Noda

= Noda =

Kata orang Kuala Lumpur menjanjikan segala-galanya. Tiada apa yang tiada di Kuala Lumpur. Sememangnya Kuala Lumpur kota metropolitan yang menyediakan apa saja kemahuan penghuninya baik dari segi jasmani mahupun rohani.

Pada aku Kuala Lumpur adalah sebuah neraka walaupun ada yang mengatakan ia syurga dunia. Bagiku warganya yang menjadikan Kuala Lumpur sebagai syurga nafsu.

Aku, Amran Sharif berumur 22 tahun dilahirkan di sebuah kampung nun di utara tanah air. Sedari kecil lagi nasib tidak menyebelahi diriku. Rumah tangga orang tuaku musnah. Setelah mereka bercerai aku dipelihara oleh ayah dan ibu tiriku. Walaupun ibu tiriku baik, namun aku merasakan diriku terasing dalam keluarga bahagia ini.

Saban hari aku merasa menjadi orang asing dalam keluargaku. Aku berdoa agar dapat keluar dari keluarga ini walaupun ini satu tindakan yang salah. Ketika berhari raya di rumah nenekku, aku menyampaikan hasratku kepada abang sepupuku yang menetap di Kuala Lumpur.

“Abang tak ada masalah tetapi abang tak dapat menjamin pekerjaan Amran”, ujar abang Fendi kepadaku.
“Soal kerja tak usahlah abang risau, Am akan mencarinya sendiri”, kataku. Aku ada sijil SPM yang akan ku gunakan untuk mendapatkan pekerjaan itu.
“Kalaulah itu kehendak Am, abang tak boleh kata apa-apa lagi tapi rumah abang tu bukanlah besar sangat. Tahu-tahulah rumah setinggan. Am dah beritahu keluarga ke niat Am tu”.
“Dah” aku menjawab pantas sambil tersenyum.

Akhirnya aku mengikut abang Fendi dan keluarganya ke Kuala Lumpur. Perjalanan yang panjang membuat aku mengimbas sikap keluargaku sejenak. Tetapi aku telah mengambil keputusan untuk berhijrah mengubah hidupku. Sebahagian dari fikiranku sudah membayangkan indahnya bandaraya Kuala Lumpur dan kehidupan di bandar besar.

Keretapi dari Alor Star telah sampai ke stesen Kuala Lumpur. Aku tidak faham apa yang dikatakan oleh abang Fendi tentang rumah setinggan. Namun apa yang kulihat kawasan Pantai Dalam tempat abang Fendi tinggal tidak jauh bezanya dari kampungku.

Rumah yang diduduki oleh abang Fendi dengan isterinya Kak Maimon merupakan sebuah rumah berek berkembar dan mempunyai dua belas pintu. Rumah yang disewa oleh abang Fendi berlantaikan simen dan berdindingkan kayu. Keadaan rumah agak panjang dan mempunyai dua bilik tidur yang disekat oleh papan lapis yang tidak menutupi sepenuhnya bilik itu. Bilik air pula dibuat oleh abang Fendi dengan membuat sekatan dengan papan yang hanya separuh sahaja tertutup. Papan lapis yang digunakan semula itu mempunyai lubang-lubang yang memudahkan kita melihat aksi di dalamnya. Sebahagian dinding bilik pula masih terlekat saki baki kertas yang bergam yang ditampal oleh penghuni sebelumnya.

“Inilah rumah abang, bila dapat kerja nanti tak perlulah menyewa bilik lagi dan tinggal saja disini. Abang dah bincang dengan kak Mon dan dia tak kisah”, bicara abang fendi.

Atas usaha abang Fendi aku dapat kerja di sebuah stor di Brickfeilds. Walaupun gajinya tak seberapa tetapi cukup bermakna bagi aku. Sekurang-kurangnya langkah pertama aku sudah berjaya. Sebagai memikirkan keadaan keluarga abang Fendi aku berikan abang Fendi sebanyak RM150 sebagai membantu belanja bulanan, lagipun kak Mon tidak bekerja dan abang Fendi seorang sahaja yang mencari nafkah. Lagipun aku tumpang makan sama di rumah abang Fendi.

