaskan batang Uncle Rafie.

Uncle Rafie tersenyum. Aku nekad untuk mengharungi malam ini bersamanya. Melihat aku berbaring disebelahnya, uncle Rafie dapat mengagak yang aku telah mengambil keputusan yang nekad berhubung hubungan kami berdua. Aku ingin meneruskan perjuangan kami yang belum selesai. Diambilnya minyak baby oil Johnson yang terletak di meja sebelah katil.

Perlahan-lahan dan berhati-hati dia naik merangkak memanjat ke belakang ku lalu menindih. Batang pelirnya diletakkan di alur pinggul ku yang pejal itu. Aku berdiam membiarkan. Aku ingin dia meneruskan dengan membiarkannya tanpa bantahan.

Uncle Rafie gesel dari bawah ke atas. Lama juga uncle Rafie berbuat macam tu. Aku menahan kesedapan. Mataku terpejam rapat setiap kali batang pelirnya digesel atas bawah dan memukul duburku dan pintu farajku. Tanpa di suruh , aku tertonggek pinggulku kepada uncle Rafie yang menindih tubuhku. Aku tunjukkan kepadanya rekahan pintu farajku yang sudah basah diminyakkan olehnya tadi dengan baby oil Johnson tadi.
Dengan agak gelojoh, pantas uncle Rafie merendamkan kembali kepala cendawannya. Berdesup masuk dengan lebih mudah dari pertama kalinya. Aku pegang dengan kuat2 birai besi katilku. Aku memberikan tindak balas berlawanan bagi membantu uncle Rafie menelan batang nya supaya tertujah lebih jauh lagi ke dalam farajku.

Uncle Rafie sorong perlahan-lahan, kemudian tarik sedikit, kemudian sorong lagi dan tarik lagi. Pada setiap kali sorongan masuk, aku melonjak ke belakang ke arah uncle Rafie , pada masa sorongan tarik keluar, aku makin menganjak ke arah nya kerana tidak mahu batangnya terkeluar dariku.

“You like it Sue…?” uncle Rafie sengaja mengusik. Sekejap kemudian dia melajukan henjutannya. Dan keluhan ku kian semakin laju seperti tempo tekanan yang diberikan. Makin ianya laju, makin aku tak karuan.

Bunyinya seperti enjin sangkut tetapi kuasa enjinnya Ferrari pulak. Bila uncle Rafie santak habis ke dalam, terasa pinggulku yang pejal dan empuk itu menganjal menolak pelirnya. D

Rambutku di tariknya kuat.Aku mengerang.
Pinggulku diramasnya.Aku merengek.
Pinggulku ditamparnya .Aku mengaduh.
Dan kemudian…
“Ahhh ahhh ahh ahh ahh… eieiikkkkkkhhh…” aku mula mengejang dan menggelinjat
sehingga kepalaku terlonjak ke belakang sedangkan kakiku kian rapat menjadikan
kemutan farajku jadi sendat dan mengetat menggrip pelir uncle Rafie. Aku berada di kemuncak kedua. Tapi, uncle Rafie masih beraksi selamba.

Sepanjang lima minit aku menikmati orgasm yang panjang tidak berhenti itu, uncle Rafie terus mengepam laju memberikan kepuasan batin kepada ku , kepuasan yang pertama kali aku nikmati dari bapa tiriku sendiri. Kepuasan yang dicapaiku adalah tahap optimum.Tiada bandingan.
Batang pelir uncle Rafie masih basah digenangi kolam ku yang membasah oleh cairan keruh kenyal dari terbitan mata air berahi kemuncak inzali dari dalam faraj ku.
“Emmm…” nafas aku lega semula tetapi masih lagi aku dapat merasakan kelazatan kerana pergerakan konsisten bapa tiriku yang masih belum menunjukkan tanda-tanda kemuncak berahi jantannya. Aku semakin hilang kesabaran ingin merasai benih jantan bapa tiriku walaupun aku tahu akbiat yang bakal aku terima nanti. Tapi aku malu hendak bertanya bila uncle Rafie akan kemuncak bersama-sama denganku.

Agak sesudah lega dari klimaks keduanya, uncle Rafie cabut kembali pelirnya. Kali ini aku tak terkejut. Dan tidak menghalang atau menahan. Sebab aku tahu aku akan menerimanya lagi.
Perlahan-lahan aku merangkak. Dan kemudian berpaling kepada uncle Rafie yang tersenyum manja kepadaku.Pangkat bapa tiri bagiku, hilang seketika. Aku duduk merengkok dekat kepala katil. Tapi kakiku dilipatkan mengangkang selepas duduk di atas bantal. Melihat reaksi ku begitu, uncle Rafie faham dengan fesyen ku ini. Dan tanpa banyak kerenah terus memenuhi kekosongan ruang di antara celah kelangkangan aku yang kian memberontak.
“Boleh?” Tanyanya sebelum mengasak masuk.
Aku menggeleng sambil tersenyum penuh makna. Aku pegang batang uncle Rafie lalu ditarik naik ke atas. Uncle Rafie terdorong sehingga berdiri dengan batang pelirnya tersua ke mulut ku. Diasaknya perlahan sehingga aku dapat mencapai lidahku yang tajam ke kepala cendawannya.
NGAP! Seinci tenggelam dalam mulutku. Dan aku menikmati jus-jus buah-buahan yang tadinya terpalit dari farajku ke batang uncle Rafie.Hmm…sedap rasanya bila air mani kami berdua dicampur. Tiada lagi perasaan geli untuk menikmati air jus hasil nafsu syahwatku bersama bapa tiriku ini.
“Sedap nya Sue… emmm… pandai Sue… sedut Sue.., sedut kuat sikit…” Uncle Rafie
memberikan pujian perangsang kepadaku untuk memberi galakan berterusan yang sudahnya
memberikan hasil yang baik kepada kaedah kuluman vakum yang ketat itu.
“Mmm… mmm…” aku tiba-tiba terasa tercekik dan terbelahak bila kepala cendawan itu
menutup tekakku sehingga menyukarkanku bernafas tetapi kemudian aku cuba adjust.

Dan dapat menerima hampir tujuh inci itu dalam mulut, mencecah tekak ku. Uncle Rafie mengepam bila tangan ku penat. Bila kepalaku semakin lesu, uncle Rafie mengepam lagi bagi membantuku.Aku hanya perlu sedut vakum.Uncle Rafie cuba usahakan segalanya demiku.
“Mmmm…” aku rasa lemas. Ku pandang tepat ke wajah bapa tiriku sambil menggeleng. Dicabut pelirnya semula lalu turun mencelapak antara celah kelangkang ku.
” Sue dah basah lenjun ni…,” usik Uncle Rafie sambil tersenyum. Farajku kebasahan dek kerana rasa berahi yang amat sangat. Tanpa banyak lengah, Uncle Rafie memacu batangnya ke arah lubangku. Pendayung direndam.
Kemudian mulai diasak masuk semula ke dalam. Tapi aku terasa kurang selesa .
“Kejap uncle…” rayu ku sambil menahan dada tiriku.
“Kenapa Sue?” Uncle Rafie manja sekali melayani anak tirinya ini. Minta apa saja pun pasti dibaginya.
“Lenguh lah uncle…” aku beralih mendekati tebing katil. Pinggulku diletakkan betul-betul di tebing tilam. Kakiku terjuntai ke bawah sehingga tapak kakiku mencecah ke lantai. Aku menguak luas kelangkangku . Uncle Rafie turun ke lantai. Di lututkannya kaki mencium faraj milikku sepuas hati. Dijilat dan dikemamnya biji kelentit ku yang memerah, sebelum berdiri mengacu senapangnya semula.
Aku menguak kaki luas-luas sambil menguak kelopak mawarku dengan jari tangan kedua belah menunjukkan pintu farajku yang sedikit terbuka.
Slow-slow bapa tiriku meletakkan kepala cendawannya. Aku pula membantu dengan menggunakan tangan kiriku. Dipacukannya ke liang. Sehinggalah bapa tiriku menerjah ke dalam barulah aku melepaskannya. Masa Uncle Rafie mulai mengepam, aku memautkan tanganku ke leher Uncle Rafie. Merengkok badanku sambil ditujah laju oleh bapa tiriku dengan penuh nikmat.
Tidak ada rasa yang lebih bagus dari pertemuan dua alat kelamin itu dalam posisi itu. Geselan kulit batang yang keras berurat itu dengan dinding faraj yang penuh menyimpan urat sensitif segala rasa geli dan berahi, membuatkan aku tak karuan haluan. Kepala cendawan Uncle Rafie juga menyimpan urat geli berahinya tetapi kematangan Uncle Rafie membuatkan dia mudah mengawal urat geli berahinya supaya tidak cepat membawa dia ke penghujung upacara.
“Uncle…ooohhhh…” aku mulai berkata-kata dalam mimpi nyata.
“Kenapa Sue…” Uncle Rafie merenung rapat matanya ke buah dada ku yang bergetar kencang selaras dengan kelajuan pelirnya yang mengepam.
“Cepatlaaa……” ringkas jawapanku.
“Awal lagi sayang…” Uncle Rafie memujuk.
“Sue tak tahan…Uncle…hemmmmm”
“Hem?”
“Sue nak sekarang…”
“Sekarang? Takkan cepat sangat?”
“Dahhh… dah sejaaammm…”
“Tak suka lama?” Uncle Rafie cabut pelirnya lalu mengetuk ke biji kelentit ku untuk mengimbangi rasa sedapnya.
“Nakkk…. tapi nanti buatlah lagiii…”
Uncle Rafie tersenyum.
“Baiklah…… kejap lagi…ya sayang” Uncle Rafie memasukkan semula pelirnya ke dalam farajku yang begitu mudah memberikan laluan itu, tetapi masih begitu sempit untuk digeledah oleh bapa tiriku.
“Kita naik atas Uncle…,” aku mengajak bapa tiriku mengesot semula naik ke atas. Pelirnya tercabut semula. Aku naik menelentang menggalas punggungku dengan bantal. Uncle Rafie naik merangkak mencelapak tengah kelangkang.
“Cantik…” puji Uncle Rafie melihat faraj ku. Tapi aku sudah tidak sabar.
Jariku mengutil-ngutil biji kelentitnya dalam keadaan yang paling mengghairahkan
“Please hurry … uncle…” cepat-cepat aku menarik tangan bapa tiriku. Uncle Rafie itu terdorong mendepang tangan antara rusuk kanan kiri ku. Aku merangkul pinggul Uncle Rafie dengan kakiku seraya memberi bukaan luas dengan jariku supaya batang pelir Uncle Rafie dapat menyelinap dengan mudah.
“Lembut? Kasar?” Tanya Uncle Rafie.
Aku hanya melayukan pandangan matanya. Kelopak mataku mengecil.
Sedikit demi sedikit Uncle Rafie memainkan peranannya sekali lagi. Dia mengambil posisi sedap. Dengan kaki celapak katak, peha ku di atas pehanya, Uncle Rafie mula maju.
“Ahhhh!!!” aku mengerang manja menerima kemasukan batang Uncle Rafie.
Liang farajku membuka perlahan. Seinci menjelajah masuk.
“Uncle …..” aku memanggilnya lemah.
“Kenapa?” Uncle Rafie berhenti mengasak.
“Sedaaappnyaaa…” aku melepaskan kelopak mawarku bila kelopak cendawan Uncle Rafie sudah ditelan oleh farajku yang tercungak tinggi atas galasan pinggul di bantal.
“Lagi…” seinci lagi masuk, tinggal lima lagi. Aku cuba menahan geli bila Uncle Rafie menggentel biji kelentitku.Aku cuba menahan tangan Uncle Rafie dari meneruskan gentelen itu tetapi Uncle Rafie tetap beraksi bagi menerbitkan segera berahi ku.
“Masuklaaaah laaagi…” aku merintih manja. Bibirku mengetap erat menahan rasa yang indah itu dari begitu cepat menghanyutkannya ke inderaloka.
Seinci lagi menerjah.
Tinggal empat inci lagi untuk memenuhi hajatku.
“Padatnyaaa….” aku menggelinjat menikmati asakan perlahan dan teratur dari peparangan terancang itu. Seinci lagi ditolak perlahan ke dalam. Aku dapat merasakan liang dalam kepunyaanku yang semakin mengecil itu kian menghimpit kebesaran kepala cendawan bapa tiriku. Tinggal tiga lagi . Faraj ku terasa semakin lincir.
“Uncle… Sue tak tahan uncle…” aku semakin mengeluh dalam.Keindahan ini tak mungkin dapat aku kecapi dari mana-mana lelaki.. Uncle Rafie menolak lagi seinci ke dalam membuatkan tinggal lagi dua inci ..
Aku terasa ingin mengemut tapi aku cuba menahannya. Batang pelir bapa tiriku terasa begitu besar lagi mengembang dan mengeras di dalam farajku. Terasa lebih besar dari yang tadi. Atau sebenarnya aku terasa begitu ghairah amat dengan nikmat yang hendak dicapai dengan Uncle Rafie sekejap lagi bersama-sama bila Uncle Rafie menyemburkan benihnya ke dalam farajku yang turut akan bersama memercikkan benih untuk ditemukan dengan benih Uncle Rafie
“Santak uncle… dalam lagi…” aku merayu-rayu.
“NAH!!!”
ZUPPPP!
“AAHHHHH!!!” Aku seperti orang yang kena hysteria bilabatang pelir bapa tiriku menyantak kuat lubang farajku ytang mengemut kuat.
“YEAAASSSSHHHH!!!”
CLOP! CLOP! CHLUP!
Berdecap decip bunyi hempapan dan ganyahan batang pelir Uncle Rafie keluar masuk liang sempit ku yang kesat-kesat licin itu. Hangat dan merangsang.
“LAJU LAGI…uncle… LAJU….Dont give up!!!” aku menjungkit-jungkit pinggulku hendak merasakan santakan yang lebih ganas.
“Sempitnyaaa…..” ucap Uncle Rafie tak pernah merasa reaksi sebegitu rupa dari ku.
Aku dah kemaruk sangat!!! Aku tak sangka begitu indah sekali peperangan antara aku dan bapa tiriku.
Lima inci tarik, enam inci membenam. Seakan tumbuh seinci. Tarik enam, simpan satu, masuk tujuh jadi lapan.
“UNCLE!!!” aku mengejang serta merta.
“Kenapa sayang…?” Uncle Rafie terus mengasak laju macam kereta lumba yang baru kena minyak pelincir baru.
“Cepat uncle… Sue tak tahan… help me please..…..” Milah makin tak tentu arah bila Uncle Rafie gigit puting buah dadaku dari sebuah ke sebuah.
” Don’t do this to me!!!,”aku menjerit lagi.Agaknya rumah sebelah pun boleh mendengar jeritan kesedapan yang aku nikmati ni..
“Relax…” Uncle Rafie memujuk.
“No ..I can’t…… please uncle…Sue nak sekarangggg!!!” Aku memang sudah tak tentu arah lagi sebab aku sudah bertahan begitu lama. Aku menahan percikan benihku dari tadi. Aku menahan pancaran berahiku yang menggila dari tadi. Aku sudah semakin hampir ke pantai berahi yang indah. Cuma aku tinggal hendak terjun ke laut untuk berenang ke tepian sahaja. Tinggal Uncle Rafie untuk mengemudikan nafsuku ini.
“Uncle… don’t leave me allooonnneee….!!!” Aku menarik-narik kemasukan batang Uncle Rafie sambil merapatkan pehaku supaya laluan Uncle Rafie jadi lebih sempit.
Asakan kian laju. Bantal galas dipinggul sudah terbang entah ke mana. Cadar sudah bersepah bertebaran ke lantai. Tidak ada apa lagi yang mahu diingati oleh kami berdua kecuali mengecapi kemuncak berahi mereka bersama-sama.
“Suuueee….” Uncle Rafie tak tahu hendak laju mana lagi. Gear lima sudah masuk. Sudah pun berpindah ke gear tinggi lori kontena. Sorong tariknya sudah hilang tempo. Peluh membasah di merata-rata menitik-nitik ke tubuh dan muka Milah. Peluh di celah kelangkang menambahkan kelinciran.
“Unnncccleee… Sue dah nak hampir ni…” aku menggentel kelentitku yang kebasahan.
“Sabar Sue… uncle jugaaa….” Uncle Rafie dah tak tahan sama terikut-ikutkan berahiku
‘CEPAT UNCLEEE!!!”
“SSSUUUUEEEEE… AARRRGGGHHHHH!!!! sempitnya lubang sue…” Uncle Rafie menindih badanku. Buah dada ku menjadi pelantar kusyen yang empuk di dada uncle Rafie.
Dipeluk tubuhku sampai ke belakangnya. Lagi laju dia mengepam, lagi kuat pelukannya itu. Aku sendiri sudah mencakar-cakar Uncle Rafie di belakangnya dengan kuku ku yang panjang. Agaknya Uncle Rafie terasa calar dan melukakan. Tapi aku dapat agak Uncle Rafie dah naik stim.
“SUUUEEEEE!!!”
“UUNNNCCLLLEEE… PANCUT DALAM UNCLE…!!! ahh ahh ahh!!!” Aku semakin sampai ke tepian.
Uncle Rafie juga semakin sampai. Kami berdua dah dekat ke penambang. Laut bergelora kian kencang. Ombak yang memukul ke pantai berulang-ulang membanyak buih dan busa di tepian.
Licin.
Enak. Empuk.
“Suueeee….!”
“UNCLEEE…”
“SUEEE…!” kerandut zakar Uncle Rafie berdenyut mengepam cairan benih yang likat dari kilangnya naik melalui salurnya.
“UNCCLLLEEE!!!” aku mengemut kian kuat dan kencang. Badanku menggigil kuat akibat kesepana yang amat sangat.
“Sue…. This is it……” Uncle Rafie bisik ke telinga sambil meneran.
“UNCLE!”
PUT PUT PUTT PUT!!
SRUTT! SRUT!
“UNCLE!!!”
Faraj ku mengemut kuat. Rasa macam melekat. Rasa bergelen-gelen benih Uncle Rafie memenuhi ruang dan memancut di dalam.
” Sue… uncle tak pernah rasa pancaran sebegini…,” bisiknya e telingaku. Aku tersenyum bila dia meluahkan isi hatinya. Aku pula seakan-akan menyedut-nyedut air mani bapa tiriku masuk ke dalam rahimku sesudah bertemu dengan percikan maziku sendiri. Basah seluruhnya. Tidak ada yang lebih basah dari mandian peluh dan mandian mani kami berdua…
Aku dan bapa tiriku tercungap-cungap kelesuan. Tak pernah dirasakan kelazatan yang sebegitu indah.
” Uncle.. sedap nya.. You’re great..,”
“Sue pun hebat walaupun this is your first time…” balas Uncle Rafie sambil pelirnya terus kekal keras terendam setelah habis melepaskan saki baki maninya dalam faraj ku. Kalau kena gayanya, aku bakal mengandungkan anak bapa tiriku sendiri yang akan menjadi cucunya.

