Daily story

Anak Hebat, Mak Dahsyat Pt 1

——————————————————————————–

Hai. Aku Lina. Aku ada cerita nak kongsi dengan korang. Aku merasai pengalaman persetubuhan sejak aku bersekolah di tingkatan 4. Ketika aku tinggal bersama mak, adik, akak dan bapak tiriku. Bapak tiriku lebih muda dari mak aku. Umur mak aku time tu 42 dan bapak tiri aku 35. Adik beradik aku yang paling besar time tu 19 tahun dan paling kecik 12 tahun.

Aku ketika tingkatan 4, aku telah dirogol oleh bapak tiriku. Mak aku memang tak tahu pasal perkara ni. Sengaja aku tak nak bagi tau. Lagi pun aku bukannya mengandung. Perangai aku yang suka seks mengundang musibah apabila aku kantoi dengan bapak tiri aku time aku tengah sedap menggentel cipap atas katil. Aku masih ingat, time tu aku bayangkan cikgu Khir main dengan aku.

Dengan kain batik yang terselak ke perut, Aku yang tengah sedap gentel cipap, terkejut apabila terasa jariku yang sedang menggentel biji terasa ditepis seseorang. Aku buka mata bersama angan yang tiba-tiba lenyap. Terkejut beruk aku bila tengok bapak tiriku berdiri di celah kelengkang ku dengan batang dia yang dah terpacak. Kain dia dah entah kemana. Baju pagoda je yang dia pakai. Aku terus jadi takut. Bapak tiri aku terus kuak kangkang aku dan hentam cipap aku dalam-dalam. Rasanya sakit bukan kepalang. Batang bapak tiri aku yang besar tu buat lubang cipap aku rasa macam melecet. Aku menjerit sakit.

“Adoiii bahhh… tak nak…. Lina tak nak!!!! ” jerit aku kesakitan.
Bapak aku diam je. Dia tahu, aku jerit macam mana pun bukan ada orang kat rumah. Semua orang keluar pergi pasar malam. Lepas tu dia mula henjut aku keluar masuk. Leher aku habis di ciumnya. Termasuk jugalah tetek aku yang tak berapa besar ni. Aku makin sedap pulak. Memang aku dah tak ada dara, sebab aku banyak kali juga lancap pakai tabung uji sekolah. Sejak kawan aku cedera sampai masuk sepital sebab tabung uji pecah dalam cipap dia, terus aku stop. Setakat guna jari je.

“Sedap? haaa… sedap Lina?” bapak tiri aku tanya kepada aku sambil tak henti henjut lubang cipap aku.
“Oooo.. abahhh.. sedap bahhh… “aku merintih kesedapan.
“Aku tau kau nak batang… nah…… aku bagi kau batang. Dah lama aku geram kat kau tau tak…” kata bapak tiri ku sambil batangnya masih keluar masuk cipap aku yang berlendir tu.
“Abahhh.. sedap bahhh…. oohhh…” aku merengek kesedapan di sontot bapak tiri aku.
“Aku geram betul dengan bontot kau Lina….Bagi aku bontot kau sayangg… uuhhh… ” kata bapak aku yang tengah sedap balun cipap aku sambil matanya tajam menatap wajah aku.
“Tak boleh bahhh… bontot tak boleh… ” aku menggeleng kepala sambil menikmati cipapku di balun bapak tiriku.
“Tak boleh? Ok tak pe… tapi kau kena bagi aku pancut dalam mulut kau. Kalau tak… aku pancut dalam cipap kau ni biar mengandung.. nak?!” jerkah bapak tiri ku mengugut aku.
Dengar je perkataan mengandung, aku terus jadi takut. Aku mengangguk setuju serta merta selepas itu. Bapak tiri aku pun apa lagi, terus keluarkan batang dia dari cipap aku dan terus sumbat batang dia dalam mulut aku. Geli dan loya aku rasakan time tu. Aku terpaksa menghisap batang bapak tiri aku yang berlendir dan berselaput dengan air cipap aku sendiri.
“hisap Lina hisap… Dah lama aku geram mulut comel kau tuh.. Muka kau yang cantik ni memang patut hisap batang aku… Hahahaha! Bagus! Hisap dalam dalam… Hahahaha!” kata bapak tiri ku sambil ketawa macam setan.
“Hmpphhm.. horghh,… mmoommpphhh…” aku bersuara tersekat-sekat apabila batang bapak tiri aku memenuhi mulut aku.

Tak pernah aku rasa batang lelaki masuk mulut. Itulah pertama kali. Bapak tiri aku memegang kepala aku dan ditarik dan ditolaknya kepala aku berkali kali membuatkan batangnya keluar masuk mulutku agak ganas. Memang dia betul-betul geram dengan muka aku yang tengah penuh dengan batang dia tu. Dia jolok kepala aku kaw-kaw.

