Kak Ida Gian Batang

Kak Ida Gian Batang

Aku dalam perjalan balik dari utara negeri, sampai di daerah X aku melalui kawasan kedai dan pasaraya. Sedang aku memandu aku ternampak ada seorang wanita berjalan sambil mendukung anaknya. Aku tertarik kepada tubuh wanita itu yang bertudung dan memakai baju t-shirt berwarna merah yang ketat serta berkain satin hitam yang labuh dan ketat juga. Aku terus memperlahankan kereta dan aku lihat wanita itu mempunyai susuk tubuh yang menawan.

Dengan pantas aku buat pusingan ‘U’ dan melalui sekali lagi jalan itu dan aku nampak wanita tadi sedang menunggu di perhentian bas. Aku memberhentikan kereta dan menurunkan cermin pintu kereta. Aku panggil dia dan wanita itu terus bangun dari tempat duduk dan menuju ke arahku sambil mendukung anaknya yang masih kecil dan sedang nyenyak tidur. Aku nampak susuk tubuhnya dari dekat dan aku lihat bukitnya tidaklah sebesar mana cuma yang menjadi perhatian aku adalah bentuk tubuhnya yang dibaluti kain satin hitam yang ketat itu. Aku dapat lihat kegebuan pehanya dan ketembaman cipapnya. Berkali-kali aku menelan air liur. Aku menanyakan dia hendak kemana, di berkata hendak pulang di Taman X, aku tahu di mana tempat itu, lantas aku mengajaknya masuk ke dalam kereta dan ingin menghantarnya pulang di samping aku meluahkan keperihatinan aku kepada anaknya yang sedang tidur itu. Wanita itu menerima pelawaan aku dan masuk ke dalam kereta. Ketika dia hendak masuk aku dapat lihat tubuhnya dari tepi dan aku dapat lihat punggungnya dari sisi dan ia benar-benar membuatkan nafasku semakin sesak. Tubuhnya yang lentik itu mempunyai peha yang gebu dan bontot yang tonggek dan montok sekaligus membuatkan konek aku rasa macam nak pecah kat dalam seluar.

Dalam perjalanan aku sengaja memandu perlahan supaya aku mempunyai banyak peluang untuk memancing wanita itu. Aku memperkenalkan diri aku dan dia juga memperkenalkan dirinya. Namanya Ida. Anak yang sedang tidur yang di atas pangkuannya adalah anak keduanya dan berumur 1 tahun setengah. Dia baru lepas berjalan-jalan melihat barang yang dijual murah di sebuah kedai. Tiba-tiba dia menanyakan satu soalan yang aku tunggu-tunggu.

“Tadi akak nampak Daniel macam patah balik untuk tumpangkan akak, betul kan? Kenapa ye?” Tanya kak Ida.

Aku hanya diam dan menunggu adakah dia benar-benar hendakkan jawapan aku.

“Daniel, akak nak tahu je.. kenapa?” Kak Ida bertanya lagi.

“Saya terpikat untuk lihat tubuh akak” terangku. Lantas aku lihat dia terus senyum dengan muka yang kemerahan dan dia senyap seketika. Nyata dia amat malu dengan pengakuan beraniku itu.

“Tapi, bukan ke ada ramai lagi perempuan yang lebih muda dari akak yang lebih cantik dari akak.” Katanya.

“Memang, tapi akak ada kecantikan tersendiri, ada sesuatu yang menarik minat saya kepada akak” puji aku. Kelihatan dia senyum meleret.

“Daniel minat apa pada diri akak?” Tanya dia lagi.

“Bontot akak. Saya geram sangat. Saya pun tengah stim sekarang ni.” Kataku berani sambil mengusap batang ku yang membonjol keras di dalam seluar slack yang aku pakai.

Kak Ida kelihatan menjeling bonjolan konek di seluarku dan dia hanya tersenyum.