Walaupun aku bersikap enggan menyerah pada mulanya, tetapi dengan 1001 penyerahan yang wujud di lubuk hatiku, aku lihat Uncle Rafie sangat puas.
Kita saling serah menyerahkan dengan keadaan yang sungguh mengasyikkan. Kali ini amat luar biasa. Kali ini berbeza dari yang pertama tadi. Amat luar biasa perkongsian kita. Amat nikmat bagi Sue yang menerima dan jelas juga – amat nikmat baginya yang memberi . Nikmat kita berdua. Untuk kita. Dalam aku mendakapnya erat-erat itu, tanpa aku sedar. Aku meletakkan muka ku ke bahu tengkuk Uncle Rafie. Seakan-akan tidak mahu melepaskan bapa tiriku.
Waktu itu, kita seumpama sudah sebati. Kita terdampar!! Lesu..lesu. Tidak lagi bermaya lagi. Kini kita longlai. Kita terus berpelukan. Erat-erat. Perlahan-lahan, bagai angin kencang, suasana kembali reda. Uncle masih mendakap ku. Uncle balikkan tubuh ku telentang. Kita berpaut antara satu sama lain. Kita ingin sama-sama kembali ke dunia kita yang penuh sadar. Kita mahu sedar bersama. Kita mau seiringan kembali kedunia sebenar. Seiringan dalam dakapan yang penuh nikmat dan satu rasa. Batang uncle masih lagi dalam cipap ku.

Uncle Rafie seakan-dalam keadaan terlena. Begitu juga diriku. Aku tidak tahu berapa lama aku dalam keadaan begitu. Umpama satu perjuangan, kita sama-sama seperjuangan. Kita sudah memenangi pertarungan itu. Sama-sama menang. Berjaya. Terhasil. Berhasil menikmati suatu keindahan yang tidak mungkin dapat diceritakan.

Kita terlena dalam dakapan itu……. berpelukan. Kita masih telanjang. Terkapai..terlena dan tertidur. Sebelum terlena, aku terfikir, bagaimana aku dapat melakukan hubungan asamara tadi? Uncle Rafie nampak cukup puas bersetubuh dengan Sue! Sue mencapai klimaks orgasma bertalu-talu. Kita benar-benar bersatu..!!

Zarina

Zarina

Amaran: Kisah berikut mengandungi ayat-ayat lucah yang grafik. Dengan membaca kisah ini, anda secara automatiknya bersetuju untuk menanggung segala salahlaku undang-undang sama ada sivil, kriminal atau syariah sekira ianya berlaku. Anda telah juga bersetuju bahawa penulis tidak akan tert dalam salahlaku tersebut.

Nama-nama di dalam kisah ini telah ditukar untuk melindungi indentiti individu-individu yang terlibat.

——————————————————————————–

Ini adalah kisah diri aku. Sebagaimana kebanyakan lelaki lain, aku mempunyai nafsu terhadap perempuan. Ya lah, lelaki mana yang tidak, kecuali yang gay sahaja. Tetapi nafsu aku ini bukannya pada anak dara sunti, tetapi pada perempuan yang telah berkahwin – ya… pada isteri orang lain.

Nak tahu kenapa? Aku pun tak tahu. Mungkin sebab thrill untuk memikat perempuan yang telah berpunya. Kalau anak dara tu senang lekat sebab dia pun sedang mencari jugak. Isteri orang ni lagi susah nak tackle, dan apabila dah dapat bukannya boleh bawak keluar sesuka hati di taman. Kena sorok-sorok dan senyap-senyap dari pengetahuan suaminya dan masyarakat yang lain.

It is the thrills and the adventures of cheating with another man’s wife are the ones that made it really erotic.

Aku mula mengenali nafsuku ini bila aku bertemu Zarina, isteri rakan karibku Kamal, semasa kami belajar di overseas. Zarina ni memang cantik orangnya. Kulitnya yang sawo matang beserta dengan rupa paras gadis kampung Melayu menyebabkan aku geram padanya dan menambahkan keinginan untuk aku take up the challenge untuk memikatnya.

Obsesi aku terhadap Zarina semakin membuak dari hari ke hari. Setiap malam, aku teringatkan wajahnya. Aku sanggup mengumpul gambar-gambarnya yang aku ambil tanpa pengetahuannya dengan menggunakan kamera zoom aku, dan kemudian merenung gambarnya itu setiap malam sambil melancap batang zakar aku sehingga ke klimaksnya sambil berfantasi seolah-olah aku menyetubuhi Zarina.

Tahun berganti tahun. Kami semua telah pulang ke Malaysia sibuk dengan karier masing-masing. Zarina dan Kamal telah mempunyai tiga orang anak, dan aku pula telah mempunyai seorang girlfriend bernama Linda. Walaupun sibuk dengan tugas masing-masing, kami sentiasa membuat gathering setiap hujung minggu: semua rakan-rakan akan berkumpul di rumah masing-masing mengikut giliran dari minggu ke minggu.

Setiap gathering, aku mendekati Zarina, mencium perfume yang dipakainya dan menghidu rambutnya tanpa disedari olehnya, suaminya mahupun rakan-rakan yang lain. Kadangkala, aku akan mengambil gambar group kami (kononnya), tetapi sebenarnya aku zoom kamera hanya pada Zarina seorang.

Hubunganku dengan Linda adalah intim hanyalah sebab aku berfantasi bahawa Linda itu adalah Zarina. Setiap kali aku meniduri Linda, aku memejamkan mataku dan menganggap yang aku sebenarnya sedang menjamah tubuh Zarina. Walaupun kadang-kala aku memanggil nama “Ina” semasa aku sedang bersetubuh dengan Linda, dia tidak perasan kerana nama mereka hampir sama.

Sehinggalah satu hari apabila Linda mengajak aku berkahwin, aku sedar bahawa selama ini aku telah menipunya – yang aku telah menggunakannya untuk memuaskan nafsu aku sendiri. Aku tidak boleh mengahwini Linda kerana aku tidak mencintainya – dan aku tidak boleh membiarkan dirinya ditipu lagi. Aku mengambil keputusan untuk break-off dengan Linda. Dia mula-mula tidak dapat menerimanya dan menjadi emotional. Hampir dua bulan dia mengamok. What a mess. Tapi akhirnya, dia dapat menerima hakikat bahawa aku benar-benar tidak menyintainya.

Dalam salah satu dari gathering biasa kami, Zarina terus meluru kepadaku, “Jantan apa kau ni Faris? Setelah sedap kau tebuk dia, kau sanggup tinggalkannya begitu saja?” Zarina dengan lantangnya mempertahankan kaum wanita sejenis dengannya.

“I have my reasons, Zarina” aku jawab perlahan.

“Reasons? And what reasons might that be?” jawabnya dengan nada yang marah. “Yang aku nampak, engkau hanyalah seorang yang irresposible!”

Aku tidak menjawab.

“Well?” sambung Zarina. Aku masih menyepi. Jawapan yang ada masih rahsia kecuali pada diriku sahaja.

“Let’s go, Kamal” Zarina memberitahu suaminya. “I don’t want to be around this… filth!”

Semasa mereka meninggalkan gathering tu, Kamal menepuk bahuku, “Gimmie a call if you want to talk about it”

Malam itu aku tidak dapat tidur. Fikiran dah berserabut.

Keesokkan harinya, aku tidak menghubungi Kamal, tetapi isterinya, “Ina, I need to talk to you”

“I have nothing to listen to you” Zarina menjawab ringkas.

“You want to listen to this,” Aku membalas, “kalau kau nak tahu reasons why I dump Linda, jumpa aku waktu lunch nanti”

Semasa lunch, aku bawa Zarina ke sebuah restoran di Kuala Lumpur.

“Kenapa baru sekarang nak beri tahu?” Zarina bersuara sebaik sahaja kami duduk di meja makan. “Semalam masa I tanyakan pada you, apasal senyap?”

“Sebab I only want to give the reasons to you” jawabku.

“To me?” Zarina memotong ayatku, “I rasa the rest of us pun has the right to know…”

“Shut up and listen” Jawabku tegas. Zarina menyandarkan diri di atas kerusinya sambil menyimpul kedua belah tangannya.

Aku mengambil nafas panjang. “Okay… kau nak tahu sangat kenapa I dump Linda, well this is the answer…”

Aku merenung terus ke dalam matanya, “Zarina, ever since the first time I’ve saw you, I have been crazy about you. Setiap malam aku teringatkan kau, I have been fantasising with your pictures. Ya, Zarina, aku melancap setiap malam dengan gambar-gambar kau. Linda? She is nothing but a tool for my fantasy. Setiap kali aku mengucup bibirnya, bibir kau sebenarnya yang aku kucup. Setiap kali aku mengusap rambutnya, menjilat lehernya, merapa badannya, itu semuanya sebenarnya adalah perbuatanku pada kau. And everytime I fucked her, it is you whom I’m really fucking”

Muka Zarina terus pucat, tangannya menggeletar mendengar kata-kata lucah yang baru aku ucapkan padanya. Dia kemudian meletakkan tangannya ke atas meja. Aku terus mencapainya. Apabila aku memegang tangannya, dia terkejut dan menariknya balik. Zarina kemudian bangun dari kerusinya, masih dalam keadaan terkejut sambil berkata, “I… I have to… go…”

Aku terus mengekorinya keluar dari restoran tersebut. Zarina terus menahan sebuah teksi yang berhampiran. Aku dengan pantas memegang tangannya.

“Let me go, you sick bastard!” dia menjerit.

“Everything I said to you is the truth, Zarina. I want you”

“I am a married woman! I am married to your best friend!”

“I don’t care…”

“I am a mother of three children! I have a wonderful husband and a perfect family”

“I still don’t care…”

Air mata mengalir keluar dari mata Zarina. “Let me go… please” jawabnya perlahan.

Aku melepaskan tangannya. Dia terus masuk ke dalam teksi dan megarahkan pemandu itu beredar dari situ dengan segera. Zarina menutup matanya dengan tangannya sambil menangis.

Selepas insiden itu, aku tidak berjumpa Zarina selama hampir sebulan. Setiap kali ada gathering, Zarina tidak ikut Kamal sekali.

“Mana bini kau, Mal?” tanya Azlan, kawanku.

“Tak sihatlah Lan… ada kat rumah jaga budak-budak” jawab Kamal selamba.

“Hai… takkan tiga minggu tak sihat… mengandung lagi ke?” Azlan berjenaka.

“Taklah… I think three is enough” jawab Kamal sambil tersenyum.

“You alright?” aku menghampiri Kamal, “sejak dua tiga minggu ni aku nampak kau muram semacam je…”

“I’m fine… well…” Kamal menarik nafas panjang, “sebenarnya tak jugak…”

“What happened?” aku menanya.

“Tak tahulah, Faris. Sejak dua tiga minggu ni, Zarina asyik naik angin je… Itu tak kenalah… ini tak kena lah…” Kamal memulakan ceritanya.

“Ina ada beritahu kau sebabnya?” aku memberanikan diri bertanya.

“Tak pulak… itu yang aku bengang tu… mood dia ni unpredictable lah…” Kamal menggelengkan kepalanya.

“Next week turn rumah kau pulak. Hopefully, kitaorang dapat cheer her up” aku menjawab.

Sebenarnya memang aku rindukan Zarina. Aku memang looking forward nak berjumpa dia minggu berikutnya. Aku dah tak kisah pada apa yang aku cakapkan padanya masa di restoran tempoh hari. Setiap hari aku mengira waktu bila akan dapat berjumpa dengannya. Walaupun aku boleh berjumpa dengannya secara personal di pejabatnya, tapi aku mengambil keputusan untuk tunggu hingga gathering rumah Kamal.

Pada hari tersebut, aku segaja melambatkan diri. Aku mahu lihat reaksi Zarina apabila aku sampai. Apabila tiba di rumah Kamal, semua rakan-rakan telah berada di situ. All the guys tengah melepak kat living hall sementara yang ladies tengah sibuk berceloteh di dining. Budak-budak kecik pulak tengah asyik bermain di luar rumah. Aku perasan Zarina bersama mereka. Mula-mula dia kelihatan tenang, tapi setelah sedar bahawa aku berada di dalam rumahnya, dia nampak semakin gelisah.

Sepanjang malam itu, aku mencuri-curi bermain mata dengan Zarina tanpa pengetahuan Kamal dan rakan-rakan yang lain. Setiap kali ada seseorang buat lawak, aku akan merenung Zarina dengan tajam. Zarina makin lama makin tak senang duduk. Dia beralih dari satu tempat ke satu tempat, bermain-main dengan tangannya yang kadangkala semakin menggeletar. Ada kalanya matanya akan bertemu dengan mataku, tetapi dengan pantasnya dia akan cuba mengalihkan perhatiannya ke tempat lain. Akhirnya Zarina semakin gelisah dan masuk terus ke dapur.

“Mal, aku nak tumpang tandas kau sekejap lah” kataku pada Kamal sambil berjalan menuju ke dapur rumahnya.

“Haa… ada kat belakang tu…” jawab Kamal sambil melayan rakan-rakan yang tak kering gusi berjenaka.

Aku masuk ke dalam dapur dan mendapati Zarina berada di situ sedang menyiapkan air untuk para tetamunya. Aku dengan perlahan menutup pintu dapur supaya rakan-rakan di luar tidak nampak kami berdua.

“What the hell are you doing in my house?” Zarina menanya dengan nada yang marah bercampur gelisah.

“Suami kau yang ajak aku sini. Aku datanglah…” aku jawab selamba saja.

Zarina terus senyap. Dia terus membuat kerjanya di dapur membancuh air. Tetapi jelas bahawa dia tak dapat nak concentrate dengan apa yang dia lakukannya sendiri. Aku mendekatkan diriku kepadanya dari belakang secara pelan-pelan.

“Aku dengar kau ada gaduh dengan laki kau…” aku bisik di telinganya. Zarina tersentak sekejap. Air yang disediakannya tertumpah sedikit ke dalam sinki dapurnya.

“Kalau iya pun, it’s none of your fucking business” Zarina menjawab.

“No, Zarina. I think it’s all got to do with my fucking business” jawabku kembali. Aku kemudian dengan perlahan-lahan memeluk pinggannya dari belakang. Zarina dengan pantas meletakkan dulang gelas-gelas minuman yang disediakannya di atas dapur dan terus berpusing menhadapku sambil tangannya cuba untuk menolak dadaku keluar.

“Faris! Get you bloody hands off me!” Zarina meninggikan suaranya kepadaku sambil bergelut untuk melepaskan dirinya dari pelukanku.

“Or what?” aku bertanya sambil tensenyum sinis. Aku menguatkan lagi pelukanku pada Zarina. Inilah pertama kalinya aku mendapat rasa tubuh Zarina yang sekian lama aku idamkan. Dalam sekelip mata sahaja, batang zakar aku menjadi keras dan tegang. Aku mengalihkan tangan kanan ku dari pinggang Zarina ke punggungnya dan kemudian meramas sambil menekan punggungnya itu ke arah ku sehingga batang zakar aku yang keras itu menekan celah kangkangnya.

“Faris!” Zarina mula panik, “kalau kau lepaskan aku, aku akan jerit sekuat-kuatnya!” dia mengugut.

“Nak jerit?” aku mengacahnya, “Jerit lah. Jerit sekuat-kuat hati kau. Biar suami kau dan rakan-rakan kita semua tahu yang kau dan aku sedang berpelukan dengan intim dalam dapur kau ni.”

Zarina dah mati akal. Tenaga yang ada pada dirinya tidak cukup kuat untuk melepaskan dirinya dari pelukanku yang semakin kuat. Air matanya begelinangan. “Faris!” suaranya semakin sebak, “what the hell do you want?”

“Kan aku dah beritahu kau tempoh hari… I want you” aku terus menjawab. Kemudian tangan kiriku terus memegang belakang kepalanya dan menariknya ke arahku. Aku terus mengucupnya dengan kucupan yang paling berahi.

Apabila mulut kami bertemu, Zarina semakin panik. Dia cuba untuk bergelut melepaskan dirinya tetapi tidak terdaya. Dia juga cuba menjerit di dalam mulutku.

“Hhmmm!! MMnnn!! Mnnnggh!!” suaranya ditengelami di dalam kucupanku.

Apabila Zarina cuba menjerit, mulutnya terbuka sedikit dan aku dengan pantas mengambil kesempatan itu untuk menjulurkan lidahku ke dalam mulutnya sambil meraba-raba lidahnya.

Kucupanku pada Zarina semakin berahi apabila aku menolak keseluruh badan Zarina dengan tubuhku sendiri ke belakang menyebabkan dia hampir jatuh ke lantai, tetapi belakang badannya tersentak pada sinki dapurnya. Aku mengangkat keseluruh badan Zarina dan menyandarkannya pada sinki tersebut. Kakinya sekarang tidak lagi terjejak pada lantai. Semuanya ini dilakukan tanpa aku melepaskan mulut ku dari mulutnya.

Oleh kerana tubuh badan Zarina sekarang berada tersepit di antara tubuhku dan sinki dapurnya, kedua belah tanganku sekarang bebas bergerak. Tangan kiriku terus mencapai buah dada kiri Zarina dan aku meramasnya dengan penuh nafsu, sementara tangan kananku pula menyelak kain Zarina dan terus meramas faraj dicelah kakinya.

Apabila aku menjumpai seluar dalam Zarina, aku cuba menariknya keluar. Zarina terus bergelut. Kemudian aku menyeluk tangan kananku kedalam seluar dalamnya dan terus meraba sambil meramas faraj Zarina.

Dalam pada aku sedang menanggalkan seluar dalam Zarina, tiba-tiba suara Kamal kedengaran dari luar dapur, “Ina… Ina… are you in there, sayang?”

Setelah mendengar suara suaminya yang akan masuk ke dapur, Zarina semakin panik, “MMMaaarggh!! Uuurggh!!” jeritnya sambil memukul-mukul aku dengan tangannya.

Aku melepaskan mulutku dari mulut Zarina. Air liur dari kedua-dua mulut kami melimpah turun ke dagu dan leher Zarina. Aku dengan pantasnya mengangkat diri aku dari tubuh Zarina apabila aku mendengar tombol pintu dapur dipusing. Aku terus bergerak ke arah bilik belakang. Oleh kerana Zarina sebelum ini tidak mempunyai sokongan tempat untuk dia berdiri, dia terus terjatuh ke atas lantai apabila aku melepaskannya dia. Dengan pantas dia bangun menghadap sinki apabila pintu dapur dibuka. Dia tidak sempat untuk menarik balik seluar dalam yang tersangkut di lututnya tetapi dia sempat untuk memperbetulkan kainnya menutup kakinya semula. Buah dara kirinya lagi masih terkeluar dari baju dalamnya.

“Sayang, apa yang you buat dalam dapur lama ni?” jenguk Kamal kepada isterinya.

“Tak ada apa-apa bang, Ina cuma nak buat air je ni” jawab Zarina sambil membelakangkan suaminya. Keadaannya di hadapannya memang kusut. Mulut, dagu dan lehernya penuh dengan air liur kami berdua, buah dada kirinya masih tergantung keluar dari bajunya dan beberapa butang bajunya juga terlucut. Air matanya bergelinangan keluar.

“Cepatlah sikit, ramai orang yang haus ni…” tegur Kamal yang langsung tidak sedar apa yang telah terjadi pada isterinya itu. Kamal kemudiannya keluar dari dapur tersebut.

