Kisah Kakak Dan Adik 2

Kisah Kakak Dan Adik 2

——————————————————————————–

Hamid pun menurut. Sekali tekan sahaja, seluruh batangnya terus menerobos buat pertama kalinya ke dalam lubuk kewanitaan milik kakaknya. Buat seketika, dia diam sejenak merendam seluruh batangnya di dalam lubang cipap kakaknya. Sambil itu, dia menunjal-nunjal kepala batangnya ke dasar cipap kakaknya. Rohaya merengek-rengek menahan kenikmatan di perlakukan sebegitu walau pun sedikit rasa senak bersarang di perutnya.

“Macam mana? Ada sedap lubang kau punya kakak?!” Tanya samy kepada Hamid.

Hamid diam. Masih membiarkan batangnya yang keras itu tertanam di dalam lubang cipap kakaknya yang sedang menonggeng.

“Apasal kau diam hah bodoh! Aku tanya kau! Sedap ke tidak??!!” Tanya Samy sekali lagi dengan lebih kasar.

“Se.. Sedap…” jawab Hamid pura-pura gugup.

“Sedap ye… Hahahaha… Hey perempuan janda! Sekarang kau punya adik sudah cakap kau punya lubang banyak sedap! Hahahahahaha!!!!” ketawa Samy.

“Sekarang tunggu apa lagi, kasi keluar masuk itu sedap punya lubang la deyyy!!! Cakap sedap kuat-kuat! Kalau aku tara dengar itu sedap punya kata, aku hiris ini leher kau punya kakak!!!” arah Samy.

Hamid pun mula menghayun batangnya keluar masuk lubang cipap Rohaya. Sungguh nikmat menikmati lubang cipap kakaknya yang di idamkan sejak dahulu itu. Baru ini lah dia dapat menikmatinya sesudah sekian lama hanya mengidam dan berfantasi untuk menikmatinya.

“Oooohhh… Sedapnyaaa… Uda… Sedap sayanggg… Sedapnya cipap Uda… Ohhh Udaaa…” kata-kata nikmat terbit dari mulut Hamid sambil dia menghayun batangnya keluar masuk.

Sementara Rohaya hanya mampu menitiskan air mata membiarkan lubang cipapnya di bedal adiknya. Dia langsung tidak menyalahkan adiknya. Apa yang dia tahu adalah, adiknya dipaksa untuk melakukannya demi keselamatannya. Rohaya hanya redha menerima setiap tusukan dari adiknya.

Lama-kelamaan kenikmatan semakin menguasai dirinya. Rasa takut sedikit demi sedikit di selubungi rasa bernafsu yang semakin mencengkam. Otot batang adiknya yang keras berurat itu dirasakan sungguh menikmatkan. Tubuh Rohaya semakin terlentik menikmati saat-saat di setubuhi ketika itu. Sudah lama rasanya dia tidak merasakan kenikmatan yang sebegitu. Air berahinya semakin banyak keluar membanjiri lubang cipapnya yang sedang dihenjut oleh adiknya.

Hamid pula, semakin enak dengan tindak balas yang diberikan oleh Rohaya. Dia tahu bahawa Rohaya sudah semakin bernafsu. Batangnya terasa semakin licin dengan lendir nafsu Rohaya yang semakin banyak. Batangnya semakin keras meleding merodok lubang cipap kakaknya. Tangannya kini memegang pinggul kiri dan kanan kakaknya. Daging pinggul janda beranak tiga itu di ramasnya geram. Hentakannya semakin laju dan semakin kuat. Dia semakin di rasuki nafsu. Impiannya untuk menikmati tubuh kakaknya kini sudah tercapai, hasil bantuan rakannya yang berlakun ingin merompak mereka berdua.

“Uda… sedapnya… Ohhhh… Udaaa…. Udaa… Ohhh….” Hamid merengek menikmati lubang cipap kakaknya.