Sampailah time dia tarik kepala aku sampai rapat hidung aku dengan bulu jembut dia. time tulah aku rasakan batang bapak aku yang keras tu berdenyut-denyut dan memancut dengan air maninya yang panas menerjah tekak ku. Aku tersedak dengan teruk. Menyedari aku yang tersedak bapak tiri aku terus keluarkan batang dia dan aku terus sahaja termuntah-muntah atas katil. Paling kelakar, time aku termuntah-muntah tu, bapak tiri aku masih terus memancutkan air maninya ke kepala aku.
“Hah! Jangan kau ingat kau boleh lepas walau pun dah muntah. Nah ambik ni.. masih banyak lagi belen yang belum keluar nih! Hohhh! OHHHH!” Teriak bapak tiri ku. Air maninya masih terus memancut ke kepala aku, membasahi rambut yang aku ikat di belakang.

Selepas dia puas. Dia pun pakai balik kain sarung dia. Sambil aku terus menanggalkan cadar yang dah kotor dengan muntah aku tadi.
“Kau jangan nak pandai-pandai report mak kau. Mampos kau aku kerjakan nanti. Faham!?”jerkah bapak tiri ku.
Aku mengangguk faham dan membiarkan dia blah dari bilik aku. Jahanam punya lelaki. Tapi salah aku jugak, terlalu dambakan nafsu, akhirnya diri sendiri yang tergadai.

Selepas kejadian tu,aku sudah menjadi seperti bini kedua bapak tiri ku. Pantang ada peluang, nak memantat aja. Pantang tengok aku berkemban kain batik ke bilik air, mahu tegak je batang dia dalam kain pelikat tu. Kalau line tak clear, dia ajak aku ke kebun belakang rumah. Alasannya tolong dia ambik kelapa tua yang dah gugur. Tapi sebenarnya, cipap aku yang teruk kena belasah kat dalam semak tu. Pernah juga dia masuk ke bilik aku time mak dan adik beradik aku tengah tengok tv kat ruang tamu. Dia mintak aku hisap batang dia. Selalu jugak dia buat camtu. Lepas dah puas pancut dalam mulut, dia terus blah.

Kadang-kadang, kalau aku tengah kemas ruang tamu, dan mak aku tengah berbual dengan jiran kat sebelah sementara adik beradik aku keluar bermain kat luar rumah, dia akan melihat dan menonton setiap gerak geri aku yang terbongkok-bongkok dan tertonggeng mengemas rumah. Konon-konon tengok tv, tapi sebenarnya tengok aku. Bila line clear, dia keluarkan batang dia dari kain pelikat dan dia lancap kat situ jugak sambil matanya tak lepas memandang muka dan bontot aku yang melenggok dalam kain batik sendat tu. Bila dah nak terpancut, dia datang dekat dengan aku dan pancut kat bontot aku. Memang selalulah dia lancap dan pancut kat bontot aku.
Aku kadang-kadang tu bengang jugak, mana tak nya, dalam sehari aku terpaksa 2, 3 kali tukar kain batik. Habis tu, dah berpalit dengan air mani dia tu. Bila aku tukar seluar track, lagi dia tak boleh tahan. Last-last aku dah tak kisah dah. Kadang-kadang seharian aku biarkan air mani dia yang basah kat bontot aku tu. Aku buat bodoh je pakai kain batik dan seluar track yang jelas ada kesan tompok air maninya.

Tapi aku coverlah bila depan mak aku. Ok, itulah background aku.
Lepas dah selalu kena bedal bapak tiri aku, aku semakin ketagih batang. Aku memang tak pernah mintak main dengan bapak tiri aku, tapi dia sendiri yang datang. Aku pulak, memang tak pernah menolak lepas dah rasa sedapnya main batang lelaki yang tengah keras tuh! Real punya, bukan angan melancap lagi.
Ketagihan aku mempengaruhi hidup aku sampai ke sekolah. Aku tahu, ramai budak-budak lelaki kat sekolah tu yang geram dengan bontot aku. Cuma dia orang malu dan takut nak cakap. Setakat bila ada peluang raba-raba dan gesel-gesellah.

Terutamanya bila tengah bersesak-sesak kat kantin dan time balik sekolah.
Tapi satu hari tu, aku terasa ada lelaki yang tembab batang dia kat bontot aku time tengah sesak nak beli makanan kat kantin. Aku toleh, Abang Ayob rupanya. Dia pelajar tingkatan 5. Aku dapat rasa batang dia mengembang dan keras di alur bontot aku. Baju kurung putih uniform sekolah terasa seperti terselit celah bontot bersama kain uniform berwarna biru muda itu.