Aku melihat Zarina dari dalam bilik belakang. Dia melepaskan nafas yang panjang dan kemudian tercungap-cungap menangis. Apabila dia sedar yang aku sedang merenungnya, dia berhenti menangis dan membalas renunganku tetapi dengan perasaan yang benci. Sambil pendangannya tidak berganjak dari mataku, dia menarik semula seluar dalamnya ke atas, memperbetulkan buah dadanya ke dalam bra nya dan membutangkan semula bajunya.

Aku mengampirinya dengan perlahan.

“Apa lagi yang kau nak?” suara Zarina antara kedengaran dan tidak, “Dah puas meraba isteri orang?” sambungnya.

“Belum,” jawabku ringkas. Aku terus meninggalkan dapur itu.

Malam itu aku tersenyum di atas katil ku. Di dalam fikiran ku, aku cuba bayangkan apa yang sedang berlegar di dalam kepala otak Zarina pada ketika ini. Sanggupkah dia memberitahu Kamal tentang apa yang berlaku pada dirinya siang tadi? Aku rasa tidak. Kalau ada sudah tentu dia memberi amaran kepada Kamal tentangku sejak insiden di restoran tempoh hari.

Keesokkan paginya, aku menghubungi pejabat Zarina.

“Minta maaf, encik,” jawab receptionist pejabatnya, “Puan Zarina ambik M.C. hari ini.”

Aku pun bergegas ambil emergency leave and terus pergi ke rumah Zarina. Apabila aku sampai di rumahnya lebih kurang jam 9.30 pagi, aku dapati yang dia baru pulang dari menghantar ketiga-tiga anaknya ke taska. Sebaik sahaja Zarina perasan kehadiranku, dia terus berlari masuk ke dalam rumahnya. Aku terus mengejarnya dan sempat menolak pintu rumahnya terbuka sebelum dia dapat menutupnya. Apabila telah masuk aku terus mengunci pintu rumahnya dari dalam. Aku kemudiannya terus menghampiri Zarina. Pada mulanya dia cuba berundur dua tiga tapak bila aku mendekatinya, tetapi langkahku kebih panjang menyebabkan aku dapat mencapainya dengan senang. Aku terus memeluk tubuh badannya dengan erat.

“Faris…” Zarina memulakan kata-kata, “aku tidak berdaya nak melawan kau… tolonglah lepaskan aku” dia merayu.

“Tidak,” jawabku. Aku mengusap rambutnya dengan perlahan sambil merenung terus ke dalam matanya.

Rupa Zarina comot betul pagi itu. Inilah pertama kalinya aku melihat Zarina tanpa sebarang make-up pun padanya. Rambutnya tidak terurus, matanya masih merah akibat kekurangan tidur, pipinya berbekas air mata yang telah kering. Selalunya aku akan bau wangian perfume di badannya, tetapi pagi ini badannya yang belum mandi itu berbau masam, sementara nafas mulutnya masih berbau air liur basi semalam. Tetapi yang anihnya, shalwat aku semakin berahi. Nafsu ku terhadap Zarina semakin memuncak. Aku melihat tubuh badan Zarina dan menghidu bau badannya sebagaimana keadaan semulajadinya, bukannya berselindung disebalik topeng kosmetik atau wangi-wangian tiruan.

Aku dengan perlahan merendahkan mulutku dan terus mengucupnya dengan perlahan dan penuh kasih sayang… tidak seperti yang aku lakukan semalam. Pada mulanya, apabila bibir kami bertemu, Zarina tersentak sebentar kerana menyangka yang aku akan mengasarinya. Tetapi setelah merasai kelembutan kucupan yang berbeza itu, tubuh badannya semakin relaks.

Setelah hampir dua minit kami berkucupan, Zarina dengan perlahan menarik mulutnya keluar.

“Jangan, Faris…” ulanginya, “kalau Kamal dapat tahu tentang perkara ni… he will kill us both”

“He won’t find out.” aku membalas. Aku mengucup bibirnya kembali. Kali ini Zarina merelakan kucupanku. Dengan perlahan dia memeluk leherku. Aku pun mengangkat dan mengdukung tubuh badannya naik ke tingkat atas rumahnya. Aku terus mengdukungnya masuk ke dalam bilik tidurnya dan dengan perlahan membaringkan tubuhnya di atas katilnya. Sepanjang perbuatan ini, aku tidak sekalipun melepaskan kucupanku itu.

Setelah membaringkan Zarina di atas katilnya, aku duduk sebentar sebelahnya dan melihat tubuh badannya dari atas sehingga ke bawah.

“God, you are so sexy,” bisikku padanya. Aku kemudiannya membaringkan tubuhku di atas tubuhnya dan kami berpelukkan dengan penuh erat sambil mulut kami bercantum semula. Aku membelai tubuh badannya dengan perlahan-lahan. Aku telah menanti saat untuk meniduri Zarina bertahun-tahun lamanya, jadi aku tidak akan tergopoh-gapah melayannya.

Setelah hampir sepuluh minit kami berpelukan dan berkucupan di atas katil itu, aku mengalihkan mulut dan lidahku pada bahagian-bahagian lain di badannya. Mula-mula aku menjilat pipinya dan telinganya. Tanganku pula aku alihkan pada kedua-dua payu daranya dan meramas-ramasnya dengan perlahan

“Sayang,” aku bisik ke dalam telinganya.

“Hmmm…” jawab Zarina dengan manja sambil matanya tertutup menikmati foreplay yang sedang aku berikan padanya.

“Aku mahukan tubuhmu, sayang…” sambungku sambil menjilat-jilat telinganya. Tanganku dengan perlahan memuka butang baju tidurnya.

“Ooohhh…” Zarina mengerang dengan perlahan.

Apabila aku telah dapat membuka menanggalkan pakaian tidurnya, aku terus mengalihkan mulutku ke bawah dengan perlahan – mula-mula pada lehernya, dan kemudian dengan perlahan aku menjilat dadanya sehinggalah sampai kepada payu daranya. Akupun memasukkkan payu dara Zarina ke dalam mulutku dan menghisap sekuat hati.

“Aarrrgh…” jerit kecil Zarina. Aku dapat merasakan susu dari payu daranya keluar masuk ke dalam mulutku. Tetapi aku tidak menelan susu itu. Sebaliknya aku membiarkan ia meleleh keluar dari mulutku membasahi payu dara Zarina. Dalam beberapa minit, kedua-dua payu dara Zarina basah dengan keputihan susunya sendiri.

Aku kemudiannya menurunkan mulutku dan menjilat perutnya, sambil kedua tanganku mula untuk menanggalkan seluar tidurnya. Apabila seluarnya telah tanggal, maka tiada lagilah seutas benang lagi di atas tubuhnya. Buat pertama kalinya aku dapat melihat apa yang aku cuba fantasikan sejak bertahun-tahun: tubuh badan Zarina yang bogel.

Bentuk tubuh badan Zarina sebenarnya tidaklah sebegitu hebat seperti yang aku selalu mimpikan. Kedua-dua payu daranya sudah tidak tegang lagi, sementara lubang farajnya juga agak besar dan bibir farajnya terjuntai keluar. Jika nak dibandingkan dengan faraj Linda dan masih merah dan muda, faraj Zarina sudah coklat dan berkedut. Iya lah, inilah rupanya bekas orang – entah berapa ribu kali Kamal menyetubuhi Zarina dalam jangka waktu perkahwinan mereka, termasuk juga tiga orang bayi yang telah keluar melalui lubang itu. Tapi aku tidak sedikitpun kisah tentang semua ini. Kalau aku mahukan yang fresh, tentu aku tidak tinggalkan Linda yang masih muda.

Dengan perlahan aku menyelak bibir faraj Zarina sambil menghidu bau lubangnya yang kuat dan tebal. Tetapi bagi aku, bau faraj seorang wanita adalah bau yang paling romantik yang pernah aku hidu. Aku memasukkan lidahku ke dalam lubang farajnya dengan perlahan.

“MMmmm… mmmm….” Zarina mengerang dengan manja sambil mengigit bibir bawahnya sambil menikmati oral sex yang sedang aku berikan kepadanya. Sambil aku menjilat farajnya, sambil itu aku menanggalkan baju dan seluar ku. Kami sekarang tidak mempunyai sehelai pakaian pun menutupi tubuh kami.

Aku meneruskan jilatanku di disekitar dinding lubang farajnya sehingga air mazinya dan air liurku membasahi keseluruhan farajnya. Rasa air mazinya dan farajnya berbeza dengan Linda. Zarina punya lebih kelat dan pekat berbanding Linda yang lebih masin. Aku hilang pengiraan waktu semasa aku berada dicelah kangkang Zarina itu. Aku rasa aku menghabiskan masa lebih dari lima belas minit menjilat farajnya itu. Aku kemudiannya mengalih mulutku ke biji kelentitnya pula. Aku mengulum kelentit Zarina sambil menyedut dengan perlahan. Lidahku bermain-main dihujung kelentit nya.

Kaki Zarina semakin gelisah dan suaranya semakin kuat mengerang, “Oooohh… Mmmggh… huurgh…” bunyinya setiap kali aku menjilat kelentitnya. Tangannya sekarang sedang meramas rambutku.

Aku memasukkan jariku kedalam lubag faraj Zarina sambil mulutku masih bermain-main dengan keletitnya. Dengan perlahan aku memasukkan jari-jariku masuk ke dalam farajnya sehingga aku menjumpai G-spot nya. Apabila jari tengahku dapat menyentuh G-Spotnya, dengan spontannya badan Zarina kejang dan dia menjerit kuat, “Aaaarrrgh!!”

Aku terus menggosokkan jariku ke G-Spotnya sehinggalah dia mencapai klimaks. “Oooohh!! Faris!! Fariiiissssss!!!” jeritnya sambil badannya terangkat ke atas dan segala ototnya kejang seketika. Air maninya mengalir keluar dari farajnya membasahi keseluruhan tanganku. Setelah tamat klimaksnya yang panjang itu, badannya rebah kembali ke atas katil. Peluh dari tubuhnya menitik keluar.

Aku pun bagun dari celah kangkang Zarina dan merenung matanya.

“Faris…” sebut Zarina dengan nada yang keletihan.

“Belum habis lagi, sayang. I’m going to fuck you” jawabku.

Aku memegang batang zakarku yang tegang dan keras itu dan memasukkannya ke dalam lubang faraj Zarina. Setelah kepala zakarku telah masuk ke dalam lubang farajnya, aku menyandarkan badan ku di atas badan Zarina dan mengucup bibirnya berkali-kali. Sambil itu, aku memulakan pendayungan. Mula-mula dayungan aku perlahan dan lembut. Waktu ini aku dapat rasa yang lubang faraj Zarina agak longgar jika dibandingkan dengan lubang Linda. Oleh kerana lubangnya penuh dengan air maninya sendiri, setiap kali aku menghunus batang aku dalam ke lubangnya, bunyi kocakkan air maninya kuat seperti bunyi memukul air dengan belati. Air faraj Zarina melimpah keluar membasahi cadar katilnya.

Aku kemudiannya mengangkat kedua-dua kaki Zarina ke menolaknya atas katil. Lubangnya farajnya terbuka lebih luas dan aku dapat menghunus batang aku jauh ke dalam.

“Oooohhh… oooohhh…. Oooohhhh… oooooHHHH!!” jerit Zarina setiap kali aku mengunus batang ku ke dalam.

Aku mengangkat punggung Zarina dan menyorongkan sebuah bantal dibawahnya, kemudian menolak kedua-dua kaki Zarina sehingga kepala lututnya berada disebelah telinganya. Batang zakar aku sekarang dapat bergesel dengan dinding depan farajnya dan betul-betul jauh ke dalam. Kepala zakar aku menjumpai G-spotnya dan aku terus mendayung dengan lebih laju ke arah itu. Nikmatnya sungguh lazat sekali bagi aku dan juga Zarina. Aku tidak pernah merasa kelazatan seks yang begitu indah sekali sebagaimana yang aku sedang menikmatinya. Dan aku tahu yang Zarina pun merasai kenikmatan tersebut apabila dia meramas dan menarik punggungku dan mempercepatkan dayungan batang ku ke dalam farajnya.

“oooo… Faris… sedapnya… oooo…” Zarina semakin hampir pada klimaksnya yang kedua, “faster Faris… I’m coming… I’m cummmiiiingggg!!! Aaaarrrghhh!!” Badannya kejang semula sambil melonjak ke atas. Tangannya meronta-ronta seperti orang yang sedang lemas di dalam air, mulutnya tercungap-cungap seperti orang yang kekurangan udara, dan matanya terpejam kuat sehingga menitis air matanya. Kemudian badannya rebah semula ke atas katil, “Oooooohhhh… oooohhhh…” suaranya semakin perlahan. Katil itu basah dengan peluh kami berdua, sementara air maninya mencurah-curah di antara celah kangkangnya.

Tetapi aku masih belum selesai lagi dengan Zarina. Aku meluruskan semula kakinya untuk merapatkan lubang farajnya. Dayungan batang aku semakin laju dan kuat. Batang zakar aku sekarang bergesel dengan kuat pada kesemua dinding farajnya sambil air mencurah-curah keluar. Aku dapat merasakan yang kedua-dua telor aku sudah penuh dengan air mani dan menunggu masa untuk terpancut keluar.

“Sayang… sayang… I’m gonna cum inside you… I’m gonna cum inside you now… now… NOW!!” Dengan sekuat hati ku, aku memancutkan air maniku terus ke dalam rahimnya. “UUGGHH! UUGGHH! UUGHHHH!! “ jeritku dengan setiap pancutan panas spermaku. Zarina klimaks lagi buat kali ketiga apabila rahimnya telah dibanjiri oleh air mani panasku.

Sekarang kedua-dua badan kami rebah di atas katil yang basah dan berbau seks itu. Kami mengambil nafas panjang sambil berkucup-kucupan dengan penuh berahi. Aku memeluk Zarina dengan begitu erat sekali. “Sayang, you were wonderful. I love you so much…” aku ucapkannya kepadanya sambil tidak berhenti-henti mengucupnya.

“Faris,” jawab Zarina manja, “that was the BEST fuck I ever had in my life…” sambungnya sambil tersenyum. Akupun senyum padanya kembali. Saat itulah yang aku tahu bahawa walaupun Zarina adalah isteri Kamal, tetapi dia sekarang adalah milikku.

Zarina meletakkan kepalanya di atas dada ku sambil memejamkan matanya dan menarik nafas panjang. Tidak sampai lima minit, dia kemudiannya tertidur dalam pelukanku. Aku merenung Zarina untuk seketika sebelum aku pun menidurkan diriku bersamanya. Aku tidak melepaskan pelukanku yang erat sepanjang masa aku menidurinya.

Apabila kami bangun dari tidur, jam telah menunjukkan pukul dua belas tengahari. Oleh kerana kami tidak memasang air-con bilik tersebut pada awal pagi tadi, badan kami basah dengan peluh masing-masing akibat panas cuaca tengahari. Bau bilik tidur Zarina tidak ubah seperti bau sarang pelacuran. Seperti biasa, batang zakar aku keras dan tegang selepas aku tidur. Zarina yang perasan kekerasan batang aku itu menyahut pelawaannya. Dia memanjat duduk ke atas badanku yang sedang terlentang di atas katil dan memegang batang zakar aku dengan tangannya. Kemudian, dia mengangkangkan kakinya di atas batang zakar aku dan dengan perlahan menurunkan badannya ke bawah. Batang zakar aku yang semakin keras itu dengan perlahan dimasukkannya ke dalam lubang faraj yang sedang lapar itu.

Kali ini giliran Zarina pula yang mengambil control. Pada awalnya, pergerakkannya turun naik adalah perlahan sambil dia memperbetulkan posisinya supaya batang zakar aku bergesel dengan G-Spotnya. Apabila dia telah mencapai posisi yang selesa, lonjakkannya turun-naik semakin laju dan semakin kuat.

“Eeerrghhh!! Eeerggghh!! Eeerghhhh!!” jeritan Zarina lebih liar berbanding sesi pagi tadi. Semakin lama semakin lemas Zarina dalam kenikmatan seks kami. Aku terpaksa memegang pinggangnya untuk memberbetulkan balancenya supaya dia tidak terjatuh dari lonjakannya yang liar itu. Kedua-dua payu daranya melonjak naik turun mengikut rhythm badannya seperti belon yang berisi air. Rambutnya yang panjang terbang melayang. Peluhnya memercik turun dengan seperti air hujan.

Setelah hampir sepuluh minit Zarina menunggang ku seperi menunggang seekor kuda liar, akhirnya kami berdua sampai ke klimaks hampir serentak. Badannya kejang seperti orang kena kejutan elektrik dan kemudian rebah jatuh ke atas badanku keletihan. Walaupun sesi seks kami kali ini hanyalah beberapa minit sahaja, tetapi keletihannya jauh lebih dirasai dari pagi tadi.

Setelah kembali dengan tenaga masing-masing, kami turun ke bawah dan Zarina menyediakan spaghetti bolognese untuk makanan tengahari. Dia hanya berpakaian baju tidurnya tanpa berseluar dan aku pula hanya memakai seluar dalamku. Sepanjang makan tengahari, kami bermain-main dengan spaghetti kami dengan permainan erotik. Kadangkala aku sengaja menumpahkan speghetti aku ke atas payu dara dan farajnya dan kemudian menjilat-jilatnya semula ke dalam mulutku. Zarina pun berbuat perkara yang sama ke atas batang zakarku. Dalam sekejap masa sahaja, kami dalam keadaan berbogel semula dalam posisi 69 menikmati kemaluan masing-masing di atas lantai dapurnya. Aku memancutkan air mani aku ke dalam mulutnya dan dia menyedut dan menelan setiap titik. Kemudian, Zarina membertahu aku bahawa inilah kali pertama dia merasai air mani seorang lelaki. Selama ini, Kamal tidak pernah mengajarnya dengan oral sex.

Setelah habis ‘makan tengahari’, kami bergerak ke living hallnya pula. Zarina memasang CD “Kenny G” dan kami saling beramas-ramasan, kucup-berkucupan dan menjilat-jilat antara satu sama lain di atas kerusi panjang. Apabila keadaan kembali menjadi hangat semula, kami menyambung sesi 69 di atas karpet rumahnya. Kami akhirnya jatuh tidur kepenatan di atas karpet rumah Zarina bertatapkan kemaluan masing-masing.

Jam empat petang, aku dikejutkan oleh Zarina, “Bangun Faris. You have to go,” jelasnya, “aku terpaksa ambil anak-anakku dari nursery lepas tu Kamal akan pulang. Tapi sebelum tu, tolong aku kemas…”

Aku menolong Zarina mengemas dapur dan bilik tidurnya. Cadarnya penuh dengan tompokkan air-air seks kami. Zarina terus menukar cadar katil dengan cadar yang baru. Setelah selesai mengemas bilik tidur, kami akhirnya masuk ke dalam bilik air untuk mandi. Kami memandikan dan menyabun diri masing-masing dengan gerakan yang erotik dibawah aliran air shower. Keadaan menjadi semakin erotik dan di dalam shower itu, kami bersetubuh buat kali kelima pada hari itu.

Setelah selesai membersihkan diri masing-masing, aku mengenakan pakaianku semula dan bersiap sedia untuk pulang.

“Thank you kerana sudi spent time with me today, sayang,” aku ucapkan kepadanya semasa aku hendak keluar.