“Kalau akak sudi, boleh tak saya temankan akak di rumah akak nanti?” Pintaku

“Tak boleh, akak bukan orang yang macam Daniel fikir” katanya mematikan fikiranku.

“Tak kan sekali pun tak boleh? ” pintaku lagi.

“Tak boleh, jiran akak semua orang melayu, nanti apa dia orang kata.” Terangnya.

Kemudian aku mendapat satu akal.

“Baiklah kak, macam mana kalau sepanjang perjalanan kita ke rumah akak, akak usap dan belai konek saya, sebagai upah saya hantar akak balik.” Pintaku.

Kak Ida kelihatan diam dan mengalihkan pandangannya keluar tingkap seperti tidak mempedulikan kata-kataku tadi.

“Kak, macammana kak?”tanyaku meminta kepastian.

Kak Ida masih lagi membisu. Aku yang semakin bernafsu terpandangkan peha gebunya yang bergetar setiap kali aku melanggar lubang kecil di atas jalan. Aku beranikan diri memegang pehanya dan mengusap-usapnya lembut. Kelihatan dia terus menoleh kepadaku tetapi tangannya tidak menolak tanganku, sebaliknya dia masih memegang anaknya yang masih tidur di dalam pangkuannya.

Agak lama juga aku mengusap peha gebunya yang dibaluti kain satin hitam yang ketat itu, kemudian tanganku merayap mencari tangannya yang diletakkan diatas anaknya, sambil mataku memandang jalan raya yang aku sedang selusuri. Aku dapat tangannya, aku genggam dan aku bawa ke atas peha aku. Aku toleh kepadanya dan dia kelihatan hanya diam sambil merenung mataku dalam.

Setelah aku ramas dan mengusap tangannya lembut aku letakkan tapak tangannya di atas bonjolan konekku. Dan aku genggam tangannya supaya dia menggengam batang ku dari luar seluar. Bila aku melepaskan genggaman tangan, dia kelihatan masih lagi menggenggam dan yang lebih menggembiraan, dia mengusap-usap batangku yang sedang keras di dalam seluar. Bila menyedari umpanku mengena, aku terus mencari tempat yang sesuai untuk aku berhenti dan meneruskan langkah yang seterusnya.

Aku memberhentikan kereta aku di tepi jalan dan dibawah pokok supaya keadaan gelap dan redup itu menyukarkan orang yang menggunakan jalan itu nampak apa yang aku buat di dalam kereta. Kereta aku sebenarnya telah pun tinted warna silver.

Setelah memberhentikan kereta, aku cuba rapat kepadanya supaya mudah untuk aku mencium dan melakukan aktiviti seterusnya tetapi dengan pantas dia menolak aku dan berkata” Akak cuma nak buat pakai tangan saja. Akak tak sanggup buat lebih dari itu” katanya.

Mengenangkan, lebih baik dari tak dapat langsung. Aku pun bersetuju dan membiarkan tangannya mengusap-usap batangku yang masih lagi di dalam seluar. Kemudian dia membuka zip seluar aku dan mengeluarkan batang aku dari celahan seluar dalam yang aku pakai. Kelihatan dia tersenyum melihat batang aku yang keras menegak digenggam oleh tangannya sambil dia menggoncangkan tangannya turun dan naik batangku, sekejap perlahan dan sekejap laju.

Aku yang sedang kesedapan itu memandang seluruh pelusuk tubuhnya yang sedang duduk di kerusi sebelahku, kemudian tangan ku merayap meraba dan mengusap pehanya dan perutnya yang gebu dibaluti kain ketat itu. Selepas itu aku mengusap dan meramas punggungnya sehingga membuatkan nafsu aku sudah tidak keruan.

“Kak Ida, ahh.. sedapnya.. Daniel dah nak terpancutlah sayang. ” kataku selepas hampir 5 minit dibuai kesedapan.