“Hahaha!! Hey perempuan… Sedap tak lubang kau kena lanyak adik kau?” Tanya Samy kepada Rohaya.

Rohaya hanya diam. Matanya hanya terpejam menikmati dirinya disetubuhi adiknya di dalam keadaan menonggeng itu. Nafasnya turun naik pantas.

“Hahahaha…. Tambi.. kau punya kakak sudah sedap sama kau punya pundek. Hahahahaha!!!” kata Samy sambil tangannya memegang dagu Rohaya dan mendongakkan kepalanya ke arah batang hitamnya yang masih tegak.

Samy menekan batangnya ke bibir Rohaya. Rohaya cuba menutup mulutnya dari dimasuki batang hitam lelaki India yang telah merogolnya itu tadi. Namun dia kalah. Akhirnya batang Samy berjaya juga menceroboh mulutnya yang comel itu. Samy pun terus menghayun batangnya keluar masuk mulut Rohaya dan setelah beberapa minit, hayunan Samy semakin kuat dan dalam. Rohaya hampir tersedak diperlakukan sebegitu. Rohaya tahu, batang hitam yang sedang bersarang di dalam mulutnya itu bila-bila masa sahaja akan terpancut air maninya. Rohaya sendiri sudah tidak tahu apa lagi yang hendak di lakukan. Dia hanya mampu menolak tubuh Samy dengan harapan batang lelaki India itu akan keluar dari mulutnya. Tetapi dia gagal. Semakin dia menolak tubuh Samy, semakin kuat lelaki India itu memaut kepalanya yang bertudung kuning itu.

Akhirnya, Samy pun menembak air maninya yang pekat dan banyak terus ke kerongkong Rohaya. Terbeliak mata Rohaya sebaik tekaknya di hujani pancutan demi pancutan padu air mani Samy. Batang Samy yang keras di dalam mulutnya terasa berdenyut kencang. Rohaya terpaksa menelan beberapa kali air mani yang telah penuh di kerongkongnya, mana kala air mani yang sudah banyak bertakung di dalam mulutnya berjaya di tolak keluar oleh lidahnya. Samy mengerang nikmat melepaskan air mani ke dalam mulut Rohaya. Memang sungguh mengasyikkan baginya kerana dapat melepaskan air mani ke dalam mulut perempuan melayu yang bertudung itu.

Sementara Hamid yang sedang asyik menikmati lubang cipap kakaknya yang sedang menonggeng itu, terasa semakin ghairah melihat Samy kenikmatan melepaskan air mani sedang batang hitamnya masih penuh di dalam mulut kakaknya. Henjutannya semakin kuat dan laju.

Selepas puas, Samy pun keluarkan batangnya dari mulut Rohaya. Kemudian batangnya yang berlendir hasil campuran air maninya dan air liur Rohaya itu di sapukan ke muka Rohaya. Sedaya upaya Rohaya cuba mengelak.

“Hahahahaha…. Memang sedap mulut ini perempuan. Hahahaha!!!” Samy ketawa galak kepuasan sambil menyimpan batangnya yang semakin layu ke dalam seluar.

“Kau sudah mahu keluar kah?” Tanya Samy kepada Hamid.

Hamid menggelengkan kepala. Kemudian Samy mengacukan pula parangnya ke leher Hamid.

“Sekarang kau kasi ini perempuan rilek. Dia sudah penat bontot kasi tonggeng. Sudah… keluarkan kau punya pundek.” Arah Samy kepada Hamid.

Hamid menurut, sementara Rohaya merasakan kelegaan. Dia berharap agar semuanya akan berakhir ketika itu.

“Kau perempuan boleh baring atas itu tanah sekarang. Cepat!!” Arah Samy kepada Rohaya dan Rohaya hanya menurut sambil dia mengelap muka dan bibirnya yang bersisa dengan air mani Samy dengan lengan baju kemejanya.

“Sekarang kau main kau punya kakak atas dia punya badan. Cepat!!” arah Samy kepada Hamid sementara parang yang diacukan di leher Hamid di tekan untuk menakutkan Rohaya.