Zarina tersenyum, “Well, it’s not that I have a choice, do I?”. Aku tertawa dengan sindirannya. Dengan perlahan aku mengucup bibirnya sekali lagi dan mengucapkan goodbye.

Mulai dari saat itu, perhubungan aku dengan Zarina lebih erat dari suami isteri lagi. Kerap kali aku menyetubuhinya. Samada aku akan akan pejabatnya waktu lunch break atau dia akan menemuiku. Tak kiralah samada di bilik setor, di pantry, di dalam tandas, mahupun di dalam bilik bos, kami akan melepaskan nafsu masing-masing dimana sahaja ada ruang kosong dan sunyi.

Dua minggu kemudian, kami akan berjumpa sejam sekali sehari di apartmentku. Aku telah memberikan kunci kepadanya supaya senang dia berkunjung. Selalunya kami akan menonton VideoCD porno sambil memainkan semula adigan-adigan seks tersebut

Zairi

Zairi

Sebenarnya memang sudah lama aku idamkan bekas adik ipar aku, Zairi. Dari kali pertama aku melihatnya lagi. Tapi waktu itu dia memang sudah bersuami dan beranak dua. Namun tubuhnya tetap menggiurkan. Tapi apa kan daya, waktu itu pula aku juga baru saja berkahwin dengan kakaknya yang sebelum itu sudah beberapa tahun bercerai dengan suami pertamanya. Tapi kerana pada waktu itu aku betul2 menyintai kakaknya, segala nafsu seks yang aku punyai terhadap Zairi kupendamkan saja.

Namun pada suatu hari, perasaan itu datang dengan membuak apabila Zairi menumpang tidur di rumah ku. Kerana memang sudah kebiasaan, kami berada di depan TV. Zairi telah tertidur di atas sofa kerana baru sampai pada petang itu dan mungkin agak keletihan. Tubuhnya yang memang menaikkan nafsu setiap lelaki yang memandangnya, lebih menggiurkan lagi dengan skirt sedikit terselak, menampakkan kegebuan pehanya. Dan sesekali bila aku membongkok mengambil minuman di atas meja dapat ku lihat jauh ke pangkal pehanya hingga seluar dalam putih yang dipakainya jelas kelihatan.

Namun kerana isteri ku berada bersama ketika itu, aku buat2 tak nampak dan menumpukan perhatian ke arah TV saja. Sesekali2 aku mencuri2 pandang juga dan mahu tak mahu batang ku mulai menegang. Kalau isteri ku tiada di situ, memang akan aku akan berlutut di depan Zairi dan pandang sepuas2nya kalaupun aku tidak cuba menidurinya.

Selesai rancangan berita tengah malam, isteri ku mengejutkan Zairi untuk masuk tidur di dalam bilik. Zairi membetulkan skirtnya dan berjalan perlahan masuk ke dalam bilik tetamu yang telah disediakan untuknya. Aku dan isteriku pula ke bilik tidur kami.

Namun aku tidak dapat tidur kerana batang ku tidak juga mahu turun. Aku memeluk isteri ku dari belakang dan tangan ku merayap mencari buah dadanya. Aku ramas perlahan2 sebelum menyeluk tangan ke dalam baju tidurnya. Tangan ku meramas perlahan daging2 kembar itu sehingga puting2 teteknya mulai berkerut2 dan mengeras. Isteri ku bangun duduk dan membuka terus baju tidurnya di dalam gelap. Kemudian dia menindih tubuhku dan mulutnya mencari2 mulut ku. Bibirnya yang lembut tak bergincu terbuka untuk menerima lidah ku. Memang isteri ku ini mahir dalam permainan ranjang, mungkin kerana sudah pernah berkahwin dan mempunyai anak.

Sambil itu tangannya meraba2 di celah kangkang ku mencari batang ku yang telah keras. Apabila ketemu tangannya mengusap perlahan2 membuat aku mendengus. Aku terus saja membuang seluar pendek yang biasanya aku pakai semasa tidur. Tangan ku meraba2 punggungnya yang lebar sebelum ke celah kangkangnya pula. Memang isteri ku sudah basah dan bersedia untuk disetubuhi. Namun jari2 ku tetap bermain2 di celah bibir kemaluannya. Ku belai di alur dan mencari2 kelintitnya yang sudah mengeras. Ku kuis2kan sehingga dia mula menggeliat.

Muka isteri ku pula turun ke leher ku. Dia menggigit dan menghisap2 perlahan. Memang itu merupakan isyarat bahawa dia memang sudah cukup bersedia. Itu merupakan isyarat yang selalu digunakannya sewaktu kami bersetubuh. Aku menarik peha kanannya supaya mengangkang di atas ku. Dia menuruti saja. Malah cepat2 dia melabuhkan punggungnya sambil tangannya memegang batang ku dan menyelitkan di antara bibirnya kemaluannya. Dengan sekali tekan saja batang ku sudah tenggelam sepenuhnya.

Isteri ku menggerakkan punggungnya turun naik melawan gerakan aku sendiri di bawahnya. Walaupun sudah beranak, memang isteri ku pandai menggunakan liangnya dan masih tetap terasa ketat lagi. Pernah dia memberitahu aku dulu bahawa selepas beranak, dia dengan menggunakan jarinya dia membuat senaman liang unntuk mengetatkannya semula. Cara kedua ialah ketika membuang air kecil. Ketika membuang separuh jalan, dia akan menggunakan otot2 dalaman untuk mengentikan air kencing. Dengan cara itu dia berjaya membuat latihan mengemut.

Memang kalau dia dah mulakan kemutan aku tidak akan terdaya bertahan lama di dalamnya. Kemutannya cukup istimewa sekali. Tapi dia tidak akan memulakan kemutan sehingga dia sendiri sudah hampir ke kemuncaknya sendiri. Tapi pada malam itu aku terpaksa bertahan sedaya upaya kerana setiap kali terbayangkan peha Zairi yang terkangkang aku semakin terangsang lagi. Lalu akau percepatkan tolakan batang ku ke dalam kemaluan isteriku.

“Aarrghhh….!” dia mendengus apabila sampai ke kemuncaknya. Aku juga sudah hampir juga sambil aku bayangkan bahawa pada ketika itu bahawa sebenarnya Zairi yang berada di atas ku. Ku bayangkan bahawa kemaluan Zairi tengah mengemut2 batang ku. Tiba2 saja batang ku mengembang dan aku mula memancut di dalam isteri ku. Aku menggigit bibir supaya tidak terlepas keluar nama Zairi secara tidak sengaja dalam keseronokan ku itu. Kalau tak memang besarlah padahnya nanti. Selepas itu kami terus tertidur dalam keadaan bogel.

Keesokannya aku keluar ke pejabat pagi2 lagi selepas bersarapan dengan isteri ku. Bila pulang sebelah petang, Zairi sudah tiada. Kata isteri ku, dia ke Parit Buntar, melawat bekas mertuanya yang ditugaskan untuk menjaga kedua anaknya.

Beberapa tahun kemudian Zairi berpindah semula ke KL. Dia telah bercerai dengan suami keduanya pula. Anak2nya kini duduk bersamanya dan bersekolah di KL. Terlepas peluang lagilah nampaknya aku.

Tidak lama kemudian aku pula bercerai dengan isteri ku kerana tidak tahan dengan gangguan bekas suaminya yang gila talak. Walaupun kedua kami tidak menginginkan perceraian ia terjadi juga. Dengan jawatan dan kedudukan ku sebagai pegawai kanan di sebuah syarikat kewangan besar, aku memang mampu untuk memelihara anak2 tiri ku. Namun aku tidak sanggup memberi makan kepada
bekas suaminya sekali. Oleh itu, perkara yang tidak diingini berlaku juga akhirnya dan aku keluar rumah dengan sehelai sepinggang.

Walaupun waktu itu aku tidak merasainya, namun perceraian itu juga menguntungkan aku. Tak perlu lagi aku melihat muka bekas suami kepada janda ku itu. Tak perlu juga menanggung beban yang selama ini aku tanggung dengan penuh reda. Untung kedua ialah kerana Zairi juga masih belum berkahwin dan sekiranya aku tidur dengannya, tak akan terasa bersalah kepada isteri ku lagi.

Peluang untuk aku meniduri Zairi datang secara mendadak apabila suatu hari dengan tak semena2 aku menerima panggilan telefon darinya. Dia ingin berpindah rumah dan tahu bahawa aku memang suka menyimpan kotak2 dalam stor rumah aku. Aku pelawanya datang mengambil kotak2 itu dari rumah ku.

Pada pagi Sabtu yang bersejarah itu, Zairi tercegat di depan pintu ku. Aku baru mengenakan pakaian harian setelah mandi. Aku pelawanya bersarapan bersama ku. Dia tidak keberatan walaupun dia cuma minum kopi saja.

“Kamu ni nak pindah ke mana pula?” aku bertanya.

“Zairi dipindahkan ke Pulau Pinang,” katanya.

“Berapa lama?”

“Entahlah. Terpulanglah pada majikan,” jawabnya.

“Habis kamu suka kena pindah?”

“Nak kata suka tu tak lah sangat. Tapi since dinaikkan pangkat, terima sajalah.”

“O…dah jadi penguruslah, ya?”

“Begitulah kira2nya,” katanya sambil tersengeh.

Memang manis si Zairi ni, apalagi bila dia tersenyum. Lebih manis daripada kakaknya, yang memang cantik tapi nampak garang sedikit. Hari itu dia memakai skirt jeans dan t-shirt saja.Batang ku mulai mengeras dan aku mula berfikir bukan2. Kalau diajak, mahukah dia? Tapi kalau tidak diajak, memang terus terlepas, fikir ku. Aku pun nekad mencuba nasib.

Selepas sarapan aku menolong memindahkan kotak2 ke keretanya. Selesai memunggah, kami masuk semula ke dalam rumah. Zairi ke bilik air untuk mencuci tangan. Aku mengunci pintu depan rumah dan menunggu. Setelah keluar dari bilik air dia mengambil tempat duduk di sofa panjang depan ku dalam ruang tamu. Untuk mengisi kesunyian kami berbual2 kecil tentang perkara2 yang tak berapa penting sangat.

Aku bertanyakan khabar tentang bekas isteri ku. Zairi menjawab bahawa bekas isteri ku itu telah kawin semula dengan bekas suaminya dulu. Zairi pula bertanyakan tentang aku. Aku menjawab bahawa masih belum ada jodoh barangkali. Zairi sendiri masa itu juga sudah bercerai. Dia berkata mungkin dia juga belum ada jodoh lagi. Peluang aku nampaknya semakin cerah. Memang aku tahu dari dulu lagi yang Zairi sangat tinggi kemahuan seksnya. Jadi mungkin dia tidak keberatan sangat bila ku ajak nanti.

“Habis kamu tak gian ke?” aku mulai gatal.

“Ish…!” dia ketawa. “Abang pula macam mana?”

“Bila gian sangat pakai tangan sendirilah,” aku menjawab.

“Kesiannya…”

“Kamu?”

Dia merenung ku tajam sambil menggigit bibir. Aku bangun dan duduk di sebelahnya.

“Dah berapa lama kamu tak kena?” aku bertanya.

“Alah…abang ni…” dia mencubit peha ku.

Aku semakin berani dan mencapai tangannya.

“Kamu nak?”

“Huh?”

“Aku tanya kamu nak tak? Kalau nak jom kita main,” kata ku bersahaja.

“Tak naklah.”

“Alah, marilah. Aku pun dah lama tak main.”

“Yalah, tapi apa pula dengan I? Kan I ni adik ipar you?”

“Bekas adik ipar,” aku membetulkan kenyataannya. “Lagipun kita sama2 tak terikat dengan sesiapa kan?” Aku meramas2 tangannya. Dia terdiam memandang ku. Barangkali dia dah sedar bahawa aku bukan lagi berseloroh.

“OK, kalau tak mahu main, bagi aku kucup bibir mu boleh?”

Dia mengangguk dan mukanya bergerak ke arah ku. Entah bau minyak wangi ke bau bedak, aku tak pasti. Yang aku tahu memang Zairi waktu itu menggiurkan sekali. Baunya yang semerbak menusuk2 hidungku dan membuat aku semakin terangsang. Bibirnya terbuka sedikit apabila kami berkucupan. Aku merangkul tubuhnya dengan lengan kiri sambil sebelah kanan memaut tengkoknya. Beberapa kali dia cuba mengalihkan mukanya tapi tak ku lepaskan. Bibir ku terlekat pada bibirnya sambil lidah ku masuk ke dalam mulutnya. Dia membalas dengan menghisap2 lidah ku pula.

Apabila muka kami renggang, dia kelihatan sesak nafas sikit. “Sudahlah tu, I nak balik.”

Namun dia tidak bergerak untuk bangun dari sofa.

“Yang aku minta kucup tadi bukan bibir ni,” aku menyentuh bibirnya dengan jari telunjuk ku. “Tapi bibir yang tu…” aku menunjuk ke celah kangkangnya.

Dia nampak tersentak sikit. “Dasyatlah abang ni. Minta yang bukan2.”

“Apa pula yang bukan2nya? Apa kamu tak suka dikucup di situ?”

Dia nampak tersipu2 dan tidak menjawab pertanyaan ku. Namun dia tidak nampak tersinggung dengan kata2 ku. Melihat dia masih juga tidak menunjukkan tanda2 akan bangun dan pergi meninggalkan aku, aku bertindak lebih berani lagi. Aku buka zip seluar ku dan keluarkan batang ku dari seluar dalam.

“Tengok. Ingat pada bibir kamu saja aku sudah jadi begini”

Matanya terbeliak memandang batang ku yang sudah keras menegak itu. Aku nampak dia berada dalam keadaan serba salah dan dadanya turun naik dengan kencang. Aku terus mengambil tangannya dan meletakkan di atas batang ku. Dia memandang muka ku sambil menelan air liurnya. Namun tangannya masih berada di batang ku. Aku agak dia pun sudah mula terangsang. Kalau tidak menagapa dia tidak sentap saja tangannya dan tidak saja keluar dari rumah aku sejak aku melondehkan seluar ku tadi. Malah tangannya dengan sendirinya mula membelai batang ku.

Aku rangkul pinggangnya dan terus mengucup mulutnya sekali lagi. Kali ini dia membalas dengan lebih hebat lagi. Sebelah lagi tangan ku meraba2 lututnya sebelum perlahan2 aku masukkan di bawah skirtnya. Pehanya yang selama ini menjadi inspirasi khayalan kini ku raba semahu2nya. Bila tangan ku meraba ke atas lagi, dia membuka sedikit pehanya. Akhirnya aku sampai ke tempat yang hanya dibaluti sehelai seluar dalam. Terasa hangat sedikit walaupun bahagian bawahnya sudah agak lembab sedikit. Ku raba tempat yang benjol itu. Disebalik seluar dalam nipis itu aku dapat ku rasa sepasang bibir yang dipagari bulu2 yang pasti sudah dicukur rapi. Tubuhnya menggeliat sambil sebelah lagi tangannya merangkul tengkok ku.

Aku melepaskan Zairi dan mengajaknya ke bilik tidur. Dia hanya mengangguk saja. Aku bangun berdiri dan membetulkan seluar ku. Lepas itu aku menarik tangannya supaya menuruti aku. Dia mengikut saja. Setelah mengunci bilik aku melucutkan pakaian ku. Zairi juga tanpa disuruh menanggalkan pakaiannya dengan sendiri. Dalam sekejap masa saja kami berdua sudah sama2 berbogel. Aku terus memeluknya dan kami berkucupan sekali lagi. Tubuhnya tidak sebesar atau setinggi bekas isteri ku. Namun memang enak dipeluk. Apalagi buah dadanya lebih besar dari kakaknya dan masih tetap tegang.

Ku peluknya dan bawa dia ke katil dan menolaknya supaya berbaring. Kemudian kurebahkan diri di tepinya. Dia berpaling dan memeluk ku. Kelembutan buah dadanya yang membusut itu tertekan rapat pada dada ku. Sekali lagi kami berkucupan sambil tangan kiri ku merayap ke punggungnya. Ku ramas daging pejal itu sampai dia menggeliat. Aku hisap lidahnya yang masuk ke dalam mulut ku.

Ku angkat peha kanannya supaya berada di atas peha ku untuk lebih mudah aku membelai celah kangkangnya dari belakang. Ku dapati celah kangkangnya sudah basah. Aku berhenti seketika dan tidur meniarap. Ku suruh dia naik ke atas ku. Kemudian ku menarik tubuhnya ke arah ku sehingga akhirnya dia duduk bertinggung di depan muka ku. Kemaluannya yang dipagari bulu2 hitam halus terbuka luas seolah2 mempelawa kucupan dari ku.

Peluang itu memang tidak aku lepaskan. Aku rapatkan muka ku ke rekahan itu. Dengan hujung hidung ku kuis kelentitnya. Dia mendengus, kemudian merengek kecil apabila aku menjilat di tengah2 rekahan pukinya. Aku masukkan lidah ku ke dalamnya sambil membuat sedutan kecil. Kemaluannya semakin banyak mengeluarkan lendir dan dia mula menggerang sambil punggungnya bergerak2 kuat menyuakan kemaluannya untuk dikerjakan dengan mulut ku.

“Aaah…I dah nak sampai, bang.”

“Keluarkan dalam mulut abang.”

“Tak nak ah!”

“Please, I want to taste you.”

“Belum cukup taste lagi?”

“I want you. I want all of you,” aku berkata dan kembali menjilatnya lagi.

“Betul, bang. I dah tak tahan ni…” katanya sambil punggungnya cuba dilarikan dari atas muka ku. Namun aku tak benarkan. Aku rangkulnya supaya tidak dapat bergerak dari atas muka ku sambil aku menghisap dan menjilatnya dengan lebuih ganas lagi.

“Aaabbbbanng…!!!” dia berteriak diikuti dengan semburan hangat ke mulut dan hidung ku. Aku terus menghisap sehingga nafasnya reda sedikit. Aku tersenyum padanya.

“Sedap?”

“Mmm…memang abang pandai jilat.”

“Now I wanna fuck you.”

“Mmm…” dia bergerak ke bawah. Zairi memegang batang ku sambil meletakkan di celah2 bibir pukinya. Dia duduk perlahan2 sehingga batang aku tenggelam sepenuhnya. Kemudian dia mengemut2kan bahagian dalamnya. Rupa2nya kebolehnya setanding dengan kakaknya juga. Giliran aku pula mengerang keenakan.

“Apa macam? Is fucking me as you imagine it would be?”

“Macam mana you tahu abang syok kat you?”

“Alahai…abang nampak peha I sikit saja, bukan main lagi abang bantai sister I malam tu,” dia ketawa kecil.

“Macam mana you tahu? Kakak you cakap, ya?”

“Dia tak payah cakap. I kan tidur bilik sebelah. I dengar semuanya.”

“You nakal, ya? Curi2 dengar orang main pulak.”

“Habis apa nak buat, abang dan kakak cukup bising bila main.”

“Dah tu you tak stim?”

“Apa tak stimnya, I kena pakai tangan, tau tak?”

“Kesiannya. Apa pasal tak datang minta tumpang sama kakak you?”

“Nak nahas! Kakak I tu kan jealous orangnya.”