“Pancutlah,” katanya lembut seolah-olah menggalakkan lagi nafsu aku untuk memuntahkan air maniku.

Aku kemudiannya mengiringkan badanku menghadap tubuhnya dan aku merapatkan tubuhku ke tubuhnya perlahan-lahan agar anaknya tidak terjaga. Nampaknya kak Ida tidak membantah dan kak Ida melancapkan batangku di atas pehanya dengan laju menambah rasa ghairahku sambil tanganku mengusap-usap perutnya dan bukitnya yang menegak itu.

“Kaakk, saya betul nak terpancut ni..” kataku penuh berahi.

Dia hanya diam dan matanya memandang mataku dengan mulut yang tersenyum menggoda dan akhirnya aku memancutkan air maniku ke atas pehanya yang gebu itu. Tangannya masih lagi melancapkan batangku ketika aku memancutkan air mani membuatkan aku sedikit menggigil kenikmatan.

Kak Ida kemudian melepaskan genggaman tangannya dan aku terus berundur duduk kembali ke tempat duduk pemandu. Kelihatan air maniku telah membasahi pehanya yang berbalut kain satin hitam yang ketat itu. Dia kelihatan hanya membiarkan pehanya basah dengan air maniku.

“Macammana? Daniel dah puas? Boleh terus hantar akak balik?” Tanya kak Ida sambil tersenyum dan membersihkan tangannya dari saki baki air mani yang melekat menggunakan tisu yang dibawanya.

“Puas sikit, kalau dapat lebih dari itu lagi sedap” kataku sambil membiarkan batangku masih lagi terjulur dari celahan zip yang semakin layu.

“Kalau Daniel nak yang lebih dari itu akak memang tak dapat berikan. Tapi kalau Daniel nak sekali lagi akak boleh buatkan” katanya sambil matanya menjeling batangku yang semakin layu.

Nampaknya aku berpeluang membuatnya sekali lagi dan aku harap kali ini aku dapat yang lebih hebat dari tadi.

“Tapi Daniel kena hantar akak balik dulu, akak nak tidurkan anak akak kemudian kita keluar ke sini lagi” katanya memberi cadangan.

“Akak nak tinggalkan anak akak sorang-sorang kat rumah?” tanyaku kehairanan.

“Dia tak keseorangan, akak nak bagi kat jiran suruh jagakan, biasanya masa akak pergi kerja jiran akak yang jagakan anak akak. Nanti akak pandai-pandailah bagi alasan kat jiran akak tu, tapi Daniel jangan parking kereta depan rumah akak, Parking je kat simpang nak ke rumah akak.” Terangnya panjang lebar.

Aku terus bersetuju mengenangkan lepas ni aku akan dapat habuan yang lagi besar. Terus sahaja aku hidupkan enjin kereta dan menuju ke arah yang kak Ida tunjukkan.

……………………………………..

Aku menunggu lebih kurang 15 minit di tempat yang kak Ida janjikan. Semoga dia tidak berbohong kepadaku. Rumahnya pun aku tidak tahu kat mana, aku cuma disuruh untuk menunggu disimpang itu.

Seketika kemudian aku nampak kelibat dia datang dengan pakaian yang sama dan lenggoknya membuatkan berahiku tidak sabar untuk dipuaskan.

“Lama tunggu?” tanyanya selepas masuk ke dalam keretaku.

“Tak sekejap je” kataku mengambil hatinya.

Kemudian aku menghidupkan enjin kereta dan menuju ke tempat tadi.

Sampai sahaja di tempat itu, aku terus merapatkan tubuhku ke tubuhnya sambil mulutku menangkap bibirnya dan tanganku meraba-raba ke seluruh pelusuk tubuhnya yang aku geramkan. Kak Ida membalas ciuman aku dan tangannya terus menuju ke zip seluar aku dan mengeluarkan batang aku yang sudah keras kembali minta dipuaskan.