Hamid pun menurut kata Samy. Perlahan-lahan dia berlutut di hadapan Rohaya yang sudah terbaring di atas tanah. Batangnya yang masih keras di rocohnya agar kekal keras sambil matanya menikmati seluruh pelusuk tubuh kakaknya yang sedia menanti untuknya dalam keterpaksaan.

Perlahan-lahan Hamid menyelak skirt coklat kakaknya dan dia terus menarik seluar dalam putih kakaknya hingga terus tanggal dari kaki. Rohaya yang tahu apa yang perlu dilakukan terus mengangkang sambil memejamkan matanya. Tidak sanggup rasanya melihat dirinya sedang disetubuhi oleh adik kandungnya sendiri.

Hamid pun perlahan-lahan menekan batangnya kembali masuk ke dalam cipap kakaknya hingga terus ke dasar. Rohaya merintih kecil menerima kehadiran batang adiknya ke dalam tubuhnya. Hamid terus menghayun tubuhnya hingga batangnya keluar masuk lubang cipap kakaknya dengan galak.

“Ohhh…. Uda…. Maafkan Mid Uda…. Maafkan Mid…. Ohhh Udaaa….. “ Hamid merintih menikmati lubang cipap kakaknya sambil meminta maaf kepada kakaknya.

“Hey perempuan!!! Buka mata kau! Cepat!!” Jerkah Samy.

Rohaya yang ketakutan terus membuka matanya dan terus kelihatan wajah adiknya yang cukup dikenalinya, darah dagingnya sendiri, sedang enak menghenjut batangnya keluar masuk tubuhnya. Mahu tidak mahu, terpaksa juga dia melihat dirinya di setubuhi adik kandungnya yang telah dipaksa itu.

Keghairahan yang semakin terbit hasil dari jolokan batang adiknya di lubang nikmatnya kembali menghanyutkan Rohaya. Dia merasakan, lebih baik dia menikmati perasaan itu demi menghilangkan perasaan takutnya kepada Samy. Rohaya memberikan tindak balas yang mengghairahkan. Di samping air berahinya yang semakin banyak membanjiri, tubuhnya juga turut terlentik-lentik seperti meminta agar di tujah semakin kuat dan dalam.

Hamid yang sudah arif dengan persetubuhan itu tahu bahawa kakaknya itu sudah hampir kepada klimaks. Dia terus merendahkan tubuhnya hingga tubuh mereka berdua rapat bersatu. Hamid terus mengucup telinga kakaknya yang masih dilindungi tudung itu dengan lembut dan dengusan nafas kakaknya yang bernafsu serta semakin kuat itu sudah cukup untuk meyakinkannya bahawa kakaknya itu sudah menyerahkan 100 peratus tubuhnya untuk di setubuhi.

Rohaya yang sudah semakin tenggelam di dalam nafsu membiarkan segala tindakan Hamid. Kegersangan setelah sekian lama bergelar janda kini akhirnya terubat. Saat-saat genting yang mengancam nyawa mereka berdua ketika itu seolah dilupakan ketepi. Dia hanya mahu dirinya di setubuhi penuh nikmat kerana sudah alang-alang dirinya di perlakukan sebegitu ketika itu. Sekurang-kurangnya baginya dapat juga dia melepaskan nafsunya tanpa menerima tanggapan yang negatif daripada adiknya. Dia juga sudah tidak menghiraukan butang kemeja bunga-bunga kuning yang dipakainya di tanggalkan adiknya. Malah, puting teteknya yang berwarna coklat gelap itu di hisap adiknya juga sudah tidak dihiraukan lagi. Baginya ia lebih kepada kenikmatan yang diperolehi akibat dalam keadaan genting demi menyelamatkan nyawa mereka berdua.