“Tak pe lah. Kan sekarang you dapat juga.” Aku ketawa sambil keluar masuk perlahan2 di dalamnya.

Dia menggerak2kan punggungnya sampai terasa lagi dalam batang ku terbenam di dalam lubangnya.

“Abang belum jawab. Am I as you imagine I’d be?”

“You’re better than I imagine,” kata ku.

“Amboi, pandainya abang puji.”

“Betul. Memang syok habis main dengan you.”

Aku memeluknya dan memusingkan badannya supaya sekarang dia berada di bawah pula. Ku letakkan kedua kakinya di atas bahu ku sebelum sekali lagi bergerak keluar masuk. Setelah beberapa lama, aku tukar posisi pula. Ku ambil bantal peluk dan letakkkan di bawah punggungnya supaya celah kangkangnya lebih tinggi dari tubuhnya. Setelah memasukkan batang ku, kurapatkan kakinya. Peha ku megepit pehanya dari luar sementara kedua betis ku berada di bawah pehanya. Cara itu kemas sekali dan aku tahu akan membuat lubangnya lebih ketat.

Apabila aku menujah lubangnya dalam posisi itu, Zairi mula mengerang dengan kuat. Dia nampak tidak tahan dimain cara itu. Aku memeluk dan mengucup mulutnya. Dia juga kemas merangkul belakang ku. Aku menujah dengan lebih laju lagi sehingga badan ku sudah berpeluh. Tiba2 dia menggigit tengkok ku.

“Abbbannnggg…uh…arrrgghhh!!” dia berteriak seraya aku merasakan kehangatan di sekeliling batang ku.

Aku juga tidak berupaya menahan lagi dan mula melepaskan pancutan di dalamnya.

Aku kucup bibirnya. “That was nice.”

“Mmm…” katanya. “Patutlah sister I sayang sangat dengan abang dulu.”

“Apa pasal?”

“Abang memang pandai main. Tak pernah I syok macam ni.”

“Ai, tak kan pula you tak pernah kena macam ni?”

“Biasa tu biasalah. Tapi tak sehebat yang abang buat.”

“Nampaknya, kalau macam ni you kenalah datang ambil kotak di rumah I selalu, ya?”

“Malangnya I dah kena transfer ke Penang minggu depan, bang.”

“Well, any time you datang KL, give me a call.”

“Okay, I will.”

“Janji?”

“Janji!”

Zairi ke bilik air untuk membersihkan dirinya. Sepuluh minit kemudian dia keluar dan mula mengenakan pakaiannya.

“Zai, bila kamu akan ke Pulau Pinang?”

“Minggu depan.”

“Dengan anak2 kamu sekali?”

“Mana pulak. Mereka kan sekolah. Terpaksalah mereka duduk di KL dulu.”

“Habis mereka duduk di mana?”

“I akan tinggalkan mereka dengan di rumah bapa merekalah.”

“You nak suruh I hantar you ke Pulau Pinang ke?”

Dia berpaling dan tersengeh.

“Abang ni nak tolong I ke nak cari kesempatan?”

“Kedua2nya,” aku berkata sambil ketawa.

“Habis abang tak payah kerja ke?”

“Ala…cuti aku banyak lagi. Lagi pulak aku pun dah lama tak ke Pulau Pinang.”

“Terserah…kalau abang betul2 mahu.”

Dia membongkok untuk memakai seluar dalamnya. Kemudian di duduk di atas katil membelakangi aku sambil memakai make-up pula. Memang tubuh bekas adik ipar ku ini amat menggairahkan apalagi dalam keadaan separuh bogel. Aku dapat merasakan batang ku mulai keras semula.

“Zai…”

“Mmm…?” jawabnya manja. “Apa dia?”

Dia berpaling apabila aku tidak menjawab. Mukanya nampak kehairanan. “Apa?”

“Nak lagi.”

“Nak apa?”

“Nak kamu lah.”

“Eh, mengada2nya dia. Kan baru sudah?”

“Betul. Tengok,” kata ku, mengalihkan selimut yang menutup celah kangkang aku. Memang batang ku sudah keras.

“Mengarut betul lah abang ni. Kan I dah mandi ni. Nanti berpeluh2 lak.”

“Ala…kita main slow2 supaya tak berpeluh, ok?”

“Abang ni selalu gitu ke?”

“Taklah. Tapi dengan kamu lain pula. Memang aku tengok kamu saja aku dah keras.” Aku tahu pujian itu tentu membuat dia kembang sikit.

“Itu I tahu lah. Tapi tak kanlah pula setiap kali keras, abang nak panjat I saja?”

“Tak lah macam tu. Tapi bila kamu tak ada di sini, aku keras pun nak buat apa? Ini masa kamu ada sini saja yang aku boleh panjat.”

Dia tergelak. Aku bangun dan memeluknya dari belakang. Muka ku menyondol2 lehernya. Dia menggeliat2 kegelian. Kedua tangan ku ke depan dan memegang bahagian bawah teteknya. Aku ramas perlahan2 sebelum mula menggentel putingnya. Dia mendesah. Belum sempat dia memakai gincunya dengan betul, dia berpaling dan mengucup mulutku. Aku pun memang tidak mahu melepaskan peluang. Aku tahu Zairi juga dah gian setelah aku mainkan dia dengan betul2 tadi. Sangkaan aku bahawa dia memang gemarkan seks juga tidak meleset. Apalagi dia juga dah lama tak kena betul2, jadi bila dah diuli dengan cukup oleh aku tadinya dia memang bersedia untuk disetubuhi lagi.

Aku tariknya dan rebahkan dia di atas katil. Bila ku buka seluar dalamnya dia tidak membantah. Sekali lagi muka ku ke celah kangkangnya. Aku mahu menciumnya sepuas2nya. Ku kucup bibir bawahnya yang masih tertutup, satu garisan tebal yang dipagari bulu2 halus. Ku jilat di sepanjang garisan. Dapat ku rasakan lendirnya sudah mula keluar sedikit. Aku ingin melihat tempat itu semakin basah. Jadi terus ku tekankan lidah ku ke dalam.

“Uh..ahhhh!” Zairi mengerang apabila lidah ku tenggelam sepenuhnya di dalam kemaluannya. Punggungnya bergerak2 ke kiri dan kanan menahan kenikmatan yang diberikan lidah ku. Mulut ku membisikkan kata2 mesra di seluruh pelosok kemaluan Zairi dan dalam sedikit masa saja ku rasa mulut kuu dibanjiri air yang tersembur dari celah kangkang bekas adik ipar ku. Setelah nafasnya kembali reda, dia menolak kepala ku dari celah kangkangnya. Dia menyuruh ku berbaring terlentang. Dalam keadaan itu batang ku tegak mencanak.

Zairi menyentuh batang ku sambil ketawa. “Wah bukan main lagi, ye?”

Kini giliran ku pula untuk menikmati kehebatan Zairi di ranjang. Dia menundukkan kepalanya dan mengambil kepala tombol ku di antara bibirnya. Memang sedap cara cara Zairi menghisap konek ku. Lidahnya bermain di sekeliling kepala tombol sambil bibirnya menyoyot. Diikuti pula dengan turun naik kepalanya sambil seluruh batang ku dikeluar-masukkan di dalam mulutnya.

“Cukup, saying…” kata ku, sambil memegang kepalannya supaya berhenti.

“Kenapa? Tak syok ke cara I give blowjob?”

“Apa tak sedapnya. Aku dah nak pancut tadi.”

“Tak mau pancut dalam mulut I?”

“Not this time. Kali ini aku nak pancut dalam anu kamu.”

Aku manarik tubuh Zairi sehingga dia menindih aku. Kedua pehanya terkangkang luas. Tanpa disuruh tangan Zairi kke belakang mencari2 batang ku. Apabila ketemu, terus dipimpin batang ku ke lubangnya. Bila terasa saja batang ku berada di pintu sasaran aku mengangkat punggung ku dan menenggelamkan batang ku sepenuhnya dalam puki Zairi.

“Mmmmmnnnnhhhh…!” Zairi mengerang sambil punggungnya bergoyang2 dengan kencang. Aku biarkan dia mengemudi dulu. Cara dia memang cukup hebat. Dia suka sekali menyimpan batang ku sepenuhnya di dalam dan menggoyangkan punggungnya. Cara itu membuat kelentitnya cukup terangsang kerana digesel2 dengan pangkal batang ku. Dengan berbuat begitu dalam sekejap masa saja dia dapat sampai ke kemuncaknya. Aku biarkan dia mendapat kepuasan pertamanya dulu sebelum aku sendiri mencari puncak ku sendiri. Ku tariknya supaya tidur rapat di atas ku. Sambil memeluk pinggangnya aku mula menujah lubangnya dari bawah sampai berdecek2 bunyinya. Cara itu pula membuat aku sendiri amat cepat pancut. Apabila selesai aku memang rendam batang ku lama2 di dalamnya. Tak mahu rasanya aku nak melepaskan dia pergi

Torrent download

24433R;

Kisah Adik & kakak 3

Kisah Adik & kakak 3

Sepanjang perjalanan, mereka diam tidak berkata apa-apa. Namun setelah Hamid terdengar esakan tangisan kakaknya, Hamid pun mula meminta maaf kerana rasa bersalah mengajak kakaknya ke tempat itu pada pagi itu. Hamid ingin mengajak Rohaya ke balai polis untuk membuat laporan tetapi Rohaya mendesak untuk pulang. Sebenarnya Hamid berpura-pura kerana dia tahu bahawa kakaknya pasti tidak mahu perkara itu diketahui ramai. Tetapi jika kakaknya bersetuju dengan cadangannya, Hamid sudah merancang untuk membatalkan niat untuk membuat laporan atas alasan tiada bukti yang kukuh. Lebih-lebih lagi hanya air mani dia sendiri yang berada di dalam tubuh kakaknya bukan air mani lelaki yang merompak mereka. Hanya laporan akibat dirompak sahajalah yang boleh dikaitkan.

Setibanya di rumah, Rohaya segera mandi membersihkan dirinya. Kemudian dia terus terbaring di atas katil yang menjadi tempatnya tidur anak beranak akibat kelelahan dengan air matanya yang mengalir di pipi. Ketika itu Hamid sedang mandi membersihkan dirinya.

Setelah selesai mandi, Hamid berjalan menuju ke bilik. Apabila dia melintasi bilik kakaknya, dia terlihat kakaknya yang sudah siap memakai baju t berwarna kuning bersama skirt labuh berwarna hitam. Kelihatan kakaknya baring mengiring membelakanginya. Hamid merapati katil dan mendapati kakaknya sudah terlena bersama air mata yang hampir kering di pipi. Hamid terus melucutkan tuala yang dipakainya. Batangnya yang sudah bersih dan wangi itu di rocoh agar tegang dan keras. Pinggul kakaknya yang gebu dan montok di usap lembut. Kemudian perlahan-lahan Hamid baring di belakang kakaknya dan merapatkan tubuhnya memeluk kakaknya. Batangnya yang tegang di tekan ke alur punggung kakaknya. Kakaknya yang sedang lena itu tidak sedar mungkin akibat kepenatan. Hamid terus menyelak kain kakaknya dan kelihatan kakaknya memakai skirt yang mempunyai dua lapisan. Lapisan luar yang merupakan kain yang jarang di singkap ke pinggang, meninggalkan lapisan dalam yang kainnya licin dan memberahikan. Punggung dan pinggul kakaknya di usap lembut. Rambut kakaknya yang wangi berbau syampu di cium penuh kasih sayang.

Perlahan-lahan Hamid menyelak kain kakaknya ke pinggang. Punggung kakaknya yang tonggek dan lebar itu kelihatan montok tanpa memakai seluar dalam. Hamid dengan berhati-hati menekan batangnya ke celah kelengkang kakaknya. Dapat dirasai belahan cipap kakaknya bergesel dengan batangnya yang keras itu. Semakin di lajukan hayunannya semakin syok dirasakan, walau pun masih belum memasuki lubuk kenikmatan kakaknya itu.

Namun secara tiba-tiba, Hamid merasakan pegerakan tubuh kakaknya. Kakaknya kelihatan terjaga dan menoleh ke belakang. Kakaknya yang masih mamai itu kelihatan terkejut dengan kelakuan adiknya. Segera dia menolak Hamid dan cuba untuk berganjak ke hadapan untuk menjauhkan tubuhnya dari tubuh Hamid. Dengan pantas Hamid memeluk tubuh kakaknya dan merapatkan kembali batangnya di belahan cipap kakaknya. Kakaknya meronta-ronta ingin melepaskan diri. Pelukan Hamid semakin kuat dan tekanan batangnya di kelangkang kakaknya semakin kuat.

“Mid… apa ni… Uda tak suka lah… “ Kata kakaknya sedikit marah.

“Uda.. tadi boleh…” kata Hamid.

“Tadi tu lain Mid… Jangan lah.. lepaskan….” Pinta kakaknya sambil cuba melepaskan diri.

“Bontot Uda sedap… Mid nak rasa lagi…” Kata Hamid.

“Mid… lepaskan… Uda ni kakak kau Mid.. Lepaskan!” Kakaknya semakin marah.

Hamid pula semakin ghairah. Dia terus membuatkan kakaknya terlentang dan secara tidak langsung bahagian bawah tubuh kakaknya terdedah kepada sasaran batang Hamid. Belum sempat kakaknya hendak mengepit kelengkangnya, batang Hamid sudah berjaya menerobos masuk ke lubang cipapnya.

“Ohhhh… Middd…. kenapa dengan kau niiii….. Ohhhh….” rintih Rohaya antara keperitan dan kenikmatan.

Hamid tidak menghiraukan tolakan dan asakan Rohaya untuk melepaskan diri. Dia terus menghayun batangnya kelular masuk lubang senggama kakak kandungnya yang di idamkan selama ini. Dari lubang yang sedikit memeritkan batangnya, akhirnya lubang cipap Rohaya mula dibanjiri air nafsunya sendiri. Rohaya sendiri sudah mula merasakan kenikmatan hasil tusukan batang Hamid yang seolah tidak kenal penat itu.

“Mid…. Uda ni kakak kau Mid… kenapa buat Uda macam ni…. Mid… Tolonglah…. ” Rayu Rohaya meminta agar Hamid menghentikan perbuatannya, sedangkan ketika itu, dia juga sendiri mula merasakan kenikmatannya.

“Maaf Uda… Mid dah lama nak main dengan Uda… ohhh.. sedapnyaaa…. Dah lama Mid geram dengan Uda…. Ohhhh” kata Hamid yang sedang enak menghenjut tubuh kakaknya.

“Mid… berhenti Mid…. Uda tak nak semua ni… Kita ni.. Ohhh.. Adik beradik Mid… Ohhh…. Midd…” kata Rohaya yang masih cuba hendak melepaskan diri.

“Tak boleh Uda… Tadi Mid dah rasa betapa sedapnya tubuh Uda ni… Lagi pun Uda sendiri yang merelakan…. Ohhh…” Hamid cuba bermain psikologi dengan kakaknya.

“Tadi lain Mid… Tadi kita terpaksa Mid…. Ooohhhh…. Apa salah Uda Mid…. Uda dah buat apa Mid… Ohhhh.. Midd… ” kata Rohaya yang semakin kelihatan hilang pertimbangan antara nafsu dan kewarasan.

“Uda selalu tayang body… Ohhh… Uda selalu menonggeng depan Mid… Ohhh Uda…. Bila basuh kereta… Ohh.. Uda selalu singsing kain sampai nampak peha… Ohhh… Bila Uda cuci tandas… Uda selak kain kat pinggang sampai nampak bontot… Ohhh… Uda….” Kata Hamid yang semakin di rasuki nafsu setelah kembali mengingatkan peristiwa-peristiwa yang diingatinya.

“Mid.. mana Uda perasan semua tu… Tolonglah Mid… Ohhhh… Jangan buat.. Ohhh… Uda macam ni Mid… ” Rayu kakaknya.

“Bila kat kampung.. uhh.. Uda selalu tidur sampai kain terselak.. Ohhh… Bila Uda masuk kereta time Mid kat luar pintu kereta.. Ohhh… Uda selalu selak kain sampai Mid boleh nampak peha.. Aduhhhh… sedapnyaaa… ” Hamid masih sengaja membuka segala rahsia keberahian kepada kakaknya yang selama ini terpendam, sambil masih menikmati tubuh kakaknya.

Rohaya hanya terdiam. Matanya terpejam dan nafasnya semakin turun naik dengan laju. Dia semakin menikmati hayunan keluar masuk batang adiknya di lubang jandanya yang sudah terlalu becak itu. Rohaya pasrah, dia rasa sudah terlambat untuk memperbetulkan segala kesilapannya selama ini. Dia lupa bahawa insan yang merupakan adik kandungnya itu juga mempunyai nafsu. Dia mula menyesal kerana tidak menitikberatkan soal aurat yang wajib dijaganya walau pun ketika bersama saudara muhrim sendiri. Rohaya menyesal namun segalanya sudah terlambat. Tubuhnya kini sedang enak diratah oleh adik kandungnya sendiri yang begitu bernafsu kepadanya gara-gara kelalaiannya dalam menjaga auratnya. Rohaya semakin mendesah nikmat dalam penyesalan.

Hamid yang semakin ghairah kerana sekali lagi dapat menyetubuhi kakaknya itu merasakan sungguh lega di hatinya. Segala hasrat dan keberahian yang terpendam sekian lama seolah sudah berjaya dilunaskan dan diluahkan. Dia langsung tidak merasa menyesal, malah merasa bangga kerana akhirnya dia dapat menyetubuhi tubuh janda beranak tiga yang di idamkan sejak dahulu itu.

“Ohhh… Mid… Ahhhh…. ” Rohaya semakin hilang arah kewarasan.

Batang adiknya yang menerjah lubuk jandanya dirasakan sungguh memberikannya kenikmatan yang tiada taranya. Dia semakin menikmati rentak hayunan batang adiknya yang menghenjut tubuhnya. Perutnya yang buncit dapat merasakan otot perut adiknya yang keras dan pejal menghenjut dan bergesel serta memberikannya rasa mesra dan ghairah yang unik. Rohaya semakin mengangkang kakinya, memberikan laluan untuk memudahkan dirinya di henjut adik kandungnya. Baju t-shirt kuning yang dipakainya sudah dari tadi terselak ke atas. Teteknya yang agak layut kerana faktor usianya itu beberapa kali di ramas lembut adiknya. Begitu juga putingnya yang berwarna coklat gelap itu, seringkali dihisap dan dinyonyot adiknya penuh kenikmatan. Rohaya semakin hanyut dalam nafsu.

Sambil menghenjut kakaknya dalam rentak yang mengasyikkan, mata Hamid khusyuk memerhati wajah kakaknya yang sedang menikmati persetubuhan terlarang itu. Hamid terus mengucup bibir kakaknya. Rohaya yang sedang enak dilambung nafsu membalas kucupan mesra adiknya. Hamid menghentikan hayunan batangnya dan menenggelamkan batangnya jauh mencecah dasar cipap kakaknya. Mereka saling berpelukan dan berkucupan penuh nafsu. Rohaya sudah tidak peduli dirinya disetubuhi adik kandungnya sendiri. Baginya, apa salahnya menikmati kenikmatan yang sudah lama tidak dikecapi itu. Lagi pun bukan dengan orang lain, dengan adiknya yang cukup dikenali dan cukup di ketahui akan status kesihatannya itu. Baginya tiada risiko akan penyakit yang berat bakal menanti, yang perlu dititik beratkan adalah, memastikan adiknya sempat melepaskan air maninya di luar rahimnya. Kerana tidak mustahil dia boleh mengandung walau pun sudah di usia begitu. Baginya, hendak disesalkan sudah terlambat, lebih baik terus menikmati kesedapan persetubuhan walau pun dengan adik sendiri, sekurang-kurangnya kekosongan batinnya akhirnya terisi jua.