Kemudian dia menolak aku supaya duduk kembali di tempat duduk pemandu dan dia terus menundukkan kepalanya ke batang aku yang tegak mengeras itu. Aku tak nampak apa yang dibuat olehnya kerana terlindung oleh kepalanya yang bertudung itu, tetapi aku dapat rasakan kenikmatan yang sukar hendak digambarkan bila konekku merasakan kehangatan dan kelicinan. Rupa-rupanya dia sedang mengulum batangku keluar masuk kedalam mulutnya. Kak Ida seperti tidak mahu melepaskan peluang mengulum zakarku kerana setelah beberapa minit mengulum, tiada tanda-tanda dia mahu menghentikan tindakannya itu. Dia terus mengulum dan sekali sekali dia membenamkan batangku sedalam-dalamnya kedalam mulutnya. Aku kenikmatan menahan kesedapan yang Kak Ida berikan sambil aku terasa seolah-olah dia mengigit dan mengunyah kepala dan batang ku di dalam mulutnya. Lidahnya kadangkala menguli batangku didalam mulutnya membuatkan aku semakin tidak keruan. Air maniku semakin hampir keluar, nafasku semakin tidak keruan. Tangan kiriku tidak henti-henti mengusap dan meramas bontotnya yang besar dan tonggek itu. Kain satin hitamnya yang ketat membaluti punggungnya itu semakin membuatkan batangku yang sedang dikolom oleh Kak Ida semakin mengeras dan menegang di dalam mulutnya.

“Kak Ida, Daniel rasa macam nak terpancut nih. Oohhhh… Sedapnya sayang” kataku keghairahan.

Kak Ida seperti tidak memperdulikan kata-kataku. Dia terus mengulum batangku keluar dan masuk kedalam mulutnya. Kelicinan air liurnya yang bercampur dengan air maziku membuatkan batangku semakin terasa hendak memuntahkan air maniku.

Akhirnya, aku melepaskan pancutan air maniku ketika Kak Ida masih terus mengolom dan membenamkan batangku kedalam mulutnya. Kenikmatan yang begitu sukar untuk aku gambarkan.

Kak Ida masih lagi terus menghisap zakarku walaupun air mani ku telah habis aku pancutkan ke dalam mulutnya.

Kemudian dia berhenti mengolom dan mengeluarkan batangku dari dalam mulutnya. Aku lihat mukanya kemerahan dan bibirnya comot dengan cairan.

“Sedap tak?” tanyanya.

“Sedap, akak telan ke air mani saya?” tanyaku pula.

“Ha’ah, akak telan semuanya. Akak ketagih air mani” terangnya.

Aku kehairanan, adakah perempuan ini pelacur atau memang dia sebenarnya gatal? Aku tanya lagi minta kepastian.

“Macam mana akak boleh ketagih, akak selalu hisap batang lelaki ye?” Tanya ku lagi.

“Akak selalu hisap batang suami akak, dia suka. Daripada sebelum kawin akak dah hisap dan telan air mani suami akak. Masa mula-mula akak tak biasa, akak pernah muntah, tapi bila dah selalu, akak jadi gian. Kalau suami akak tak mintak, akak yang akan buatkan tanpa disuruh. Tak kira kat mana, kalau suami akak nak, akak akan buatkan, walaupun dekat shopping complex, dalam kereta, dekat dalam panggung, tengah makan kat rumah dan akak juga pernah buat kat tepi tasik. Selain Daniel, akak tak pernah buat dengan orang lain.” Ceritanya kepada ku.

“Antara saya dengan suami akak mana best?” tanyaku minta kepastian.

“Bagi akak, suami akak lagi best. Air mani dia banyak. Akak pernah tak muat mulut nak tampung air mani dia.” Katanya lagi.

“Selain dari mengulum batang, ada tak akak buat dengan orang lain selain dari suami akak?” tanyaku lagi.