Setelah hampir tiga bulan aku tinggal di sini aku telah dapat menyesuaikan diri tinggal di Kuala Lumpur. Cuma ada dua tiga perkara yang merimaskan ku. Pertama bilik mandi yang dindingnya hanya separuh tertutup dan tidak selesa untuk mandi. Apatah lagi apabila kak Mon terlihat aku mandi. Cukup segan rasanya, begitulah keadaan sebaliknya bila aku terlihat kak Mon mandi. Kadang-kadang aku rasa kak Mon sengaja menampakkan pehanya dan dadanya yang putih kepada ku. Melihat keadaan ini aku teringat peristiwa yang aku lalui ketika di kampung dahulu.

Pernah satu hari ketika aku cuti dan duduk dirumah aku ternampak kak Mon sedang mandi dan tiba-tiba tuala yang dipakainya lucut maka seluruh anggota badannya jelas kelihatan padaku. Tetapi kak Mon kelihatan tenang dan tidak terkejut lansung. Kak Mon memang cantik, badannya berisi sedikit dan kulitnya putih dan gebu. Pernah sekali kak Mon kencing di bilik air tanpa menutup pintunya dan dia menghalakan alat sulitnya ke arahku. Stim juga aku dibuatnya. Kadang-kadang apabila berselisih dalam rumah dia sengaja melanggar aku, aku terasa dua bukitnya mengenai diriku. Pernah juga ketika aku pulang kerja kak Mon tidur di atas kerusi panjang dan kainnya terselak, aku ternampak alurnya yang setompok sahaja bulunya dan tundonnya yang tembam.

Kak Mon berusia sama dengan abang Fendi sekitar tiga puluhan. Abang Fendi pula agak gemuk dan pendek orangnya. Macam tak sepadan kedua-duanya. Tetapi jodoh sudah ditentukan oleh tuhan.

Keduanya yang paling merimaskan aku ialah bila tidur waktu malam. Aku tidak kisah kalau tidur di mana sekalipun tatapi gangguan bunyi dari bilik abang Fendi dan kak Mon meresahkan aku. Bilik yang dipisahkan oleh sekeping papan lapis nipis dan tidak tertutup sepenuhnya, aku bukan saja dapat mendengar apa yang mereka bualkan malah menangkap bunyi yang memalukan ku sendiri.

Pada kali pertama mendengar bunyi-bunyi tersebut aku menyangka ada orang mahu menceroboh atau mencuri, lalu aku bangkit dan meninjau mahu melihat dan mendengar tetapi tiada yang mencurigakan. Setelah lama memasang telinga, aku yakin bunyi tersebut datang dari bilik sepupuku. Tidak mampu membendung sifat ingin tahu aku mengintai keadaan bilik mereka melalui salah satu lubang kecil di dinding pemisah bilik berkenaan. Bilik abang Fendi diterangi dengan lampu tidur yang agak terang dan aku dapat melihat dengan jelas dalam bilik itu.

Aku dapati katil itu bergerak. Jelaslah bunyi keriut itu datang dari pergerakan katil tersebut. Aku terkejut dan tergamam dan dengan segera merebahkan diriku semula. Aku malu melihat apa yang tak sepatutnya aku lihat. Pada keesokan harinya aku lihat raut muka kak Mon dan abang Fendi selamba sahaja seperti tiada apa yang berlaku malam tadi.

Pada malam-malam berikutnya sekurang-kurang tiga kali seminggu aku mendengar bunyi yang sama. Tetapi bunyi keriut disulami pula bunyi orang mengerang dan menyebabkan aku tertarik untuk melihat adegan yang tak disengajakan dulu. Hanya dengan melutut aku dapat melihat dengan jelas abang Fendi menindih kak Mon dan sesekali aku dapat lihat barang kak Mon dan abang Fendi. Setelah mengenjut tujuh lapan kali abang Fendi terbaring kepenatan. Kak Mon pula ku lihat mula menggosok-gosok kemaluannya dari perlahan-lahan hinggalah makin pantas dan terus mengerang agak kuat.