Selepas puas berkucupan dan bergomol di atas katil, Hamid melepaskan kucupannya dan menatap wajah kakaknya yang sedang terbaring di bawahnya. Kening kakaknya di kucup lembut diikuti dahinya dan kucupannya turun ke telinga serta leher kakaknya yang jenjang dan menawan. Rohaya mendesah kecil dirinya di belai sebegitu rupa. Sudah lama dia tidak menikmati belaian kasih sayang dari seorang lelaki. Rohaya merangkul leher Hamid, wajah mereka bertentangan, senyuman mula terbit dari bibir ROhaya.

“Mid.. Lepas luar ye…. ” kata Rohaya sambil tangannya masih kemas memeluk adiknya.

“Baiklah sayang…. ” kata Hamid lembut dan penuh romantik.

Hamid pun kembali menarik dan menolak batangnya ke lubuk janda kakaknya. Mereka pun kembali bersetubuh namun kini penuh perasaan dan keberahian yang di relakan tanpa paksaan.

“Uda… sedap tak?…” tanya Hamid dalam keadaan ghairah.

“Ohhh…. Mid…. Sedap sayanggg…. ” jawab Rohaya kenikmatan.

Rohaya merasakan kenikmatannya hampir ke kemuncaknya. Nafasnya yang semakin terburu-buru di rasakan semakin menyesakkan. Perasaan khayal yang penuh nafsu seolah semakin terkumpul di ubun-ubun kepalanya. Dadanya berombak kencang. Otot-otot seluruh tubuhnya seakan tidak sabar untuk kekejangan. Akhirnya…

Akhirnya terlepaslah sudah keberahian yang memuncak. Seluruh tubuh Rohaya kekejangan. Otot perut dan kakinya kejang bersama lubuk berahinya yang mengemut kuat, seolah menyedut batang Hamid semahu hatinya. Peluh menyaluti seluruh tubuhnya. Dada dan wajahnya kemerahan menandakan puncak kenikmatan yang dinikmati bukan calang-calang kehebatannya. Rohaya kepuasan di tangan adik kandungnya sendiri. Kerelaan menyerahkan tubuhnya untuk di setubuhi adiknya akhirnya berbaloi dan langsung tidak memberikan sebarang penyesalan. Rohaya merasakan sungguh gembira disetubuhi adik kandungnya sendiri.

“Ohhh.. Mid… Sedapnyaaa…. Uda dah klimaks.. sayanggg…. ” kata ROhaya lesu.

“Uda nak Mid teruskan?” tanya Hamid yang telah puas menyaksikan kakaknya hanyut dilanda badai puncak kenikmatan.

Rohaya mengangguk lemah sambil tersenyum melihat adiknya yang masih gagah di atas tubuhnya. Hamid pun kembali menujah lubang cipap kakaknya penuh nafsu. Setelah beberapa minit, akhirnya Hamid semakin hampir ke kemuncaknya.

“Udaaa….. Mid nak terpancut lahhh…. Ohhh Udaa….” Hamid merintih kenikmatan.

“Ohhh… Mid… Kerasnyaaa… Lepas luar Midd… Ohhh… ” ROhaya meminta Hamid melepaskan air maninya di luar lubang cipapnya.

Segera Hamid menarik keluar batangnya keluar dan Rohaya pula terus menyambar batang Hamid yang licin dan berlendir itu. Hamid benar-benar tidak tahan, lebih-lebih lagi melihat kakaknya melancapkan batangnya dengan laju. Akhirnya, memancutlah air mani Hamid keluar dari batangnya yang berdenyut kuat di dalam genggaman tangan kakaknya yang melancapkannya itu. Sedikit air maninya yang memancut deras itu tepat mengenai bibir kakaknya dan yang lainnya menodai tetek serta paling banyak di atas perut kakaknya yang buncit itu.

Rohaya menjilat air mani yang menodai bibirnya. Terbit senyuman di bibirnya sambil matanya menatap batang Hamid yang masih di lancapkan tangannya. Rohaya seolah memerah batang Hamid hingga tiada lagi air mani yang dipancutkan keluar.

“Sedap ke Uda air mani Mid..” tanya Hamid kelelahan.

“Hmm… boleh tahan… lemak masin… Sedap jugak..” jawab Rohaya.

Mereka pun tertidur bersama akibat kepenatan melakukan persetubuhan yang mengasyikkan. Mereka berpelukan penuh kasih sayang, bagaikan tidak mahu berpisah.

Selepas beberapa jam, Hamid terjaga dari tidur. Dia melihat, kakaknya Rohaya sedang bersiap hendak mengambil anak-anaknya pulang dari sekolah. Kelihatan kakaknya sedang membetulkan tudung di hadapan cermin.

“Uda nak ambil anak-anak balik sekolah ye?” tanya Hamid.

“Iye… Uda ingat nak kejutkan Hamid kejap lagi.. tapi Hamid dah terjaga ok jugak lah, tak payah nak kejutkan lagi.. Err.. petang nanti kita pergi balai ye.. buat report pasal kena rompak pagi tadi…” kata Rohaya.

“Ok… tapi Mid tak berapa cam lah muka lelaki india tu.. Uda ingat tak muka dia?” tanya Hamid.

“Tak berapa ingatlah… tapi kalau jumpa ingat kot… oklah… lagi setengah jam Uda balik ye… bye..” kata Rohaya.

“Bye… kunci kereta Mid kat atas meja kopi tu ye…” kata Hamid.

“Ok.. thanks…” kata Rohaya sambil berlalu keluar dari bilik.

Hamid memerhati lenggok punggung kakaknya. Punggung kakaknya yang dibaluti skirt merah yang tebal kainnya itu benar-benar memberahikannya. Hamid, kembali baring di atas katil. Kelihatan skirt hitam kakaknya sudah berada di dalam bakul pakaian kotor bersama baju t-shirt kuning. Hamid kemudian bangun dari katil, mencapai tualanya yang sudah disidai kakaknya di kepala katil dan terus menuju ke bilik air.

Selang beberapa hari dari kejadian itu. Hamid telah mengajak kakaknya keluar dating. Demi gelora nafsu yang membara, kakaknya sanggup mengambil cuti pada hari berkenaan, namun dia menipu anak-anaknya bahawa dia bekerja pada hari itu. Jadi anak-anaknya pada hari itu terpaksa pulang sekolah menaiki bas sekolah.

Sepanjang perjalanan di dalam kereta, tangan nakal Hamid tak jemu meraba dan mengusap peha kakaknya Rohaya. Kain satin berwarna emas yang digandingkan bersama baju kurung berwarna krim yang jarang dan mempunyai banyak bulatan kecil berwarna emas yang kilat itu kelihatan merangsang nafsu Hamid.

“Baju Uda ni cantiklah…” kata Hamid sambil matanya melirik ke baju kurung kakaknya. Terlihat corak bungaan berwarna merah dan putih yang agak besar menghiasi beberapa tempat di pakaiannya.

“Ye ke.. Hehehe… Kalau bajunya yang cantik, kenapa peha ni pulak yang diraba?” tanya Rohaya menguji.

“Peha Uda yang gebu ni nampak seksilah bila pakai kain kilat macam ni.. Tak tahan…” kata Hamid sambil tangannya memulas stering membelok ke kawasan pantai yang tiada orang.

“Sebenarnya kain baju kurung ni Uda design macam gown, sebab nak sesuaikan dengan baju jarang macam ni..” kata Rohaya.

“Macam gown ye.. Kenapa tak buat macam kain biasa je… Barulah seksi sikit…” kata Hamid mengusik.

“ish tak nak lah.. Uda malulah.. Lagi pun mana lah sesuai umur Uda ni pakai baju macam tu… Uda ni dah tua Mid…” kata Rohaya merendah diri.

“Ye ke Uda dah tua? Nampak seksi dan sentiasa muda je…” kata Hamid pula sambil menghentikan keretanya di bawah pokok.

Mereka terdiam sejenak. Mata masing-masing memandang ke hadapan. Laut yang luas terbentang memberikan pemandangan yang indah untuk mereka berdua.

“Betul ke Uda seksi?” tanya Rohaya ingin tahu.

“Ye sayang… ” Kata Hamid sambil terus merapatkan dirinya kepada Rohaya.

Mereka berdua berkucupan mesra di dalam kereta. Tangan Hamid meraba seluruh tubuh Rohaya. Peha kakaknya yang digerami itu menjadi sasaran utama tangannya yang nakal. Kemudian Hamid menghentikan kucupannya dan matanya menatap wajah Rohaya. Wajah janda beranak tiga yang juga kakak kandungnya itu di tatap penuh rasa sayang. Tudung berwarna krim yang membaluti kepalanya kelihatan menyerikan wajahnya yang ayu. Hamid mengusap pipi kakaknya. Ibu jarinya menyentuh dan mengusap kening kakaknya dan kemudian menyentuh tahi lalat di kening kirinya.

“Mid… Mid tak rasa apa-apa ke kita buat macam ni… Yelah.. kita ni kan adik beradik… Mid tu pulak dah kawin.. Dah ada anak…” tanya Rohaya kepada Hamid yang sedang asyik membelai wajahnya.

“Uda… Terus terang Mid cakap… Sebenarnya… Mid cintakan Uda… Malah, Mid lebih cintakan Uda berbanding isteri Mid…” Hamid terdiam sejenak.

“Tapi kita ni adik beradik Mid… ” kata Rohaya lagi.

“shhh….” Hamid meminta Rohaya menghentikan kata-kata sambil jari telunjuknya di letakkan di bibir kakaknya.

“Uda… Mid sanggup buat apa saja untuk Uda, mati pun Mid sanggup jika itu harganya kerana mencintai Uda.. Jadi Uda janganlah persoalkan lagi tentang hubungan sulit kita ni… Mid cuma nak Uda tahu bahawa Mid menyintai Uda sepenuh jiwa raga Mid…” habis sahaja Hamid berbicara, mereka berdua kembali berkucupan penuh perasaan.

Tangan Hamid kembali meraba seluruh pelusuk tubuh kakaknya. Punggung kakaknya yang lentik dan lebar itu di ramas geram. Hamid kemudian menarik baju kurung kakaknya ke atas lalu menanggalkannya. Matanya terpaku melihat kakaknya dalam keadaan yang amat seksi di hadapannya. Tubuh kakaknya yang hanya memakai gaun maxi satin berwarna emas tanpa lengan dan bertudung berwarna krim membuatnya benar-benar bernafsu. Perut kakaknya yang membuncit dan sendat dibaluti gaun yang satin yang mengikut bentuk tubuh kakaknya itu menaikkan nafsunya. Bahu kakaknya yang tidak dilindungi apa-apa itu di kucupi dan seterusnya kucupan itu naik ke telinga kakaknya yang masih di lindungi tudung berwarna krim.

Rohaya yang sedar akan keinginan seksual adiknya itu terus membuka zip seluar adiknya. Batang adiknya yang semakin keras dikeluarkan dari seluar dan tangannya kemas menangkap dan melancapkannya lembut. Mendesah kecil Hamid apabila batangnya diperlakukan sebegitu oleh kakaknya yang seksi itu.

Melihatkan batang adiknya yang keras berotot itu, nafsu Rohaya semakin bergelora dan bangkit. Air liurnya berkali-kali di telan akibat rasa kegeraman dan keinginan seksualnya yang turut meningkat. Rohaya pun terus menundukkan tubuhnya dan terus mengucup kepala batang adiknya yang sudah kembang berkilat seperti cendawan. Kepala batang adiknya itu kemudiannya di hisap lembut. Lidahnya bermain-main menguli kulit kepala batang adiknya. Hamid benar-benar terangsang oleh perlakuan kakaknya itu. Kepala kakaknya yang bertudung itu di pegangnya lembut.

Kemudian Rohaya terus mengolom seluruh batang adiknya ke dalam mulut. Batang adiknya yang keras itu di hisap dan dinyonyot penuh nafsu. Tubuh Hamid menggeliat kecil menahan kenikmatan batangnya dihisap kakak kandungnya. Hamid membaringkan tempat duduknya. Kemudian jelas di matanya melihat wajah kakak kandungnya yang begitu dicintai sepenuh hatinya itu sedang enak menghisap batangnya dengan matanya yang terpejam dan dengan tudung yang masih kemas membaluti kepalanya.

“Ohhhh… uuhhhhh… Udaa…. Sedapnyaaa… ahhhh…. Udaaaa…. ” Hamid merengek kenikmatan sambil melihat kakaknya menghisap batangnya dengan khusyuk dan penuh perasaan.

Kemudian Rohaya menghentikan hisapannya. Dia menarik kepalanya lalu memandang wajah Hamid yang sedang kemerahan. Tangannya melancapkan batang kekar Hamid yang licin dengan air liurnya.

“Sedap sayanggg….” tanya Rohaya kepada adiknya lembut dan manja.

“Ohhh.. Sedappp… Uda hisaplah lagi…. Sedappp sangat….” kata Hamid tak tahan.

“Nanti Hamid nak lepas kat mana?” tanya Rohaya lagi.

“Lepas dalam mulut Uda ye sayanggg… boleh ye…” pinta Hamid.

Rohaya tidak menjawab. Dia hanya tersenyum dan kembali menyambung menghisap batang adiknya. Batang Hamid di sedutnya dalam dan kepalanya kemudiannya turun naik menenggelamkan batang Hamid keluar masuk mulutnya. Hamid sungguh nikmat diperlakukan sebegitu. Tubuh kakaknya yang hanya memakai gaun maxi berwarna emas yang kilat itu di usap. Punggung lebar kakaknya yang montok dan melentik itu di usapnya penuh nafsu.

Rohaya yang tahu adiknya itu menggemari punggungnya, sengaja melentikkan tubuhnya membuatkan punggungnya kelihatan semakin melentik seksi dan menggiurkan. Serta merta dia dapat merasakan batang adiknya yang sedang dikolom itu semakin meleding kerasnya didalam mulut. Tanpa membuang masa, Rohaya terus menghisap batang adiknya dengan lebih laju dan rakus. Perasaannya sebagai seorang kakak langsung tiada di kotak fikirannya, baginya, dia adalah seorang kekasih kepada adiknya yang semakin dicintai itu.

Melihatkan punggung lebar kakaknya yang semakin menonggek dan lentik itu, keghairahan Hamid semakin menjadi-jadi. Dia semakin berahi dan semangatnya untuk melepaskan air maninya di dalam mulut kakaknya yang masih bertudung itu semakin meluap-luap. Hamid memegang kepala kakaknya lembut. Tangannya turuun naik bersama hayunan kepala kakaknya yang turun naik menghisap batangnya. Wajah cantik janda berusia 49 tahun yang juga kakak kandungnya itu bagaikan mengundang air maninya untuk keluar serta merta.

“Udaaa…. Ahhhhh!!!!” Hamid menjerit kecil di dalam kereta.

Akhirnya, Hamid terkujat-kujat sendirian menikmati batangnya melepaskan pancutan demi pancutan air mani yang padu dan deras ke dalam mulut kakak kandungnya. Tubuhnya mengejang bersama deruan air mani yang menerjah kerongkong kakaknya yang sedang enak menghisap dan menelan seluruh air maninya.

Rohaya menikmati otot batang adiknya yang berdenyut di dalam mulutnya. Batang adiknya di hisap sedalam yang termampu sambil menyedut keluar seluruh air mani adiknya yang dicintai itu. Rohaya menghisap dan menelan air mani adiknya berteguk-teguk dengan penuh nafsu hingga mata putihnya sahaja yang kelihatan. Hinggalah tiada lagi air mani adiknya yang keluar barulah Rohaya mengangkat kepalanya mengeluarkan batang adiknya dari mulutnya.

Hamid kelelahan akibat batangnya dihisap kakaknya. Itulah pertama kali dalam hidupnya batangnya dihisap kakak kandungnya yang begitu digerami selama ini. Hamid menyimpan batangnya yang mula lembik ke dalam seluar dan tersenyum melihat kakaknya yang sedang mengelap bibir menggunakan tisu, membuang sisa air liur yang terkeluar dari celah bibir. Rohaya tersenyum melihat adiknya memandangnya. Kemudian dia membaringkan tempat duduknya dan kemudian terus rebah dalam dakapan adiknya. Rohaya terasa bagaikan mempunyai seorang suami baru yang mengisi kekosongan jiwanya. Kasih sayang dan cintanya kepada adiknya yang tercipta dari tragedi yang tidak disangka benar-benar mengubah hidupnya. Dia kini mempunyai tempat mengadu dan tempat untuk bermanja dan berkasih sayang. Kepuasan demi kepuasan yang adiknya berikan membuatkan dia sanggup untuk menyerahkan seluruh jiwa dan raganya demi keinginan batin mereka berdua. Rohaya sanggup menjadi isteri kedua adiknya, asalkan cinta dan keinginan batinnya sentiasa diubati, walau setiap hari dia terpaksa menerimanya, jika itulah kehendak adiknya.

Bagi Hamid pula, keinginannya untuk memiliki tubuh kakaknya kini akhirnya tercapai secara mutlak. Malah, cinta kakaknya juga berjaya dicuri dan di nikmati. Hamid memang benar-benar puas dan bangga dengan kejayaan rancangan jahatnya. Dia kini mempunyai isteri kedua yang begitu dicintai sejak sekian lama. Tubuh kakak kandungnya yang selama ini di berahikan dan selama ini hanya bermain di dalam khayalan kini menjadi miliknya yang mutlak. Dia kini adalah suami kepada kakak kandungnya, dan juga bapa angkat kepada ketiga-tiga orang anak saudaranya. Tubuh kakak kandungnya kini bersedia menjadi tempatnya melepaskan nafsu syahwatnya tidak kira masa dan ketika. Malah, keinginannya untuk melakukan hubungan seksual luar tabie yang tidak pernah dinikmati bersama isterinya kini mempunyai tempat untuk dilampiaskan. Hamid tersenyum bangga. Tubuh kakaknya yang rebah di dalam dakapannya di peluk erat. Punggung montok kakaknya yang lebar dan melentik itulah yang menjadi kunci kepada segala keberahiannya selama ini. Punggung seksi itu jugalah yang telah menjanjikan kesetiaan untuk dipenuhi benih cinta di dalam lubang najisnya.

Maka, mereka berdua pun bermadu asmara seperti sepasang pengantin baru di dalam kereta di bawah pokok di tepian pantai. Tiada siapa mengganggu, tiada siapa menghalang. Bermadu asmara demi cinta sepasangan adik beradik kandung yang tiada sempadan. Bermulalah hubungan gelap sepasang suami isteri kandung yang hangat dan mengasyikkan.