“Tak pernah, Cuma dengan Daniel je lah, tadi akak lancapkan..”katanya sambil mencubit manja pehaku.

“Abis tu Daniel puas tak?” Tanya kak Ida kepadaku.

“Tak, saya nak tubuh akak.” Kataku berani.

“Oohh, mintak maaf, akak tak dapat nak kasi. Walau mati pun akak tak dapat nak kasi. Tapi kalau Daniel nak akak lancapkan dan akak kulum, akak boleh buatkan. Oklah, lepas ni Daniel nak akak buat apa?” Tanya kak Ida.

“Kalau nak masuk dalam perut tak boleh, akak tolong lancapkan lagi. Tapi sebelum tu saya nak akak kulum konek saya sampai keras.” Pintaku.

“Boleh, tapi nanti Daniel nak pancut kat mana?” Tanya kak Ida lagi.

“Saya nak akak lancapkan konek saya kat bontot akak. Saya nak pancut atas bontot akak.” Pintaku manja.

“Alah, kenapa suka bazir air mani Daniel? Kan lagi sedap kalau Daniel pancutkan air mani dalam mulut akak?” rayunya manja.

“Tapi saya stim sangat dengan bontot akak. Kalau boleh saya nak pancutkan air mani saya dalam bontot akak.” Rayuku.

“Oklah, akak buatkan Daniel atas bontot akak. Mari sini sayang, biar akak kulum konek Daniel.” Pelawa kak Ida.

Terus aku biarkan kak Ida mengulum batang konekku sekali lagi. Kak Ida terus menghisap dan mengulum walaupun batangku masih lagi separuh sedar dari tidurnya akibat kepenatan dibelasah oleh mulut Kak Ida tadi. Lama kelamaan konekku semakin menegang dan membesar di dalam mulutnya. Kak Ida terus melurut batangku keluar masuk mulutnya. Aku kenikmatan diperlakukan begitu.

Setelah agak lama aku dibuai kenikmatan yang dicipta oleh mulut Kak Ida, aku dikejutkan oleh bunyi berdecit yang datangnya dari perbuatan kak Ida kepada konekku. Kak Ida sungguh galak membaham konekku hingga berdecit-decit bunyi yang dihasilkan dari pergeseran mulutnya dengan air liur yang bercampur dengan air maziku. Aku membaringkan tempat dudukku supaya aku dapat lihat perbuatan Kak Ida kepada konekku tanpa halangan kepala dan tudungnya. Aku dapat lihat Kak Ida sungguh bernafsu mengolom konekku. Dengan mata putihnya sahaja yang kelihatan dan nafasnya yang turun naik dengan pantas, dia terlalu bernafsu menjamah konek aku. Melimpah ruah cecair melekit meleleh keluar dari celah bibirnya dan di batang konekku membasahi seluar yang ku pakai.

Kemudian aku duduk kembali dan mengiringkan badanku supaya aku dapat menjamah bontotnya yang berbalut kain satin yang ketat itu. Walaupun aku hanya dapat mencium dan menggigit bahagian tepi punggungnya sahaja, tetapi ia sudah membuatkan konekku yang berada didalam mulut kak Ida mengeras dan tegang dengan galak sekali. Menyedari perkara itu, kak Ida terus menenggelamkan keseluruhan batangku ke dalam mulutnya sambil dia mengunyah-ngunyah batang ku. Perlakuannya itu membuatkan aku hampir terpancut. Dengan pantas aku tolak kepalanya dengan lembut hingga batangku terkeluar dari mulutnya. Kelihatan konekku yang tegak menegang itu diselaputi oleh lendir yang pekat, hasil campuran air liur dan air mazi.

“Daniel.. kenapa. Akak nak hisap Daniel punya.. Pleaseee..” rayunya manja.