Sejak malam itu aku mulai teringat peristiwa lama dan tidak dapat tidur sekiranya aku tidak melihat mereka melakukan hubungan kelamin. Lama kelamaan aku juga diserang api keghairahan dan batangku naik mencanak ketika melihat adegan yang berahi itu. Aku mula memegang batangku dan menggosok-gosoknya dengan perlahan-lahan dan aku melajukannya lagi dan akhirnya terpancutlah air lendir yang putih. Aku merasa sungguh nikmat sekali.

Sejak itu aku mula melancap dan membayangkan kak Mon dan teringatkan kak Ton yang berada dibawahku ketika aku di kampung dahulu. Pernah satu kali tu aku tidak sedar bahawa apabila sampai ke kemuncaknya aku mengeluarkan sedikit suara yang boleh kedengaran hingga ke bilik sebelah. Aku sungguh malu takut-takut mereka mengetahui perbuatanku.

Aku segera mengendap dan aku lihat kak Mon semacam tersenyum kat aku. Aku lihat kak Mon memandang dinding bilik aku dan dia sengaja menayang-nayangkan alat sulitnya ke arah ku. Kak Mon terus menggentel-gentel biji pada alurnya sehingga dia sampai ke klimak. Dia mengangkang dengan luasnya supaya aku dapat melihat alurnya yang kemerah-merahan itu. Keesokkan harinya kak Mon tersenyum kat aku.

“Hebat Am malam tadi kak Mon tengok, seronok ke buat sendiri, kalau nak sedap kena buat dengan orang lain”.

Aku tunduk malu dan tidak menjawab sapaan kak Mon itu.

Pada satu hari tu aku cuti dan bangun lewat. Tiba-tiba kak Mon datang ke bilikku untuk mengejutkan ku. Apabila aku tersedar aku dapati batangku mencanak bagai tiang bendera dalam kainku. Kak Mon tersenyum dan menghampiriku.

“Am tak kerja ke hari ini”
“Am cutilah Kak Mon”
“Kak Mon tahu Am selalu tengok kak Mon mainkan. Tapi abang Fendi tak bestlah. Batangnya pendek dan sekejap je dah pancut. Kak Mon tak puaslah”, katanya kepadaku.
“Wah! Batang Am besar dan panjanglah” katanya.
“Mana kak Mon tahu”, aku buat-buat tak tahu.
“Tu mencanak kat dalam kain tu” katanya. Aku terlupa bahawa sememangnya tiap-tiap pagi batang aku mencanak keras.
“Am selalu melancap ye! bila tengok kak Mon. Buat sendiri tak sedap tau. Kalau nak sedap kena buat betuil-betul baru sedap”, katanya lagi.

Aku rasa kak Mon sudah naik stim dengan aku dan dia tak puas main dengan abang Fendi.

“Macam mana nak buat”, aku pura-pura bertanya.
“Kena main dengan orang perempuanlah”
“Perempuan mana”
“Kak Mon kan ada! Am hendak tak?”
“Am, boleh tak kak Mon tengok batang Am, bukaklah kain tu”, katanya lagi.
“Eh! Mana boleh”, kata ku.
“Tengoklah! Nanti kak Mon tunjuk kak Mon punya, Am tentu suka”

Aku juga telah naik stim.

”Bukaklah”, kataku.

Apalagi kak Mon mulalah menyelak kainku dan terus memegang batangku.

“Wah besar dan panjanglah batang Am ni, ni yang kak Mon suka ni”, bisiknya.

Kak Mon kelihatan geram kepada batangku. Dia merapatkan mulutnya ke arah batangku dan dia mula menjilat, mengulum dan melancapkannya. Dia menghisap dengan mengigit-gigit kecil batangku sehingga terangkat badanku. Terasa amat ngilu dan geli luar biasa yang menghasilkan nikmat tidak terhingga. Sambil tu tangannya mencapai tanganku dan meletakkannya ke celah pehanya. Dia sengaja melucutkan kain yang di pakainya. Tangan ku terus menggosok pehanya yang halus dan lembut sebelum menuju ke sasaran yang sebenarnya.