Kisah Kakak Dan Adik 2

Kisah Kakak Dan Adik 2

——————————————————————————–

Hamid pun menurut. Sekali tekan sahaja, seluruh batangnya terus menerobos buat pertama kalinya ke dalam lubuk kewanitaan milik kakaknya. Buat seketika, dia diam sejenak merendam seluruh batangnya di dalam lubang cipap kakaknya. Sambil itu, dia menunjal-nunjal kepala batangnya ke dasar cipap kakaknya. Rohaya merengek-rengek menahan kenikmatan di perlakukan sebegitu walau pun sedikit rasa senak bersarang di perutnya.

“Macam mana? Ada sedap lubang kau punya kakak?!” Tanya samy kepada Hamid.

Hamid diam. Masih membiarkan batangnya yang keras itu tertanam di dalam lubang cipap kakaknya yang sedang menonggeng.

“Apasal kau diam hah bodoh! Aku tanya kau! Sedap ke tidak??!!” Tanya Samy sekali lagi dengan lebih kasar.

“Se.. Sedap…” jawab Hamid pura-pura gugup.

“Sedap ye… Hahahaha… Hey perempuan janda! Sekarang kau punya adik sudah cakap kau punya lubang banyak sedap! Hahahahahaha!!!!” ketawa Samy.

“Sekarang tunggu apa lagi, kasi keluar masuk itu sedap punya lubang la deyyy!!! Cakap sedap kuat-kuat! Kalau aku tara dengar itu sedap punya kata, aku hiris ini leher kau punya kakak!!!” arah Samy.

Hamid pun mula menghayun batangnya keluar masuk lubang cipap Rohaya. Sungguh nikmat menikmati lubang cipap kakaknya yang di idamkan sejak dahulu itu. Baru ini lah dia dapat menikmatinya sesudah sekian lama hanya mengidam dan berfantasi untuk menikmatinya.

“Oooohhh… Sedapnyaaa… Uda… Sedap sayanggg… Sedapnya cipap Uda… Ohhh Udaaa…” kata-kata nikmat terbit dari mulut Hamid sambil dia menghayun batangnya keluar masuk.

Sementara Rohaya hanya mampu menitiskan air mata membiarkan lubang cipapnya di bedal adiknya. Dia langsung tidak menyalahkan adiknya. Apa yang dia tahu adalah, adiknya dipaksa untuk melakukannya demi keselamatannya. Rohaya hanya redha menerima setiap tusukan dari adiknya.

Lama-kelamaan kenikmatan semakin menguasai dirinya. Rasa takut sedikit demi sedikit di selubungi rasa bernafsu yang semakin mencengkam. Otot batang adiknya yang keras berurat itu dirasakan sungguh menikmatkan. Tubuh Rohaya semakin terlentik menikmati saat-saat di setubuhi ketika itu. Sudah lama rasanya dia tidak merasakan kenikmatan yang sebegitu. Air berahinya semakin banyak keluar membanjiri lubang cipapnya yang sedang dihenjut oleh adiknya.

Hamid pula, semakin enak dengan tindak balas yang diberikan oleh Rohaya. Dia tahu bahawa Rohaya sudah semakin bernafsu. Batangnya terasa semakin licin dengan lendir nafsu Rohaya yang semakin banyak. Batangnya semakin keras meleding merodok lubang cipap kakaknya. Tangannya kini memegang pinggul kiri dan kanan kakaknya. Daging pinggul janda beranak tiga itu di ramasnya geram. Hentakannya semakin laju dan semakin kuat. Dia semakin di rasuki nafsu. Impiannya untuk menikmati tubuh kakaknya kini sudah tercapai, hasil bantuan rakannya yang berlakun ingin merompak mereka berdua.

“Uda… sedapnya… Ohhhh… Udaaa…. Udaa… Ohhh….” Hamid merengek menikmati lubang cipap kakaknya.

“Hahaha!! Hey perempuan… Sedap tak lubang kau kena lanyak adik kau?” Tanya Samy kepada Rohaya.

Rohaya hanya diam. Matanya hanya terpejam menikmati dirinya disetubuhi adiknya di dalam keadaan menonggeng itu. Nafasnya turun naik pantas.

“Hahahaha…. Tambi.. kau punya kakak sudah sedap sama kau punya pundek. Hahahahaha!!!” kata Samy sambil tangannya memegang dagu Rohaya dan mendongakkan kepalanya ke arah batang hitamnya yang masih tegak.

Samy menekan batangnya ke bibir Rohaya. Rohaya cuba menutup mulutnya dari dimasuki batang hitam lelaki India yang telah merogolnya itu tadi. Namun dia kalah. Akhirnya batang Samy berjaya juga menceroboh mulutnya yang comel itu. Samy pun terus menghayun batangnya keluar masuk mulut Rohaya dan setelah beberapa minit, hayunan Samy semakin kuat dan dalam. Rohaya hampir tersedak diperlakukan sebegitu. Rohaya tahu, batang hitam yang sedang bersarang di dalam mulutnya itu bila-bila masa sahaja akan terpancut air maninya. Rohaya sendiri sudah tidak tahu apa lagi yang hendak di lakukan. Dia hanya mampu menolak tubuh Samy dengan harapan batang lelaki India itu akan keluar dari mulutnya. Tetapi dia gagal. Semakin dia menolak tubuh Samy, semakin kuat lelaki India itu memaut kepalanya yang bertudung kuning itu.

Akhirnya, Samy pun menembak air maninya yang pekat dan banyak terus ke kerongkong Rohaya. Terbeliak mata Rohaya sebaik tekaknya di hujani pancutan demi pancutan padu air mani Samy. Batang Samy yang keras di dalam mulutnya terasa berdenyut kencang. Rohaya terpaksa menelan beberapa kali air mani yang telah penuh di kerongkongnya, mana kala air mani yang sudah banyak bertakung di dalam mulutnya berjaya di tolak keluar oleh lidahnya. Samy mengerang nikmat melepaskan air mani ke dalam mulut Rohaya. Memang sungguh mengasyikkan baginya kerana dapat melepaskan air mani ke dalam mulut perempuan melayu yang bertudung itu.

Sementara Hamid yang sedang asyik menikmati lubang cipap kakaknya yang sedang menonggeng itu, terasa semakin ghairah melihat Samy kenikmatan melepaskan air mani sedang batang hitamnya masih penuh di dalam mulut kakaknya. Henjutannya semakin kuat dan laju.

Selepas puas, Samy pun keluarkan batangnya dari mulut Rohaya. Kemudian batangnya yang berlendir hasil campuran air maninya dan air liur Rohaya itu di sapukan ke muka Rohaya. Sedaya upaya Rohaya cuba mengelak.

“Hahahahaha…. Memang sedap mulut ini perempuan. Hahahaha!!!” Samy ketawa galak kepuasan sambil menyimpan batangnya yang semakin layu ke dalam seluar.

“Kau sudah mahu keluar kah?” Tanya Samy kepada Hamid.

Hamid menggelengkan kepala. Kemudian Samy mengacukan pula parangnya ke leher Hamid.

“Sekarang kau kasi ini perempuan rilek. Dia sudah penat bontot kasi tonggeng. Sudah… keluarkan kau punya pundek.” Arah Samy kepada Hamid.

Hamid menurut, sementara Rohaya merasakan kelegaan. Dia berharap agar semuanya akan berakhir ketika itu.

“Kau perempuan boleh baring atas itu tanah sekarang. Cepat!!” Arah Samy kepada Rohaya dan Rohaya hanya menurut sambil dia mengelap muka dan bibirnya yang bersisa dengan air mani Samy dengan lengan baju kemejanya.

“Sekarang kau main kau punya kakak atas dia punya badan. Cepat!!” arah Samy kepada Hamid sementara parang yang diacukan di leher Hamid di tekan untuk menakutkan Rohaya.

Hamid pun menurut kata Samy. Perlahan-lahan dia berlutut di hadapan Rohaya yang sudah terbaring di atas tanah. Batangnya yang masih keras di rocohnya agar kekal keras sambil matanya menikmati seluruh pelusuk tubuh kakaknya yang sedia menanti untuknya dalam keterpaksaan.

Perlahan-lahan Hamid menyelak skirt coklat kakaknya dan dia terus menarik seluar dalam putih kakaknya hingga terus tanggal dari kaki. Rohaya yang tahu apa yang perlu dilakukan terus mengangkang sambil memejamkan matanya. Tidak sanggup rasanya melihat dirinya sedang disetubuhi oleh adik kandungnya sendiri.

Hamid pun perlahan-lahan menekan batangnya kembali masuk ke dalam cipap kakaknya hingga terus ke dasar. Rohaya merintih kecil menerima kehadiran batang adiknya ke dalam tubuhnya. Hamid terus menghayun tubuhnya hingga batangnya keluar masuk lubang cipap kakaknya dengan galak.

“Ohhh…. Uda…. Maafkan Mid Uda…. Maafkan Mid…. Ohhh Udaaa….. “ Hamid merintih menikmati lubang cipap kakaknya sambil meminta maaf kepada kakaknya.

“Hey perempuan!!! Buka mata kau! Cepat!!” Jerkah Samy.

Rohaya yang ketakutan terus membuka matanya dan terus kelihatan wajah adiknya yang cukup dikenalinya, darah dagingnya sendiri, sedang enak menghenjut batangnya keluar masuk tubuhnya. Mahu tidak mahu, terpaksa juga dia melihat dirinya di setubuhi adik kandungnya yang telah dipaksa itu.

Keghairahan yang semakin terbit hasil dari jolokan batang adiknya di lubang nikmatnya kembali menghanyutkan Rohaya. Dia merasakan, lebih baik dia menikmati perasaan itu demi menghilangkan perasaan takutnya kepada Samy. Rohaya memberikan tindak balas yang mengghairahkan. Di samping air berahinya yang semakin banyak membanjiri, tubuhnya juga turut terlentik-lentik seperti meminta agar di tujah semakin kuat dan dalam.

Hamid yang sudah arif dengan persetubuhan itu tahu bahawa kakaknya itu sudah hampir kepada klimaks. Dia terus merendahkan tubuhnya hingga tubuh mereka berdua rapat bersatu. Hamid terus mengucup telinga kakaknya yang masih dilindungi tudung itu dengan lembut dan dengusan nafas kakaknya yang bernafsu serta semakin kuat itu sudah cukup untuk meyakinkannya bahawa kakaknya itu sudah menyerahkan 100 peratus tubuhnya untuk di setubuhi.

Rohaya yang sudah semakin tenggelam di dalam nafsu membiarkan segala tindakan Hamid. Kegersangan setelah sekian lama bergelar janda kini akhirnya terubat. Saat-saat genting yang mengancam nyawa mereka berdua ketika itu seolah dilupakan ketepi. Dia hanya mahu dirinya di setubuhi penuh nikmat kerana sudah alang-alang dirinya di perlakukan sebegitu ketika itu. Sekurang-kurangnya baginya dapat juga dia melepaskan nafsunya tanpa menerima tanggapan yang negatif daripada adiknya. Dia juga sudah tidak menghiraukan butang kemeja bunga-bunga kuning yang dipakainya di tanggalkan adiknya. Malah, puting teteknya yang berwarna coklat gelap itu di hisap adiknya juga sudah tidak dihiraukan lagi. Baginya ia lebih kepada kenikmatan yang diperolehi akibat dalam keadaan genting demi menyelamatkan nyawa mereka berdua.

Akhirnya Rohaya sampai ke puncak kenikmatan. Otot-ototnya mengejang bersama peluh yang semakin banyak di tubuhnya. Wajahnya yang semakin kemerahan itu kelihatan terpejam menikmati puncak syahwat yang sudah lama tidak dinikmati. Cipapnya seolah menyedut batang adiknya agar menerima tusukan yang paling dalam. Tangannya secara spontan memeluk tubuh adiknya agar semakin rapat ke tubuhnya. Rohaya tenggelam dalam kenikmatan.

“Hahahahahaha!!!! Ini perempuan sudah suka sama kau punya pundek. Kau sudah bagi dia tahu kau punya pundek hari-hari dia boleh dapat. Hahahahaha!!!” ketawa Samy tiba-tba memecahkan saat-saat indah itu.

Rohaya yang masih lemah akibat kepuasan masih lagi memeluk tubuh adiknya Hamid. Fikiran warasnya sedikit demi sedikit timbul, meninggalkan alam kenikmatan yang dinikmati ke alam nyata. Namun dia masih tidak mahu melepaskan pelukan, malah batang gagah adiknya yang masih berkubang di dalam lubang cipapnya dirasakan sungguh menikmatkan.

“Sudah!! Sekarang ini perempuan sudah puas.. Kali ni aku nak ini lelaki pulak puas. Hahahaha!! Keluarkan kau punya pundek cepat! Heyy perempuan! Kau masih tak puas lagi ke hah!! Cepat tonggeng atas ini tempat!!” jerkah Samy garang.

Rohaya seperti sayang ingin melepaskan pelukan. Namun dia terpaksa akur. Setelah Hamid mengeluarkan batangnya, Rohaya pun terus menonggeng seperti anjing di atas tanah. Hamid yang sudah tahu apa yang perlu dilakukan terus menyelak kembali skirt coklat kakaknya yang kembali menutupi punggungnya. Kain kakaknya di selak ke atas pinggang. Hamid pun terus menghunus batangnya menuju lubang cipap kakaknya.

“Hey tambi!! Ada ka aku suruh kau masuk hah!!! Kau jangan bikin aku marah!! Kalau aku marah kau berdua mesti mati tahu tak!! Kau masuk lubang satu lagi tu bodoh!! Cepat!!” arah Samy.

Hamid hanya tersenyum kepada Samy. Samy juga turut tersenyum kepada Hamid. Rohaya yang sedang menonggeng tidak tahu perlakuan mereka berdua di belakangnya. Perlahan-lahan Hamid menyumbat batangnya ke dalam lubang bontot Rohaya. Rohaya melentikkan pinggangnya untuk membantu batang Hamid masuk. Dia tahu lubang bontotnya akan di jamah batang adiknya, namun dia tahu mereka berdua tiada pilihan. Menurut sahaja atau nyawa menjadi gadaian. Rohaya pasrah.

Sedikit demi sedikit batang Hamid berjaya menembusi lubang bontot Rohaya yang sempit itu. Sakit sedikit batangnya kerana kesempitan lubang bontot kakaknya. Sementara Rohaya pula merengek minta agar dilakukan perlahan-lahan. Kesakitan semakin dirasainya.

Akhirnya, batang Hamid berjaya terbenam seluruhnya ke dalam bontot Rohaya. Rohaya menggerakkan lututnya yang berpijak ke tanah untuk mengimbangi tubuhnya. Namun perbuatannya itu seolah memberikan satu pertunjukan yang istimewa buat Hamid. Punggung tonggek Rohaya yang lebar dan yang di idamkan selama ini kelihatan seperti menggelek berahi. Batang Hamid yang terbenam di dalam lubang bontot Rohaya semakin keras dengan galaknya. Rohaya sedar perkara itu. Dia dapat merasakan batang adiknya semakin keras dan dia tahu adiknya semakin bernafsu. Rohaya menoleh kebelakang melihat Hamid yang masih diam tidak melakukan apa-apa. Matanya layu melihat adiknya yang sedang galak memerhati seluruh pelusuk tubuhnya yang sedang menonggeng lentik di atas tanah. Dia lihat tangan adiknya enak meramas-ramas punggungnya sementara tangan adiknya yang sebelah lagi terasa membelai-belai tubuh dan pinggangnya yang melentik. Rohaya tahu adiknya sedang bernafsu ketika itu. Dia rasa, inilah masanya untuk dia mempercepatkan menamatkan waktu jahanam itu. Lalu Rohaya terus melentikkan tubuhnya hingga punggungnya yang tonggek itu semakin tertonggeng dan memberikan pose yang benar-benar seksi untuk adiknya. Dia mahu Hamid segera mengeluarkan air maninya. Dia mahu segala kegilaan itu tamat segera. Hamid yang keghairahan itu terus menujah bontot kakaknya lebih dalam dan pada masa yang sama, kakaknya terus menjerit kuat akibat keperitan dan kesakitan yang dialaminya. Hamid tidak menghiraukan jeritan kesakitan kakaknya, dia terus menghayun batangnya keluar masuk lubang bontot kakaknya yang sempit itu. Meski pun keperitan, namun Rohaya cuba bertahan agar permainan itu segera tamat.

“Ohhhh…. Uda… Uda… Uda…. Ohhhh bontot Uda sedappppp…… Ahhhhh…” Hamid merengek sedap membedal bontot kakaknya.

Rohaya terasa malu juga namanya disebut-sebut adiknya yang sedang dirasuk nafsu itu. Namun dia faham, adiknya melakukannya kerana terpaksa. Rohaya menahan keperitan, membiarkan adiknya kenikmatan membedal punggungnya. Seumur hidupnya tidak pernah dia diliwat oleh bekas suaminya.

“Ohh.. Uda… Mid tak tahan Udaaa…. Uda…. Mid nak.. pancut dalam bontot Udaa… Ohhh bontot Udaaa…. Ahhhhhhhh!!!!! “ jerit Hamid.

Akhirnya Hamid kekejangan di punggung kakaknya. Batangnya di tekan sedalam yang boleh sambil melepaskan pancutan demi pancutan air mani yang deras dan bertalu-talu memenuhi lubang bontot kakaknya. Tubuhnya terasa seperti berada di syurga. Punggung kakaknya yang diidamkan itu terasa seperti punggung milik bidadari yang diciptakan untuk mengabdikan diri memuaskan nafsunya. Hamid memaut erat pinggul kakaknya.

Sementara Rohaya dapat merasakan batang adiknya berdenyut kuat di dalam bontotnya. Air mani adik kandungnya itu di rasakan hangat memenuhi lubang bontotnya. Tekanan tubuh adiknya yang kuat juga turut membuatkan tubuhnya semakin tertonggeng dan semakin terlentik menerima tusukan batang adiknya yang semakin dalam dan keras. Rohaya pasrah, sekurang-kurangnya dia tidak berisiko untuk hamil.

Setelah mereka kembali tenang dan berada di alam nyata, Rohaya pun menoleh ke arah Hamid. Kelihatan Hamid masih menikmati lubang bontotnya dengan membiarkan batangnya masih terbenam di dalam bontotnya. Dengan lemah Rohaya berganjak kehadapan membuatkan batang Hamid terlepas keluar dari punggungnya dan serentak dengan itu, menderu air mani Hamid keluar dari lubang bontotnya. Hamid menggigil kenikmatan.

“Mid… Mana lelaki tadi…” tanya Rohaya kepada Hamid yang terduduk kepenatan.

Hamid memerhati sekeliling, langsung tiada kelibat lelaki India yang merompak mereka tadi. Nampaknya lelaki itu sudah pergi bersama plastik yang berisi wang dan handphone masing-masing. Dalam kepenatan mereka kembali ke kereta dan bergerak pulang menuju ke rumah.

Bersambung…..