Aku rasa dia dah kerasukan nafsu. Dia sudah tidak peduli dengan air liurnya yang menitis dari mulutnya membasahi tudungnya, dia sudah tidak peduli tentang anak yang ditinggalkan di rumah jirannya, dia juga sudah tidak peduli tentang kenikmatan yang selalu dia dapat dari suaminya. Apa yang dia nak adalah mengolom konekku hingga tekaknya dapat menelan setiap air mani yang bertakung didalam mulutnya.

“Baiklah, saya akan berikan seperti yang akak minta, tetapi saya nak tubuh akak.” Aku cuba membuat perjanjian.

Kelihatan dia diam dan duduk kembali di tempat duduk seperti biasa.

“Akak tak nak,” katanya dengan tegas.

Memang dia betul-betul tak mahu bersetubuh dengan aku. Dia cuma nak kolom konek aku saja. Perlahan-lahan aku merapatkan tubuhku ke tubuhnya dan aku ramas tangannya dengan erat.

“Baiklah sayang, saya akan berikan apa yang akak minta. Tidak kira hari ini, esok atau bila-bila saya berjanji saya akan penuhi permintaan akak walau di mana sahaja akak nak saya berada. Saya akan simpan air mani saya hanya untuk akak seorang dan andaikata suami akak mengabaikan akak, saya sudi menjadi pengganti” kataku lembut memujuk sambil aku mengucup pipinya manja.

Kak Ida seperti terkejut mendengar kata-kataku, kemudian dia seperti berfikir sesuatu.

“Apa yang Daniel cakap nih, tak baik tau cakap macam tu. Betulke apa yang Daniel cakap tu? Tanya kak Ida sambil mula menguntumkan senyuman.

“Betul sayang, saya sanggup lakukan segalanya hanya untuk akak. Saya nak akak jadi sebahagian dari hidup saya. Mari sayang, kak Ida belum lancapkan konek saya kat bontot akak lagi.” Kataku sambil memegang pinggangnya.

Kak Ida kemudian mengiringkan badannya dan tersembulah punggungnya yang besar dan tonggek itu untuk menjadi santapan ku. Aku terus menundukkan kepalaku mencium belahan punggungnya yang masih berbalut kain satin hitam yang ketat itu. Tanganku tak henti-henti mengusap dan meramas punggungnya. Konekku sudah semakin tegang. Dengan segera aku duduk merapatkan tubuhku dengan belakang tubuhnya. Batang konek aku letakkan betul-betul di tengah-tengah belahan punggungnya dan ku tekan-tekan dengan bernafsu. Tangan kiriku mengelus lembut teteknya dari dalam bajunya dan terasa putingnya semakin keras. Tangan kanan ku pula mengusap-usap pehanya dan menyusur pula ke tundunnya yang telah sedia basah dicelah kangkangnya.
Aku intai wajahnya dan kelihatan dia sedang menggigit bibirnya dengan matanya yang terpejam. Memang dia sedang hanyut dibuai asmara.

“Andainya akak isteri saya, saya tidak akan sia-siakan hidup akak. Saya cintakan Kak Ida” kataku lembut.

Kak Ida lantas meramas-ramas tanganku yang membelai buah dadanya dan kemudiannya memeluk lenganku yang telah dikepit oleh kelengkangnya. Tangannya semakin menekan tanganku supaya mengusap-usap dan menggosok-gosok cipapnya dari luar kainnya dengan lebih kuat. Manakala punggungnya semakin melentik menekan belahan punggungnya rapat ke konekku. Perlahan-lahan aku lepaskan pegangan tangannya dan aku selak sedikit demi sedikit kain satinnya ke atas. Akhirnya terpaparlah bontotnya yang putih dan bulat itu melentik dengan lubangnya mengemut-ngemut kecil seolah-olah minta diisi. Kak Ida tak pakai seluar dalam rupanya, bagus juga makin senang kerja aku.