Akhirnya Rohaya sampai ke puncak kenikmatan. Otot-ototnya mengejang bersama peluh yang semakin banyak di tubuhnya. Wajahnya yang semakin kemerahan itu kelihatan terpejam menikmati puncak syahwat yang sudah lama tidak dinikmati. Cipapnya seolah menyedut batang adiknya agar menerima tusukan yang paling dalam. Tangannya secara spontan memeluk tubuh adiknya agar semakin rapat ke tubuhnya. Rohaya tenggelam dalam kenikmatan.

“Hahahahahaha!!!! Ini perempuan sudah suka sama kau punya pundek. Kau sudah bagi dia tahu kau punya pundek hari-hari dia boleh dapat. Hahahahaha!!!” ketawa Samy tiba-tba memecahkan saat-saat indah itu.

Rohaya yang masih lemah akibat kepuasan masih lagi memeluk tubuh adiknya Hamid. Fikiran warasnya sedikit demi sedikit timbul, meninggalkan alam kenikmatan yang dinikmati ke alam nyata. Namun dia masih tidak mahu melepaskan pelukan, malah batang gagah adiknya yang masih berkubang di dalam lubang cipapnya dirasakan sungguh menikmatkan.

“Sudah!! Sekarang ini perempuan sudah puas.. Kali ni aku nak ini lelaki pulak puas. Hahahaha!! Keluarkan kau punya pundek cepat! Heyy perempuan! Kau masih tak puas lagi ke hah!! Cepat tonggeng atas ini tempat!!” jerkah Samy garang.

Rohaya seperti sayang ingin melepaskan pelukan. Namun dia terpaksa akur. Setelah Hamid mengeluarkan batangnya, Rohaya pun terus menonggeng seperti anjing di atas tanah. Hamid yang sudah tahu apa yang perlu dilakukan terus menyelak kembali skirt coklat kakaknya yang kembali menutupi punggungnya. Kain kakaknya di selak ke atas pinggang. Hamid pun terus menghunus batangnya menuju lubang cipap kakaknya.

“Hey tambi!! Ada ka aku suruh kau masuk hah!!! Kau jangan bikin aku marah!! Kalau aku marah kau berdua mesti mati tahu tak!! Kau masuk lubang satu lagi tu bodoh!! Cepat!!” arah Samy.

Hamid hanya tersenyum kepada Samy. Samy juga turut tersenyum kepada Hamid. Rohaya yang sedang menonggeng tidak tahu perlakuan mereka berdua di belakangnya. Perlahan-lahan Hamid menyumbat batangnya ke dalam lubang bontot Rohaya. Rohaya melentikkan pinggangnya untuk membantu batang Hamid masuk. Dia tahu lubang bontotnya akan di jamah batang adiknya, namun dia tahu mereka berdua tiada pilihan. Menurut sahaja atau nyawa menjadi gadaian. Rohaya pasrah.

Sedikit demi sedikit batang Hamid berjaya menembusi lubang bontot Rohaya yang sempit itu. Sakit sedikit batangnya kerana kesempitan lubang bontot kakaknya. Sementara Rohaya pula merengek minta agar dilakukan perlahan-lahan. Kesakitan semakin dirasainya.