Aku dapat rasa abang Ayob memang sengaja. Memang dia nak rasa bontot aku. Aku yang memang suka batang lelaki terus je menekan bontot aku kebelakang supaya batang dia makin rapat membelah bontot aku. Badan kami rapat, dapat aku dengar hembusan nafasnya yang semakin kuat di telinga walau pun tudung putih yang ku pakai melindungi telinga ku. Berdasarkan pengalaman dengan bapak tiriku, aku tahu, nafasnya seperti sudah tak tertahan lagi. Seperti ada sesuatu yang nak memancut keluar dari batangnya. Aku semakin menekan bontotku ke batangnya.
Kedua tangan abang Ayob juga nampaknya kemas memegang pinggul kanan dan kiriku, menarik bontotku agar rapat-serapatnya dengan batangnya yang mengganas dalam seluar sekolah hijaunya itu. Kesesakan yang mengelilingi kami bersama tumpuan pelajar-pelajar hanya ke hadapan memerhatikan agar makanan mereka tidak habis membuatkan perlakuan kami tidak disedari. Akhirnya aku merasakan denyutan batangnya di belahan bontotku. Oh.. dia dah pancut. Aku tekankan lagi bontot aku sampai dia menggigil. Lepas dia dah reda. Dia terus blah dari kantin. Tak tahulah kemana dia pergi.

Esoknya, lepas habis sekolah, aku nampak abang Ayob berdiri di depan tandas guru. Dia nampak kelibat aku dan dia panggil aku. Aku terus datang kepadanya.
“Lina, ikut abang jap.” ohh, dia tahu nama ku rupanya.
“Ke mana?” tanya ku ingin tahu.
“Alahhh… ikut je lah…” katanya sambil terus berjalan menuju ke tingkat 3.
Aku mengekorinya hingga ke sebuah kelas yang kosong. Sekolah kami satu sessi. Sessi petang tak ada. Jadi kelas itu kosonglah. Abang Ayob berdiri di depan kelas.
“Lina, semalam sedaplah… Hari ni buatkan lagi..” pinta Abang Ayob terus terang selepas dipastikan semua pintu dan tingkap tertutup rapat.
“Buat apa?” aku berpura-pura tak tahu.

Abang Ayob tidak menghiraukan sikap kepura-puraan aku. Dia terus berdiri di belakang aku dan terus berlutut. Aku toleh ingin lihat apa yang ingin dilakukannya. Abang Ayob terus menciumi bontot aku dan dia benamkan muka dia di belahan bontot aku. Dia cium dalam-dalam sambil tangannya membuka zip seluar dan mengeluarkan batangnya yang dah siap tegak terpacak sambil melancapnya laju.

Aku biarkan perlakuan abang Ayob. Malah aku semakin stim tengok batang dia yang dilancapnya itu. Keras betul nampaknya. Lepas tu abang Ayob berdiri dan dia peluk aku dari belakang. Batang dia yang keras tu ditekan sampai terselit celah bontot aku. Dia geselkan batang dia turun naik celah bontot aku. Baju uniform sekolah aku turut terselit di celah bontot bersama kain uniform biru muda ku.
“Ohhh Lina.. bestnya bontot kauuu… ohhh..” abang Ayob merengek sedap, menggeselkan batang dia di celah bontot aku yang masih beruniform sekolah.

Aku suka diperlakukan begitu. Aku bangga melihat batang lelaki stim kerana aku. Aku lentikkan tubuh ku. Abang Ayob makin tak tahan. Abang Ayob kemudian selak baju uniform putih ku ke pinggang. Bontot ku yang gebu dan melentik itu semakin ku tonggekkan. Tangannya meraba dan meramas bontot ku yang dibaluti kain uniform sekolah biru muda. Dah geram sangat tu. Aku teringin nak pegang batangnya. Aku capai batangnya dan aku terus melancapkannya laju. Aku tarik batangnya supaya rapat ke bontot ku. Kepala takuknya aku halakan betul-betul ke dalam celah bontot ku.

Seluar dalam ku yang lembut membantu memudahkan kepala batang abang Ayob tenggelam di belahan bontot ku sambil tangan ku terus melancapkannya. Akhirnya, abang Ayob tak tahan. Dia pun terus memuntahkan air mani dari batangnya. Pancutan maninya terasa hangat menembusi kain uniform sekolah ku hingga ke lubang bontot ku. Batangnya berdenyut di dalam genggaman ku. Aku teruskan melancap batang abang Ayob hinggalah batangnya lembik tak bermaya.