Terus aku pegang konekku yang keras itu menuju belahan cipapnya yang sudah basah lencun itu. Aku gosok-gosokkan batang aku yang dah keras itu ke pintu lubuk nikmatnya. Nampaknya dia tidak membantah. Hampir beberapa minit aku memperlakukan dia sebegitu, aku lihat punggungnya semakin lentik ke belakang dan suaranya semakin mendesah.

“Ohhh, Daniel… sedapnya sayangg..” katanya keghairahan.

Tanpa membuang masa, aku masukkan batang aku perlahan-lahan memasuki lubang nikmatnya yang licin itu. Tidak susah, kerana sudah dua budak yang keluar dari lubang itu. Kelicinan dan kemutan cipap Kak Ida hampir-hampir membuatkan aku terpancut. Namun aku cuba tahan sekuat yang boleh. Bila aku dah reda, aku sambung menyorong tarik batangku keluar masuk. Aku lihat Kak Ida semakin tak keruan. Dia semakin melentikkan punggungnya supaya batangku masuk lebih dalam. Kemutannya semakin kuat dan panjang. Seketika kemudian, dia mula menjerit kecil sambil ototnya mengejang. Aku rasakan lubangnya semakin licin dan semakin berair. Kali ini semakin banyak. Aku semakin tak tahan untuk memancutkan air maniku. Cepat-cepat aku keluarkan batangku dan membiarnya seketika di luar untuk meredakan berahiku supaya tidak cepat pancut. Ketika itu, tanganku tidak henti-henti memainkan biji kelentitnya yang kurasakan menegang dan keras kembali sambil aku membasahkan lubang bontotnya dengan air cipap Kak Ida.

Bila aku rasakan jari aku dapat dimasukkan dengan mudah ke dalam lubang bontotnya, aku mula mengatur langkah seterusnya. Aku gosok-gosokkan batangku di cipapnya untuk melumurkannya dengan air cipapnya yang licin itu. Kemudian batangku halakan ke lubang bontotnya. Dengan sekali tekan aku berjaya memasukkan kepala konekku ke dalam lubang bontotnya. Kelihatan Kak Ida terkejut dengan perlakuanku itu. Dengan pantas dia cuba menarik punggungnya supaya batangku keluar dari lubang bontotnya tetapi aku lebih pantas menarik badannya merapatiku membuatkan batangku terbenam lebih dalam.

“Daniel, apa niii……. Kat situ tak boleh main… Tolonglahhh…” rayunya selepas menoleh kepadaku. Kelihatan titisan air mata mengalir laju membasahi kedua pipinya.

Aku tidak menghiraukan rayunya itu. Aku semakin galak menekan batangku sehingga kesemua batang konekku telah pun ditelan oleh lubang bontotnya. Aku menarik tubuhnya supaya dia tidak dapat mengelak dan memainkan lidahku di telinganya. Kak Ida semakin stim, tanganku pula memainkan peranan di belahan cipapnya. Kak Ida semakin melentikkan bontotnya seakan mahu memasukkan batangku lebih dalam, tetapi hakikatnya sudah dari tadi seluruh batangku berada di dalam lubang bontotnya.

Aku menyedari Kak Ida sudah semakin merelakan aku menjolok jubornya. Dengan lemah lembut aku sorong tarik konekku agar dia tidak merasakan kesakitan yang amat. Senak juga aku rasakan pasal lubang jubornya amat sempit walaupun aku dah basahkan dengan air pelincir tadi.

“Danielll… oohhh… jangan kuat sangat sayang… Bontot akak sakit.” Rayunya.

Aku kemudian membenamkan keseluruhan konekku ke dalam jubornya. Kemudian aku meminta kak Ida menonggeng dengan memaut pada penyandar kepala dan merendahkan punggungnya mengikut keselesaannya dan tanpa aku mengeluarkan batangku dari lubang jubornya. Posingnya kali ini benar-benar memberikan kepadaku kenikmatan. Lubang bontotnya semakin luas dan ini membuatkan konekku semakin mudah keluar dan masuk. Aku terus menjolok jubor kak Ida dan dia mengerang antara kesakitan dan kenikmatan.