Bila sudah dapat menyentuh alat sulitnya, aku merasa tidak sabar untuk menatap rupanya. Untuk itu perlahan-lahan aku berpusing merapati celah kangkangnya. Cantik, tembam dan menghairahkan. Aku menggunakan dua jari untuk menguak bibir alat sulitnya dan terus menggentel-gentel bijinya seperti yang selalu dia buat. Sesekali jariku menjolok lubang alurnya, aku terasa suam dan lendir jernih mula membasahi lubangnya. Tanganku yang satu lagi terus meramas buah dadanya “Am, kak Mon dah tak tahan ni, cepatlah naik “, bisik kak Mon.Aku bingkas bangun dan membaringkan kak Mon di atas tilam ku. Aku selak T-shirt yang di pakainya. Aku hisap puting teteknya yang merah, aku ramas buah dadanya.

Kak Mon menggeliat menahan stim dan mengerang. Batangku telah tegang dan keras lalu aku angkat kedua-dua kakinya, aku lipat dan letakkan di atas bahuku. Aku letak batangku di celah muka alat sulitnya yang sedikit ternganga. Aku selak bibir alat sulitnya, aku lihat lubangnya kemerah-merahan. Aku tekan perlahan-lahan batang aku masuk dan perlahan-lahan aku menggerakkan pinggang ke depan dan mundur sambil menatap batangku keluar masuk alat sulit kak Mon. Terowong alat sulitnya agak dalam juga kerana batangku terbenam hingga ke dasarnya. Seronok sekali aku tengok alat sulit kak Mon yang kembang-kuncup. Terasa lubang-nya masih ketat lagi kerana aku boleh merasa geseran yang padu pada batangku. Terasa sungguh nikmat sekali kerana pertama kali melakukan hubungan seks pada usia dewasa dibandingkan dengan melancap. Kak Mon juga mengerang kesedapan.

“Am sedapnya”, bisiknya perlahan.

Kemudian kak Mon membantu aku melajukan hayunan itu. Tiba-tiba ia menjerit serta menggigil kuat. Aku rasa satu kemutan dari lubang alat sulitnya dan dari tubuh yang kejang menjadi kendur dan terkulai.

”Kak Mon dah sampailah Am, syoknya”.

Selepas kak Mon sampai ke kemuncak aku menggandakan lagi hayunan. Aku mendayung sekencang kencangnya.
Meskipun sudah mencapai kemuncak kak Mon masih berupaya memberi tindakbalas ketika aku menghenjut tubuhnya. Kak Mon menjerit halus dan merintih sambil mengayakkan punggungnya dan mengemut batangku. Tindak balas kak Mon itu benar-benar membuat aku tidak mampu bertahan lagi. Aku merasakan aku mahu memancutkan air maniku lalu aku cabut batangku dan membiarkan ia terpancut keluar jatuh ke atas perut kak Mon. Aku mengerang panjang kesedapan dan yang kedengaran hanyalah dengus nafas yang berat dari kedua-dua kami. Kak Mon menggosok-gosok air mani tadi dan memegang batangku dan melancapkannya sehingga batang aku layu.

“Sedapnya Am, belum pernah kak Mon rasa sebegini puas. Inilah yang kak Mon suka ni kalau main dengan orang muda”, ucapnya dengan mata yang layu dan kuyu.

Selepas berehat seketika kak Mon memegang batangku lagi dan menggosok-gosok dengan perlahan-lahan, dan tiba-tiba batangku naik balik. Kak Mon terus mengulum dan menjilat batangku. Dengan geramnya dia memicit-micit batangku.

“Kak Mon nak main lagike” tanyaku.
“Nak” katanya.

Maka bermulalah sekali lagi adegan tadi. Kali ini lebih lama dan lebih sedap lagi. Kak Mon sampai dua tiga kali sampai. Setelah selesai kak Mon memberitahu aku supaya jangan memberitahu abang Fendi kejadian ini dan merahsiakan perbuatan ini.

Apabila kak Mon gian dia akan mencari jalan untuk main denganku. Begitu juga aku, jika aku ketagih nak main aku akan memberitahu kak Mon. Abang Fendi selalu lewat pulang kerana kerja lebih masa. Masa yang terluang itu kami gunakan sepenuh-penuhnya.

__________________
About these ads

Leave a comment

No comments yet.

Comments RSS TrackBack Identifier URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.