Petang tu aku pulang ke rumah dengan kain di bontot aku berlumuran dengan air mani abang Ayob yang pekat. Sampai di rumah, aku terus tukar baju. Petangnya pulak, bapak tiri aku mintak aku hisap batang dia kat dapur. Time tu mak dan adik beradik aku kat luar rumah tengah jolok buah rambutan. Yang bapak aku pulak tengah jolok mulut aku. Tak puas dengan tu, dia bangunkan aku dan mintak aku menonggeng di meja makan. Aku cakap aku takut dia orang masuk. Tapi bapak tiri aku meyakinkan line clear.
Terus dia selak ke bawah seluar track aku. Memang aku sengaja tak pakai seluar dalam, biar senang sikit dia nak buat kerja. Batang dia yang keras gila tu pun terus henjut cipap aku. Aku yang menonggeng di meja makan membiarkan dia membedal cipap ku dari belakang. Seluar track aku yang di selaknya hingga ke peha memudahkan kerjanya meluncur keluar masuk lubang sundal ku yang memang dah semakin ketagih batang lelaki.

Akhirnya dia tak dapat tahankan lagi. Dia keluarkan batangnya dan terus menyumbat ke dalam lubang bontot ku. Kelicinan batangnya yang diselaputi air cipap ku membantunya untuk masuk kedalam lubang bontot ku yang terkemut-kemut. Menyedari yang aku akan terjerit sakit, segera dia menutup mulut aku dan memberi ingatan supaya tidak membuat bising.

”Abahhhh…. jangan kat bontot.. sakitttt….. ” rintih ku menahan kesakitan.
“Kau diam.. bagi je apa yang aku nak…. kalau tak aku pancut dalam cipap biar kau mengandung…. diam!” kata bapak tiri ku tegas sambil semakin membenamkan batangnya ke dalam lubang bontot ku lebih dalam.

Aku pasrah dalam kerelaan. Aku biarkan lubang bontot ku di bedal bapak tiri ku semahu hatinya. Pergerakan yang pada mulanya ketat nak mampos sebab aku kemut, konon-konon biar tak sakit, tapi makin sakit, akhirnya semakin lancar bila aku dah dapat rentak yang lebih selesa walau pun sakitnya tetap terasa. Aku tak kemut batang bapak tiriku, aku biarkan je dia keluar masuk. Malah aku semakin menonggekkan bontot supaya batang dia boleh keluar masuk dengan mudah. Akhirnya, terlepas jua benih bapak tiri ku nun jauh dalam bontot aku. Bapak tiri ku menekan batangnya yang berdenyut memuntahkan mani itu jauh ke dalam hingga bulu jembutnya bertemu rapat dengan bontot ku.

“Uhhhhh….. sedapnya bontot kau Linaaaa…. Lebih sedap dari lobang bontot mak kauuuu!!!!” Bapak tiri ku mengerang penuh keasyikkan, melepaskan benihnya yang panas dengan amat banyak ke dalam bontot ku.
“Abahhhh… dah lah tuuuu….” rintih ku tidak selesa.
Bapak tiri ku kemudiannya mengeluarkan batangnya. Menderu sahaja air maninya keluar dari lubang bontot aku.

“Preettt..cpreettt!” bunyi lucah hasil air mani yang terhimpit dari lubang bontot ku yang semakin mengecil jelas kedengaran.
Bapak tiri ku terduduk di kerusi meja makan. Segera dia membetulkan kainnya menutupi batangnya yang semakin mengendur itu. Aku pula segera menarik kembali seluar track ku yang terselak di bawah bontot tadi ke atas.

“Abah ni jahatlahhh… ” rengekku mencubit lengannya.
“hehehe… abah tak tahan lah Lina…. Sampai bila abah mampu tangok je… Sesekali nak jugak rasa bontot kamu tu…” kata bapak tiri ku sambil mula mengeluarkan rokok dari poket bajunya.
“Abah pernah jolok bontot mak ye?” tanya ku kepadanya.
“Alahhh.. biasa lah tu… Sejak bapak kau mati, batang akulah yang selalu bersarang dalam lobang mak kau. Mula-mula tu macam kau jugak, sakit… tapi lama-lama… Sedaapppp… Kalau kau tak caya, tanyalah mak kau kalau berani…” terang bapak tiriku, dimukanya tergambar kepuasan setelah membelasah lubang bontot ku tadi.
“Ish, abah ni.. gila ke? Abah main dengan mak sebelum kawin dulu? ” tanya ku ingin tahu.

“Ha’ah, lepas mak kau menjanda, aku datang dalam hidup dia. Kita orang selalu buat time korang tidur malam-malam buta. Aku masuk ikut pintu tu lah…” katanya sambil menunjuk pintu dapur yang ternganga luas.
“Tapi yang jolok bontot tu, aku start buat semasa korang semua pergi sekolah… Sampailah sekarang…. ” terang bapak tiri ku selamba.
Kemudian dia terus keluar menuju ke hadapan rumah, ingin membantu mereka menjolok rambutan katanya. Ye lah tu, dah puas jolok bontot aku, jolok rambutan pulak. Laknat punya jantan!

About these ads

1 Comment

  1. Best cerita ni. Banyak gambar bontot baik punya di my-steam.blogspot.com


Comments RSS TrackBack Identifier URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.