“Oohhh …. Danielll… oohhhh……” rengeknya.

Posingnya yang amat menghairahkan itu membuatkan aku sekali lagi rasa seperti nak memancutkan air mani. Inilah peluang yang dinantikan. Lantas aku memeluknya dan menciumi lehernya yang dibaluti tudung yang sudah kusut masai itu. Aku tekankan konekku masuk lebih dalam.

“Kak Ida sayang, Saya nak terpancut ni.. Saya pancut di dalam ye…” kataku lembut seperti berbisik di telinganya.

Kak Ida hanya merengek tidak menghiraukan amaran ku tadi. Kemuncakku telah tiba. Aku akhirnya memancutkan air maniku di dalam lubang bontot kak Ida. Aku tekan dalam-dalam melayan kenikmatan.

“Oohhhh Kak Ida sayanggg, sedapnya bontot akakkk….” Kataku sambil menggigil menahan kenikmatan yang aku idamkan itu.

Selepas habis air mani aku pancutkan di dalam lubang bontot Kak Ida, aku keluarkan batangku dan aku lap dengan kain yang kak Ida pakai. Kak Ida aku lihat duduk membelakangi aku mengadap keluar tingkap. Kemudian aku dengar suara tangisan dan esakan darinya. Aku peluknya dari belakang dan mengusap-usap lengannya manja.

“Kak, kenapa sayang, akak marah ye?”Tanya ku.

“Sampai hati Daniel buat akak macam ni, tadikan akak dah kata, akak takkan berikan tubuh akak kepada Daniel. Tapi sekarang, lubang bontot akak pun Daniel dah jolok. Daniel tipu akak… isk isk isk…” katanya dalam tangisan.

“Kak, tadikan saya dah berjanji dengan akak. Akak dah lupa ye apa yang saya katakan tadi?” kataku.

“Lagipun tadi akak merelakan tindakan Daniel, saya rasakan akak tak boleh salahkan Daniel, lagipun Daniel buatnya kerana perasaan cinta Daniel kepada akak” sambungku.

Dia diam seketika, kemudian dia membetulkan duduknya dan kini dia berhadapan denganku di dalam satu kerusi. Aku sapu air matanya yang mengalir dengan jariku. Aku senyum kepadanya dan memberikan kucupan di dahinya. Tiba-tiba dia mencubit pehaku dengan kuat.

“Daniel ni, sakit tau bontot akak.” Katanya sambil tersenyum kepadaku.

Nampaknya Kak Ida merelakan aku menyetubuhinya, mungkin akibat terdorong oleh nafsu, pendiriannya untuk tidak memberikan aku tubuhnya lebur sama sekali. Kemudian kemi berpelukan sambil mulut kami kembali bertaut menerbitkan rasa gelora yang mendalam di dalam hati masing-masing.

……………………….

Aku memberhentikan kereta di tempat aku menunggunya tadi. Kami seolah-olah tidak mahu berpisah. Sepanjang perjalanan mulutnya diam tidak berkata walau sepatah perkataan tetapi tangan kami berpegangan erat di atas pehanya. Memang tidak menjadi masalah kepada ku untuk memandu kerana keretaku automatik.

“Daniel, boleh tak akak mintak nombor handphone Daniel?” pintanya manja.

“Boleh.” Kataku lantas memberikan nombor handphoneku dan dia juga memberikan nombor handphonenya kepadaku.

Kemudian kami berkucupan buat kali terakhir sebelum dia keluar dari kereta berjalan menuju ke rumahnya. Sesekali dia menoleh kepadaku sambil melemparkan senyuman yang penuh bermakna kepadaku. Satu hati sudah berada dalam genggaman.

About these ads

Leave a comment

No comments yet.

Comments RSS TrackBack Identifier URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.