Kisah Adik & kakak 1

Kisah Adik & kakak 1

——————————————————————————–

Hamid terlalu sukar untuk mempercayai bahawa dia terlalu berahi kepada kakaknya Rohaya. Wanita janda beranak 3 itu begitu diminati sejak dia remaja lagi. Bagi Hamid, isterinya yang agak cantik itu pun tidak setanding keberahiannya berbanding kakaknya. Sukar bagi Hamid untuk membuang perasaan itu dari kotak fikirannya. Meski pun sudah dua anak lahir dari perkahwinannya bersama isterinya, namun perasaannya kepada kakaknya amat sukar untuk dikikis. Bayangan wajah kakaknya yang berumur 49 tahun itu sering bermain di fikirannya. Lenggok tubuh kakaknya yang amat seksi buatnya itu juga selalu bermain di fikirannya, hingga membuatkan dirinya selalu di alam khayalan membayangkan persetubuhan sumbang mahram di antara dirinya bersama kakaknya. Punggung kakaknya yang tonggek itu selalu diidam-idamkan. Jika sebelum kakaknya itu berkahwin dahulu, punggungnya yang tonggek dan yang masih belum lebar itu pun sudah di gilakannya, apatah lagi apabila ianya kini sudah semakin lebar dan montok. Malah gegarannya semakin kuat di setiap langkahnya. Hamid selalu bersetubuh bersama isterinya membayangkan pesetubuhan bersama kakaknya Rohaya.

Beberapa hari yang lalu, Hamid mengunjungi kakaknya. Sepanjang dia di rumah kakaknya, batangnya selalu sahaja stim di dalam seluar melihat seluruh pelusuk tubuh dan wajah kakaknya. Ketika itu kakaknya di rumah hanya memakai baju t berwarna hijau bersama kain batik berwarna merah. Tetek kakaknya yang sederhana sahaja besarnya itu dibayangkan di hisap penuh nafsu. Manakala peha gebu kakaknya yang montok itu terasa ingin sekali di usap dan di ramas geram. Jika dapat, mahu saja Hamid melancap di situ juga dan memancutkan benihnya ke tubuh kakaknya. Ketika kakaknya berjalan menuju ke dapur, lenggok punggung kakaknya yang montok itu di tatap geram. Mahu sahaja dia menyelak kain kakaknya dan menjolok dubur kakaknya hingga memancut benihnya memenuhi lubang bontot kakaknya. Wajah kakaknya yang ayu dan cantik serta bertahi lalat di kening kirinya itu seperti mahu sahaja di simbahi dengan pekatan air maninya dan mahu sahaja dia melihat wajah kakaknya itu menghisap batangnya hingga memancut di dalam mulut. Rambut kakaknya yang ikal dan panjang itu baginya seperti rambut bidadari yang cantik menghiasi wajahnya.

Hamid sudah tidak dapat bersabar lagi, dia perlu membuat perancangan yang begitu teliti untuk menikmati kakaknya. Lalu dia pun bertemu dengan Samy, rakannya yang bekerja di estet.

“Apa hal kau cari aku pagi-pagi ni Mid?”, kata Samy kepada Hamid.

“Aku ada projek sikit untuk kau ni Samy, tapi aku nak kau sorang je yang buat.” kata Hamid.

“Projek jahat atau projek baik Mid?” tanya Samy lagi.

“Jahat punya projek. Kau berani ke tak?” tanya Hamid pula.

“Kau bagi la tahu aku dulu apa projeknya, barulah aku bagi tahu boleh atau tak boleh lah kawan..” kata Samy.

“Ok.. macam ni..” kata Hamid lalu dia pun bercerita kepada Samy tentang rancangannya.

“Ok.. aku setuju.. Tapi betul ha tak perlu ramai orang. Aku satu orang saja suda cukup?” Kata Samy inginkan keyakinan.

“Ye Samy.. aku boleh jamin keselamatan kau” Kata Hamid memberi jaminan.

Dan selepas hari itu Hamid mula mencari hari yang sesuai untuk menjalankan rancangan jahatnya.
Hari yang sesuai pun tiba. Rohaya meminta bantuan Hamid untuk mengambilnya pulang dari bengkel kerana keretanya sedang dibaik pulih. Hamid pun bergegas menuju ke bengkel di mana kakaknya sedang menunggu. Dalam perjalanan, dia menelifon Samy memberikan lampu hijau untuk projek jahat mereka. Sampai sahaja di bengkel, kelihatan kakaknya sedang berdiri di hadapan bengkel menuggu kehadirannya.

“Uda lama ke tunggu Hamid?” tanya Hamid kepada kakaknya sejurus selepas kakaknya masuk ke dalam kereta.

“Tak lama juga. Kau dari rumah ke Mid?” tanya Rohaya.

“Ha’ah.. Budak-budak sekolah ye hari ni.. Dia orang balik pukul berapa?” tanya Hamid ingin kepastian.

“Budak-budak balik tengah hari nanti. Alah baru pukul sepuluh. Dah lah jom balik. Uda kerja petang ni.” Kata kakaknya.

“Ok.. Jom balik.” kata Hamid.

Sedang dalam perjalanan ke rumah kakaknya, tiba-tiba handphone Hamid berdering.

“Hello.. Oh Leong.. Ada apa tauke?” kata Hamid.

“Hah sekarang? Kenapa? Esok tak boleh ke?” kata Hamid lagi.

“Ok.. ok.. ok.. sekejap saja kan? Ok.. Kejap lagi saya datang” kata Hamid dan terus meletakkan handphonenya.

Sebenarnya Samy yang menelifon Hamid dan berpura-pura berbual tentang sesuatu.

“Uda.. Kita ke XXX kejap jom. Ada tauke tu dapat tanah kelapa sawit nak dijual. Dia suruh datang sekarang tengok kebun.” kata Hamid kepada kakaknya.

“Kejap je kan?” tanya kakaknya.

“Kejap je.. ” kata Hamid meyakinkan.

Lalu mereka pun menuju ke destinasi yang telah dirancangkan.

Hamid sampai di tempat yang dimaksudkan. Dia membelok keretanya memasuki ladang kelapa sawit yang kelihatan tiada siapa di situ. Mata Hamid melilau berpura-pura mencari kelibat tauke yang ingin dijumpanya. Agak jauh juga dia memandu ke dalam ladang, hingga jalan besar sudah jauh tidak kelihatan.

“Jauh lagi ke Mid?” Tanya kakaknya sedikit kerisauan.

“Tak tau lah.. Kenapa, Uda takut ke?” tanya Hamid kepada kakaknya.

“Ada lah sikit. Hahaha.. ” Rohaya cuba ketawa bagi menenangkan perasaannya.

“Kita berhenti kat sini kejap.” kata Hamid sambil memberhentikan keretanya dan cuba mendail tauke.

“Alamak, line tak clear pulak. Uda tunggu kejap ye..” kata Hamid sambil terus keluar dari kereta dan cuba meneruskan mendail tauke.

Tiba-tiba, entah dari mana datang seorang lelaki india menerpa ke arah Hamid dan mengacungkan parang ke leher Hamid. Hamid tidak dapat berbuat apa-apa kerana ianya berlalu begitu pantas. Sedangkan dia tahu bahawa lelaki india itu adalah rakannya, Samy.

“Kau campakkan handphone tu ke tanah sekarang, cepat!” gertak lelaki india itu kepada Hamid.

Segera Hamid melakukan seperti yang di suruh. Kemudian lelaki india itu menyuruh Rohaya keluar dari kereta. Rohaya yang ketakutan segera keluar kerana takut adiknya dicederakan oleh lelaki india itu.

“Encik.. kami datang cuma nak tengok tanah. Kalau encik nak duit, kami boleh bagi, tapi tolong jangan apa-apakan kami encik. ” Hamid berpura-pura merayu kepada Samy.

“Ye.. memang aku nak duit korang! Cepat keluarkan duit kau semua dan kumpul dalam plastik ni. Cepat!” Jerkah Samy sambil mengeluarkan plastik hitam dari poket seluarnya.

Hamid terus mencampakkan dompetnya ke dalam plastik hitam itu dan Rohaya juga turut mencampakkan beg tangannya ke dalam seperti yang disuruh.

“Tolong jangan apa-apakan adik saya encik. Ambiklah duit saya ni.” kata Rohaya ketakutan. Wajahnya sudah cuak takut bukan kepalang.

“Handphone mana?!! Cepat masukkan sekali!!!” jerkah lelaki india itu dan mereka menuruti seperti yang di arahkan.

Kemudian secara tiba-tiba Samy menumbuk muka Hamid dan serta merta Hamid terjelupuk jatuh ke tanah.

“Hamid!!” Jerit Rohaya melihat adiknya di tumbuk hingga jatuh ke tanah. Dia menangis melihat adiknya di pukul.

Kemudian Samy menarik kolar baju Hamid dan membangunkan semula Hamid agar berdiri kembali.

“Ingat!! Jangan nak buat macam-macam dengan aku! Kalau tak, parang ni akan sembelih leher kamu berdua. Faham!!” jerkah Samy kepada mereka berdua.

“Baiklah.. kami dah bagi semuanya, tolonglah lepaskan kami.” rayu Rohaya kepada Samy.

”Baiklah, tapi sebelum aku lepaskan kamu, kau kena tolong aku dulu! Cepat ke mari!!” Arah Samy kepada Rohaya sambil tangannya masih memegang kemas parang di leher Hamid.

Rohaya yang ketakutan terus menuju kepada Samy. Matanya melihat Hamid yang berdiri dengan parang masih di lehernya. Dagu Hamid yang ditumbuk tadi kemerahan. Rohaya sedih melihat adiknya yang seperti tidak bermaya itu. Air matanya berciciran melihat keadaan adiknya dan keadaan mereka yang amat genting itu.

“Kau perempuan melayu yang cantik! Berapa umur kau sekarang?!” Tanya Samy dalam nada yang kasar.

“Err… 49 tahun… “ Kata Rohaya terketar-ketar.

“Kau pulak!” Tanya Samy kepada Hamid pulak.

“29… “ jawab Hamid ringkas.

“Bagus…. Kau berdua ni adik beradik ke hah!!” Tanya Samy lagi.

“Ye…” jawab Hamid.

“Hahahahaha!!!! Bagus!! Sekarang kau perempuan, duduk berlutut depan kau punya adik. Cepat!!” arah Samy kepada Rohaya.

Rohaya segera mengikut arahan Samy. Dia pun berlutut di depan Hamid seperti yang diperintah.

“Kau buka seluar dia cepat!” Arah Samy.

Tangan Rohaya terketar-ketar membuka seluar Hamid. Air matanya meleleh di pipinya bersama esakan tangisannya akibat ketakutan. Samy menjerkah lagi supaya cepat dan dengan pantas Rohaya membuka seluar Hamid. Samy mengarahkan Rohaya menarik seluar Hamid ke bawah dan Rohaya menurut sahaja. Sekali tarik sahaja, terserlahlah batang Hamid yang tidak berseluar dalam itu di hadapan mata Rohaya. Terkejut Rohaya kerana itu adalah pertama kali dalam hidupnya melihat batang adiknya di depan matanya.

“Bagus!!! Hahahahaha! Sekarang aku nak kau hisap pundek adik kau! Cepat!!” Arah Samy kepada Rohaya.

“Encik.. Tolonglah.. saya tak boleh buat macam ni.. Kami adik beradik…” Rayu Rohaya dengan linangan air mata yang berjujuran.

“Aku peduli hapa!! Cepat lah bodoh!!!! Kalau tak aku tetak leher adik kau kat sini jugak!!” Ugut Samy kepada Rohaya yang berlutut di depan Hamid.

Rohaya pun dengan terpaksa menghisap dan mengolom batang Hamid. Sudah lebih 8 tahun dia tidak menghisap batang lelaki. Sebelum bercerai dahulu, batang suaminya kerap juga dihisapnya. Kini, batang adiknya pula yang terpaksa dihisap.

Rohaya perlahan-lahan mengolom batang adiknya Hamid. Batang Hamid pula perlahan-lahan keras di dalam mulutnya. Batang adiknya yang semakin keras dan tegang di dalam mulutnya secara automatik membuka sedikit pintu nafsunya.

“Ohhh… Uda…. Ohhh…. “ Hamid merengek kesedapan batangnya di hisap kakaknya.

Mata Hamid melihat wajah kakaknya yang diberahikan itu. Wajah kakaknya yang masih cantik dan bertudung itu kelihatan sedang menghisap batangnya keluar masuk mulutnya yang comel.

“Hahahaha… Bagus!!! Hari ni ada seorang perempuan melayu kena hisap pundek adik dia! Hahahahaha!!!” Samy ketawa lagak seorang perompak.

“Hey perempuan! Kau masih ada laki kah?” Tanya Samy kepada Rohaya.

Sambil menghisap batang adiknya, Rohaya menggelengkan kepala.

“Wahhhhh!!!!! Bagus!! Hari ni ada janda melayu nak kena tebuk!! Hahahaha!! Kau naikkan bontot! Cepat!! Mulut kasi terus hisap!!” Arah Samy.

Rohaya pun menaikkan badannya dan keadaannya kini berdiri menunduk menghisap batang adiknya sementara punggungnya pula di raba-raba tangan kasar Samy. Punggung bulat Rohaya yang sendat di dalam skirt labuh berwarna coklat itu di tepuk berkali-kali tangan nakal Samy. Kemudian Samy mengangkat parang dari leher Hamid dan ianya beralih pula ke leher Rohaya yang bertudung. Rohaya semakin takut. Namun dia terus menghisap batang adiknya tanpa henti.

Samy menyelak kain Rohaya ke atas pinggang. Punggung Rohaya yang di baluti seluar dalam putih itu di tepuk kasar. Rohaya sedikit terkejut dengan perbuatan Samy. Tangan Samy kemudian menarik seluar dalam Rohaya ke bawah. Lurah punggung Rohaya di raba jari jemari Samy yang kasar.

“Ini janda punya punggung sungguh cantik! Hahahaha! Kau beruntung ada kakak cantik dan seksi macam ni! “ Kata Samy sambil mengeluarkan batangnya yang hitam dan sudah keras dari celah zip seluarnya yang sudah terbuka.

Batangnya di lalukan ke lubang cipap Rohaya. Terasa cairan air nafsu Rohaya sudah mula mengalir membasahi muara cipapnya.

“Hahahaha! Kau nak tahu tak! Kakak kau ni, janda cantik ni sudah stim! Hahahahaha! Air sudah banyak keluar! Hahahahaha! Sekarang aku nak rasa lubang sedap kakak kau ni…” kata Samy sambil cuba menjolok batangnya masuk ke lubang cipap Rohaya yang sedang menonggeng itu.

Serta merta Rohaya menelepaskan batang Hamid dari mulutnya dan berpaling ke belakang.

“Encik… tolonglah… jangan buat saya macam ni…. Ambiklah duit dan handphonoe tu.. tapi jangan buat saya macam ni.. tolonglah lepas kan kami…” rayu Rohaya kepada Samy.

“Hah! Kau diam!! Kalau tak aku tetak leher kau!! Kau pun sama jugak! Jangan pandai-pandai mahu jadi hero! Kalau tidak aku kasi putus leher kakak kau! Kau diri situ diam-diam, biar kakak kau kasi sedap kau punya pundek!” Jerit Samy kepada mereka berdua.

Terus kecut perut Rohaya apabila mendengar lehernya akan putus jika mereka cuba melawan. Lebih-lebih lagi, di lehernya terasa parang yang dipegang Samy. Rohaya pun menangis semakin kuat.

“ Kau masukkan pundek kau dalam mulut kakak kau! Kasi dia diam. Kalau dia bising lagi, aku kasi kau berdua mati ini hari!” arah Samy kepada Hamid.

Hamid pun memegang dagu kakaknya. Wajah kakaknya dipandang sayu. Kesian ada, stim pun ada. Tapi mengenangkan rancangan yang telah dirancang bersama Samy untuk menikmati tubuh kakaknya sedang berjalan lancar, dia kembali bernafsu kepada kakaknya.

“Uda… maaf ye… “ kata Hamid sambil terus menerjah batangnya ke dalam mulut kakaknya.

Dan pada masa yang sama, Samy pun menjolok batangnya ke dalam lubang cipap Rohaya sedalam-dalamnya. Menjerit Rohaya menerima kehadiran batang Samy. Sudah lama cipapnya tidak dirodok batang lelaki. Perit juga rasanya walau pun air berahinya sudah membanjiri. Selama dia bergelar janda, jika dia keberahian, hanya jarinya sahaja yang bermain di cipapnya.

“Hahahaha! Hari ini aku dapat puki janda melayu! Hahahaha! Walau pun sudah longgar, tapi sedap juga! Hahahaha!” Kata Samy sambil terus menghenjut tubuh Rohaya yang menonggeng menerima tusukan batangnya dari belakang.

“Ohhh… Oughhh.. Emmmpphhh…” Rengek Rohaya yang menonggeng di bedal Samy sedangkan mulutnya masih penuh dengan batang keras adiknya.

“Ohhh… Udaa… Ohhh… Udaaa…. “ Hamid merengek sedap menikmati batangnya di hisap oleh kakaknya yang sedang dihenjut Samy.

Setelah beberapa minit menghenjut cipap Rohaya, Samy kemudian mengeluarkan batangnya dari lubang cipap Rohaya. Dengan tangannya yang masih memegang parang dan masih di acukan di leher Rohaya, dia berganjak ke sisi Rohaya yang masih menonggeng sambil sebelah lagi tangannya memegang batangnya.

“Deyy! Kau tengok ni! Tengok ni!!” jerit Samy kepada Hamid.

Hamid melihat ke arah Samy, sementara Rohaya pula menghentikan hisapannya dan turut berpaling kepada Samy.

“Kau tengok, sudah basah pundek aku kena lubang kakak kau! Hahahaha! Ini janda punya perempuan sudah tara boleh tahan la dey! Hahahaha! Kau nampak ini parang?” Tanya Samy kepada Hamid.

Hamid hanya mengangguk kepala. Rohaya pula kembali mencangkung di atas tanah akibat keperitan cipapnya di belasah batang kulup Samy yang hitam itu.

“Kalau tak mahu kena ini parang, jangan macam-macam sama saya. Faham!! Sekarang kau perempuan bontot kasi naik serupa tadi punya.” Arah Samy sambil parang di tangannya masih diacukan di leher Rohaya.

“Hahahaha!! Bagus!! Ini perempuan banyak pandai main. Kau pulak pergi diri belakang ini perempuan. Kasi naik itu kain dan masuk itu lubang tadi aku pundek sudah masuk. Cepat!!” arah Samy kepada Hamid.

Hamid berlakun seperti akur dengan arahan Samy. Dia terus ke belakang Rohaya dan menyelak kain skirt coklat yang dipakai Rohaya. Kelihatan seluar dalam Rohaya masih terlondeh dan tersangkut di peha.

“Encik.. Dia ni kakak saya… Saya tak boleh buat macam ni… Tolonglah encik…. “ kata Hamid sambil mengenyit mata kepada Samy.

“Kau betul-betul mahu ini peremuan mati ke hah?! Kau nampak ini parang sudah dekat leher ini perempuan? Mahu aku kasi putus dia punya kepala?!” Jerkah Samy garang.

Perasaan takut Rohaya bukan kepalang. Kecut perut dia mendengar lehernya boleh putus bila-bila jika mereka tidak mengikut cakap lelaki India itu. Mukanya pucat dan peluh semakin banyak timbul di dahinya.

“Sudah cepat! Jangan mahu main-main sama aku punya parang! Cepat kasi masuk!” arah Samy.

Bersambung…..

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.