Akhirnya, batang Hamid berjaya terbenam seluruhnya ke dalam bontot Rohaya. Rohaya menggerakkan lututnya yang berpijak ke tanah untuk mengimbangi tubuhnya. Namun perbuatannya itu seolah memberikan satu pertunjukan yang istimewa buat Hamid. Punggung tonggek Rohaya yang lebar dan yang di idamkan selama ini kelihatan seperti menggelek berahi. Batang Hamid yang terbenam di dalam lubang bontot Rohaya semakin keras dengan galaknya. Rohaya sedar perkara itu. Dia dapat merasakan batang adiknya semakin keras dan dia tahu adiknya semakin bernafsu. Rohaya menoleh kebelakang melihat Hamid yang masih diam tidak melakukan apa-apa. Matanya layu melihat adiknya yang sedang galak memerhati seluruh pelusuk tubuhnya yang sedang menonggeng lentik di atas tanah. Dia lihat tangan adiknya enak meramas-ramas punggungnya sementara tangan adiknya yang sebelah lagi terasa membelai-belai tubuh dan pinggangnya yang melentik. Rohaya tahu adiknya sedang bernafsu ketika itu. Dia rasa, inilah masanya untuk dia mempercepatkan menamatkan waktu jahanam itu. Lalu Rohaya terus melentikkan tubuhnya hingga punggungnya yang tonggek itu semakin tertonggeng dan memberikan pose yang benar-benar seksi untuk adiknya. Dia mahu Hamid segera mengeluarkan air maninya. Dia mahu segala kegilaan itu tamat segera. Hamid yang keghairahan itu terus menujah bontot kakaknya lebih dalam dan pada masa yang sama, kakaknya terus menjerit kuat akibat keperitan dan kesakitan yang dialaminya. Hamid tidak menghiraukan jeritan kesakitan kakaknya, dia terus menghayun batangnya keluar masuk lubang bontot kakaknya yang sempit itu. Meski pun keperitan, namun Rohaya cuba bertahan agar permainan itu segera tamat.

“Ohhhh…. Uda… Uda… Uda…. Ohhhh bontot Uda sedappppp…… Ahhhhh…” Hamid merengek sedap membedal bontot kakaknya.

Rohaya terasa malu juga namanya disebut-sebut adiknya yang sedang dirasuk nafsu itu. Namun dia faham, adiknya melakukannya kerana terpaksa. Rohaya menahan keperitan, membiarkan adiknya kenikmatan membedal punggungnya. Seumur hidupnya tidak pernah dia diliwat oleh bekas suaminya.

“Ohh.. Uda… Mid tak tahan Udaaa…. Uda…. Mid nak.. pancut dalam bontot Udaa… Ohhh bontot Udaaa…. Ahhhhhhhh!!!!! “ jerit Hamid.

Akhirnya Hamid kekejangan di punggung kakaknya. Batangnya di tekan sedalam yang boleh sambil melepaskan pancutan demi pancutan air mani yang deras dan bertalu-talu memenuhi lubang bontot kakaknya. Tubuhnya terasa seperti berada di syurga. Punggung kakaknya yang diidamkan itu terasa seperti punggung milik bidadari yang diciptakan untuk mengabdikan diri memuaskan nafsunya. Hamid memaut erat pinggul kakaknya.

Sementara Rohaya dapat merasakan batang adiknya berdenyut kuat di dalam bontotnya. Air mani adik kandungnya itu di rasakan hangat memenuhi lubang bontotnya. Tekanan tubuh adiknya yang kuat juga turut membuatkan tubuhnya semakin tertonggeng dan semakin terlentik menerima tusukan batang adiknya yang semakin dalam dan keras. Rohaya pasrah, sekurang-kurangnya dia tidak berisiko untuk hamil.

Setelah mereka kembali tenang dan berada di alam nyata, Rohaya pun menoleh ke arah Hamid. Kelihatan Hamid masih menikmati lubang bontotnya dengan membiarkan batangnya masih terbenam di dalam bontotnya. Dengan lemah Rohaya berganjak kehadapan membuatkan batang Hamid terlepas keluar dari punggungnya dan serentak dengan itu, menderu air mani Hamid keluar dari lubang bontotnya. Hamid menggigil kenikmatan.

“Mid… Mana lelaki tadi…” tanya Rohaya kepada Hamid yang terduduk kepenatan.

Hamid memerhati sekeliling, langsung tiada kelibat lelaki India yang merompak mereka tadi. Nampaknya lelaki itu sudah pergi bersama plastik yang berisi wang dan handphone masing-masing. Dalam kepenatan mereka kembali ke kereta dan bergerak pulang menuju ke rumah.

Bersambung…..

About these ads

Leave a comment

No comments yet.

Comments RSS TrackBack Identifier URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.